Martial World – Chapter 1931A | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1931A | Baca Novel Online

Cinta dan Benci

Mendengarkan kata-kata Sheng Mei, Lin Ming tersenyum pahit. Dia akhirnya menyadari alasan mengapa Kaisar Jiwa bertemu dengannya setelah dia meninggalkan medan perang galaksi kuno di Dunia Jiwa, dan mengapa dia membimbingnya.

Pada saat itu, Lin Ming berpikir bahwa Kata-kata Jiwa Kaisar itu masuk akal dan benar. Dia bahkan berpikir bahwa mungkin Kaisar Jiwa ingin mengolahnya untuk melawan orang-orang kudus.

Sekarang sepertinya pikirannya terlalu naif.

Baru setelah itu ketika Sheng Mei menyerahkannya salinan halaman emas dan memberinya beberapa kata peringatan apakah dia menjadi sedikit lebih waspada.

Tapi saat itu sudah terlambat.

Setelah itu, Lin Ming pergi ke Alam Semesta Purba dan bergabung bersama dengan ras kuno untuk bersaing dengan orang-orang kudus. Semua ini berada dalam skema Kaisar Jiwa.

Dan alasan bahwa Good Fortune Saint Sovereign telah menyusulnya dan mengetahui keberadaannya kemungkinan juga Kaisar Jiwa …

< Akhirnya, sang Kaisar Jiwa memilih waktu ketika Soaring Feather God King memburunya. Dia memilih saat ketika kehidupan Lin Ming telah jatuh ke titik terendah, ketika kehendaknya berada pada titik terlemahnya, dan kemudian menyebabkan kecelakaan terjadi. Dalam keadaan di mana ia tidak bisa membedakan kenyataan dari ilusi, Sheng Mei muncul. Melalui keinginan laki-laki dan perempuan, ia telah digabungkan dengan Sheng Mei, menyatu dalam tubuh dan jiwa, bergabung dalam harmoni yang sempurna, dan akhirnya kekuatan jiwa sumbernya ditarik keluar.

Lin Ming menatap Sheng Mei dan matanya jauh lebih suram daripada sebelumnya, seolah-olah pada saat ini, dia merasa sangat kecewa padanya.

Dia menertawakan dirinya sendiri. Dia melihat langit, suaranya berubah hampa. “Kamu benar-benar … bersedia menggunakan cara apa pun yang mungkin. Untuk mengolah Seni Kehidupan Abadi, Anda bahkan rela menggunakan tubuh Anda sebagai alat. Di dunia fana ada wanita yang bisa menjual tubuh mereka untuk uang. Dan Anda, apa yang membedakan Anda dari mereka?

“Setelah Anda kembali ke sisi Jiwa Kaisar, akankah Anda berkultivasi ganda bersamanya dan menawarkan setengah Jiwa Abadi? Dari sinilah harga diri dan kesombongan Anda berasal? Meskipun Anda dan saya mungkin musuh, saya tidak bisa tidak mengakui Anda dan mengagumi Anda. Dalam hidup saya, saya mengagumi dua wanita di atas segalanya, dan Anda adalah salah satu dari mereka. Suatu kali, Anda seperti seorang dewi di mata saya, namun untuk mengejar puncak seni bela diri dan Seni Kehidupan Abadi, tampaknya Anda benar-benar semurah ini … “

Lin Ming jarang berbicara seperti itu kata-kata sarkastik dan ganas. Hari ini, tubuh dan jiwanya sangat sedih. Ini karena dia tahu dia benar-benar tersesat. Bagaimana mungkin dia tidak membenci, bagaimana mungkin dia tidak membenci?

Tidak hanya dia membenci dirinya sendiri, tetapi dia juga membenci Sheng Mei. Bukannya dia membenci Sheng Mei, tetapi karena dia telah membuatnya benar-benar kecewa.

Kata-kata Lin Ming seperti pisau yang menusuk hati Sheng Mei!

Her tubuhnya bergetar dan wajahnya membeku. Dia belum pernah dihina seperti ini oleh seseorang sebelumnya dan kata-kata itu membuatnya benar-benar terkejut.

Segala macam emosi kompleks segera melayang di matanya. Ada kemarahan yang luar biasa, tetapi juga … kesedihan!

Dia menggigit giginya, hampir sampai dia mengalami pendarahan. Saat dia melihat Lin Ming, matanya menjadi tajam dan beringsut. Dadanya naik turun, tetapi segera, kulitnya memucat dan cahaya di matanya menjadi gelap. Suaranya menjadi acuh tak acuh sekali lagi.

“Kamu tidak salah, tidak ada perbedaan … Jiwa Abadi awalnya membutuhkanmu untuk secara sukarela menawarkannya agar menjadi efektif; itu tidak bisa diambil. Karena mustahil bagimu untuk secara sukarela menawarkan sumber kekuatan jiwamu, aku menggunakan buah iblis ini untuk menyebabkanmu kehilangan kewarasanmu dan membuat pikiranmu jatuh ke dalam ilusi ku. Aku bersamamu dalam tubuh dan jiwa sehingga aku bisa menarik Jiwa Kekalmu.

Bahkan salinan halaman emas yang kuberikan padamu dilakukan dengan sengaja. Kitab Suci dibagi ke dalam halaman kehidupan dan halaman kematian. Halaman emas adalah halaman kehidupan dan buku hitam itu terdiri dari halaman kematian.

Fokus saya adalah halaman kehidupan dan saya mengumpulkan vitalitas di dalam tubuh saya. Saya juga menyuruh Anda mengolah halaman-halaman kehidupan sehingga aura Anda akan lebih kompatibel dengan milik saya.

“Dari awal sampai akhir, Anda hanyalah bidak catur dalam permainan saya, batu paving di jalan menuju kehidupan kekal. ”

Kata-kata Sheng Mei sedingin es dan tidak berperasaan. Tapi, Lin Ming mendengar sesuatu yang aneh di dalam diri mereka Meski begitu, dia tidak peduli. Apa artinya ada dalam menyelidiki hal seperti itu sekarang?

Lin Ming tersenyum tanpa belas kasihan Dia menggelengkan kepalanya. “Dimengerti. Saya ingat apa yang Anda katakan sebelumnya, bahwa cacing yang hidup di dedaunan dan ranting yang mati tidak akan pernah tahu keindahan dan keagungan dunia. Anda mengatakan jalan seni bela diri adalah untuk berjuang dengan langit dan menginjak-injak langit di bawah kaki Anda. Bagi seorang manusia untuk melawan langit, seberapa sulitkah itu? Surga telah ada selama ratusan miliar tahun … dan berapa tahun seorang genius bisa hidup? Tidak peduli seberapa besar takdir pada tubuh Anda, bahkan menjadi bakat ekstrem masih jauh dari cukup … dengan demikian, Anda menggunakan segala cara yang mungkin … Meskipun saya telah memutuskan untuk mengejar puncak seni bela diri, saya masih memiliki garis bawah sendiri. Saya tidak bisa membuang ras saya, keluarga saya, teman-teman saya, istri saya, anak saya, dan dengan demikian … saya ditakdirkan untuk dikalahkan …

“Ini sudah berakhir. Tidak perlu bagimu untuk berbicara begitu banyak kepada seorang pecundang dan orang mati seperti aku. “

Saat Lin Ming mengucapkan kata-kata ini, dia tampaknya menjadi jauh lebih tua.

Sheng Mei terdiam. Ekspresinya masih seperti danau yang tenang, tapi matanya sangat dingin.

Saat dia menatap Lin Ming, matanya tidak lagi berisi kesedihan yang tak tertahankan, tetapi ketenangan yang mencekik.

< P> Tubuhnya perlahan melayang ke atas. Gaunnya berkibar-kibar. Dia berbalik, seolah-olah dia akan pergi, tapi dia akhirnya berbalik dan menatap Lin Ming sekali lagi.

Matanya tampaknya berisi ketidakpedulian masa lalu yang tak terbatas.

Dia berkata, “Ini adalah Sky Spill Planet. Kamu bisa tinggal di sini dan dengan tenang menjalani sisa tahun hidupmu … ”

Saat Sheng Mei berbicara, dia menginjak kekosongan dan menghilang ke langit.

Kelopak bunga hitam jatuh turun dan menyapu wajah Lin Ming sebelum menghilang.

Lin Ming tertegun. Dia menatap langit, bingung.

Sky Spill Planet?

Jadi, ini adalah Sky Spill Planet …

Setelah dia menggunakan Asura Command untuk membuka saluran luar angkasa, Kaisar Jiwa seharusnya menggunakan metode transendennya sendiri untuk secara paksa mengalihkan saluran luar angkasa, membuatnya sehingga dia tiba di sini.

Sheng Mei ingin dia mati di tanah kelahirannya sendiri?

Sungguh, amal yang baik dan bijaksana …

Setelah mengetahui ini adalah Sky Spill Planet, Lin Ming tidak merasa banyak. Alih-alih, ekspresi yang dimiliki Sheng Mei ketika dia pergi tertinggal di benaknya, menyebabkan jantungnya sakit.

Perasaan ini seperti jantungnya terpotong. Selain sakit parah, rasanya seolah-olah dia telah kehilangan sesuatu yang penting …

Dia bahkan tidak bisa bernapas.

Namun, tidak peduli apa pikiran terakhir Sheng Mei, Lin Ming tidak lebih lama peduli.

Apakah semut yang sekarat perlu mengetahui pemikiran dewa …?

Sheng Mei mengatakan bahwa Kitab Suci dibagi menjadi beberapa halaman kehidupan dan halaman-halaman kematian. Sepertinya Kaisar Jiwa memfokuskan pada halaman kematian … tidak heran matanya kotor dan compang-camping, seluruh tubuhnya memancarkan energi kematian yang samar …

Betapa menggelikan. Apa gunanya memikirkan ini …

Lin Ming berbaring di rumput. Dia sudah kehilangan dorongan dan kemauannya.

Adapun tanda roh yang tersisa di dalam dirinya oleh Soaring Feather God King, Lin Ming tidak lagi peduli tentang itu juga.

Keputusasaan, kehancuran , kesepian, kehilangan kekuatannya, akhir hidupnya, semua ini menyebabkan dia kehilangan semangat juangnya, kehilangan keberanian untuk terus hidup.

Dia tidak lagi sangat mencintai kehidupan, dia tidak lagi ingin mencapai puncak seni bela diri.

Dia hanyalah pecundang.

Dia telah naik dari Sky Spill Planet. Dari seorang pemuda yang tidak tahu apa-apa dan tidak punya apa-apa, langkah demi langkah, ia akhirnya menjadi jenius nomor satu dari Alam Ilahi. Kemuliaan-Nya tidak ada habisnya dan bahkan Good Fortune Saint Sovereign tidak bisa tinggal terus dan dipaksa untuk memberikan bantuan agar Raja Bulu yang Membubung memburunya. Semua ini cukup baginya untuk meninggalkan legenda, miliknya sendiri dongeng. Tapi setelah itu, ia kembali ke Sky Spill Planet seperti sebelumnya, masih tidak memiliki apa-apa. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa kekuatan sumber jiwanya dicuri dan api kehidupannya mulai melemah … Semuanya seperti mimpi. Seseorang mengejar setelah mimpi mereka, dari awal, lalu berlari kembali ke titik awal sekali lagi. Tapi, perbedaannya adalah bahwa pemimpi ini sudah terlalu tua dan tidak bisa lagi berlari. Apa lelucon … Matahari jatuh dan bulan naik. Sinar menipis dari langit, tetapi semua yang dirasakan Lin Ming hanyalah flu yang dingin. Dia berbaring tak bergerak, seolah-olah dia telah mati, bahkan tidak bergerak satu inci pun. Baginya, berlalunya waktu tidak lagi memiliki makna apa pun. Tidak ada kesedihan yang lebih besar daripada hati yang layu yang telah kehilangan harapan …