Martial World – Chapter 1929A | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1929A | Baca Novel Online

Perangkap Cantik

Dalam kehampaan, badai yang mengerikan muncul. Lin Ming merasakan pisau tajam yang tak terhitung jumlahnya memotong ke dalam tubuhnya sebagai jaring rasa sakit menjalar di seluruh tubuhnya.

Pada saat ini, Lin Ming sudah bisa mengkonfirmasi bahwa ada masalah dengan Perintah Asura saat ia menggunakannya untuk mengirimkan dia ke Jalan Asura!

Mungkin itu karena dia telah menuangkan terlalu banyak kekuatan atau mungkin itu karena beberapa hubungan yang tidak bisa dijelaskan dengan tiga jade kaisar yang dia kumpulkan, tetapi singkatnya, saluran ruang transmisi ini benar-benar berbeda dari apa yang dia alami di masa lalu.

Terakhir kali dia memasuki Asura Road, badai antariksa itu bahkan tidak sepersepuluh seperti sekarang.

Jika seorang seniman bela diri yang lebih lemah dari dirinya tersedot ke dalam badai antariksa ini, mereka akan menjadi daging tanah.

Peng!

Dengan suara dentuman yang kuat, Lin Ming merasa jika dia telah memukul sesuatu yang keras, hampir pingsan dalam prosesnya.

Pada saat berikutnya, angin sejuk melewati kulitnya. Dia membuka matanya dan melihat bahwa dia berada di dunia abu-abu yang suram dan sunyi.

Awan-awan suram melayang tinggi di langit dan cahaya di sini redup.

Batuan yang berserakan menutupi tanah . Semua batu ini memiliki ukuran dan bentuk yang sama dan mereka juga terlihat agak akrab. Saat Lin Ming melihat lebih dekat, dia bisa melihat bahwa itu bukan batu tetapi tablet batu yang hancur.

Tulisan pada tablet batu telah lama aus dan sangat aneh.

Sebagai Lin Ming melangkah melalui tanah yang sunyi ini, dia merasa seolah seluruh keberadaannya sangat ditekan.

Di mana dia?

Lin Ming tidak tahu di mana dia bisa berada. Dia menyebarkan akal ilahi-Nya tetapi tidak dapat menemukan ujung dunia ini.

Dia mengeluarkan Perintah Asura dan melihatnya. Lalu, dia menghirup udara ringan.

Perintah Asura yang tampak sederhana itu pecah menjadi dua; itu tidak dapat digunakan lagi.

Apa yang terjadi?

Perasaan aneh muncul di benak Lin Ming, seolah-olah dunia tempat dia berada adalah dunia yang benar dan semua yang dia miliki yang dialami sebelumnya hanyalah ilusi.

Dari pemeriksaan Seven Mound House yang mendalam, turnamen besar Seven Valleys mendalam, kedatangannya di Benua Iblis Suci, Pertemuan Bela Diri Pertama Alam Ilahi, invasi orang-orang kudus, itu seperti semua itu hanyalah mimpi …

Pemikiran yang membingungkan ini membuat Lin Ming bingung.

Tetapi pada saat ini, Lin Ming pikiran bergetar. Dia merasakan indera lemah dengan lembut dan cepat melewatinya sebelum menghilang.

Ini adalah … Rasa ilahi yang melonjak, rasa ilahi Raja Dewa!

Niat membunuh yang nyata dan mematikan menyebabkan Lin Ming tenang. Perasaan seperti mimpi yang aneh dari sebelumnya juga menghilang.

Menyusun dirinya, Lin Ming melihat ke dalam dirinya sendiri dan melihat bahwa tanda Dewa Sejati bahwa Raja Dewa Bulu Melonjak yang tersisa di dalam dirinya masih ada di sana. Dia bahkan bisa merasakan hubungan spiritual antara dia dan Raja Bulu Melonjak Dewa, dengan pengecualian bahwa koneksi ini jauh lebih lemah dari sebelumnya.

Seolah-olah dia dan Raja Bulu Dewa Melonjak berada di dua dunia yang berbeda.

Mungkin setelah periode waktu lain, dia akan menemukannya …

Memikirkan hal ini, Lin Ming tersenyum masam.

Dia tidak tahu berapa banyak waktu yang dia miliki dibiarkan hidup.

Jika ada kecelakaan dengan transmisi, lalu apakah ini masih Jalan Asura? Jika demikian, di mana asalnya di Asura Road?

Mungkinkah ini … jauh di dalam Desolate Hebat?

Lin Ming memikirkan Desolate Hebat di Asura Road. Dikatakan sebagai tembok alami yang ada di antara Jalan Asura dalam dan Jalan Asura luar.

Rumor mengatakan bahwa Desolate Besar Jalan Asura tidak ada habisnya dan bahkan puncak Empyrean pun tidak berani memasuki kedalamannya. Namun, seperti apa yang ada di kedalaman itu, itu tetap menjadi teka-teki.

Meski begitu, bahkan mungkin kedalaman Desolate Besar tidak dapat menghentikan Divinity Sejati.

Dalam hal ini jagat raya sepertinya tidak ada apa pun yang bisa menghalangi jalan Ketuhanan Sejati. Bahkan Tembok Lamenting God bisa ditembus jika Divinity Sejati membayar harga yang tinggi …

Melonjaknya tanda Raja Dewa Bulu tidak melemah sama sekali. Di dunia yang benar-benar aneh dan tidak dikenal ini, Lin Ming tidak tahu apa yang bisa dia lakukan.

Dia mulai mencari tanpa tujuan di dunia ini, berharap menemukan beberapa perubahan yang menguntungkan.

Namun, ini sepertinya dunia yang gersang tanpa akhir. Bahkan tidak ada seuntai rumput atau serangga kecil.

Di dunia tanpa batas ini, Lin Ming berjalan sendirian. Cahaya lemah jatuh dari atas, menebarkan bayang-bayang panjang di tanah.

Sosok mungilnya tampak semakin sunyi di dunia yang suram ini.

Pada saat itu, Lin Ming benar-benar merasakan keheningan yang belum pernah terjadi sebelumnya. .

Dia tiba-tiba merindukan Xiao Moxian, merindukan anaknya sendiri, merindukan Mu Qianyu, merindukan Qin Xingxuan, merindukan orang tuanya.

Dia berjalan maju. Tanda Ilahi Sejati yang ditinggalkan Raja Dewa Bulu Melonjak padanya bagaikan kutukan penghisap kehidupan. Dari waktu ke waktu itu kuat, dari waktu ke waktu itu melemah, tetapi tidak pernah meninggalkannya.

Lin Ming tidak tahu persis apa yang terjadi di luar. Apakah Empyrean Divine Dream berhasil melarikan diri? Apakah Xiao Moxian dan anaknya tiba di alam liar dengan selamat?

Di alam semesta yang berbeda, apakah istri dan anaknya akan hidup dengan baik?

Kemanusiaan, apakah masih ada kesempatan bagi mereka untuk bangkit dari tanah?

Menuju semua ini, Lin Ming’s pikiran dipenuhi dengan kekhawatiran.

Dia selalu kuat akan. Selama 150 tahun terakhir, bahkan di saat-saat paling sulit dan bahkan ketika dia paling menderita, dia tidak pernah menyerah.

Dia sangat mencintai kehidupan. Dia sangat ingin mencapai puncak seni bela diri.

Dia merintis jalan ke depan, tanpa rasa takut. Dia berjuang untuk keluarganya, teman-teman, dan untuk dirinya sendiri. Dia tidak tahu berapa banyak saingan yang dia paksa turunkan, berapa kali dia membalikkan keadaan!

Xuan Wuji, Yang Yun, Tian Mingzi, Anak Keberuntungan Saint, musuh yang kuat di luar strategi oleh Lin Ming atau kewalahan olehnya. Satu demi satu, mereka menderita kekalahan di bawah tangan Lin Ming …

Dalam kehidupan Lin Ming, dia jarang dikalahkan!

Dia tidak pernah tersesat dan bingung seperti dia hari ini.

Mungkin tidak peduli seberapa kuat seseorang, mereka juga memiliki sisi rapuh mereka.

Tidak peduli seberapa luar biasanya seseorang, akan selalu ada hari ketika mereka jatuh dalam kesusahan …

Lin Ming terus berjalan, berjalan, dan berjalan. Dia menemukan bahwa dunia yang suram ini tidak memiliki energi asal, dan energi bahkan ditarik keluar dari tubuhnya sendiri.

Dia tidak tahu berapa hari dia berjalan. Karena energi terus-menerus diserap oleh hutan belantara di sekitarnya, dia merasa lelah.

Dunia ini sangat aneh!

Dia bahkan tampak seperti manusia, kelaparan dan kehausan menekannya dari semua sisi.

Dia tahu bahwa ini adalah hasil dari energinya yang habis, kalau tidak dia tidak akan membutuhkan makanan dan air.

Dia duduk di atas sebuah tablet batu. Tablet batu ini dingin dan potongan-potongan es menutupinya.

Dia memecahkan sepotong es dan meletakkannya di mulutnya.

Es yang meleleh itu membawa rasa pahit dari tanah. Air membasahi tenggorokan kering Lin Ming, menyebabkan dia merasakan sesuatu yang agak akrab.

Tapi pada saat ini, di cakrawala jauh, Lin Ming melihat bayangan seseorang!

Pikirannya bergetar saat dia melihat ini. Dia muncul.

Sosok orang ini dengan cepat menghilang. Tapi, Lin Ming dapat mengonfirmasi bahwa dia benar-benar tidak salah membaca.

Selain itu, sepertinya itu milik seorang wanita!

Melambung Raja Bulu Dewa?

Pikiran ini melewati pikiran Lin Ming tetapi dia tidak bisa mengkonfirmasinya.

Namun dia tidak ragu-ragu. Dia langsung menuju bayangan orang ini.

Dia tidak berlari dengan liar, juga tidak terbang. Dia berjalan maju selangkah demi selangkah, perlahan-lahan mengeluarkan Tombak Naga Hitam.

Tidak peduli siapa dia, Lin Ming akan menghadapinya. Jika itu Soaring Feather God King maka dia tidak akan bisa melarikan diri.

Namun, ketika dia benar-benar tiba di cakrawala dan melihat apa yang ada di depannya, dia terkejut. Sebelum dia adalah cermin raksasa yang menjulang ke langit. Cermin ini menyerupai Cermin Es Dingin yang telah dilihat Lin Ming di zona terlarang Asura. Tampaknya mengandung dunia yang sama sekali berbeda. Dunia lain berisi bunga dan pohon segar, burung, dan hewan. Itu berdiri sangat kontras dengan tanah yang suram ini. Dan permukaan cermin ini adalah pintu masuk ke dunia lain. “Kenapa ini seperti Cermin Es Dingin yang ditinggalkan oleh Asura Road Master?” Lin Ming tidak yakin apakah ini kebetulan. Dia melangkah melalui cermin. Rumput yang subur dan segar tebal di bawah kakinya dan segala macam tanaman roh mekar dengan cerah. Pelangi burung roh melonjak menembus langit biru. Kera abadi bolak-balik di hutan rimbun. Sinar matahari yang cerah turun dari langit, berkilau melintasi mata air roh yang gemericik dalam semburan cahaya keberuntungan. Lin Ming bingung untuk waktu yang lama. Meskipun perbedaannya hanya satu langkah, satu sisi adalah tanah mati dan sisi lain adalah surga. Dia telah berjalan melewati hutan belantara terlalu lama. Ketika dia melangkah ke dunia cermin ini dan merasakan udara yang kental dengan kehidupan, dia merasa seolah-olah semua yang terjadi adalah seumur hidup yang lalu. Energi surga dan bumi telah kembali. Tubuhnya mulai secara spontan menyerap energi yang berasal dari surga dan bumi yang kaya ini, terus memulihkan dirinya sendiri. Dia dengan rakus menghirup udara. Dia minum dari mata air roh dan memakan buah roh sampai kekuatannya sepenuhnya pulih dan perlahan kembali ke keadaan puncaknya. Dia berjalan ke depan. Dia ingin melihat siapa wanita ini. Dia tidak menemukan seorang wanita, tetapi dia memang melihat gunung. Dari puncak gunung ini, energi asal tak terbatas turun, seolah-olah itu adalah sumber energi asal di dunia cermin ini .Lin Ming memanjat, perlahan-lahan naik gunung. Di puncak gunung, dia melihat pohon ilahi.