Martial World – Chapter 1944 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1944 | Baca Novel Online

Kehidupan Tunggal (1)

Hujan ringan turun dari langit, seperti asap, seperti sutra, seperti kabut. Meskipun sinar matahari dikaburkan, cabang dan daun tanaman roh yang disirami hujan ini bersinar dengan vitalitas hijau yang menarik perhatian. Tanah ini memancarkan perasaan segar dan bersemangat.

Dalam cuaca seperti ini, empat gadis muda berpakaian hijau menemani seorang wanita muda untuk melangkah ke gunung roh ini.

Energi asal surga dan bumi di gunung ini sangat kaya. Adapun hujan di sini, dipenuhi dengan energi spiritual. Jika ada manusia yang mandi di air hujan ini, mereka bisa memperpanjang kesehatan dan kehidupan mereka.

Di antara banyak pohon yang rimbun dan bunga-bunga hijau, gadis-gadis muda dan wanita muda itu perlahan-lahan berjalan sampai mereka tiba di sebuah kuil yang dibangun dari batu giok putih.

Wanita muda ini tampaknya berusia lebih dari 30 tahun. Dia diam dan bermartabat. Dia berlutut di depan patung Buddha di dalam kuil dan berdoa dengan sungguh-sungguh dan penuh hormat.

Nyonya benar-benar saleh. Dia datang setiap tahun untuk berdoa kepada Buddha. ”

Di luar kuil, keempat gadis muda itu berbicara dengan berbisik pelan. Mereka adalah pelayan yang menemani wanita muda itu dan juga mengembangkan seni bela diri. Jika ditempatkan di negara kecil seperti Sky Fortune Kingdom, mereka semua akan menjadi putri surga yang bangga.

“Nyonya berdoa agar keluarganya selamat dan juga berdoa agar Lin Senior, yang jalur perangnya pecah menjadi kekosongan, juga akan aman … “

Gadis-gadis muda berpakaian hijau ini berasal dari Vermillion Bird Divine Kingdom. Mereka semua berusia remaja akhir. Bagi mereka, Lin Ming yang naik ke bintang 200 tahun yang lalu adalah mitos dan legenda.

Dan orang yang membakar dupa di kuil Buddha adalah ibu Lin Ming.

< Di masa lalu, ketika Lin Ming menghancurkan Yang Yun, sebelum dia meninggalkan Benua Langit, dia telah memimpin beberapa orangnya sendiri ke wilayah tengah Benua Langit. Mengambil Kerajaan Ilahi Asura yang dimusnahkan sebagai yayasan, ia telah mendirikan Kerajaan Ilahi Burung Vermillion.

Setelah itu, Kerajaan Ilahi Burung Vermillion tumbuh dengan kuat. Mereka bangkit dan berkembang, menjadi semakin kuat setiap tahun. Karena sumber daya yang ditinggalkan Lin Ming serta ketenaran dan prestise Lin Ming, dalam 200 tahun singkat ini Vermillion Bird Divine Kingdom telah menjadi negara paling kuat di antara empat Kerajaan Ilahi.

Ayo pergi dan ambil beberapa mata air pegunungan sehingga Nyonya bisa menyirami pohon hijau. “

Di halaman belakang kuil ada pohon hijau yang telah tumbuh selama lebih dari 100 tahun. Ibu Lin Ming secara pribadi menanam pohon ini sendiri dan setiap kali dia datang untuk berdoa di kuil dia akan menyirami pohon itu dengan mata air dari gunung.

Dan mata air gunung roh ini adalah mata air harta Kerajaan Vermillion Bird Divine. Mata air di sini segar dan manis, dan jika manusia meminum satu cangkir, mereka bisa menjadi beberapa tahun lebih muda. Jika mata air ini digunakan untuk membuat teh atau anggur, maka itu akan menjadi teh atau anggur paling harum di seluruh Benua Sky Spill.

Gadis-gadis muda berjalan ke mata air gunung terdekat. Mereka menggunakan sendok kayu untuk mengisi labu giok dengan air. Labu batu giok ini dibuat dengan batu giok roh kayu dan dirancang untuk memastikan bahwa mata air tidak kehilangan energi spiritualnya.

Tetapi pada saat ini, salah satu gadis tiba-tiba berkata, “Hei, Lihat ke sana. Apa itu? ”

Gadis-gadis muda lainnya melihat ke atas dan melihat bahwa di hulu dari mata air, ada keranjang bambu yang perlahan-lahan melayang.

Harus diketahui bahwa ini gunung roh adalah area terbatas dari Kerajaan Ilahi Burung Vermillion dan hanya sangat sedikit individu yang diizinkan untuk menginjakkan kaki ke tanah suci ini. Yang lain tidak bisa memanjat gunung ini, jadi mengapa ada keranjang bambu yang hanyut ke hilir?

Gadis-gadis muda itu dengan tatapan ingin tahu. Segera, mereka terkejut. Tetapi pada saat berikutnya, keterkejutan mereka berubah menjadi kasih sayang.

Di dalam keranjang bambu ini adalah bayi laki-laki kecil yang sepertinya baru berusia beberapa bulan. Seluruh tubuhnya tampak diukir dari batu giok putih bubuk dan dia tampak sangat lucu dan menyenangkan.

Bayi laki-laki kecil itu tidak menangis atau membuat keributan. Matanya cerdas dan lebar, seolah-olah berisi kebijaksanaan yang jauh melebihi anak biasa.

Nyonya! Nyonya! ”

Seorang gadis muda dengan cemas berteriak kepada Nyonya Lin. Di atas gunung roh ini yang merupakan tanah terlarang, sekeranjang bambu tiba-tiba muncul. Dan, di dalam keranjang bambu ini ada bayi laki-laki kecil yang misterius. Ini benar-benar tak terbayangkan.

Nyonya Lin mendengar gadis berpakaian hijau itu berteriak dan juga merasa ada yang aneh. Dia dengan cepat berjalan ke depan dan melihat ke keranjang bambu.

Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, ketika Nyonya Lin melihat ke keranjang bambu ini dia merasa seolah-olah dia berbagi akar dengan bocah ini, seolah-olah bayi di dalam keranjang darah dan darah kehidupannya sendiri sebelumnya.

Perasaan lama hilang membuncah dalam hati Nyonya Lin, menyapu seluruh dirinya. Hidungnya sedikit terbakar dan dia hampir menangis.

“Sama … sama saja …”

Madame Lin bergumam pada dirinya sendiri. Dia sangat menyukai bayi laki-laki di keranjang bambu ini.

“Penampilannya persis seperti dia ketika dia masih bayi … kulit bayi ini sejernih batu giok … dan mata itu, mereka terlihat sama saja… ”

Nyonya Lin mengangkat bayi laki-laki itu ke dalam keranjang bambu dan dengan lembut memeluknya di dadanya. Perasaan keibuan terpancar dari hatinya, membuatnya merasa hangat.

Bayi terlihat sama ketika mereka dilahirkan, tetapi seorang ibu bisa mengenali penampilan anak mereka sendiri.

Bahkan setelah 200 tahun telah berlalu, Nyonya Lin dapat dengan jelas mengenali penampilan Lin Ming ketika dia masih bayi.

Selain itu, cara bayi ini muncul sangat aneh. Dia muncul pada waktu yang tidak mungkin dengan cara yang tidak mungkin dengan cara yang tidak mungkin.

Mengenai Madame Lin, dia percaya bahwa bayi ini dianugerahkan padanya oleh Buddha. Dia berdoa kepada Buddha setiap tahun, mengakui penyesalannya bahwa dia mungkin tidak akan pernah melihat putranya lagi. Dan Buddha, untuk menebus Lin Ming terbang ke Alam Ilahi dan meninggalkannya di sini, memberinya hadiah bayi laki-laki ini.

“Mulai sekarang, Anda akan dipanggil Lin An …”

Nyonya Lin memeluk bayi itu ke dadanya, senyum puas di wajahnya.

Lin An ini secara alami dilahirkan kembali Lin Ming. Di gua tanpa nama itu, dia telah menggunakan 40 tahun untuk menyelesaikan revolusi pertama Seni Reinkarnasi Besar.

Setelah itu, dia menyingkirkan Magic Cube, mengambil naga hitam dan Empyrean Divine Mist yang tertidur lelap di dalam Magic Cube sekali lagi, dan diam-diam pergi.

Ketika Lin Ming pergi, tekanan energi melemah. Dengan itu, kerumunan pembangkit tenaga Sky Spill Continent bergegas ke gua bukit, tetapi pada saat itu gua sudah kosong.

Orang-orang itu semua tercengang. Mereka hanya bisa mengakui bahwa harta langka itu telah mengembangkan pikirannya sendiri dan telah melarikan diri. Mereka hanya tidak memiliki nasib baik untuk mendapatkannya.

Dan kemudian, Lin Ming tiba sendiri di pusat Benua Langit Tumpah – di Vermillion Bird Divine Kingdom yang telah ia dirikan.

Dia memilih untuk menjalani kehidupan baru pertamanya di dunia ini di sisi orang tuanya.

Lin Ming saat ini tidak kekurangan metode kultivasi dan fondasinya sudah sangat solid. Sumber daya kultivasi normal sudah lama tidak berguna baginya.

Apa yang dia butuhkan adalah untuk menyadari perasaannya dan perlahan menyelesaikan kultivasinya. Jalan ini paling cocok dengan Seni Reinkarnasi Agung.

Harus diketahui bahwa di masa lalu, pencipta Kitab Suci telah menghabiskan setidaknya beberapa ratus juta tahun untuk menyempurnakan Kitab Suci.

>

Dan meskipun Lin Ming memiliki pengalaman dan esensi yang ditinggalkan oleh pencipta Kitab Suci, ingin menambahkan barang-barangnya sendiri tidak mudah sama sekali.

Ia membutuhkan waktu yang lama untuk lakukan semua ini.

Sebelum ini, dengan semua hal dipertimbangkan, Lin Ming hanya hidup sedikit lebih dari 200 tahun. Periode waktu ini terlalu singkat.

Ketika Nyonya Lin membawa Lin Ming kembali sehingga Lin Fu bisa melihatnya, bahkan Lin Fu, yang tidak terlalu percaya pada agama Buddha, juga tidak bisa membantu tetapi mengakui bahwa anak ini benar-benar diberikan kepada mereka oleh surga.

Kalau tidak, bagaimana mungkin ada kebetulan seperti itu di dunia ini?

Seperti ini, Lin Ming secara resmi diadopsi oleh Pasangan Lin dan namanya secara resmi ditunjuk sebagai Lin An.

Pasangan Lin tidak berbicara tentang penampilan Lin An kepada siapa pun. Tidak sampai adopsi 100 hari kemudian pasangan Lin mengundang semua pahlawan dari dunia, termasuk banyak pusat kekuatan Laut Divine. Mereka menyembah leluhur mereka dan di depan umum dan secara resmi menyatakan status baru Lin An di Keluarga Lin.

Untuk sementara waktu, seluruh Vermillion Bird Divine Kingdom diliputi oleh desas-desus bahwa Madame Lin mengadopsi seorang anak entah dari mana. < / p>

Adapun rumor bahwa anak ini dianugerahkan kepada Keluarga Lin oleh surga, atau mungkin anak ini adalah Lin Ming bereinkarnasi, kebanyakan orang tidak percaya dengan cerita yang tidak percaya seperti itu.

Tetapi tidak peduli apakah mereka percaya cerita ini atau tidak, orang-orang ini dipenuhi dengan rasa iri yang mendalam terhadap anak ini. Keluarga Lin memiliki status luhur di Sky Spill Planet dan semua sumber daya dari Kerajaan Ilahi Burung Vermillion dipegang di tangan mereka. Orang yang beruntung ini entah bagaimana berhasil membuat dirinya diadopsi ke dalam Keluarga Lin, menjamin dirinya akan masa depan yang cepat dan sejahtera.

…………

Tahun-tahun berlalu. Waktu terus berjalan.

Lin An tumbuh seperti anak kecil. Pada usia tujuh tahun, ia memiliki tinggi tujuh tahun. Penampilannya 90 persen mirip dengan Lin Ming, tetapi ada sesuatu yang sedikit berbeda.

Setelah kelahiran Lin Ming, wajahnya menjadi jauh lebih sempurna dari sebelumnya. Kedua alisnya seperti pedang dan auranya luar biasa.

Lin Ming puas dengan ini. Dia tidak benar-benar ingin orang lain percaya bahwa dia adalah reinkarnasi dari dirinya sendiri. Lagipula, statusnya terlalu sensitif. Meskipun kemungkinan berita apa pun mencapai Alam Ilahi tipis, ia harus mencegah segala kemungkinan tidak peduli sekecil apa pun.

Suatu kali saat berburu, Lin Fu membawa Lin Ming keluar. Di hutan, serigala hitam kecil panjang tiga kaki tiba-tiba muncul. Pada saat itu banyak orang terkejut. Mereka tidak tahu jenis ras serigala hitam kecil ini, tetapi setelah muncul, ia mengikuti Lin Ming di sisinya dan menolak untuk pergi.

Seperti ini, Lin Ming selalu bersama dengan serigala hitam kecil. Keluarga Lin tidak tahu persis apa serigala hitam kecil ini. Setelah berulang kali mengkonfirmasi bahwa itu bukan ancaman bagi Lin Ming, mereka membiarkannya mengikutinya. Hari-hari berlalu dengan damai dan sederhana. Tapi di hari-hari yang damai ini, pemahaman Lin Ming terhadap kehidupan perlahan-lahan semakin dalam … Kadang-kadang, ia sesekali berkultivasi dalam pengasingan, secara diam-diam menyempurnakan Kitab Suci …