Martial World – Chapter 1951 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1951 | Baca Novel Online

Kehidupan Tunggal (8)

“Miss Mingyue, Anda di sini juga? Kebetulan sekali. ”

Saat Situ Mingyue menatap Lin Ming, sebuah suara terdengar dari belakangnya. Dia berbalik untuk melihat seorang pemuda berusia 17-18 tahun dengan jubah bersulam memegang pedang dan berjalan keluar dari medan perang. Saat pemuda ini memandang Situ Mingyue, wajahnya penuh senyum.

Dia adalah Pangeran Kerajaan Ilahi yang Melebur yang Agung. Dengan bakatnya ia memiliki peluang untuk menjadi Putra Mahkota, atau paling tidak diberi gelar sebagai raja. Dia selalu memiliki kesan yang baik terhadap Situ Mingyue.

Namun, dia tidak akan menjadi seseorang yang bersemangat menjilat Situ Mingyue. Sebaliknya, ia mempertahankan jarak yang tepat sehingga tindakannya tidak tampak menjijikkan.

“Apa yang dilihat Nona Mingyue?” Pemuda itu memandang ke arah yang Situ Mingyue menatap sebelumnya dan melihat Lin Ming.

Penampilan Lin Ming menyebabkan pemuda itu sedikit mengernyit. Mengapa Situ Mingyue datang untuk melihat bagaimana playboy sampah itu melakukan?

“Itu sesama Lin An agak aneh. Saya mendengar bahwa dua guru yang meninggal pada awalnya dikirim untuk melindunginya. Guru-gurunya meninggal tetapi dia benar-benar aman … apalagi, yang aneh adalah bahwa orang ini entah bagaimana berhasil melewati kursus bertahan hidup dan mendapatkan hasil peringkat ‘hebat’. Dengan levelnya saat ini, ini agak mencurigakan. ”

Saat pemuda itu berbicara, Situ Mingyue mengerutkan kening. Dia tidak menjawab.

Pada saat itu, sebuah gagasan mengejutkan yang tak tertandingi muncul di hatinya, sesuatu yang dia hampir tidak percaya dia pikirkan. Lin An masih sangat muda namun memiliki kedalaman tersembunyi. Adapun kekuatannya yang sebenarnya, itu benar-benar melampaui akal sehat.

Ini bukan sesuatu yang bisa dijelaskan hanya dengan bakat.

Selain itu, penampilannya menyerupai pria itu dari masa lalu. Apakah benar-benar ada kemungkinan bahwa Lin An adalah reinkarnasi dari orang itu?

Gagasan ini menyebabkan Situ Mingyue menghirup udara dingin. Dia tidak tahu apa yang dia rasakan saat itu.

Orang itu, dia telah kembali ke Benua Langit Tumpahan? Mengapa dia ingin kembali?

Tapi ketika ide-ide ini melesat di benak Situ Mingyue, dia melihat Lin Ming, yang sedang berbaring di halaman berumput, tiba-tiba menoleh untuk melihat ke arahnya. Matanya tampak menembus medan perang yang ramai, menembus menembus semua, bersinar seperti bintang …

Hari-hari berlalu. Tahun-tahun berlalu.

Tiga tahun berlalu. Lin Ming sekarang berusia 18 tahun.

Selama tiga tahun ini, kekuatan Lin Ming tumbuh dengan cepat.

Setelah ia memperoleh kehidupan baru, semua esensi yang telah ia kumpulkan dari sebelumnya telah dipindahkan ke tubuh barunya. Dan bukan saja itu tidak melemah, tetapi malah menguat seiring dengan kelahirannya kembali.

Jadi, dalam hal tubuh fana dan vitalitas darah, Lin Ming tidak perlu melatih mereka sama sekali.

Demikian pula, dunia batinnya telah lama terkonsolidasi.

Bahkan ketika kultivasinya telah jatuh ke titik terendah, dantiannya masih menjadi dunia batin dan bukan inti yang berputar.

Dengan demikian, kemacetan tidak ada dalam budidaya Lin Ming. Selama energi yang cukup berkumpul di dunia batinnya maka itu akan menjadi stabil seperti saat Lin Ming adalah puncak Tuhan Suci.

Adapun Hukum, tidak perlu menyebutkan mereka. Hukum yang dia pahami tidak berkurang dalam kelahirannya kembali. Sebaliknya, selama tahun-tahun terakhir ini ia telah memperoleh banyak pemahaman baru.

Seperti ini, Lin Ming tidak memiliki masalah dalam yayasannya untuk berkultivasi. Fondasinya kokoh di luar kepercayaan.

Apa yang dibutuhkan Lin Ming untuk dilatih sekarang adalah kondisi pikirannya.

Selain itu, ia perlu mengumpulkan akumulasi.

Apa yang dia butuhkan adalah waktu.

Pada hari ini ketika Lin Ming diam-diam berkultivasi di kamarnya, matanya terbuka lebar dan kekuatan indranya melonjak ke luar, menyelimuti seluruh Vermilion Bird Divine Kingdom.

Kerajaan Ilahi Burung Vermilion berkali-kali lebih besar dari Kerajaan Keberuntungan Langit di masa lalu. Sekarang, kekuatan jiwa dan penanaman Lin Ming yang terus tumbuh sudah cukup untuk menutupi semuanya.

Formasi array di berbagai istana Vermilion Bird Divine Kingdom tidak dapat menghentikan akal Lin Ming.

Saat akal Lin Ming menutupi segala sesuatu, beberapa pusat kekuatan Laut Ilahi dari Kerajaan Ilahi Burung Vermilion tampaknya merasakan sesuatu. Hati mereka bergerak, merasa seolah angin sepoi-sepoi bertiup melewati mereka. Namun, pikiran mereka langsung tenang setelahnya. Mereka mencoba merasakan apa yang berbeda tetapi mereka tidak dapat menemukan sesuatu yang istimewa tentang apa yang baru saja terjadi, sehingga mereka akhirnya menyimpulkannya sebagai ilusi …

“Kemampuan saya masih jauh lebih buruk daripada sebelumnya …”

Lin Ming menggelengkan kepalanya. Dengan tingkat kekuatannya saat ini, semakin besar area yang dia inginkan untuk menutupi akal sehatnya, semakin sedikit kemampuan dia untuk menyembunyikannya.

Namun, dia tidak khawatir. Dia baru berusia 18 tahun dan punya banyak waktu di depannya.

Saat akal Lin Ming menutupi seluruh Kerajaan Ilahi, dia juga memantau lokasi semua orang. Meskipun ini mengkonsumsi sejumlah besar kekuatan jiwa Lin Ming, dia masih melanjutkannya. Dia menganggap ini sebagai latihan untuk laut spiritualnya.

Selama reinkarnasi ini, apa yang difokuskan oleh Lin Ming adalah menumbuhkan kondisi dirinya dan mengolah laut spiritualnya.

Dia mempertahankan kondisi ini setiap hari. Pada awalnya dia hanya bisa bertahan selama beberapa seperempat jam, tetapi setelah itu dia bisa melanjutkan selama dua jam, empat jam, dan bahkan 8-10 jam.

Lin Ming menantang batasnya lagi dan lagi. Tindakannya membuatnya sedikit lelah.

Selama tiga tahun ini, Lin Ming secara bertahap mendapatkan hasil yang lebih baik di Akademi Lin sehingga orang lain tidak punya alasan untuk mengkritik orang tuanya. Dari peringkat yang lebih rendah, ke peringkat menengah, ke peringkat atas, dia sekarang mendekati peringkat tertinggi.

Adapun Lin Ming sendiri, dia menjadi semakin tampan. Matanya dalam dan cerah. Temperamennya seperti sebuah buku yang tidak bisa dituliskan oleh siapa pun. Kadang-kadang dia misterius, kadang-kadang sepanas matahari, kadang-kadang dia ditahan, kadang-kadang dia cemas …

Pada tahun keempat, Lin Academy menyelenggarakan tes besar-besaran. Lin Ming mencapai hasil yang sangat baik dan bahkan memecahkan rekor untuk dua tes.

Ini membuat semua orang terkejut. Tidak ada yang mau mengakui kemajuan Lin Ming, namun mereka tidak punya pilihan selain melakukannya.

Pada akhir tahun keempat, Lin Academy mengadakan turnamen besar-besaran. Lin Ming mencapai final, mengalahkan banyak siswa senior di sepanjang jalan dan akhirnya mendapatkan posisi lima besar.

Nama Lin Ming diukir di tablet batu peringkat Lin Academy. Selain itu, itu muncul di banyak tempat lain juga. Ini membuat ibu Lin Ming sangat gembira.

Selama turnamen hebat ini, Lin Ming berhasil membungkam semua orang yang memandangnya dengan jijik.

Bagaimanapun juga, hanya benar kekuatan tempur adalah masalah nyata!

Dalam beberapa tahun singkat, Lin Ming telah berubah dari tuan muda yang tidak berguna menjadi seseorang yang hampir menyamai level Situ Mingyue. Ini membuktikan bahwa Lin Ming memiliki talenta yang menakutkan.

Saat semuanya berjalan, jika Lin Ming terus seperti ini maka dia akan menjadi semakin ganas. Dia akan menyusul banyak orang dan kemudian meninggalkan mereka ketika dia akhirnya melangkah ke Laut Ilahi.

Ini luar biasa.

Ini adalah masa depan yang cerah. Ditambah dengan penampilan tampan Lin Ming dan latar belakang keluarganya yang terkenal, banyak gadis muda di Lin Academy naksir padanya.

Gadis berusia 16-17 tahun yang terlihat seperti bunga naif dan polos. Seringkali mereka akan naksir anak laki-laki yang paling tampan, paling santun, dan paling percaya diri yang mereka temui.

Dan Lin Ming memiliki semua keuntungan ini, jadi wajar jika ada hasil seperti itu.

Bahkan, kadang-kadang saat Lin Ming berkeliaran di akademi akan ada gadis pemberani yang berlari di depannya. Gadis-gadis ini akan memberi Lin Ming surat merah muda sebelum melarikan diri dengan malu dan wajah memerah.

Perlahan-lahan membuka surat-surat itu, kata-kata yang ditulis dengan anggun samar. Kata-kata minat anak perempuan yang mulai tumbuh pada anak laki-laki berisi rasa malu dan detak jantung yang muda serta ketegangan dan antisipasi …

Lin Ming menerima semua surat ini dalam tumpukan.

Dia sangat ingat bahwa selama masa mudanya, dia telah melihat tuan muda yang tak terhitung jumlahnya dari keluarga besar.

Orang-orang ini semua berasal dari orang kaya dan kaya latar belakang. Bakat mereka di atas yang lain ‘dan kekuatan mereka luar biasa. Penampilan mereka tampan dan seolah-olah mereka adalah hewan peliharaan surga, diberikan setiap keuntungan yang mungkin.

Adapun orang-orang frustrasi yang dibandingkan dengan mereka, orang-orang itu memiliki asal-usul yang rendah hati, bakat mereka miskin, mereka kekurangan sumber daya, kekuatan mereka biasa-biasa saja, dan bahkan penampilan mereka jelek.

Untuk gadis-gadis muda yang cantik di masa muda, sudah jelas siapa yang akan mereka pilih sebagai pacar mereka di antara kedua jenis orang.

Bahkan jika mereka tidak bisa mendapatkan pengaruh dari tuan muda kaya ini, mereka masih tidak akan menerima pengejaran yang rajin dari orang-orang yang frustrasi …

Ini adalah emosi dari pemuda. Lin Ming tidak bisa membantu bahwa ia pernah iri pada tuan muda ini. Dia iri dengan tindakan mereka yang bersemangat tinggi dan kehidupan muda mereka yang sembrono dan mudah. ​​

Selama masa muda Lin Ming, meskipun dia bukan orang yang frustrasi, dia juga bukan tuan muda dari keluarga kaya. Dia harus terus-menerus berjuang, untuk memacu dirinya dan seterusnya, untuk mengambil tuan muda ini sebagai tujuan untuk melampaui mereka dan berjuang untuk sukses.

Meskipun dia berhasil, dia telah mengembangkan disposisi yang tenang dan berpengalaman, satu yang beringsut menahan diri. Dia telah kehilangan banyak hal sebagai gantinya.

Baru hari ini Lin Ming dapat mengalami kehidupan seperti itu.

Di Akademi Lin ini, dia adalah seorang master muda. Semua yang dia lakukan membuat orang lain iri. Dia merasa bahwa sifat mudanya yang ditekan di masa lalu telah dilepaskan secara menyeluruh, membuatnya merasa puas.

Untuk mengalami baptisan kehidupan fana dan menyadari seratus selera hidup.

Di jalan seni bela diri, ada banyak tetua tertinggi senior yang akan datang ke dunia fana ketika mereka mengalami hambatan brutal. Mereka akan berkeliaran di dunia, merasakan kehidupan di sekitar mereka.

Mereka akan memahami perasaan ini dan mencoba menerobos apa yang mereka ketahui untuk mencapai tingkat yang lebih tinggi.

Lin saat ini Ming juga seperti ini.

Namun, para tetua tertinggi senior ini tidak dapat melakukan apa yang dilakukan Lin Ming dan benar-benar berjalan di jalan kehidupan sekali lagi.

Mereka hanya bisa mencoba untuk melupakan pikiran mereka dan memerankan beberapa peran dalam dunia fana. Tapi, apa yang mereka lakukan tidak memungkinkan mereka untuk sepenuhnya berhasil.

Adapun Lin Ming, karena segala macam alasan, ketika dipaksa ke dalam situasi putus asa dia tidak punya pilihan selain mengalami dunia fana ini sekali lebih banyak dan berjalan menyusuri jalan kehidupan yang berliku. Dengan demikian, pengalaman hidupnya jauh lebih menyeluruh.

Satu tahun lagi berlalu. Lin Ming sekarang berusia 20 tahun. Kultivasinya berkembang lagi. Laut spiritualnya menjadi semakin mendalam dan indranya sudah bisa menutupi seluruh Vermilion Bird Divine Kingdom selama 16 jam tanpa merasa lelah. Jika itu sejenak, Lin Ming bahkan bisa memiliki indra menutupi sebagian besar Sky Spill Planet. Dia bisa memperluas indranya dari Benua Langit Tumpahan sampai ke Benua Suci Iblis. Tetapi pada hari ini, saat Lin Ming melatih akal sehatnya, dia tiba-tiba menemukan seseorang di Vermilion Bird Divine Kingdom. Orang ini memiliki gumpalan aura padanya, yang mirip dengan yang ia rasakan pada kelabang api yang telah ia bunuh bertahun-tahun yang lalu. Pikiran-pikiran Ming Ming bergerak. Selama bertahun-tahun melatih akal sehatnya, dia selalu mencari orang ini. Namun, karena kelabang api yang sekilas terbunuh seketika, orang ini tampaknya telah melarikan diri dari Kerajaan Ilahi Burung Vermilion. Jelas bahwa ia takut akan keberadaan misterius yang membunuh kelabang api yang sekilas. Inilah sebabnya mengapa Lin Ming belum bisa menemukannya. Sekarang lima tahun telah berlalu dan orang ini kembali. Lin Ming mengunci orang ini dengan indera ilahi. Dia beberapa ribu mil jauhnya tetapi setiap gerakan dan aksinya, metode kultivasinya, basis budidayanya, pergerakan energi di meridiannya, semuanya benar-benar dilihat oleh Lin Ming. Lin Ming dapat mengkonfirmasi bahwa orang ini adalah master kelabang api sementara .Dia tersenyum. Dia menggunakan akal sehatnya dan meninggalkan bekas pada orang lain ini, seperti yang dilakukan oleh Dewa Sejati kepadanya di masa lalu. Dia ingin menggunakan orang ini sebagai umpan dan sepenuhnya membersihkan semua orang yang mencoba merebut kekuasaan dari balik layar.