Martial World – Chapter 1926 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1926 | Baca Novel Online

Bulu

Dari saat pertemuan diadakan, suasananya suram dan bermartabat.

Di Alam Ilahi masih ada banyak manusia elit yang belum dikumpulkan. Jika para Empyre secara kolektif mengevakuasi Alam Ilahi pada saat ini maka para elit yang tersisa serta keturunan mereka akan dibantai!

“Kita harus mempercepat evakuasi …”

An Empyrean menyarankan. Sebenarnya, apa yang disebut ‘mempercepat’ evakuasi hanyalah menaikkan ambang batas. Mereka hanya akan membawa warisan dan kejeniusan yang paling menonjol. Para jenius biasa akan ditinggalkan untuk bertarung demi diri mereka sendiri.

“Itu tidak masuk akal … ada beberapa talenta puncak di kedalaman terdalam Dunia Ilahi, bahkan di beberapa dunia menengah dan kecil. Mereka terlalu jauh untuk kita jangkau. Bahkan jika kita menaikkan ambang batas, mereka masih tidak akan dapat mengejar ketinggalan tepat waktu. “

Pendapat Empyrean lain. Mengenai invasi orang-orang kudus, semua orang memiliki pendapat mereka sendiri.

Tetapi selama waktu ini, Impian Ilahi tetap diam.

Sejumlah besar orang melihat ke arah Impian Ilahi, menunggunya untuk mengungkapkan niatnya. Pada saat ini Mimpi Ilahi telah lama menjadi pemimpin umat manusia yang sejati dan dengan suara bulat.

Dapat dikatakan bahwa setiap keputusan yang dibuatnya menyangkut masa depan umat manusia.

Saat ini , Ekspresi Divine Dream sungguh-sungguh tetapi napasnya tidak merata sama sekali. Dia tenang dan tenang seperti danau yang tenang.

Dia membuka mulut. Suaranya pelan dan tidak tergesa-gesa, tetapi setiap suku kata yang diucapkannya dipenuhi kekuatan yang kuat.

“Kita akan bertemu mereka langsung!”

“Apa!?”

Kata-kata Empyrean Ilahi Mimpi mengejutkan semua Empyrean dan elit muda yang hadir.

Bertemu langsung dengan para kudus?

Orang-orang kudus memiliki pusat kekuatan True Divinity yang memimpin pasukan mereka untuk memimpin perang – bukankah melawan mereka sama seperti melawan pertempuran tanpa harapan?

“Bagaimana mungkin kita bisa melakukan itu?”

Empyrean berjubah merah berdiri untuk menentang. p>

“Aku tidak mengatakan bahwa kita harus menang … Alam Ilahi adalah tanah air umat manusia dan kita adalah pelindung umat manusia dan juga para dewa bagi triliunan kehidupan yang tak terhitung jumlahnya. Hanya karena orang-orang kudus telah menyerbu bukan berarti kita dapat meninggalkan semua rakyat kita seperti ini. Bahkan jika itu untuk masa depan kemanusiaan, saya tidak bisa menerima alasan seperti itu. Pasti ada beberapa orang yang tinggal di belakang agar bertanggung jawab atas kemanusiaan …

“Apalagi, kita harus bertarung karena kita harus menunda lebih banyak waktu untuk mengungsi. Setengah dari elit masih belum dievakuasi dan kami tidak akan membuangnya. “

Ketika Mimpi Ilahi berbicara di sini, dia berdiri. “Aku akan tetap … dan bertemu dengan orang-orang kudus sendiri. Di antara kalian semua, mereka yang secara sukarela memilih untuk tetap tinggal dapat melakukannya. Yang lain akan meninggalkan Alam Ilahi dan pergi ke alam semesta yang liar! “

Ketika Mimpi Ilahi berbicara, banyak orang panik. Impian Ilahi ingin tetap di Alam Ilahi?

Tidak! Sama sekali tidak!

Ini karena bagi umat manusia saat ini, peran Divine Dream bahkan lebih penting daripada peran Lin Ming!

Apakah itu sedang berjuang untuk menembus belantara 33 Surga atau kembali ke Alam Ilahi di masa depan, semua ini tidak dapat dilakukan tanpa Mimpi Ilahi!

Pada saat ini, Three Lives Old Man berdiri dan perlahan-lahan menggelengkan kepalanya. “Impian Ilahi … Cukup sampai saya tinggal di belakang. Saya tidak punya banyak waktu tersisa dan bagi saya untuk pergi ke alam liar adalah sia-sia. Saya telah memutuskan untuk tinggal di Alam Ilahi dan meninggalkan kenangan abadi bagi orang-orang kudus. ”

Meskipun Tiga Kehidupan, Orang Tua tampak di ambang kematian, ia masih merupakan eksistensi yang hidup selama 300 tahun. juta tahun. Tidak ada yang berani meremehkannya dan tidak ada yang tahu kartu apa yang telah ia sembunyikan di lengan bajunya.

Secara khusus, selama perang melawan orang-orang kudus, Three Lives Old Man sudah lama memutuskan untuk bunuh diri. Puncak Empyrean yang nekat dan gegabah adalah kekuatan yang bahkan Divinity Sejati pun tidak bisa abaikan.

Setelah Tiga Orang Tua Lives berbicara, Empyrean yang lain berdiri. Meskipun ras manusia saya telah menurun, harga diri kami belum. Bahkan jika kita ingin dikalahkan, kita akan dikalahkan dengan bermartabat. Saya juga akan tetap di belakang. “

” Aku … juga akan tetap! “

Empyrean tua lainnya berdiri.

Tanpa kecuali, semua Empyrean ini adalah dalam tahun-tahun yang semakin berkurang dalam hidup mereka; kultivasi mereka sudah mulai menurun.

Masa depan umat manusia adalah milik kaum muda.

Pergi ke alam liar sama dengan memulai dari nol. Empyreans tua ini tidak punya banyak waktu untuk menunggu.

Satu demi satu, Empyreans tua berdiri dan memutuskan untuk tetap di belakang.

Bahkan empyreans lama dari ras kuno berencana untuk tetap di Alam Ilahi. Hanya orang-orang Empyrean di masa jayanya seperti Diwuhen dan To Bagui yang akan pergi ke alam liar dan membantu mengembangkan tanah di sana. Empyrean ini adalah harapan dari ras kuno.

Pada saat yang sama, Empyrean lama ini juga ingin menghentikan Empyrean Divine Dream. Apa pun yang terjadi, dia tidak bisa dibiarkan tinggal di Alam Ilahi untuk mati; itu akan menjadi kerugian yang terlalu besar. Umat ​​manusia masih membutuhkan kepemimpinannya.

Mimpi Ilahi menggelengkan kepalanya. Saya tinggal di belakang tetapi tidak mati. Saya yakin bahwa saya bisa bertahan dan akhirnya pergi. Dan para Empyrean lain yang tinggal di belakang tidak perlu harus mengorbankan diri mereka sendiri … “

Kata-kata Divine Dream membuat para Empyrean lain terkejut.

Dia berencana memimpin Empyrean manusia untuk melawan Divinity Sejati, namun dia masih memiliki sarana untuk mundur?

Good Fortune Saint Sovereign maka peluang saya jauh lebih kecil. Tapi, Dewa Sejati lainnya tidak harus tak terkalahkan. Jangan lupa, kita memiliki Tabut Harapan! “

Ilahi Mimpi ditambahkan.

Dengan Tabut Harapan, melarikan diri memang mungkin!

Pada saat ini, pikiran Lin Ming bergerak.

Saat dia akan berbicara, Divine Dream menatap lurus ke arahnya dan langsung menembak jatuh rencana apa pun yang akan dia usulkan. Jangan sebutkan itu, kamu harus pergi! Selain itu, Anda harus pergi sekarang! “

” Aku … “Lin Ming awalnya ingin mengatakan bahwa Tabut Harapan dapat menampilkan kekuatan terkuat di tangannya, tetapi Mimpi Ilahi tegas dalam keputusannya. p>

Lin Ming, selama kamu hidup maka kamu akan menjadi ancaman terbesar bagi para santa. Dalam pertempuran ini untuk menunda waktu, Anda tidak diperlukan. Sebaliknya, penampilan Anda akan menyebabkan orang-orang kudus mencoba dan membunuh Anda tidak peduli berapa pun harga yang harus mereka bayar, menyebabkan kebalikan dari efek yang kita inginkan. “

Kata-kata Mimpi Ilahi disetujui oleh banyak orang Empyrean menyajikan. Lin Ming harus pergi. Tinggal tidak sebanding dengan biayanya.

Lin Ming setuju.

Setelah Divine Dream mengambil keputusan, pertemuan berakhir.

Tabut Harapan tetap ada di Gunung Potala. Lin Ming dan elit muda lainnya dibawa ke pegunungan belakang Gunung Potala oleh beberapa Empyrean muda. Di sini, ada kerumunan kapal roh, kapal roh, dan istana ilahi. Bahkan ada burung roh yang melonjak dan gunung-gunung lainnya.

Setelah beberapa saat, Lin Ming dan yang lainnya akan naik kapal roh dan melakukan perjalanan ke alam semesta yang liar.

Banyak orang memeluk dan memberikan perpisahan mereka.

Hei nak, umat manusia akan bergantung padamu. Ketika Anda pergi ke alam liar, pastikan Anda membantai jalan sampai Anda mengguncang dunia! “

Vast Universe dengan ringan meninju dada Lin Ming. Lin Ming adalah elit muda yang muncul dari Pertemuan Bela Diri Pertama yang dikelola oleh Vast Universe dan Divine Dream; dia bisa disebut sebagai bagian dari garis keturunan mereka.

Lin Ming memiliki segala macam perasaan mengalir dalam pikirannya. Dia tidak berbicara, hanya mengangguk dan membungkuk dalam-dalam kepada Empyrean Vast Universe.

Empyrean Vast Universe tidak pergi; dia memilih untuk tetap dengan Impian Ilahi.

Dia adalah kawan lama dalam pelukan Divine Dream dan juga teman lama. Dia juga berada di masa jayanya, tetapi dia dengan mantap memilih untuk tetap karena dia percaya pada Mimpi Ilahi dan karena dia juga percaya pada dirinya sendiri.

Dia tidak berniat untuk mati dalam pertempuran, tetapi dia ingin bertarung untuk sedikit lebih banyak waktu untuk umat manusia. Hanya seperti ini dia bisa memberikan jawaban untuk kehidupan manusia yang tak terhitung jumlahnya dari Alam Ilahi. Perpisahan ini bisa disebut perpisahan hidup dan mati. Lin Ming mengambil napas dalam-dalam dan melangkah ke kapal roh, tidak berbalik untuk melihat. Tapi saat Lin Ming melangkah ke kapal roh, ada sesuatu yang terjadi yang tidak ada yang memperhatikan. Seekor burung roh yang terbang di langit terhenti di atas kapal roh. Ia berputar, dan kemudian satu bulu jatuh dari burung ini, perlahan-lahan berkibar ke bawah. Bulu ini biasa dan tidak bisa dibedakan dari bulu biasa. Tapi ketika jatuh di atas kapal roh, perlahan-lahan menempel ke permukaan dan kemudian melebur ke lambung, menghilang dari pandangan …