Martial World – Chapter 1932 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1932 | Baca Novel Online

Sword Mountain

Matahari dan bulan berlalu; pegas pergi dan jatuh datang.

Di hutan belantara ini, Lin Ming tampaknya telah jatuh ke dalam tidur yang kekal.

Tubuhnya ditutupi dengan daun jatuh dan kemudian debu. Lapisan demi lapisan, ia ditutupi.

Negeri dongeng abadi ini awalnya hanyalah ilusi. Sekarang setelah Sheng Mei pergi, ilusi itu juga menghilang.

Tidak terlalu jauh dari Lin Ming, hewan liar sering muncul dari hutan liar.

Ada serigala kelaparan yang kelaparan yang ingin makan Lin Ming sebagai makanan mereka, tetapi ketika mereka mendekati mereka sebenarnya ketakutan oleh aura pohon iblis di sampingnya, dan bergegas pergi dengan ekor mereka di antara kaki mereka.

Tahun demi tahun, Lin Ming berbaring di sini , cangkang kosong.

Dia bisa merasakan api kehidupannya meredup dan kultivasinya perlahan-lahan jatuh.

Dengan menghilangnya kekuatan jiwa sumbernya, kekuatan hidupnya runtuh.

Dia merasa bahwa dia tidak bisa hidup lebih lama lagi.

Planet Tumpahan Langit adalah dunia yang melahirkannya, dan sekarang dunia ini juga akan menjadi kuburannya …

Dia tidak tahu bagaimana keadaan manusia. Apakah mereka mendirikan pangkalan mereka sendiri di tanah liar dan mulai mengembangkan generasi baru?

Impian Ilahi Empyrean, apakah dia berhasil melarikan diri diburu oleh orang-orang kudus?

Three Lives Old Man , apakah dia menjalani hidupnya tanpa penyesalan?

Ada juga Empyrean Vast Universe … secara relatif, dia tidak terlalu kuat dan dia tidak terlalu tua. Meski begitu, dia dengan keras kepala mengikuti Empyrean Divine Dream untuk menjelajah ke pertempuran itu dengan sembilan peluang kematian dan satu peluang bertahan hidup. Apakah dia cukup beruntung untuk melarikan diri hidup-hidup?

Lin Ming dengan ringan menghela nafas. Saat ini ia tidak lagi memiliki kualifikasi untuk peduli tentang hal-hal ini. Dia adalah talenta tak terhingga yang berbakat dari surga, dan bahkan diakui sebagai seseorang yang ditakdirkan untuk menjadi Dewa Sejati yang ekstrem, bahkan mungkin mencapai batas Master Jalan Asura.

Namun pada akhirnya, miliknya kultivasi hanya mencapai puncak alam Dewa Suci; dia bahkan belum berhasil melangkah ke dunia Raja Dunia. Untuk semua pujian dan kekaguman yang diterimanya, dia hanyalah lelucon.

Pada hari ini, Lin Ming berjuang untuk perlahan berdiri. Kerak tebal tanah dan rumput hijau telah tumbuh di sekujur tubuhnya.

Dia merasa dia tidak memiliki banyak kekuatan hidup yang tersisa, tetapi dia tidak ingin kembali ke tanah di sini.

Di saat-saat terakhir hidupnya, dia ingin mengunjungi beberapa tempat di Sky Spill Planet dan melihat beberapa pemandangan.

Lalu, dia bisa dengan tenang menunggu kematian tiba.

< p> Dia berjalan pergi.

Dia meninggalkan tanah liar ini.

Dia tidak terbang dan dia tidak merobek ruang, meskipun dia bisa dengan mudah mencapai ini dengan sisa budidaya saat ini.

Dia hanya menggunakan kakinya sendiri. Satu jejak pada satu waktu, dia mengukur tanah ini dengan setiap langkah yang diambilnya.

Langkahnya lambat tapi gigih.

Dia menyebarkan akal sehatnya dan menemukan arah yang ingin dia tuju in.

Dia memanjat gunung, menyeberangi sungai, berenang melintasi lautan …

Lautan Benua Langit Tumpah sangat luas. Dia menerjang ombak besar, berenang bersama ikan paus sebesar gunung. Dia melihat sambaran petir yang tebal menembus langit, menghancurkan air. Dia melihat pelangi muncul setelah hujan, membentang di cakrawala.

Semua adegan yang dia lihat di laut dalam ini akan membuat manusia menghela napas dalam pujian, pikiran mereka terbuka dan melebar.

Namun, Lin Ming diam saat melihat semua ini.

Akhirnya, ia menyeberangi laut ini. Dia sudah menggunakan akal sehatnya untuk menyelidiki sekelilingnya dan tahu bahwa laut ini disebut Laut Selatan.

Xuan Wuji yang dia lawan di masa lalu berasal dari Daerah Demon Laut Selatan.

Dia menyeberangi Laut Selatan dan mendekat ke tujuannya. Dia ingin pergi ke Green Mulberry City, kembali ke tempat dia tinggal di masa mudanya dan melihat masa lalunya di sana …

Ini adalah keinginan terakhir hidupnya.

Dia mengambil topeng roh kayu giok dari cincin ruangnya. Yang dia pilih adalah topeng yang pernah dia kenakan di Nine Furnace Divine Kingdom.

Dia tahu bahwa di Wilayah Horizon Selatan dan Kerajaan Langit Keberuntungan, ada banyak orang yang telah melihat fotonya. Dia tidak ingin dikenali oleh siapa pun, karena dia bisa menebak bahwa pada saat ini, Alam Ilahi akan jatuh ke tangan musuh.

Meskipun api perang belum mencapai Planet Sky Spill, ini hanya sementara. Jika orang-orang kudus mengetahui bahwa ia berada di Planet Tumpahan Langit maka konsekuensinya tidak terbayangkan.

Lin Ming mungkin tidak peduli dengan hidupnya sendiri, tetapi ini akan membawa bencana besar di Planet Tumpahan Langit. < / p>

Semua orang di planet ini akan mati bersamanya.

Dia mengenakan topeng dan terus maju, selangkah demi selangkah.

Lalu, di depan tentang dia, sebuah gunung muncul.

Gunung ini sangat tinggi dan sisi-sisinya curam dan berbahaya. Itu seperti pedang ilahi yang telah ditikam ke tanah.

Lin Ming menatap gunung ini. Dia terdiam beberapa saat sebelum dia mulai memanjat.

“Hei, saudaraku, jangan merangkak naik gunung ini, kamu tidak bisa memanjatnya.”

Saat Lin Ming mulai naik gunung yang tiba-tiba dia dengar orang-orang berbicara di belakangnya. Dia berbalik dan melihat seorang pria dan wanita muda.

Mereka memegang pedang di tangan mereka dan jelas seniman bela diri yang fana.

Pria itu berusia dua puluhan dan wanita muda itu tampak berusia sekitar 18-19 tahun. Kultivasi mereka masing-masing di ranah Houtian dan ranah Kondensasi Denyut. Menurut standar dunia fana, bagi dua pemuda untuk memiliki kultivasi seperti itu benar-benar berarti mereka adalah elit.

Mereka terpana melihat topeng Lin Ming, seolah-olah mereka tidak mengharapkan orang aneh seperti itu. muncul. Orang ini tampak eksentrik namun mengenakan topeng yang dingin dan tidak berperasaan. Tampaknya mereka telah bertemu orang aneh.

Namun, mereka masih berbicara dengan sopan kepadanya. “Aku bisa melihat bahwa kamu belum muda, tetapi kekuatan fisikmu cukup bagus dan kamu juga mengembangkan jalur bela diri. Jika Anda ingin memanjat Sword Mountain, mungkinkah karena Anda ingin mencari Sword Immortal di gunung ini dan meminta untuk menjadi muridnya? Jika demikian, maka saya mendesak Anda untuk menyerah. Saya tidak bermaksud kasar, tetapi dengan kultivasi Anda tidak mungkin bagi Anda untuk mendaki gunung ini, dan bahkan jika Anda bisa, Anda tidak akan berhasil menjadi murid magang. Saya mendengar bahwa setelah beberapa saat lagi, Sword Mountain’s Sword Immortal akan mengadakan pertemuan pendekar pedang, dan pada saat itu semua jenis master dari seluruh Wilayah Horizon Selatan akan tiba di sini. Namun meski begitu, ada banyak orang yang tidak bisa naik gunung. Karena tuan kita, kita bisa naik sekali sendiri! ”

Saat pasangan muda itu berbicara, wanita muda itu memiliki ekspresi yang agak puas. Sudah jelas mereka adalah sesama murid dan tuan mereka juga sangat terkenal di Wilayah Horizon Selatan.

Lin Ming diam-diam berbalik. Dia terus mendaki ke atas. Dari awal hingga akhir, dia tidak mengatakan sepatah kata pun.

Hatinya telah terbakar menjadi abu. Harapan terakhir dalam hidupnya adalah untuk melihat tempat-tempat yang pernah ia tinggali di Sky Spill Planet; dia tidak ingin melakukan kontak dengan orang-orang di sini.

Ke dunia ini, dia hanya seorang musafir, satu sentuhan pena …

Melihat reaksi Lin Ming, mulut pemuda itu terbuka. Dia dibiarkan takjub.

Tapi, saudari magang junior itu menginjak kakinya dan dengan marah berkata, Dia benar-benar berpikir niat baik kita memiliki makna jahat di belakang mereka. Orang seperti ini harus mendapatkan apa yang pantas mereka terima! ”

Kakak magang senior menghela nafas. Dia merentangkan tangannya lebar-lebar dan berkata, “Melihat topeng aneh yang dia kenakan dan karakternya, dia harus menjadi karakter yang aneh. Mari kita tunggu beberapa jam lagi agar Guru kembali. Aku ingin tahu hadiah apa yang dia bawa untuk Sword Immortal … ”

Pasangan muda itu berbicara, tidak lagi peduli dengan Lin Ming. Mereka berpikir bahwa Lin Ming tidak akan bisa bertahan lebih lama dan akan turun gunung dengan kesusahan, dan kemudian mereka akan berada di dasar gunung di mana mereka dapat membantunya . Tapi, yang membuat mereka terkejut adalah bahwa Lin Ming memanjat gunung dan menghilang tanpa berita, seolah-olah dia benar-benar berhasil naik ke puncak. Pada saat ini, Lin Ming memang setengah jalan menaiki sisi gunung. Dia bisa melompati gunung seperti itu dengan satu langkah, tapi hari ini dia naik, dan sangat lambat pada saat itu. Dia bisa merasakan energi pedang yang kaya datang dari gunung ini. Di mata Lin Ming, energi pedang ini tidak kuat sama sekali .Tapi di dunia fana, khususnya Wilayah Horizon Selatan, energi pedang ini sangat kuat. Bahkan Lin Ming bisa merasakan kekuatan yang kuat dan tak ada habisnya dari energi pedang ini, seperti lautan bergelombang dan pegunungan. Ini adalah jenis Konsep, Konsep Pedang. Alasan pasangan muda itu mengatakan bahwa seniman bela diri Daerah Horizon Selatan tidak bisa memanjat gunung ini kemungkinan karena niat pedang di sini. Di Wilayah Cakrawala Selatan, sangat jarang ada talenta yang memegang pedang. Namun, Lin Ming tidak memiliki satu pun bunga yang menarik. di dalam. Dia hanya lewat, wajahnya masih acuh tak acuh ketika dia mendaki gunung ini. Tetapi pada saat ini, dia mendengar tawa yang jelas. Sinar cahaya biru merobek langit biru dan membelah awan. Tinggi di langit, sosok samar seorang pria berpakaian biru muncul. Pria ini tampaknya berusia sekitar 30 tahun. Pria itu memegang dua pedang dan alisnya lurus dan miring. Dia adalah pria gagah dan heroik. Meskipun ini hanya sekilas, seperti apa penglihatan yang dimiliki Lin Ming? Dia bisa dengan jelas melihat siapa pria ini. Jadi itu dia … kulit Lin Ming samar-samar berubah. Setelah lebih dari 130 tahun, meskipun penampilan orang lain ini telah berubah dari masa lalu, Lin Ming masih bisa mengenalinya. Orang ini adalah orang yang ia lawan di putaran final dari Pertemuan Bela Diri Total Fraksi Seven Valleys mendalam. Nama keluarganya adalah Jiang, Jiang Baoyun. Jiang Baoyun. Jadi Pedang Abadi dari Gunung Pedang sebenarnya adalah dia … Lin Ming terkejut sesaat. Itu benar … di seluruh Wilayah Horizon Selatan, Jiang Baoyun bisa dianggap sebagai elit muda yang luar biasa. Pada usianya, dianggap Pedang Abadi dan memiliki niat pedang seperti itu juga masuk akal.