Martial World – Chapter 1935A | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1935A | Baca Novel Online

Mengunjungi Tanah yang Dikenalinya

“Saudara?”

Melihat Lin Ming diam-diam melihat cangkir anggurnya, Jiang Baoyun tidak bisa tidak bertanya .

Lin Ming mendongak. “Terima kasih …”

Jiang Baoyun terkejut. Dia tidak tahu apa yang berterima kasih pada Lin Ming, tapi ini tidak penting. Dia secara terbuka tersenyum dan berkata, Sepertinya saya sudah cocok dengan teman baru. Hari ini, tidak ada dari kita yang akan beristirahat tanpa mabuk! ”

Jiang Lanjian juga menggemakan sentimen ini. Dia tertawa, “Haha, tidak mabuk, tidak tidur!”

Jiang Baoyun memandang Lin Ming dan tiba-tiba berkata, “Sejujurnya, Anda terlihat seperti seseorang yang saya kenal sekali, jadi itu sebabnya saya mengundang Anda ke sini untuk minum anggur. “

” Oh … “

Lin Ming terdiam, tidak berbicara terlalu banyak.

” Teman, kau cukup spesial. “Jiang Baoyun tertegun. Biasanya, orang akan bertanya pada orang yang mana mereka mengingatkannya, tetapi pria bertopeng ini hanya mengucapkan satu ‘oh’.

Jiang Baoyun menghabiskan gelas anggurnya. Dia ingat saat itu 130 tahun yang lalu di Seven Valleys mendalam ketika dia telah bertarung dengan Lin Ming dalam pertempuran yang tak tertandingi itu. Dalam hidupnya, itu adalah pertarungannya yang paling tak terlupakan.

Dia menghela nafas, mengatakan, “Kamu memang agak mirip dengan teman lamaku, tetapi kamu sebenarnya berbeda. Anda tidak tampak gigih seperti dia, tetapi sebaliknya seperti orang tua di senja hidupnya. Tapi, itu membuat beban di punggungmu terasa jauh lebih berat …

“Teman lama itu … Aku pernah mencoba mengejar jejaknya, tapi dia terus berlari semakin jauh sampai aku tidak bisa lagi melihatnya . Sekarang, dia seharusnya sudah melangkah ke jalan menuju puncak seni bela diri, setelah semua, itu adalah mimpinya … “

” Puncak seni bela diri … “Lin Ming diam-diam berkata, agak bingung . “Apa puncak dari seni bela diri?”

Dia bertanya pada Jiang Baoyun pertanyaan ini, tapi dia juga bertanya pada dirinya sendiri.

Sebenarnya adalah bahwa dalam beberapa tahun terakhir, Lin Ming sudah memiliki keraguannya tentang apa puncak seni bela diri itu.

Banyak tuan yang tak ada taranya telah mencari puncak seni bela diri sejak zaman kuno.

Untuk puncak seni bela diri, Sheng Mei telah melakukan segalanya dengan kekuatannya, bahkan menyerahkan tubuhnya.

Untuk puncak seni bela diri, Ilahi Mimpi rajin berjuang dan berjuang.

Untuk puncak seni bela diri, Yang Baik Fortune Saint Sovereign bersedia untuk bergabung dengan abyssal tanpa ragu-ragu …

Tapi, seberapa jauh mereka berhasil pergi?

Tidak menyebutkan mereka, bahkan Asura Road Master atau pencipta Kitab Suci, mereka berdua … apakah mereka pernah mencapai puncak seni bela diri?

Jiang Baoyun berkata, “Untuk apa puncak itu, saya tidak tahu. Tetapi saya percaya bahwa ketika orang melihat sekelompok gunung bersama, mereka menyebut puncak gunung tertinggi sebagai puncak. Jika demikian, maka Sword Mountain-ku juga merupakan puncaknya. ”

Lin Ming menggelengkan kepalanya, “Gunung Pedang … tidak cukup.”

“Ya, itu tidak cukup! Ketika saya mendaki puncak Sword Mountain, saya dapat mengabaikan suatu negara, tetapi menghadap ke suatu negara jauh dari cukup. Di dunia ini ada puncak gunung tak berujung. Tapi, pasti ada satu gunung yang tertinggi. Semakin tinggi puncak gunung, semakin sulit bagi saya. Dan bagi saya, hal yang paling menakutkan, yang paling mengerikan adalah bahwa saya tidak tahu di mana gunung ini berada. “

Lin Ming dengan tenang menatap cangkir anggur ini. Mungkin dia sudah tahu di mana gunung ini berada …

Di antara tiga alat ilahi universal yang besar, jalan esensi, energi, dan ilahi, Kitab Suci yang mengolah alam semesta batin dan Sutra Surgawi yang mengolah bagian luar alam semesta. Untuk menggabungkan mereka bersama-sama …

Ini adalah puncak tertinggi?

Lin Ming tidak yakin. Tapi yang dia tahu adalah bahwa ketika Jiang Baoyun menampilkan seni pedang samsara-nya, pedang gandanya bukan apa-apa jika dibandingkan dengan penanaman esensi, energi, ilahi, atau alam semesta luar dan dalam.

Bahkan jika Jiang Baoyun telah mencapai batas jalannya, itu hanya ketinggian Gunung Pedang.

“Dan apakah Anda akan terus mencari?” Lin Ming tiba-tiba bertanya pada Jiang Baoyun.

“Kenapa tidak?” Jiang Baoyun tertawa dan mengisi cangkir anggurnya sekali lagi. Aku tidak akan pernah berhenti mencari. Saya tahu bahwa penglihatan saya terbatas dan saya mungkin tidak akan pernah bisa menemukannya, tetapi saya akan naik seperti sebelumnya, tanpa akhir. Saya tidak perlu benar-benar mencapai puncak tertinggi di dunia, tetapi ketika saya mendaki, saya akan sangat senang melihat puncak itu di atas saya!

Ini karena ketika saya naik ke yang baru puncak, visi saya akan berkembang lebih jauh dan saya akan dapat melihat di mana letak puncak yang lebih tinggi. Dan ketika saya mendaki puncak baru itu, saya akan menemukan yang lebih tinggi lagi, dan saya akan terus mengulanginya … “

” Apakah ada artinya? “

Lin Ming tanya.

Dia tahu betapa singkat kehidupan seorang seniman bela diri. Jika mereka mengambil jalan memutar setelah jalan memutar, itu hanya akan membuat mereka menyia-nyiakan masa muda mereka.

“Ada.” Jiang Baoyun dengan angguk mengangguk. Dia melemparkan kembali anggur ke dalam cangkirnya. “Bahkan jika aku harus mendaki tanpa akhir dalam hidupku, bahkan jika aku selamanya tetap kecil dan tidak pernah melihat di mana puncak tertinggi berada, maka paling tidak … Aku akan terus melampaui diriku sendiri, aku akan terus mengalahkan diriku sendiri.” >

Mengalahkan diriku sendiri?

Pada saat itu, hati Lin Ming bergetar, seolah-olah ada sesuatu yang menyentuhnya.

Mengalahkan dirinya sendiri … dalam hidup, musuh terbesar seseorang adalah diri mereka sendiri. < / p>

Jiang Baoyun ditakdirkan untuk tidak pernah bisa melangkah ke puncak seni bela diri dalam hidupnya, tapi, dia masih terus mencarinya, karena setiap kali dia mendaki puncak gunung baru itu berarti dia memiliki mengalahkan dirinya yang dulu.

Terkadang, bahkan jika seseorang tahu bahwa apa yang mereka coba lakukan tidak mungkin, mereka masih akan bergegas masuk tanpa ragu-ragu.

Ngengat nyala api – bukankah ini masalahnya?

Lin Ming diam. Dia merenungkan sentimen-sentimen baru ini di dalam hatinya, tidak berbicara.

Dia pernah berkata bahwa dia adalah seekor ngengat yang mau terbang ke dalam api.

Namun, manusia bukanlah seorang ngengat.

Bagi mereka yang bersedia menjadi ngengat yang terbang ke dalam nyala api, kebenarannya adalah bahwa ketika mereka benar-benar bergegas ke neraka yang menyala-nyala itu, mereka masih akan melihat secercah harapan di dalam diri mereka.

Di masa lalu, Lin Ming juga seperti ini.

Dia mengatakan dia akan menjadi ngengat yang terbang ke dalam nyala api, dan dia memang melakukan itu, apalagi, dia bahkan berhasil.

Namun, ngengat sungguhan tidak akan berhasil.

Bagi mereka untuk terbang ke dalam nyala api, apa yang mereka hadapi adalah kematian yang pasti.

Ketika seseorang benar-benar tidak melihat harapan, ketika api menyala terang di depan mereka, berapa banyak orang yang masih mau bergegas masuk?

“Ayo minum lagi!”

Kata-kata Jiang Baoyun memecahkan lamunan Lin Ming. Lin Ming minum secangkir anggur lagi.

Piala demi cangkir, anggur bunga kabut seribu tahun telah selesai.

Mereka berubah menjadi anggur baru. Guci demi guci, tidak diketahui berapa guci yang mereka minum.

Ketiganya biasanya tidak akan mabuk. Tapi hari ini, mereka melakukannya.

Ketika seseorang mabuk, pikiran mereka akan kacau.

Kehidupan orang-orang.

Rakyat biasa bekerja untuk mata pencaharian mereka, yang sibuk.

Bangsawan dan pejabat terlibat dalam intrik dan merencanakan negara dan orang-orang mereka.

Seniman bela diri yang sama berjuang dalam pembantaian hidup dan mati untuk memperjuangkan batas yang lebih tinggi.

Empyreans dan True Divinities dirancang untuk balapan mereka dan untuk kelangsungan hidup orang-orang mereka …

Hidup adalah pertempuran, semua kacau bersama.

Untuk menikmati kelembutan dan kepedasan hidup, ketika pikiran benar-benar kacau, mungkin saat itulah seseorang dapat benar-benar memahami misteri …

Ini adalah suasana anggur, serta abstraksi kehidupan …

Lin Ming tidak tahu berapa botol anggur yang diminumnya. Dia hanya berhenti ketika ketiga orang itu berbaring dalam keadaan mabuk di tanah, tertidur.

Dengan pemikiran ini, Lin Ming tidur nyenyak.

Sudah bertahun-tahun sejak dia beristirahat seperti ini.

Dia tidak khawatir tentang bencana besar umat manusia, dia tidak khawatir tentang diburu oleh Dewa Sejati, dan dia tidak khawatir tentang api pudar dari api. jiwa.

Kegemaran yang langka, momen langka dari pikiran yang kacau.

Bangkitnya mimpi.

Malam itu dalam.

Jiang Baoyun dan Jiang Lanjian masih tidur. Meja itu dipenuhi dengan botol-botol anggur yang berantakan, dan di sampingnya ada beberapa botol anggur kosong.

Lin Ming menatap mereka sebentar dan kemudian berdiri. Dan pada saat ini, Jiang Baoyun juga terbangun. “Meninggalkan?” Jiang Baoyun memandang ke arah Lin Ming. Lin Ming mengangguk. “Ke mana?” Lin Ming terdiam sejenak sebelum berkata, “Ke tempat lain …” Dia memiliki firasat bahwa ini akan menjadi yang terakhir kalinya dia melihat Jiang Baoyun. Lin Ming melanjutkan, “Dan kamu? “Jiang Baoyun tersenyum. “Saya? Saya akan mencari … untuk puncak gunung yang lebih tinggi … “