Martial World – Chapter 1941 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1941 | Baca Novel Online

Membuka Magic Cube Sekali Lagi

“Senior!”

Setelah tiba-tiba mendengar suara Empyrean Divine Mist, Lin Ming tidak tahu persis apa rasanya di dalam hatinya.

Hari-hari ketika dia bertemu Divine Mist di Tragic Valley, hingga beberapa lusin tahun yang telah berlalu sekarang, semuanya tampak seperti masa lalu, jauh, kenangan jauh …

Dalam 20 tahun ini, meskipun Lin Ming telah melihat banyak orang yang pernah dia kenal, dia selalu mengenakan topeng dan menjumpai mereka sebagai orang asing. Tidak peduli apa pun, perasaannya berbeda.

Yang benar adalah bahwa selama periode ini ketika kehidupan Lin Ming telah jatuh ke lembah terendahnya, ketika dia bertahan dalam kesulitan terbesar, dia sangat membutuhkan seseorang untuk mendukungnya dan menemaninya.

Dan dalam situasi ini, untuk bertemu Empyrean Divine Mist lagi, Lin Ming merasa bersyukur jauh di dalam hatinya.

“Tidak heran Magic Cube dapat terbangun; jadi itu bantuan senior. “

Lin Ming tidak lagi memiliki kemampuan untuk membuka Magic Cube sendiri. Adalah Misty Divine Empyrean yang telah menggunakan kekuatan jiwanya untuk menebus kelemahan Lin Ming.

Misty Divine Empyrean hanya memiliki bentuk jiwanya yang tersisa dan itu juga sangat lemah. Selama tahun-tahun terakhir ini bentuk jiwanya telah disegel di Magic Cube di mana ia telah pulih sedikit. Tapi, ingin kembali ke ketinggian sebelumnya tidak mungkin lagi.

Kubus Ajaib perlahan bergetar. Itu terbang keluar dari dunia batin Lin Ming dan ke laut spiritualnya.

lautan spiritual Lin Ming mengering karena kekuatan jiwa. Tapi ketika Magic Cube muncul, perlahan-lahan dibasahi, bahkan bercahaya dengan sedikit petunjuk kehidupan.

Setelah 20 tahun, Lin Ming akhirnya bisa membuka Magic Cube sekali lagi. Ini adalah denyutan yang datang dari jiwanya, perasaan yang telah lama hilang yang membuat mata Lin Ming basah dengan air mata dan menyebabkan hatinya dipenuhi dengan emosi …

“Senior, terima kasih atas bantuan ini.”

Kata Lin Ming dengan rasa terima kasih yang tulus. Dia perlahan-lahan memadukan jiwanya dengan Magic Cube.

Dia melihat ruang di dalam Magic Cube sekali lagi dan galaksi fragmen jiwa yang bersinar seperti bintang. Setelah bertahun-tahun, fragmen jiwa ini masih berputar perlahan.

Lin Ming telah melihat adegan ini berkali-kali sebelumnya; itu terlalu akrab.

Namun, saat Lin Ming menatap sekitarnya, hatinya bergetar. Dia melihat ke titik pusat dari fragmen-fragmen jiwa yang tak terhitung jumlahnya ini dengan perasaan tidak percaya di wajahnya.

Awalnya, di pusat fragmen-fragmen jiwa yang tak terhitung ini, ada sebuah bola cahaya seterang matahari. Semua fragmen jiwa telah berputar di sekitar bola cahaya ini.

Bola cahaya ini telah menjadi jiwa utama Mo Eversnow.

Di masa lalu, Mo Eversnow telah membakar jiwanya untuk menggunakan Magic Cube dan jiwanya telah sangat tertidur di dalamnya sejak saat itu. Setelah itu, ketika jiwanya sadar kembali dan bahkan memiliki tubuh baru, bola cahaya ini telah menghilang dari Magic Cube.

Semua fragmen jiwa mulai berputar di sekitar titik ketiadaan.

< p> Tapi hari ini, di titik pusat yang tidak mengandung apa pun, ada gumpalan api jiwa.

Dari gumpalan api jiwa ini, aura yang tidak biasa terpancar.

Itu adalah hanya seukuran kacang dan cahaya tidak terlalu intens, tetapi ketika kontras dengan banyak fragmen jiwa di sekitarnya, Lin Ming samar-samar bisa merasakan gumpalan api jiwa ini seperti mutiara yang bersinar di redup malam, memancarkan cahaya itu sulit untuk dijelaskan.

Ini adalah …

Lin Ming yakin bahwa api jiwa ini hanya muncul setelahnya. Auranya bukan miliknya maupun Empyrean Divine Mist. Itu memiliki perbedaan penting dari banyak fragmen jiwa di sekitarnya.

Lin Ming menahan napas. Melihat jiwa ini terbakar perlahan dan dengan tenang membakar kekosongan, dia bisa melihat bahwa di tengahnya ada lebih banyak sesuatu yang bersinar, seolah-olah itu seperti biji.

Seperti Lin Ming kekuatan jiwa menyentuh benih ini, dia jelas bisa merasakan sinkronisitas harmonis dengannya.

Seolah-olah benih jiwa ini berbagi asal-usul dengan jiwa Lin Ming.

Tapi, perbedaannya adalah dibandingkan untuk jiwa Lin Ming, benih jiwa ini jauh lebih lembut. Saat kekuatan jiwa Lin Ming bersentuhan dengan itu, dia merasa seolah-olah dia melayang di laut yang hangat, kekuatan jiwanya dipelihara dan direvitalisasi.

Ini adalah kenyamanan yang tak terlukiskan, dan yang Lin Ming tampaknya telah mengalami sebelumnya.

Lebih dari 20 tahun yang lalu ketika Lin Ming memakan buah iblis yang menyebabkan dia kehilangan kewarasannya, dia telah bercinta dan bergabung bersama dengan Sheng Mei. Ini adalah perasaan yang sama dari saat itu.

Meskipun ini adalah memori yang Lin Ming tidak ingin ingat, dia harus mengakui bahwa ini adalah perasaan yang luar biasa. Ini bukan hanya kesenangan dari tubuh fisik, tetapi suatu bentuk sublimasi jiwa.

Pada saat Lin Ming dan Sheng Mei bergabung, sebagian besar adalah penyatuan dari jiwa mereka. jiwa dan pikiran. Penyatuan tubuh fana mereka hanya sebagian kecil dari itu.

Meskipun pikiran Lin Ming telah kabur karena dia makan buah iblis, dia masih sangat jelas tentang perasaan yang menyertai jiwanya yang tampaknya mencair. jauh. Dia bisa mengingat ingatan seperti itu baru kemarin.

Melihat benih jiwa yang tersembunyi di Magic Cube, Lin Ming tertegun. “Sheng Mei?”

Aura semacam ini, perasaan kompatibilitas jiwa ini, tidak mungkin dia salah.

Ini ditinggalkan oleh Sheng Mei!

“Ini adalah … sumber kekuatan jiwa yang ditinggalkan oleh Sheng Mei !?”

Pikiran Lin Ming tampaknya sepenuhnya berbalik. Sheng Mei benar-benar meninggalkan gumpalan kekuatan jiwa sumbernya di Magic Cube?

Kekuatan jiwa sumber seseorang sangat berharga. Setiap kali seorang seniman bela diri kehilangan beberapa, itu akan menyebabkan api kehidupan mereka melemah.

Meskipun Sheng Mei hanya meninggalkan gumpalan kecil sumber kekuatan jiwanya, itu pasti akan mempengaruhi kultivasi masa depannya. < / p>

Dan Lin Ming samar-samar tahu bahwa keadaan Sheng Mei tidak baik sama sekali. Ada beberapa rahasia kelam yang dibagikan keduanya, jika tidak, dia tidak mungkin mengusulkan untuk pergi bersamanya selama seratus juta tahun …

Dalam situasi seperti ini, Sheng Mei diam-diam meninggalkan beberapa sumbernya. kekuatan jiwa di tubuhnya.

Apa yang dia rencanakan?

“Dia menyembunyikan kekuatan jiwanya di Magic Cube; apakah dia menemukan Magic Cube? “

Lin Ming bingung. Jika Sheng Mei menemukan Magic Cube, mengapa dia tidak menerimanya?

“Dia mungkin tidak punya …” Divine Mist menggelengkan kepalanya. “Magic Cube adalah objek ilahi yang melampaui batas-batas Ketuhanan Sejati. Jika diaktifkan maka mudah untuk dideteksi, tetapi jika diam maka sangat, sangat sulit untuk dirasakan. Sumber kekuatan jiwa yang ditinggalkan oleh wanita itu seharusnya secara aktif diambil oleh Magic Cube … “

Empyrean Divine Mist menyarankan kemungkinan. Lin Ming mengangguk. Ketika Sheng Mei memakan buah iblis dari pohon abyssal itu, pikirannya juga menjadi buram; akan sulit baginya untuk merasakan Magic Cube.

Selain itu, bahkan jika dia merasakan keberadaan Magic Cube dia masih tidak akan berani mengambilnya, karena dia perlu menyembunyikan kebenaran dari Kaisar Jiwa. Kaisar Jiwa kemungkinan berjaga-jaga terhadap Sheng Mei …

Berpikir dengan hati-hati tentang hal itu, mungkin alasan Sheng Mei memilih untuk menggunakan metodenya untuk bergabung dengannya dan mengeluarkan Eternal Soul-nya adalah untuk pergi dengan diam-diam di balik gumpalan kekuatan jiwa sumber ini.

“Dia mengambil 99 persen dari kekuatan jiwa sumber saya dan belum meninggalkan gumpalan sendiri …” Lin Ming berbisik. Sheng Mei tampaknya telah menaruh pemikiran yang melelahkan di balik semua ini …

Apa yang dia pikirkan?

Lin Ming berpikir bahwa alasan Sheng Mei bergabung dengannya dan memberinya yin primordial baginya adalah karena dia merasa bersalah kepadanya meskipun dia telah mengembangkan beberapa perasaan untuknya.

Tapi sekarang, sepertinya ini belum tentu benar.

Mungkin dia memiliki niat yang lebih dalam dari yang dia pikirkan.

Lin Ming melihat gumpalan kekuatan sumber jiwa. Sumber kekuatan jiwa ini tidak kuat dan bahkan jika ia menyerapnya, mustahil baginya untuk mengembalikan dirinya ke keadaan semula, bahkan tidak sepersepuluh dari apa yang telah ia alami sebelumnya. Selain itu, menyerap kekuatan jiwa sumber orang lain sama sekali tidak mudah. ​​

Lin Ming dengan ragu-ragu mengulurkan tangan dan menyentuh kekuatan jiwa sumber ini. Ketika ujung jarinya menyentuhnya, kekuatan jiwa sumber ini tetap damai seperti sebelumnya dan aliran ingatan mulai mengalir ke Lin Ming.

Ini adalah ingatan Sheng Mei – halaman kematian Kitab Suci!

Sheng Mei telah meninggalkan beberapa pemahamannya tentang halaman kematian Kitab Suci dalam kekuatan jiwa sumber ini dan telah menyerahkannya kepadanya …

Untuk sementara waktu, pikiran Lin Ming dalam kekacauan.

Halaman kematian Kitab Suci sangat misterius dan Sheng Mei tidak memiliki mantra hati untuk halaman kematian juga.

Lin Ming telah memberikan segalanya untuk menggunakan yang terakhir sisa tahun hidupnya untuk menjadi sadar akan perasaan mati. Dia berharap bisa menulis halaman kematiannya sendiri di Kitab Suci, tetapi bukankah semua ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan?

Meskipun Lin Ming telah mencapai hasil yang layak dibanggakan, itu masih jauh dari cukup.

Bagaimanapun, ia hanya punya 20 tahun.

Tidak peduli seberapa dalam pemahamannya itu tidak berguna.

Tapi, jika Sheng Mei menambahkan pada pemahamannya sendiri tentang halaman kematian Kitab Suci, maka itu benar-benar berbeda.

“Sheng Mei, dia … apa dia …”

Lin Ming mengingat kembali saat itu dia terbangun setelah bergabung dengan Sheng Mei. Karena keputusasaan yang ekstrem dan kebencian yang tidak rela dalam hatinya, dia telah meludahkan kata-kata jahat dan beracun padanya.

Pada saat itu, ekspresi Sheng Mei sangat kompleks. Ada amarah sekaligus keresahan di matanya.

Tapi di saat berikutnya, matanya menjadi sedingin es dan suaranya tak acuh.

Saat adegan ini bergema di benaknya, Lin Ming merasakan rasa aneh memenuhi hatinya.

Sheng Mei telah membayar harga sedemikian rupa untuk meninggalkan pemahaman akan halaman kematian Kitab Suci di dalam dirinya. Apakah ini agar dia bisa memahaminya?

Lin Ming bisa merasakan bahwa halaman kematian yang ditinggalkan oleh Sheng Mei sangat tidak lengkap.

Mungkin buku hitam yang diijinkan Kaisar Jiwa diijinkan Sheng Mei untuk belajar bukanlah buku yang lengkap.

Dan setelah Sheng Mei mempelajarinya, dia hanya memberikan sebagian dari pengalamannya kepada Lin Ming. Bagaimanapun, Sheng Mei harus mempertimbangkan kultivasinya sendiri. Dia memiliki jalan seni bela diri sendiri untuk berjalan dan kehilangan gumpalan sumber kekuatan jiwa adalah batasnya.

Selain itu, mungkin saja jika Sheng Mei kehilangan lagi kekuatan jiwanya, sang Kaisar Jiwa mungkin menemukan anomali ini. Jika dia memeriksa sesuatu yang aneh yang mungkin terjadi dengan akal ilahi, maka semua yang dilakukan Sheng Mei akan sia-sia. Sheng Mei hanya meninggalkan sedikit pengalaman ini kepada Lin Ming sehingga dia bisa menggunakannya untuk mencoba dan membalikkan hidupnya. Kesulitan ini lebih sulit daripada naik ke surga! Dalam keadaan normal Lin Ming tidak akan berhasil. Tapi sekarang, ada kemungkinan … Ini karena selama beberapa tahun terakhir ini, Lin Ming telah merasakan perasaan hidup dan mati. Suasana hatinya, karakternya, telah mengalami transformasi yang mengubah hidup. Dari bagian halaman kematian yang tidak lengkap, Lin Ming dapat melengkapi mereka dengan Hukum kultivasi sendiri. “Ketika Sheng Mei meninggalkan bidak catur ini, dia kemungkinan tidak “Aku punya banyak harapan untuk sukses …” gumam Lin Ming. Dia memaksakan senyum. Sheng Mei memiliki pemahaman yang mendalam tentang dirinya. Ini karena dia telah melihat dia membuat keajaiban begitu banyak sehingga dia akan percaya dia punya kesempatan untuk membalikkan situasi tanpa harapan. Dengan demikian, dia telah melakukan semua ini, tidak peduli seberapa tipis kesempatannya. Karena dia membayar harga yang sangat besar, Lin Ming samar-samar menebak bahwa tidak hanya ada perbedaan pendapat antara Sheng Mei dan Kaisar Jiwa, tetapi ada juga kebencian yang mendalam Faktanya, Sheng Mei mungkin tidak memiliki perasaan nyata terhadapnya. Yang dia inginkan hanyalah seorang sekutu. Seorang jenius yang benar-benar berbakat dari surga, bakat langka yang pasti akan menjadi Dewa Sejati yang ekstrem di masa depan. Dia ingin sekutu seperti itu untuk membantunya melawan Kaisar Jiwa! Menyadari hal ini, Lin Ming merasakan betapa menakutkannya Kaisar Jiwa itu. Seseorang yang dapat menyebabkan ketakutan seperti itu pada Sheng Mei – hanya apa yang dia rencanakan?