Martial World – Chapter 1939 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1939 | Baca Novel Online

Menumbuhkan Kultivasi

Setelah menemani Zhu Yan ke tujuannya, Lin Ming pergi.

Ditempatkan dalam dunia yang luas, Zhu Yan mungkin beberapa fana umum dan tidak terlalu mencolok. Tetapi karena beberapa siklus karma yang tidak diketahui dan tidak dapat diprediksi, ia telah muncul dua kali dalam kehidupan Lin Ming, dan dua kali ini keduanya ketika Lin Ming telah mencapai titik terendahnya …

hati Lin Ming telah berubah. Transformasi ini bukan semata-mata karena Zhu Yan.

Selama tahun-tahun ini, di mana ia berjalan, apa yang telah dilihatnya, apa yang telah didengarnya, apa yang telah ia rasakan, semua hal ini menandai diri mereka di Lin Pikiran Ming, mengubah suasana hatinya dan pandangannya tentang kehidupan.

Dia tidak mencari pembalikan nasib. Sebaliknya, dia hanya ingin menjalani kehidupan tanpa penyesalan …

Lin Ming tidak lagi berkeliaran Dia memperkirakan bahwa hidupnya hanya tinggal 30-40 tahun lagi.

Dia tidak ingin mati dengan tenang.

Pada hari-hari terakhir hidupnya dia akan mengajukan satu final berjuang!

… ..

Pada hari ini, Lin Ming tiba di bukit tandus yang jauh dari peradaban.

Dia menggunakan jari-jarinya sebagai tombak dan menebas.

Dengan ledakan keras, sebuah gua yang dalam dibelah ke bukit.

Lin Ming memutuskan bahwa mulai sekarang sampai akhir, dia akan pergi ke pengasingan yang dalam pelatihan.

Mungkin ada peluang. Meskipun kesempatan ini mendekati nol, dia masih akan mencoba yang terbaik.

Jika pada akhirnya dia masih sekarat, maka dalam beberapa tahun terakhir hidupnya dia akan meninggalkan bukit tandus ini dan pergi ke satu tempat terakhir – Vermillion Bird Divine Kingdom.

Dia akan pergi ke sana dan melihat orang tuanya untuk terakhir kalinya. Lalu, dia bisa mati.

Lin Ming berjalan ke gua dan kemudian menyegel pintu masuk.

Setelah memutuskan untuk berjalan di jalan terakhir ini, hatinya dipenuhi dengan tekad. < / p>

Dan jalan ini adalah satu-satunya metode yang bisa dipikirkan Lin Ming untuk mengolah.

Selain itu, harga kultivasi ini sangat menyakitkan. Itu akan menyebabkan kekuatan Lin Ming jatuh ke lembah yang belum pernah terjadi sebelumnya dan itu juga akan mengurangi umur kecil>

30-40 tahun kehidupan yang tersisa untuk hidup akan berkurang menjadi 10-20 tahun. Dan ini bahkan bisa disebut jalan kematian!

Namun, Lin Ming harus mati-matian mengambil risiko hidupnya.

Jejak samar kekuatan ketuhanan berfluktuasi dalam tubuh Lin Ming. Karena api jiwa yang lemah, Lin Ming tidak bisa lagi memanipulasi sejumlah besar energi yang disimpan dalam dunia batinnya. Sebaliknya, energi ini telah menjadi beban baginya.

Tapi, jika dia perlahan-lahan menghilangkan energi ini, maka itu adalah sesuatu yang bisa dia capai.

Setiap kali, Lin Ming bisa bergerak sekitar seperseribu energi di dunia batinnya. Dia menarik energi ini ke meridiannya dan membiarkannya menyebar keluar. Dengan kata lain, ini adalah … menyebarkan kultivasinya!

Karena jiwanya yang lemah, Lin Ming tidak bisa lagi menanggung potensi kultivasinya sendiri. Jika demikian, maka dia hanya akan memaksa kultivasinya untuk jatuh sampai mencapai tingkat kekuatan jiwanya bisa bertahan!

Ini adalah keputusan gila! Menyebarkan kultivasi seseorang itu sendiri sangat berbahaya bagi tubuh seseorang, dan api kehidupan Lin Ming sudah memudar seperti lilin dalam badai!

Semua pori-pori Lin Ming dibuka. Saat sumber energi keluar dari tubuhnya, alisnya berkerut erat. Penderitaan murni membengkak dari dalam tubuhnya.

Meski begitu, wajah Lin Ming mengungkapkan ketegasan dan resolusi yang lebih sulit daripada logam. Matanya tampaknya mengandung sikap keras kepala yang keras kepala, keengganan untuk menyerah pada nasib yang telah diatur surga untuknya!

Ketika energi sumbernya lolos, ini mempengaruhi energi esensi Lin Ming.

Meskipun jiwa Lin Ming lemah dan api kehidupannya hampir padam, tubuhnya yang fana masih sangat kuat. Setelah energi esensi dan darahnya terpengaruh, pori-pori di seluruh tubuhnya akan mulai melepaskan aliran darah samar.

Darah segar ini terjadi dari tubuh Lin Ming, dicampur dengan kekuatan keilahian, terkondensasi menjadi lapisan kabut darah di sekitarnya.

Pada saat yang sama, batas Lin Ming mulai terus-menerus jatuh.

Dari Dewa Ilahi ke Transformasi Ilahi, dan kemudian dari Transformasi Ilahi ke Laut Ilahi … semua jalan menuju Penghancuran Kehidupan …

Kecepatan kultivasi jatuh ini mengkhawatirkan!

Jika seorang seniman bela diri membubarkan kultivasi mereka seperti ini, maka itu tidak berbeda dengan bunuh diri!

Tubuh fana Lin Ming terlalu tangguh. Ketika darahnya mengalir keluar, tubuhnya terus-menerus menghasilkan lebih banyak. Kabut darah yang keluar dari pori-porinya berserakan tanpa akhir.

Kabut darah ini mewarnai tanah merah, mengecat dinding merah, dan mengecat langit-langit merah.

Segera, seluruh gua Lin Ming berada di diwarnai merah darah yang dalam.

Semakin banyak darah yang terakumulasi berlapis-lapis. Wajah Lin Ming pucat pasi, tapi dia menggertakkan giginya dan melanjutkan.

Dia ingin membubarkan semuanya dalam satu napas, mematahkan dirinya dan kemudian berdiri kembali dari puing-puing!

Pada saat ini, budidaya Lin Ming sudah jatuh ke ranah Inti Revolving. Wajahnya terdistorsi tanpa bisa dikenali dan giginya melengking ketika dia menggigitnya dengan ketat.

Kemudian, dunia batin Lin Ming tiba-tiba bergetar dan mulai retak …

Seorang seniman bela diri Inti Bergulir melakukan tidak memiliki dunia batin. Apa yang mereka miliki adalah seorang dantian.

Dunia batin adalah sesuatu yang mulai terbuka ketika seorang seniman bela diri mencapai Laut Divine, dan ketika mereka menjadi Dewa Ilahi, dunia batin mereka akan berubah menjadi mikrokosmos. Tapi ketika kultivasi Lin Ming turun, dunia batinnya tidak akan berubah menjadi dantian. Sebaliknya, itu mulai runtuh dengan sendirinya.

Ini adalah serangan yang lebih besar pada Lin Ming. Dia merosot ke depan dan mengayunkan tangannya ke tanah, buku-buku jarinya tertanam dalam-dalam ke batu.

Dia mulai muntah, hampir muntah keluar perutnya. Hampir semua darahnya telah terkuras. Rasa sakit tidak manusiawi ini adalah sesuatu yang harus ditanggung Lin Ming. Dia mengepalkan giginya dan bahkan tidak menggumamkan satu suara pun.

Di dalam hatinya, semangat pantang menyerah berjuang untuk bertahan hidup!

Dan pada saat ini, sesuatu yang patut dirasakan bersyukur karena tiba-tiba terjadi.

Begitulah, ketika kultivasinya jatuh ke ranah Inti Revolving, sedikit kekuatan jiwa yang tersisa di laut spiritualnya mulai bergabung bersama dengan energi di dunia batinnya.

Dengan kata lain, kultivasi Lin Ming akhirnya mencapai keseimbangan dengan sumber kekuatan jiwanya.

Dia bisa berkultivasi seperti yang bisa dilakukan oleh seorang seniman bela diri yang normal.

Dia bisa melatih jiwanya lagi, latih kultivasinya lagi, bergerak maju selangkah demi selangkah, terus naik ke atas …

Namun … hanya ada sedikit sesuatu yang berbeda.

Dia sudah tua.

Api kehidupan dan api jiwa seorang seniman bela diri Inti Revolving muda mungkin kecil dan lemah, tetapi mereka bisa tumbuh. Adapun api kehidupan dan api jiwa Ming Ming, sebagian besar telah diambil oleh orang lain, membuat Lin Ming setara dengan seseorang di senja tahun mereka.

Dia memiliki kurang dari 20 tahun hidup yang tersisa. Ini sama dengan orang tua di ujung jalan mereka.

Meskipun penampilan Lin Ming masih muda, matanya berlumpur dan suram, dan ini semua karena tubuhnya yang kuat terus mendukung dia.

Jika dia tidak menyerap begitu banyak darah Dewa Beast dan darah Asura, maka Lin Ming takut dia akan benar-benar menjadi seperti orang tua di ambang kematian.

Seorang tua dengan sisa hidupnya yang berumur 20 tahun harus meningkatkan kultivasinya ke setidaknya wilayah suci Tuhan. Hanya apa kemungkinan ini?

Lin Ming tidak tahu, tapi dia akan terus mendorong ke depan dengan putus asa.

Apakah dia bisa meningkatkan kultivasinya, dia masih akan mencoba yang terbaik untuk dikultivasi, bahkan tidak membuang-buang waktu.

Lebih dari sekali dia menegaskan pada dirinya sendiri bahwa dia akan menjadi seekor ngengat yang terbang menuju api.

Dia berkata kepada Lan Yunyue, telah berkata kepada Sheng Mei, dan bahkan berkata pada dirinya sendiri –

“Bahkan jika aku ngengat kecil dan lemah, aku akan berjalan ke dalam api tanpa ragu-ragu. Aku akan melawan takdirku untuk kesempatan satu dari sejuta bahwa aku akan mengalami samsara-ku sendiri dan dilahirkan kembali sebagai burung phoenix yang menyala-nyala … ”

Tapi, sumpah itu tidak pernah diuji dengan cara yang tragis dan brutal seperti hari ini, di mana ia ditempatkan dalam perangkap kematian tanpa harapan! Lin Ming tahu betapa sedikit harapan ada di jalan ini, tetapi jika ia berkultivasi, ada di setidaknya secercah harapan, kesempatan untuk membalikkan segalanya. Jika dia menyerah, itu hanya akan menunggu kematian.