Martial World – Chapter 1965 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1965 | Baca Novel Online

Gerbang Terakhir

Setelah ribuan tahun, karena Lin Ming telah memilih jalan seni bela diri yang sangat sulit dan curam dan dia telah merasakan dunia alam semesta dan dunia tubuh ke puncak, kekuatannya tidak naik terlalu cepat. Orang bisa mengatakan dia telah melakukan segalanya dalam urutan yang sempurna.

Sekarang, menghadap Gerbang Hukum ini yang belum pernah terungkap sebelumnya, suasana hati yang tidak biasa muncul dalam hatinya.

Ribuan tahun lalu, apa yang dia lihat di gerbang tingkat Asura juga sama.

Jalan papan biru tua yang gelap membentang ke cakrawala, menghilang ke lautan awan yang tak terbatas.

Lin Ming melangkah ke jalan papan kuno ini.

Di jalan papan ada tekanan sisa Master Jalan Asura. Semakin dalam memberanikan diri, semakin besar tekanannya.

Lin Ming memanggil kekuatan keilahian 33 Surga. Di dalam tubuhnya, alam semesta ciptaannya perlahan berputar. Aura mengerikan dari Asura Heavenly Dao Laws menyerang tubuh fana Lin Ming tanpa akhir.

Kekuatan dan tekanan ini diserap ke dalam dunia batin Lin Ming. Adapun apa yang harus menanggung Lin Ming sendiri, itu tidak banyak sama sekali.

Namun, semakin jauh dia berjalan di jalan papan ini semakin besar tekanannya.

Perlahan, Lin Ming menyadari bahwa di bawah pengerahan tekanan ini, semua daging dan darahnya sedang digiling dan langkah kakinya dan bahkan napasnya menjadi bersusah payah.

Kekuatan ini sedalam laut. Butir-butir keringat terbentuk di dahi Lin Ming.

Lin Ming duduk di atas jalan papan, menahan tekanan pada tubuhnya dan menariknya ke alam semesta ciptaannya sendiri.

Suara retak dipenuhi udara. Di bawah tekanan ini, alam semesta batin Lin Ming mulai memancarkan suara pecah.

Dia mengerutkan kening. Memfokuskan pikirannya, Hukum Kitab Suci juga berputar. Kekuatan tanpa akhir bergabung ke alam semesta batin Lin Ming.

Lin Ming menutup matanya, merasakan seratus rasa dari seribu generasi fana. Dao Besar Hidup dan Mati, samsara dunia, semua perasaan ini melewati laut spiritualnya. Perlahan-lahan, Lin Ming merasakan alam semesta batinnya tidak hanya menahan tekanan ini tetapi juga menjadi terus-menerus dipadatkan di bawahnya.

Awalnya, alam semesta batin Lin Ming telah meluas hingga 3000 mil.

Namun dalam hal ini waktu singkat sekarang, alam semesta batinnya secara paksa dikompresi oleh seratus mil, dikurangi menjadi 2900 mil.

Perubahan semacam ini membuat Lin Ming sangat gembira. Semakin banyak alam semesta batinnya menyusut, akan semakin padat. Meskipun ini tidak akan meningkatkan kekuatan Lin Ming, itu sebenarnya akan menjadi manfaat luar biasa bagi pertumbuhan seni bela diri di masa depan.

Perlahan, Lin Ming beradaptasi dengan tekanan ini. Lalu dia berdiri dan melanjutkan ke depan.

Dia tidak khawatir. Dia bergerak maju perlahan. Setiap kali dia merasa bahwa dia tidak bisa menahan tekanan, dia akan duduk dan bermeditasi.

Setiap kali ini akan memakan waktu beberapa jam.

Seperti ini, dunia batin Lin Ming terus-menerus terkompresi.

Ketika Lin Ming benar-benar melewati jalan papan, dunia batinnya telah dikompresi hingga 900 mil, menjadikannya berukuran 2100 mil. Pada saat ini, 12 hari penuh telah berlalu dalam perjalanan Lin Ming.

Di ujung jalan papan ada benua yang luas dan kuno. Di pusat benua ini, banyak gerbang emas berdiri tinggi.

Gerbang emas ini membentang ke cakrawala. Mereka membahas semua Hukum 33 Surga, dan ini juga alasan mengapa ujian dari tingkat kedua ke tingkat ketiga disebut Gerbang Hukum.

Di masa lalu, Lin Ming juga datang ke benua kuno ini. Gerbang emas ini telah dibuka satu demi satu dan musuh yang mewakili Tao Besar dari 33 Surga telah muncul.

Ketika Lin Ming mengalahkan semua musuh ini secara bergantian, gerbang emas menghilang, hanya menyisakan satu saja gerbang terakhir. Ketika gerbang terakhir ini terbuka, Black Asura telah muncul.

Asura Hitam yang ditunggangi naga hitam besar dan dia juga mengenakan baju besi merah ruby ​​yang dalam. Lengan dan pinggangnya telah dibungkus dengan rantai tebal.

Ketika Lin Ming pertama kali datang ke persidangan terakhir, ia harus menahan tiga tombak dari lawan ini agar dapat dengan sempurna melewati kesulitan tingkat Asura.

Tapi kali ini, Gerbang Hukum yang dilangkahi Lin Ming jelas jauh lebih sulit daripada gerbang tingkat Asura. Dia tidak tahu pemandangan apa yang akan menyambutnya.

Karena Seni Reinkarnasi Grand, usia kerangka Lin Ming sebenarnya jauh lebih sedikit daripada usia sebenarnya. Ini juga memberinya keunggulan luar biasa dalam uji coba terakhir.

Gerbang emas yang tak berujung menggigil. Tapi, tidak ada yang dibuka. Mereka menggigil begitu keras sehingga bahkan seluruh benua kuno mulai gempa. Lin Ming menegang dirinya sendiri dan mengangkat pengawalnya, memutar energinya ke batas Dia menunggu pertempuran sengit dimulai!

Dengan semua gerbang emas bergetar, Lin Ming bahkan curiga bahwa semua musuh akan bergegas keluar bersama-sama dengannya. Jika itu terjadi maka ini benar-benar akan menjadi pertempuran yang sangat dingin.

Namun, dia tidak berpikir bahwa sesaat kemudian, semua gerbang emas itu tiba-tiba akan tenang dan lenyap, tanpa satu pun musuh muncul.

“Mm?”

Lin Ming terkejut. Dia memandang berkeliling dan memperhatikan bahwa hanya ada satu gerbang yang tersisa di seluruh benua.

Ini sangat mirip dengan terakhir kali Lin Ming datang ke Gerbang Hukum.

Tapi, yang berbeda adalah bahwa Lin Ming telah melompati ujian 33 Hukum Surga, melewati langsung ke end!

Lalu, apa yang akan muncul dari gerbang terakhir yang disegel ini?

Lin Ming perlahan-lahan mendekati gerbang.

Gerbang ini setinggi seribu kaki dan sebagai seberat bumi.

Terukir dengan relief kuno. Saat Lin Ming melihat relief ini, dia tidak bisa lagi mengalihkan pandangannya.

Relief ini mengandung pesona iblis yang memikat yang tak terlukiskan. Relief 1000 kaki persegi tampaknya berisi alam semesta yang besar. Saat Lin Ming melihat kelegaan ini, dia merasa saat dia sedang menatap ke dunia nyata.

Permukaannya diukir dengan prajurit yang menakutkan, alat sihir penghancur surga, dunia yang hancur, dan juga … setan yang tak terhitung jumlahnya. < / p>

Beberapa iblis sama besarnya dengan planet dan ada yang sekecil kerikil. Mereka semua disajikan dengan sempurna pada bantuan ini, membuatnya merasa sulit dipercaya.

Melihat setan ini, Lin Ming merasakan sesuatu yang aneh menggelitik pikirannya. Kelegaan ini seharusnya menggambarkan perang hebat di zaman kuno antara setan ganas dan sisa kehidupan cerdas yang ada.

Pada saat ini, gerbang tiba-tiba terbuka!

Dewa yang mengerikan cahaya ditembakkan dari celah gerbang pembuka, memotong dunia seperti pedang dewa ilahi!

Lin Ming tanpa sadar menyipitkan matanya. Dengan akal sehatnya, dia dengan waspada bersiap untuk memulai tes ini kapan saja.

Ketika pintu gerbang dibuka, Lin Ming membuka matanya untuk melihat bahwa dunia di sekitarnya telah jatuh.

Dia telah tiba di ruang putih murni.

Perasaan ini seolah-olah dunia disegel ke dalam gerbang besar itu, dan setelah dibuka, dunia ini telah turun dan Lin Ming telah ditarik.

Dalam putih tak berujung ada punggung seorang pria.

Dia diam-diam berdiri di sana, seolah-olah dia satu-satunya yang ada di langit dan bumi.

Punggung ini tidak ada “Tampak seperti hantu, tetapi seperti orang yang nyata.

Seperti ini, dengan punggungnya ke Lin Ming, pria itu perlahan-lahan melangkah mundur.

Saat Lin Ming melihat pria ini dia terkesiap. Darahnya mulai mendidih dan mendidih. Menghadapi pria ini terasa seolah-olah dia sedang menghadapi seluruh alam semesta.

Untuk sementara waktu, pikiran yang tak terbendung muncul dalam benak Lin Ming.

Dia segera mengerti bahwa orang ini mungkin … Asura Road Master!

Dia hanya berjarak 100 kaki dari Lin Ming. Lin Ming bisa dengan jelas merasakan gelombang aura yang membasuh tubuhnya.

Pria itu berbalik Saat dia melakukannya, lingkaran cahaya yang terang melilit di sekelilingnya, memburamkan wajahnya dan membuatnya tidak mungkin untuk melihat penampilannya dengan jelas.

Pria itu mengangkat tangan kanannya. Apa yang melayang di atasnya adalah galaksi yang berputar perlahan. Galaksi ini tampak halus dan tidak nyata, seolah mengandung perubahan misterius yang tak terbatas dari alam semesta. Pada saat ini, pria itu mengeluarkan perasaan seolah-olah ia adalah sumber Hukum alam semesta, episentrum tunggal 33 Daos Surgawi. Master Jalan Asura, apakah dia Master Jalan Asura? Lin Ming dibiarkan linglung sejenak. Hatinya mulai berdetak kencang. Master Jalan Asura yang legendaris yang dikatakan memiliki kekuatan tak tertandingi kini berdiri di depannya. Itu seperti ini semua adalah mimpi. Mungkinkah … Asura Road Master berencana memberinya ujian akhir? Di masa lalu ketika Lin Ming melewati kesulitan tingkat Asura, tes terakhirnya adalah menghadapi Asura Hitam. Lin Ming berspekulasi bahwa Asura Hitam adalah avatar Asura Road Master atau inkarnasi. Dan di mana dia sekarang adalah kesulitan yang jauh lebih tinggi daripada tingkat Asura; bahkan bisa dikatakan sebagai Gerbang Hukum yang secara khusus dibuka untuk Lin Ming. Penguji Gerbang Hukum ini sebenarnya adalah Asura Road Master sendiri! Di masa lalu, inkarnasi Master Jalan Asura telah berada pada tingkat Divinity Sejati ! Adapun diri sejati Asura Road Master, dia kemungkinan telah melampaui ranah Dewa Sejati … “Senior!” Lin Ming mengambil napas dalam-dalam dan membungkuk dengan hormat. Sebenarnya, dia sudah menduga bahwa pria di depannya bukan yang Benar Asura Road Master, tapi sedikit kemauan yang telah ditinggalkannya di masa lalu! Hanya tes apa yang akan dia berikan? Lin Ming tidak tahu apa yang akan terjadi, tapi dia tahu itu akan sulit melampaui imajinasi!