Martial World – Chapter 197 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 197 | Baca Novel Online

Thundergrass

Pada siang hari, Gunung Thundercrash benar-benar tontonan yang luar biasa untuk dilihat. Hutan yang subur menghiasi dasar gunung, dan 10.000 kaki di atas tanaman hijau yang menipis menjadi semak dan rumput tinggi. 10.000 kaki lagi dan hanya ada sedikit gulma. Ketika seseorang berangsur-angsur naik, perlahan-lahan ia beralih ke dataran salju yang sedingin es, dan lebih dekat ke puncak, tidak ada salju atau es; hanya ada kilatan samar petir putih mendesis.

Dari bawah ke atas, warnanya hijau gelap, kuning, coklat, dan akhirnya putih.

Gunung Thundercrash tingginya 100.000 kaki. Hutan lebat di pangkalan itu memiliki lebar puluhan mil, dan pohon-pohonnya sangat besar dan tinggi. Jika tujuh atau delapan orang berpegangan tangan melingkari pohon, pohon itu bisa dianggap sebagai raja di antara pohon-pohon. Namun, di hutan Gunung Thundercrash, jenis pohon ini biasa-biasa saja.

Saat Lin Ming berjalan, dia bahkan melihat pohon dengan belalai yang akan membawa beberapa lusin orang untuk membungkusnya; tingginya lebih dari 1000 kaki, bahkan akar pohon yang menjulur dari atas tanah itu sebesar candi. Pohon ini terlihat berumur paling tidak empat atau lima ribu tahun.

Semakin dalam air, semakin besar ikan. Hutan juga seperti ini. Semakin dalam, semakin tinggi pepohonan dan semakin ganas binatang buas itu.

Bukan hanya monster-monster ini. Ada juga ular berbisa dan serangga yang bersembunyi di dalam rumput tebal, mereka sangat mematikan karena racun mereka yang sangat beracun. Untungnya, Lin Ming sudah menerapkan minyak Wilderness Selatan khusus ke tubuhnya, jadi dia tidak takut racun ini.

Lin Ming menjaga penjagaannya sepanjang waktu. Ketika dia melihat pohon-pohon raksasa ini, dia tidak berpikir itu terlalu aneh bahwa Gunung Thundercrash mampu menghasilkan Lizard Guntur yang setara dengan seniman bela diri wilayah Xiantian.

Dari binatang buas yang kejam ini, Lin Ming menghindari yang dia bisa. Untuk sisanya yang memilih untuk bergegas padanya, dia hanya akan menghilangkannya.

Seperti ini, Lin Ming dengan aman melakukan perjalanan ke hutan di sekitar Gunung Thundercrash dan tiba di daerah padang rumput di lereng bukit. Rumput di sini tidak lebih pendek dari manusia, dan dipenuhi dengan ular berbisa dan serangga yang tak terhitung jumlahnya.

Lin Ming berjalan sebentar. Tiba-tiba, sesuatu menarik perhatiannya. Dia melihat bahwa ada sepetak kecil tanah seluas 30 kaki tanpa rumput, dan sebuah batu hitam di tengahnya.

Batu ini sebenarnya adalah sebongkah bijih magnetik. Di celah batu ini ada rumput berbentuk pedang putih yang keras kepala tumbuh. Tingginya sekitar satu kaki, dan ada buah putih kecil yang mekar di tengahnya. Buah itu berkilau dengan cahaya listrik yang redup.

Thundergrass!

Ketika Lin Ming telah membeli pamflet pengantar untuk Gunung Thundercrash, ia menghafal penampilan Thundergrass. Thundergrass cukup mencolok. Mereka biasanya hanya ditemukan dalam bijih magnetik. Bukan hanya itu, tetapi karena kehadiran kekuatan guntur, sering kali tidak ada tanaman lain di sekitarnya. Seperti ini, itu sangat mudah dikenali.

“Daunnya putih dan pembuluh darahnya berwarna merah terang … ini seharusnya Thundergrass yang berusia 50 tahun.”

Lin Ming dengan santai memetik buah putih kecil Thundergrass, tetapi membiarkan tanaman itu sendiri tetap utuh. Thundergrass hanya tumbuh dalam bijih magnetik; tidak mudah untuk memelihara dan tumbuh. Lin Ming tidak ingin menghancurkannya, dia hanya ingin mengambil buah yang penuh dengan kekuatan guntur.

Memegang buah putih di tangannya, Lin Ming fokus dan mulai perlahan-lahan mengeringkan kekuatan guntur yang terkandung di dalamnya. Kekuatan guntur mengalir sepanjang meridian dan ke dalam hatinya, di mana serakah diserap oleh Seed God sesat.

Lin Ming sedikit kecewa ketika ia mencoba merasakan jika ada perubahan dalam Dewa sesat Seed’s Thunder Soul. Tentu saja, Thundergrass yang berusia 50 tahun tidak cukup berharga.

Lin Ming menghela nafas. Kekuatan guntur di sekitar pangkal Thundercrash Mountain kurang dari itu di Thunder Valley milik Seven Martial House yang Mendalam. Tidak aneh kalau tidak ada banyak hal di sini yang bisa membantu Thunder Soul-nya tumbuh. Sepertinya mimpinya mengumpulkan sejumlah besar Thundergrass muda untuk menumbuhkan Jiwa Gunturnya hanya ilusi.

Jika dia ingin mengolah Guntur Jiwa, maka dia harus menemukan Thundergrass yang beberapa. seratus tahun atau bahkan 1000 tahun. Dia mungkin juga harus menemukan cara untuk mengekstrak kekuatan guntur dari tubuh Thunder Lizard, dan jika ada peluang yang samar, temukan Jiwa Guntur di dalam Gunung Thundercrash.

Tentu saja Lin Ming tidak melakukannya Bahkan tidak menghibur harapan dari kemungkinan terakhir itu. Bahkan jika ada Guntur Jiwa, kemungkinan besar akan berada di puncak Gunung Thundercrash di mana petir melanda sepanjang tahun. Dengan hanya kekuatannya sendiri, tidak ada cara baginya untuk mencapai puncak.

Lin Ming terus berjalan ke depan. Tiba-tiba, dia mendengar suara samar pertempuran datang dari depan.

Di rerumputan tinggi hutan-hutan ini, seseorang harus waspada terhadap lebih dari binatang buas, mereka juga harus waspada terhadap seniman bela diri lainnya . Terlalu mudah untuk membunuh seseorang dan mencuri semua harta benda mereka, meninggalkan mereka di sini untuk membusuk tanpa petunjuk siapa yang melakukannya.

Namun, Lin Ming tidak khawatir tentang ini. Ini karena seniman bela diri yang tergantung di sekitar kaki Gunung Thundercrash sebagian besar di bawah tahap Penempaan Tulang.

Meskipun dikatakan bahwa bahkan seniman bela diri ranah Houtian tidak akan lebih dari setengah jalan di sisi Thundercrash Mountain, kebenarannya adalah bahwa seniman bela diri Houtian hampir tidak akan pernah datang ke sini.

Ini karena satu-satunya nilai dalam datang ke Thundercrash Mountain adalah Thundergrass. Para seniman bela diri yang datang ke sini hanya datang untuk mengambil Thundergrass. Thundergrass berusia 100 tahun dijual dengan harga sedikit lebih dari 100 emas; itu adalah jumlah kecil yang tidak bisa dilirik oleh seniman bela diri Periode Kondensasi Pulse dan di atas.

Ketika Lin berjalan melalui rumput, dia melihat sosok di depannya berkeliaran. Suara pertempuran menjadi semakin jelas, dan dia bisa dengan jelas mendengar suara pedang berbenturan serta raungan yang dalam dari binatang buas.

Saat Lin Ming menyebarkan kekuatan jiwanya, dia bisa merasakan bahwa di tempat terbuka yang tidak terlalu jauh, lima seniman bela diri mengelilingi binatang buas. Binatang buas ini tampak seperti badak, tetapi punggungnya tertutup sisik dan ekornya tebal dan panjang, dengan ujung berduri.

Dari aura yang dipancarkannya, tidak lebih lemah dari Otot Pengganti. seniman bela diri. Kulitnya kasar dan dagingnya tebal. Setiap kali ia mencambuk ekornya yang panjang dan berduri, ia memiliki kekuatan di belakangnya yang dengan mudah dapat menghancurkan batu.

Binatang buas itu dikelilingi oleh lima seniman bela diri; tiga pria dan dua wanita. Mereka memiliki simbol berbentuk seperti naga hitam kecil yang menutupi bagian kanan dada mereka; sepertinya mereka berasal dari keluarga yang sama atau sekolah yang sama. Kedua wanita itu adalah kembar identik, dan berusia sekitar 18 atau 19 tahun. Kultivasi para suster berada pada tahap Pelatihan Viscera awal, dan mereka menggunakan pedang panjang. Serangan itu tidak memiliki kekuatan, dan pedang angin dari bilah mereka hanya meninggalkan luka dangkal pada tubuh badak lapis baja besi.

Seorang pemuda yang usianya hampir sama dengan si kembar juga di Pelatihan Viscera awal tahap. Kekuatannya sedikit kurang dari si kembar – paling-paling ia bisa berfungsi sebagai pengalih perhatian.

Akhirnya, dua yang terakhir adalah seniman bela diri yang lebih tua, masing-masing pada tahap awal Mengubah Otot dan puncak Mengubah tahap Otot.

Pria yang memimpin serangan itu adalah artis bela diri puncak Mengubah Otot. Dia mengenakan pakaian hitam yang mengesankan, dan dia menggunakan staf darksteel hitam sebagai senjatanya. Terhadap binatang buas yang tubuhnya sepenuhnya tertutup oleh timbangan lapis baja, sulit untuk menggunakan pedang. Sebaliknya, staf lama memiliki efek terbesar. Artis bela diri hitam berpakaian memiliki refleks cepat, dan setiap kali binatang buas lapis baja akan mengganti target, pria berpakaian hitam akan mengambil keuntungan dari kesempatan dan dengan cepat menekannya dengan staf.

Dia terutama menyerang antara mata badak lapis baja. Di sinilah sistem saraf pusat badak lapis baja itu, dan juga titik kelemahan terbesarnya.

Meskipun badak lapis baja memiliki kemampuan pertahanan yang tangguh, itu tidak bisa menghentikan seniman bela diri berpakaian hitam untuk menghancurkan. dengan stafnya. Perlahan-lahan, penglihatannya mulai kabur dan gerakannya tumpul sampai mulai berdarah dari mata dan telinganya.

Seniman bela diri yang berpakaian hitam melihat sebuah peluang, dan seluruh tubuhnya meletus dengan aliran esensi sejati . Staf darksteel hitam di tangannya mulai bersinar dengan cahaya merah pekat.

“Lima Gunung Runtuh!”

Bela Diri berpakaian hitam meraung saat dia menggunakan keterampilan bela diri terkuatnya. Stafnya memukul badak lapis baja di dahi, dan dengan suara retak keras, kepala badak lapis baja itu menyerah, tengkoraknya patah.

Badak besi itu melolong dengan menyedihkan, bergoyang-goyang di kakinya, dan akhirnya jatuh ke tanah.

“Senior Apprentice Brother Five Mountains Collapse benar-benar ganas!” Pemuda yang belum berusia 20 tahun dengan tergesa-gesa menyanjung seniman bela diri berpakaian hitam setelah dia mengalahkan badak lapis baja sampai mati. < / p>

Seniman bela diri hitam berpakaian tersenyum dan tertawa terbahak-bahak, sangat menikmati ini. Dia berkata, “Little Long, pergi dan potong tanduk badak, benda itu bisa dijual dengan harga tinggi.”

“Oke.” Pemuda bernama Little Long mengangguk dan, dengan semangat tinggi, pergi untuk memotong tanduk badak.

Kedua gadis kembar itu datang. Mereka dengan iri berkata, “Lima Gunung Runtuh dari Apprentice Brother Five semakin ganas setiap hari. Kita para sister masih belum mempelajari keterampilan bela diri … “

Semua kata-kata itu adalah sanjungan, ada juga sejumlah kecil kebencian yang tersembunyi di dalam. Bagi seorang seniman bela diri biasa, warisan keterampilan bela diri sulit didapat.

Kelima orang ini bisa dianggap sebagai seniman perkawinan tingkat terendah. Bakat mereka tidak mengesankan, dan mereka berasal dari latar belakang keluarga biasa. Mereka bergabung dengan sekolah kecil seni bela diri yang tidak dikenal. Tapi, sekolah ini sebenarnya hanya memiliki sedikit lebih dari selusin siswa. Mereka juga hanya memiliki satu yang disebut ‘tuan’, yang berada di tahap puncak Penempaan Tulang.

Kelima orang ini, dibandingkan dengan murid terburuk dari Aula Manusia Tujuh Rumah Bela Diri, masih memiliki kesenjangan besar di antara mereka.

Mendengar keluhan kedua saudari itu, seniman bela diri berpakaian hitam itu tertawa dan berkata sambil tersenyum, “Sang Yu, Sang Lan, jangan berkecil hati. Bakat Anda bagus, selama Anda bekerja keras dan berjuang untuk menjadi yang terbaik, maka master akan secara alami mengajari Anda. Dalam dua hari ketika saya memiliki kesempatan, saya akan mengucapkan kata yang baik untuk Anda kepada master, dan memintanya untuk menyerahkan ‘Sembilan Bilah Bunga’ kepada Anda. “

Kedua saudari itu mendengar ini dan sangat gembira. Mereka dengan manis berkata, “Terima kasih Kakak Senior Apprentice.” Prajurit berpakaian hitam itu mengangguk puas. Dia suka perasaan bisa mempengaruhi nasib orang lain, terutama ketika mereka adalah sepasang wanita kembar yang cantik. Tapi pada saat ini, dia melihat Lin Ming tidak terlalu jauh. Sepertinya pemuda ini tiba-tiba muncul entah dari mana. Dia terkejut bahwa dia tidak memperhatikannya sampai sekarang. Namun, budidaya anak muda ini hanya pada tahap Pelatihan Viscera awal, jadi dia tidak layak untuk diperhatikan. Pria berpakaian hitam melirik dan sepertinya tiba-tiba teringat sesuatu. Dia berkata kepada Lin Ming. “Halo teman, apakah Anda datang ke Thundercrash Mountain untuk bertualang? Apakah Anda ingin ikut bersama kami? Kami akan memberi Anda harga rendah. Dengan pelatihan Viscera Training awal Anda, berbahaya bagi Anda untuk naik Gunung Thundercrash. Jika Anda menemukan Thunder Lizard Anda pasti akan mati. ” Saat seniman bela diri berpakaian hitam berbicara, empat lainnya juga memperhatikan Lin Ming. Setelah mereka melihat kultivasi Lin Ming, mereka agak terkejut. Anak sapi yang baru lahir benar-benar tidak takut pada harimau, bocah ini benar-benar tidak takut. Kultivasinya hanya tahap Pelatihan Viscera awal yang sepele, dan dia sendirian, namun dia berani datang ke Gunung Thundercrash. Ling Ming berkata, “Tidak perlu, aku terbiasa sendirian saja.” Setelah ditolak oleh Lin Ming, seniman bela diri berpakaian hitam tersenyum dan tidak mengatakan apa-apa. Namun dalam hatinya dia memiliki harapan bahwa Lin Ming akan menderita kemalangan nanti. Orang-orang muda akhir-akhir ini benar-benar tidak tahu seberapa luas dunia ini. Bagi seorang anak berusia 15 atau 16 tahun untuk memiliki kultivasi pada tahap Pelatihan Viscera awal sangat mengesankan. Namun, tidak dapat dihindari bahwa hatinya akan membengkak karena kepercayaan diri, dan berpikir bahwa ia berada di atas dunia, ia akan mengalami beberapa nasib buruk. Dalam kasus terburuk, dia juga akan kehilangan nyawanya. Pemuda di sisi seniman bela diri berpakaian hitam itu melengkungkan bibirnya ketika dia mendengar penolakan Lin Ming, dan berbisik, “Dia tidak tahu apa yang baik baginya. Jika Kakak Magang Penatua Senior bersedia untuk membawanya, maka dia sudah sangat memikirkannya. Karena dia menolaknya, dia akan mati cepat atau lambat. “