Martial World – Chapter 1936B | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1936B | Baca Novel Online

A Snowy Night

Grup membuat api unggun. Mereka duduk di sekitar tepi yang hangat makan daging kering dan air minum. Sepanjang waktu, mereka tetap waspada terhadap Lin Ming.

Bocah kecil di pelukan Zhu Yan diam dari awal hingga akhir. Matanya yang besar berkedip ketika dia menatap Lin Ming.

Lin Ming memperhatikan bahwa anak lelaki kecil ini memiliki seutas sutera merah yang tergantung di lehernya dan dihiasi dengan medali perunggu yang terlihat umum. Medali perunggu ini memiliki desain kelopak bunga yang unik di atasnya.

Zhu Yan tampaknya menyadari sesuatu. Tanpa tergesa-gesa, dia menyelipkan medali perunggu ke kerah anak laki-laki itu …

Setelah makan, Zhu Yan duduk diam dengan mata tertutup. Tapi, perhatiannya terfokus pada Lin Ming sepanjang waktu.

Dia tidak tahu mengapa, tetapi semakin dia menatap orang ini, orang asing itu perasaan yang menggelitik pikirannya. Dia tidak bisa mengidentifikasi apa itu.

Lin Ming juga melihat Zhu Yan. Lebih dari 130 tahun telah berlalu dan perubahan tak berujung kehidupan fana telah dan pergi. Mengingat pemuda yang sombong dan sombong di masa lalu, Lin Ming merasa sulit membayangkan bahwa orang seperti itu telah mengalami transformasi dramatis.

Lin Ming telah mendengar kata-kata mereka ketika mereka berada di luar gua saat itu. Jelas bahwa mereka sedang mencari anak-anak dari keluarga kerajaan.

Saat Lin Ming melintasi padang pasir utara dan padang rumput, dia telah melihat gejolak perang dan kekacauan pertempuran. Dia bisa menebak apa yang sedang terjadi.

Ini adalah perang negara fana. Ketika suatu bangsa dihancurkan oleh bangsa lain, keluarga kerajaan meninggalkan ibu kota dan pangeran dan putri dipisahkan …

Adapun Zhu Yan, ia dan bawahannya ditugaskan untuk mencari anak-anak kerajaan yang hilang. keluarga. Sudah jelas bahwa ini adalah misi yang berbahaya.

Jika mereka tidak hati-hati maka mereka semua akan terbunuh.

Lin Ming bisa merasakan bahwa Zhu Yan tidak melakukan semua ini untuk kemuliaan dan kekayaan. Ini karena Zhu Yan tidak punya banyak kehidupan yang tersisa untuk hidup. Pada batas kultivasi saat ini, seratus beberapa tahun adalah batasnya.

Sepertinya dia tidak akan bisa menunggu kebangkitan bangsa. Selain itu, dinasti yang kalah seperti itu biasanya merasa sulit untuk melakukan comeback.

Lalu untuk alasan apa dia mendukung semua tindakan tidak berarti ini yang juga sangat berbahaya?

Karena ini Pikiran itu terlintas di pikiran Lin Ming, sekantong air kulit domba dilemparkan ke arahnya.

Lin Ming mengulurkan tangan dan meraih kantong air. Tas itu terasa panas di tangannya; air telah dipanaskan di atas api unggun dan kemudian dituangkan ke dalam tas.

Kantung air ini dilemparkan oleh Zhu Yan.

Kamu tidak kedinginan? Minumlah air panas. “Zhu Yan memandang Lin Ming, matanya waspada.

Lin Ming membuka tutupnya dan minum seteguk sebelum melemparkan kantong air kembali.

Dia tidak berbicara dengan Zhu Yan. Beberapa orang dalam kelompoknya beristirahat di gua dan bergiliran berjaga-jaga, tapi Lin Ming tidak tidur sesaat sepanjang malam.

Pagi-pagi, Zhu Yan dan yang lainnya mengenakan bambu mereka topi dan kiri. Kelompok mereka berjalan dengan susah payah melewati salju tebal yang tak terbatas, dengan cepat menghilang dari pandangan …

Lin Ming diam-diam menyaksikan punggung Zhu Yan memudar dan juga melangkah ke salju …

Dia tiba di sebuah kota kecil. Tidak banyak orang di sini. Tanpa ada yang menyapu salju, tanah adalah kanvas putih kosong.

Berjalan melalui jalan-jalan, Lin Ming bisa merasakan dingin di dalam tubuhnya menjadi semakin berat dan tebal.

Tiba-tiba, tubuhnya bergetar dan wajahnya memucat. Pada saat itu, rasa sakit yang tak terlukiskan membengkak naik dari laut spiritualnya.

Puff!

Lin Ming meludahkan seteguk darah. Darah merah cerah memercik ke bagian depan pakaiannya. Ini adalah pemandangan yang mengerikan dan mengejutkan.

Lin Ming gemetar. Dia entah bagaimana tidak bisa menopang dirinya sendiri dan perlahan-lahan merosot ke tanah.

Banyak orang melihatnya. Seorang wanita berteriak ketakutan dan beberapa orang mulai bergegas jauh.

Ketika perang bergema di seluruh negeri, semua orang tetap waspada terhadap yang lain. Mereka berpikir bahwa seseorang telah terbunuh di jalanan.

Tetapi setelah diperiksa lebih lanjut, mereka menemukan bahwa Lin Ming tampaknya secara acak meludahkan seteguk darah.

“Apa yang salah dengan dia? “

” Siapa yang tahu? Mungkin dia memiliki beberapa luka tersembunyi yang tiba-tiba diaduk. “

” Lihat topeng itu di wajahnya. Dia jelas bukan orang biasa. Dia mungkin seseorang dari organisasi, atau bahkan seorang pembunuh … “

” Dia pasti tahu seni bela diri, dan jika demikian maka dia terluka oleh seseorang yang bahkan lebih kuat. “

Sebagai orang mengatakan ini, mereka mulai semakin jauh. Seorang wanita yang baik hati dan berhati lembut tidak bisa membantu apa yang dilihatnya dan ingin membantu Lin Ming, tetapi dia dihentikan oleh suaminya.

Perang ada di mana-mana sekarang. Jangan menimbulkan masalah yang tidak perlu. Jika dia adalah seseorang dari dinasti lama dan kita menyelamatkannya maka itu akan menjadi hukuman mati bagi kita. “

Orang-orang melarikan diri jauh, seolah-olah mereka bersembunyi dari dewa tulah.

Tubuh Lin Ming menggigil saat ia menahan rasa sakit yang membakar ini. Jenis rasa sakit ini berasal dari jiwanya dan berasal dari penipisannya; itu tak tertahankan.

Dia merasakan kekuatannya dengan cepat habis. Meridian dan pembuluh darahnya terbuka dengan kasar dan kejam.

Rasa sakit berlanjut selama dua jam penuh. Kanvas putih bersalju di bawahnya sudah diwarnai merah dengan darah. Putih dan merah, dua warna kontras yang cerah ini membentuk gambar yang sengit dan mengerikan.

“Kakak, kau … apa kau baik-baik saja …?”

Saat Lin Ming hampir pingsan karena kesakitan , dia mendengar suara malu-malu bergema dari dekat.

Dia membuka matanya untuk melihat seorang gadis kecil yang kotor dengan mata besar dan cerah menatapnya. Dia mengenakan tas kain compang-camping di tubuhnya dan sepotong tembikar patah tergantung di lehernya. Itu tidak diketahui dari mana dia mengambilnya. Dari kelihatannya, dia adalah seorang pengemis muda.

“Kakak, jika kamu minum air, kamu mungkin merasa lebih baik.” Gadis kecil itu dengan takut-takut mengulurkan sebuah kantin air. “Aku belum makan dan aku tidak punya makanan, jadi aku hanya bisa memberimu air …”

Gadis kecil itu sangat menyedihkan. Dengan cuaca dingin dan pakaiannya yang compang-camping, wajah dan tangannya yang kecil hampir tampak membeku.

Lin Ming menyeka darah dari sudut bibirnya dan menggelengkan kepalanya, “Tidak perlu …”

Di era ini ketika perang menghancurkan negeri-negeri, gadis kecil ini kemungkinan adalah anak yatim. Orang tuanya mungkin meninggal dalam kekacauan perang …

Tanpa orang tuanya, dia hanya bisa meminta makanan. Tetapi di saat-saat yang penuh gejolak ketika orang-orang biasa bahkan tidak memiliki cukup makanan untuk mengisi perut mereka sendiri, bagaimana mereka bisa memiliki sesuatu untuk diberikan kepada seorang anak kecil?

Nasibnya kemungkinan besar akan mati sendirian, tenggelam dalam ketakutan, dingin, dan kelaparan …

Saat Lin Ming memikirkan ini, dia merasa hatinya menegang.

Kesulitan seorang manusia ada di mana-mana.

Bagi seorang seniman bela diri, kesulitan-kesulitan ini bahkan mungkin tidak layak disebutkan. Tapi ketika kesulitan ini menimpa rakyat jelata ini, itu sebenarnya masalah yang monumental.

Lin Ming ingin membantu gadis kecil ini, tapi sayangnya dia tidak punya apa pun untuk diberikan padanya. Dia bahkan tidak bisa memberinya roti kukus atau beberapa koin tembaga.

Ketika dia sedang sedih, dia tiba-tiba menyadari ada benang merah tipis di leher gadis kecil itu.

Lin Ming telah melihat benang sutra merah ini sebelumnya. Itu persis sama dengan yang dipakai anak laki-laki di gua gunung.

Menyapu perasaannya, Lin Ming menemukan bahwa di balik pakaian compang-camping gadis kecil ini, ada medali perunggu. Medali perunggu ini memiliki desain bunga yang unik, juga mirip dengan medali perunggu anak laki-laki itu …

Lin Ming tiba-tiba teringat percakapan Zhu Yan dengan bawahannya. Zhu Yan berkata, Lupakan saja. Kami harus menemukan putri kecil dalam waktu tiga hari, mengungsi dari daerah ini dan kembali ke markas kami. Jika kita tinggal terlalu lama maka Penjaga Putih pasti akan menemukan kita. ”

Putri kecil …

Apakah gadis kecil di depannya ini adalah putri kecil yang dicari Zhu Yan?

Anak yatim dari dinasti lama. Dia pernah hidup dengan gaya hidup mewah dan mewah setiap hari, tetapi sekarang dia menderita kesusahan dan kesengsaraan dunia fana …

Kemungkinan karena dia mengalami perubahan drastis sedemikian rupa sehingga dia bisa bersimpati dengan orang lain di tempat seperti itu. usia muda.

Lin Ming terdiam sesaat. Dia memegang tangan gadis kecil itu.

Gadis kecil itu tidak melawan dan membiarkan Lin Ming menariknya.

Lin Ming menyebarkan indranya, meliputi area beberapa ratus mil.

Lalu, Lin Ming dengan mudah menemukan Zhu Yan dan yang lainnya. Mereka ditempatkan di sebuah restoran kecil yang sederhana, makan saat mereka berbicara dengan pemilik restoran.

Lin Ming berpaling ke gadis kecil itu. Dia berkata, Apakah Anda ingin ikut dengan saya? Saya akan membawa Anda untuk mencari kakak Anda. “

Kata-kata Lin Ming membuat gadis kecil itu terkejut. Dia mundur selangkah, matanya agak waspada.

Namun, mata Lin Ming tampaknya mengandung perasaan yang tak terlukiskan, perasaan yang dipenuhi dengan kebaikan dan pengertian. Perlahan, dia mengangguk.

Lin Ming memeluk gadis kecil itu dan mengepaknya di mantelnya. Lalu, dia bergerak menuju restoran yang terlihat biasa itu.

Restoran itu hanya berjarak 70-80 mil dari Lin Ming, di kota kecil lain.

Lin Ming tidak berjalan dengan cepat . Tapi untuk beberapa alasan, jarak itu hanya mengambil dupa waktu di bawah kakinya.

Lin Ming memegang gadis kecil itu dan berjalan ke restoran.

Zhu Yan dan yang lainnya segera jaga. Mereka semua mengeluarkan senjata.

Adapun pemilik restoran, dia secara refleks bertindak dan menutup pintu restoran.

“Ini kamu … hanya bagaimana …”

Zhu Yan memandang Lin Ming dan terkejut melihatnya.

Mereka telah melewati jalur dua kali sekarang. Pertama kali bisa disebut kebetulan tetapi yang kedua tidak bisa.

Restoran umum ini sebenarnya adalah salah satu tempat persembunyian rahasia mereka. Pemilik restoran sebenarnya adalah wakil komandan penjaga kerajaan dan adalah pelayan kaisar yang setia dan berbakti.

Pada saat itulah Lin Ming dan yang lainnya juga memperhatikan anak itu memegang erat-erat di dadanya. .

Menghadapi begitu banyak senjata yang ditarik, gadis kecil itu takut. Cengkeramannya pada Lin Ming menegang dan wajahnya yang kecil dan kotor memucat.

Zhu Yan tidak tahu siapa gadis kecil ini, tetapi anak lelaki di belakangnya melakukannya.

Bocah itu tertegun sejenak dan akhirnya berseru, “Ping’er, apakah itu kamu?”

Gadis kecil itu menatap bocah itu dan tercengang. Setelah sekian lama, air mata mulai turun di pipinya. “Kakak laki-laki! Itu benar-benar kamu! ”

Gadis kecil ini ingat bahwa Lin Ming telah memberitahunya bahwa dia akan menuntunnya kepada kakak laki-lakinya, tetapi dia tidak berpikir mereka akan benar-benar menemukannya. Hampir setahun yang lalu ketika bangsa mereka binasa, itu bisa disebut perpisahan kehidupan dan kematian. Dia tidak pernah membayangkan bahwa mereka akan bertemu lagi. Ling Ming menurunkan gadis kecil itu, yang berlari ke depan dan memeluk kakak laki-lakinya. Melihat ini, Zhu Yan bingung. Semua orang juga dibiarkan dengan linglung. Ini tidak berbeda dari mimpi. Apa yang terjadi? Mengapa pria bertopeng ini memegang putri kecil? Tidak mungkin ini kebetulan. Pria bertopeng ini di hadapan mereka jelas telah membawa putri kecil itu untuk mencari mereka. Bagaimana pria bertopeng tahu mereka sedang mencari putri kecil dan bagaimana mereka tahu dia adalah gadis kecil ini? Bahkan jika dia menemukan putri kecil itu, bagaimana dia tahu ini adalah tempat persembunyian rahasia mereka? Semuanya terlalu sulit dipercaya! Zhu Yan menatap Lin Ming, pedangnya memegang sepanjang waktu. Dia memperhatikan dagu yang terungkap di luar topeng Lin Ming dan juga kedua tangan Lin Ming. Dari penampilannya, Lin Ming sepertinya tidak terlalu tua; dia tampak seperti seseorang berusia dua puluhan. Pada usia ini, dia tidak bisa menjadi tuan yang tak tertandingi, kan? Lalu pada saat ini, Lin Ming tiba-tiba mulai meretas dan batuk. Dia menggunakan tangannya untuk mendukung sudut bawah topengnya. Dia tidak bisa menghentikan batuk keras dari melanjutkan, dan sepertinya dia akan batuk paru-parunya. Dengan lambat, dari antara jahitan jari-jari Lin Ming, darah mengalir keluar. Streaming demi stream, ini adalah pemandangan yang mengkhawatirkan! Orang-orang di sekitar Zhu Yan menelan ludah saat mereka melihat pemandangan ini. Orang ini batuk sangat parah sehingga dia muntah darah. Tidak peduli bagaimana mereka melihatnya, orang ini telah mencapai tahap akhir dari suatu penyakit dan tidak memiliki waktu yang lebih lama untuk hidup. Tetapi pada saat ini, Lin Ming terkejut. Pada saat itu dia merasakan perubahan; ada niat membunuh … yang telah mengunci ke lokasi ini! Dia menyebar akal sehatnya dan menemukan bahwa di luar restoran ada kerumunan pendekar berpakaian putih mendekati dengan kecepatan cepat. Kemana pun mereka pergi, warga akan melarikan diri ke segala arah seolah-olah mereka lari dari ular! Tujuan pendekar pedang putih ini adalah restoran kecil tempat Lin Ming berada!