Martial World – Chapter 1933 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1933 | Baca Novel Online

Bagaimana Aku Bisa Menentang Surga?

Sword Mountain sangat tinggi. Langit di atas Sword Mountain dibanjiri cahaya biru dan awan berserakan; itu menyerupai lukisan cat air yang indah.

Sword Mountain juga sangat dingin. Di puncak, salju turun sepanjang tahun. Tapi anehnya, ada mata air beku yang keluar dari Sword Mountain. Karena seberapa curam Sword Mountain, musim semi akhirnya menjadi air terjun, jatuh di langit seperti naga putih yang menyilaukan yang membuat orang menghela napas dalam pujian.

Lin Ming telah naik ke Sword Mountain. Dengan kultivasinya, dia benar-benar bisa menyeberang tanpa membuat khawatir siapa pun. Namun, dia memilih untuk berhenti di sini.

Melewati salju putih murni, dia bisa merasakan niat pedang yang kesepian dan dingin. Perasaan yang tak dapat dijelaskan melintasi tubuhnya.

Setelah lebih dari 100 tahun, ketika teman-teman lama bertemu sekali lagi, meskipun semuanya tetap sama, orang akan selalu berubah.

Aktif Jalan seni bela diri Lin Ming, Jiang Baoyun tidak bisa dianggap sebagai saingan yang luar biasa. Dibandingkan dengan anak-anak surga yang disukai seperti Good Fortune Saint Son dan Sheng Mei, dia tidak layak disebutkan sama sekali.

Tapi Lin Ming memiliki kesan yang sangat mendalam terhadap Jiang Baoyun. Ini karena kebanggaannya yang berani dan ambisinya yang tampaknya menjangkau ke awan.

Sayang sekali, batas kelahirannya telah menjadi belenggu Jiang Baoyun! Tidak peduli seberapa tinggi hatinya, dia tidak akan pernah bisa membebaskan diri!

Memikirkan hal ini, Lin Ming merasa kasihan pada Jiang Baoyun. Jika dia datang dari beberapa keluarga besar yang dihormati dari Alam Ilahi maka hasilnya akan sangat berbeda. Namun, nasib tidak adil seperti ini.

Lin Ming mondar-mandir melintasi puncak Selama beberapa hari berikutnya, semakin banyak orang berkumpul di Sword Mountain.

Mereka yang datang adalah semua elit yang luar biasa dari seluruh Wilayah Horizon Selatan.

Mereka datang dengan perahu roh batu giok, menunggangi burung-burung pelangi, atau bahkan terbang sendiri.

Lin Ming diam-diam menyaksikan ini semua terjadi. Setelah terbiasa melihat Binatang Dewa tertinggi dari Alam Ilahi, setelah terbiasa melihat kapal roh tingkat harta semangat Empyrean, ia tahu bahwa perahu roh dan burung roh ini mungkin tampak indah, tetapi kenyataannya adalah bahwa mereka tidak banyak sama sekali. …

Seniman bela diri dari dunia fana juga memiliki kegembiraan seorang fana.

Mengingat masa lalu, selama Pertemuan Bela Diri Fraksi Total Tujuh Lembah Mendalam ketika Mu Qinghong tiba di sebuah vermillion bird, dia telah mengejutkan dan mengagumi banyak orang.

Di puncak Sword Mountain, ada kolam. Lapisan tipis kabut tipis melayang di atas kolam ini. Mata air yang mengalir turun dari gunung berasal darinya, dan kolam ini tidak beku sepanjang tahun.

Di atas kolam ini, teratai es sedang mekar penuh. Ada juga puluhan paviliun tepi sungai yang tersebar.

Pesta pendekar pedang sedang diadakan di paviliun ini.

Adapun Lin Ming, sebagai tamu tak diundang, dia berdiri di satu dari paviliun terbesar tetapi juga sebuah paviliun yang terletak di tepi. Dia berdiri bersama dengan para murid dari tokoh-tokoh hebat Wilayah Cakrawala Selatan ini.

Mm? Ini kamu? ”

Tidak terlalu jauh dari Lin Ming, seorang gadis berusia 18-19 tahun terpana. Dia adalah gadis dari duo muda yang dilihat Lin Ming beberapa hari yang lalu.

Kakak magang seniornya ada di paviliun ini dan dia juga terkejut melihat Lin Ming.

Sword Mountain tidak memiliki penjaga. Ini karena ditutupi dengan maksud pedang, dan rata-rata orang tidak akan bisa memanjat.

“Teman ini, bagaimana kamu bisa sampai di sini?”

The pria muda menatap topeng dingin Lin Ming dan dibiarkan sedikit tercengang.

Ketika dia melihat Lin Ming di kaki gunung, dia berpikir Lin Ming adalah semacam orang aneh atau bahkan orang bodoh . Tapi dia tidak pernah berpikir bahwa orang bodoh ini akan tiba di puncak sebelum mereka melakukannya.

Namun, Lin Ming sepertinya tidak mendengar pertanyaan ini sama sekali. Dia melihat ke arah tengah kolam dingin, menunggu pesta teh seni pedang dimulai.

Pria dan wanita muda itu merasa seolah-olah mereka telah melangkah ke paku, seolah-olah mereka entah bagaimana mengundang penghinaan pada diri mereka sendiri.

“Orang ini pasti tuli …”

Wanita muda itu mendengus marah, dadanya yang kecil naik turun. Sebenarnya, dia tahu bahwa Lin Ming tidak tuli, karena ketika dia memanggilnya di gunung dia menoleh untuk menatapnya.

Dia murni berusaha untuk membantunya, tetapi dia tidak mengira bahwa dia akan menutup telinga terhadap semua yang mereka katakan.

Seolah dia tidak peduli dengan semua yang mengelilinginya.

“Tidak apa-apa, Junior- saudari magang, Anda dapat melakukan dengan mengatakan beberapa kata kurang. Anda tampaknya telah melupakan ajaran Guru … “Pria muda itu berbisik dalam kemarahan. Wanita muda itu mengerutkan bibirnya dan tidak lagi berbicara.

Pada saat ini, pesta teh seni pedang akhirnya dimulai.

Bagian teh seni pedang ini bukan turnamen seni bela diri untuk lihat siapa yang lebih kuat, tetapi bagi berbagai ahli pedang dari Wilayah Horizon Selatan untuk berkumpul bersama untuk membandingkan keterampilan dan belajar dari kekuatan dan kelemahan masing-masing. Semua ini adalah untuk menjadi lebih sadar akan apa arti seni pedang yang sebenarnya.

Jadi, ketika orang-orang menyerang, itu bukan untuk menentukan kemenangan atau kekalahan, tetapi adalah untuk menunjukkan teknik luar biasa mereka dan dengan sungguh-sungguh dan bahagia menunjukkan budidaya seni pedang mereka.

Di mata Lin Ming, ilmu pedang orang-orang ini tidak berarti banyak.

Itu sampai … Jiang Baoyun naik panggung.

Pada hari ini, Jiang Baoyun mengenakan pakaian biru. Alisnya seperti dua pedang yang terbang miring ke pelipisnya. Matanya dalam dan dalam, seperti permata yang berkilauan.

Dan di belakang Jiang Baoyun ada kotak pedang. Wadah pedang itu ditempa dari logam, dan tampak sederhana dan polos.

Dua pegangan pedang menjulur dari atas kotak pedang ini; satu pedang berwarna biru, yang lain berwarna hitam.

Semuanya sama seperti waktu itu di Rapat Bela Diri Total Fraksi Seven Valleys Mendalam.

Jiang Baoyun menggunakan dua pedang. Bukan karena kedua pedang itu digunakan secara bersamaan, tetapi kedua pedang yang berbeda berhubungan dengan gerakan yang berbeda.

Sekarang, dia masih sama seperti sebelumnya.

Dan Pertandingan Jiang Baoyun adalah teman lama Lin Ming – Jiang Lanjian!

Di Rapat Bela Diri Fraksi Total Seven Valleys mendalam, Jiang Lanjian telah meninggalkan kesan yang sangat mendalam pada Lin Ming. Bahkan, ada periode waktu di mana Lin Ming perlu menyembunyikan nama aslinya dan malah menyebut dirinya Lin Lanjian.

Jadi, setelah bertahun-tahun, Jiang Baoyun dan Jiang Lanjian mempertimbangkan satu sama lain sebagai saingan. Dengan saudara dan saingan yang memahami satu sama lain pada tingkat paling dasar, wajar jika mereka akan maju dengan cepat.

Jiang Lanjian yang muncul setelah lebih dari 100 tahun berbagi kecenderungan yang lebih besar kepada Jiang Baoyun daripada di masa lalu. . Jiang Lanjian tampak berusia sekitar 30 tahun, dan dia juga mengenakan pakaian biru. Meskipun wajahnya tidak setajam dan secepat wajah Jiang Baoyun, poin penting di sini adalah bahwa ketajaman mengintai di dalam hatinya sebagai gantinya. Hanya dengan melihatnya, orang akan berpikir dia adalah pedang harta karun yang tersembunyi di dalam sebuah kotak.

Jiang Lanjian memiliki senyum cerah di wajahnya ketika dia berkata kepada Jiang Baoyun, “Kakak Baoyun, sudah lebih dari tiga tahun sejak kita bertarung terakhir kali! Berapa banyak gerakan yang kita tukar terakhir kali? “

” 83 gerakan! “Jawab Jiang Baoyun.

” Bagus! Maka hari ini, tujuan saya adalah untuk menembus seratus! “

Jiang Lanjian lebih lemah dari Jiang Baoyun. Tapi, di Wilayah Cakrawala Selatan sudah bisa dianggap sebagai keajaiban bagi siapa pun untuk menahan seratus gerakan melawan Jiang Baoyun.

“Tuan, Anda bisa melakukannya!”

Di samping Lin Ming, gadis berusia 18 tahun yang pernah berselisih dengannya sebelum mulai bertepuk tangan penuh semangat, cahaya indah bermekaran di matanya. Dia jelas antusias melihat pertarungan tuannya. Rupanya, duo muda yang ditemui Lin Ming adalah murid Jiang Lanjian.

Lin Ming tidak terlalu peduli tentang ini. Sebaliknya, dia dengan tenang melihat pertandingan Jiang Baoyun dan Jiang Lanjian.

Jiang Baoyun dan Jiang Lanjian sama-sama mengolah niat pedang mereka sendiri. Untuk sesaat, sinar pedang melintasi ruang, sangat cemerlang.

Maksud pedang mereka bahkan menyebabkan pedang beberapa seniman bela diri yang lebih lemah berdering keras. Saat cincin-cincin ini berkumpul, itu seperti tangisan naga, mengejutkan pikiran.

Murid-murid tingkat rendah ini belum pernah melihat pemandangan sebesar ini sebelumnya!

Semua dari mereka mulai menggelegak dengan kegembiraan.

“Fierce! Mereka benar-benar layak disebut Cloudsword Immortal dan Bluesword Immortal! Baru saja aku berpikir pedangku akan terbang keluar dari sarungnya! “

” Mereka adalah dua pedang abadi terbesar dan paling luar biasa di Wilayah Horizon Selatan. Secara umum, tidak ada pendekar pedang yang bisa bersaing dengan mereka. Sebelum pertempuran dimulai, pedang musuh mereka sudah tertarik pada mereka! Selain itu, saya mendengar itu … Cloudsword Immortal dan Bluesword Immortal pernah menjadi sesama murid dari sekte yang sama! “

” Itu benar! Mereka memang berasal dari sekte yang sama. Itu hanya sekte kecil dan umum yang disebut Tujuh Lembah Mendalam, tetapi sebenarnya menghasilkan begitu banyak individu yang luar biasa. Itu benar-benar tidak bisa dipercaya. “

Tujuh Lembah Mendalam hanya sekte kelas tiga tunggal. Bahkan jika ditempatkan di tanah kecil seperti Wilayah Horizon Selatan, itu tidak cukup untuk dilirik dua kali. Harus diketahui bahwa Wilayah Demon Laut Selatan Wilayah Horison Selatan adalah sekte kelas lima.

Bahkan Divine Phoenix Island telah berkali-kali lebih kuat daripada Seven Valleys mendalam. Bagi Jiang Lanjian dan Jiang Baoyun untuk tiba pada langkah ini tidak mudah bagi mereka berdua.

Hei! Jangan mencoba dan melihat ke bawah pada Seven Valleys Mendalam. Anda mungkin tidak tahu ini, tetapi Seven Valleys mendalam pernah menghasilkan karakter legendaris. Dia adalah seseorang yang berasal dari sekte yang sama dengan Cloudsword Immortal dan Bluesword Immortal. Di masa lalu, selama Rapat Bela Diri Total Fraksi Seven Valleys mendalam, orang ini berperingkat bahkan di atas Cloudsword Immortal dan Bluesword Immortal dan ia menjadi juara Rapat Bela Diri Fraksi Total. Setelah itu, dia memasuki empat Kerajaan Ilahi dan menimbulkan badai raksasa. Kemudian seni bela dirinya menghancurkan kehampaan dan dia naik ke bintang-bintang. Dikatakan bahwa prestasinya melebihi bahkan dari Kaisar Shakya dari 3000 tahun yang lalu! “

” Kamu berbicara tentang Lin Ming, Sage Lin! Bagaimana mungkin orang dari Wilayah Cakrawala Selatan tidak tahu tentang legendanya? Tapi dia terlalu kuat, dan banyak orang menganggapnya terlalu jauh keberadaannya. Keberadaannya terlalu mistis sehingga sulit bagi orang untuk percaya bahwa orang seperti itu berasal dari Wilayah Horizon Selatan. ”

Seven Valleys mendalam harus memiliki amukan api ketika mereka berdoa di tablet leluhur mereka. Tetapi sekali lagi, selama periode ketika bakat ekstrem muncul, mereka sering dapat mengarahkan kekuatan keseluruhan sekte ke ketinggian baru yang belum pernah terlihat sebelumnya. Ketika orang seperti itu muncul, semua jenius lainnya mengejar mereka bersama-sama dan baru kemudian bisa ada era di mana para pahlawan mengalir keluar dari barisan. Semua hal dipertimbangkan, mungkin bisa dikatakan bahwa pencapaian Cloudsword Immortal dan Bluesword Immortal saat ini adalah karena pengaruh Lin Ming! “

Lin Ming, apakah itu Wilayah Horizon Selatan atau empat Kerajaan Kerajaan pusat, adalah nama seperti mitos.

Namun, saat diskusi ini jatuh ke telinga Lin Ming, dia tampak acuh tak acuh.

Di bawah topeng esnya, murid-muridnya seperti sumur yang tak dapat diduga, seolah-olah dia tidak mendengar apa-apa.

Hei! Berbicara tentang Sage Lin, saya paling jelas tentang dia! Tuan saya pernah secara pribadi memberi tahu saya tentang masalah Sage Lin! “

Ketika semua orang mulai berbicara tentang Lin Ming, gadis berusia 18 tahun yang bertemu Lin Ming di kaki gunung juga tidak sabar bergabung dengan pembicaraan. p>

tuannya adalah harga dirinya. Pengalaman tuannya juga kebanggaannya.

Dengan waktu yang sangat baik untuk pamer, bagaimana mungkin dia bisa ketinggalan?

“Itu benar, Peri Jiang, bukankah kau Bluesword Murid langsung abadi? Cepat dan beri tahu kami apa yang Anda ketahui! “

Seseorang berkata dengan tidak sabar.

Dan pertanyaan ini menyebabkan‘ Peri Jiang ’menjadi semakin lucu dan berlebihan dalam gerakannya. Di sisinya, kakak magang seniornya menggelengkan kepalanya, menganggap semua ini sedikit lucu dan sedikit memalukan. Dia berpikir pada dirinya sendiri, “Kamu sudah berusia 18 tahun dan masih memiliki disposisi seorang anak …”

Gadis muda berseri-seri dengan sukacita. Dia telah berhasil menangkap pandangan semua murid muda. Bagi sebagian besar orang di sini, ketika Lin Ming dengan liar berkeliaran di Wilayah Cakrawala Selatan, kakek mereka belum dilahirkan.

Kisah-kisah yang mereka dengar setelah itu semua datang dalam versi yang berbeda sehingga mereka tidak dapat datang ke sebuah konsensus. Sekarang dengan seseorang yang terkait erat dengan seseorang yang secara langsung hadir dan terlibat di masa lalu, mereka pasti mendengarkan dengan senang hati.

Menjelang ini, Lin Ming tidak tertarik. Jantungnya adalah kolam yang tenang dan mati. Dia merasa bahwa di dunia ini, mungkin tidak ada apa pun yang bisa menggerakkannya.

Tapi, karena hati Lin Ming sudah mati, kata-kata gadis itu menyebabkan hatinya yang diam selama bertahun-tahun merasakan sedikit gerakan …

“… Kamu mungkin tidak tahu, tapi di masa lalu, tuanku paling mengagumi Sage Lin! Dan apa yang dia kagumi bukanlah bakatnya, tetapi semangat juangnya!

“Anda mungkin pernah mendengar desas-desus bahwa Sage Lin adalah Pangeran dari Sembilan Kerajaan Ilahi Furnace yang memasuki Wilayah Cakrawala Selatan untuk mendapatkan pengalaman dan pergi berpetualang. Tapi, itu sebenarnya omong kosong! Tuanku tahu bahwa Sage Lin sebenarnya adalah anak dari keluarga fana, keluarga fana yang sangat umum dan rendah hati pada saat itu. Selama masa mudanya, Sage Lin tidak bisa berlatih seni bela diri, dan dia bahkan mengalami kemunduran besar-besaran. Jalan seni bela diri bergelombang dan penuh dengan lubang, tetapi Sage Lin terus berjalan, selangkah demi selangkah.

Apa yang paling dikagumi tuanku terhadap Sage Lin adalah semangat dan ketekunannya yang abadi. Tujuan Sage Lin dalam kehidupan adalah mengejar puncak seni bela diri, dan tuanku mengatakan bahwa mungkin Sage Lin adalah orang yang paling dekat dengan puncak seni bela diri! “

Kata-kata gadis itu menyebabkan para murid muda untuk berteriak dalam pujian.

Untuk mengejar puncak seni bela diri? Itu sangat menakjubkan! “

” Aku ingin tahu seperti apa puncak seni bela diri? Saya juga ingin segera mengejarnya! ”

Semua orang dengan antusias berdiskusi. Dan saat kata-kata ini jatuh ke telinga Lin Ming, hatinya mulai dipenuhi dengan emosi!

Puncak seni bela diri?

Kata-kata seperti itu mudah diucapkan. Tapi, hanya mereka yang melangkah ke jalan ini sendiri yang tahu betapa singkatnya tujuan itu, betapa banyak cobaan dan cobaan yang mengerikan yang harus dialami seseorang untuk berlari ke sana!

Ada begitu banyak orang tanpa tandingan di dunia ini. Berapa banyak hal yang telah mereka khianati, berapa harga yang mereka bayarkan?

Anak sapi yang baru lahir tidak takut pada harimau. Namun, semakin banyak pengalaman yang diperoleh, semakin sedikit mereka memiliki semangat juang yang menyala-nyala di masa muda mereka, bahwa hati yang tak kenal takut dan tak tergoyahkan yang berani menentang surga.

Benarkah … apakah dia sudah tua?

< p> Lin Ming mengingat saat ketika dia mencoba masuk ke dalam Penghancuran Kehidupan di masa lalu. Dia telah mengatakan pada dirinya sendiri –

‘Jika langit ingin menghancurkanku maka aku akan menghancurkan surga. Jika dewa kematian ingin membawaku, maka aku akan menebang dewa kematian! ’

Si dia waktu itu, seberapa heroik dan berani dia? Tapi sekarang …

Dia menghela nafas dalam-dalam. Kesedihan tanpa akhir bercampur dengan perubahan waktu di matanya.

Di kolam yang dingin, pertarungan Jiang Lanjian dan Jiang Baoyun mencapai puncaknya yang paling cemerlang. Mereka menari-nari di udara, kaki mereka hanya meninggalkan riak-riak cahaya saat mereka menyentuh teratai kolam, bahkan tidak menyebabkan percikan air.

Energi pedang menembus udara namun tidak satu lotus es rusak … Mereka tidak kuat, tetapi dari niat pedang mereka, Lin Ming sangat bisa merasakan sesuatu yang pernah dikejar – roh juang yang pantang menyerah … Keengganan yang tak dapat dijelaskan tiba-tiba muncul di dalam hatinya . Dia menggertakkan giginya dan mencoba merangsang api jiwanya yang lemah sekali lagi. Dia ingin menggunakan energi dari dunianya sendiri, dia ingin berdampak pada batas kultivasinya, dia ingin membuka Magic Cube … Namun, api jiwanya dan api hidupnya terlalu lemah. sejumlah besar energi yang dibutuhkan kekuatan jiwa untuk memanipulasi. Dunia batinnya tetap tenang seperti sebelumnya. Dan, Magic Cube tidak menanggapi sama sekali … Ketika Lin Ming berada di ranah Dewa Suci, hanya kemudian dia mampu perlahan-lahan memahami kemampuan untuk menggunakan Magic Cube. Selain itu, dia tidak bisa melakukannya kapan pun dia mau. Tapi sekarang, dibandingkan dengan ketika dia adalah Dewa Ilahi, kekuatan jiwanya tidak ada artinya sama sekali. Itu seperti seekor semut yang mencoba mengguncang pohon: sama sekali tidak berarti. , apa yang menyebabkan Lin Ming merasakan yang paling putus asa adalah bahwa bahkan jika dia bisa merangsang Magic Cube, dia tidak akan bisa mengandalkannya untuk mengembalikan kekuatan jiwa sumbernya. Meskipun Magic Cube adalah alat ilahi jiwa, kemampuannya lebih terletak pada memadamkan jiwa dan menghapus tanda roh. Tetapi untuk memulihkan jiwa, itu tidak mungkin terjadi. Menurunkan sumber kekuatan jiwanya, kehilangan api kehidupannya, itu sama dengan kehilangan sumber hidupnya. Misalnya, tidak peduli seberapa menentang surga sebuah alat ilahi , itu masih tidak bisa mengembalikan Pria Tua Tua yang sudah tua dan menurun ke puncak masa mudanya. Itu akan melanggar aturan paling mendasar di dunia. Kekecewaan sekali lagi menabrak Lin Ming. Untuk berjuang, untuk mengatasi kekalahan dengan satu pemikiran. Meskipun ini adalah pemikiran yang sederhana, berapa banyak orang yang bisa melewati jembatan ini? Seringkali di dunia ini, ada banyak hal yang tidak bisa dilakukan. Ini bukan karena orang tidak mau, tetapi karena orang tidak bisa … Dia menghela nafas panjang. “Aku … tidak ingin kehilangan semangat juangku. Tetapi jika saya memiliki semangat juang … jadi apa? Saya telah kehilangan segalanya. Bagaimana saya bisa … menentang surga? “