Martial World – Chapter 1980 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1980 | Baca Novel Online

Pemakaman Kaisar

Tiga jade kaisar ditempatkan ke dalam alur satu per satu. Giok kaisar berbaris di alur, dan kemudian, seluruh patung menyala dengan cahaya ilahi yang mempesona. Pada saat yang sama, pusaran mulai terbentuk di kekosongan di bawah patung.

Lin Ming tersedot ke pusaran. Pemandangan berubah, dan pada saat berikutnya, Lin Ming tiba di dunia abu-abu gelap.

Pertama kali Lin Ming memasuki persidangan peleburan yang telah dia pelajari tentang keberadaan tingkat ketujuh. Ketika dia menemukan bahwa tiga jade kaisar nasib diperlukan untuk membukanya, dia selalu berpikir seperti apa tempat itu akan terlihat.

Apakah ini akan menjadi ujian dengan kesulitan yang menantang surga, atau akankah itu murni hadiah?

Imajinasi Lin Ming telah menjadi lebih intens ketika ia mendapatkan giok kaisar nasib ketiga. Tetapi karena semua kesengsaraan yang telah dideritanya setelah itu dan segala hal lain yang terjadi padanya, ia telah menyingkirkan pikiran itu dari kepalanya.

Hari ini, Lin Ming akhirnya akan melangkah ke tingkat ketujuh dan melihat semuanya di sana …

Tapi adegan yang muncul di depannya membuatnya terkejut.

Apa yang dia lihat adalah … pemakaman yang luas.

Ini adalah abu-abu murni dunia. Langit tidak teratur dan bumi mandul. Di negeri ini, barisan kuburan berbaris, puluhan ribu di antaranya.

Makam-makam ini menempati area persegi tanah. Mereka semua dari batu abu-abu dan hitam yang sama, suasana khidmat dan khidmat berputar-putar di sekitar mereka.

Lin Ming tidak tahu apakah mereka dilindungi oleh formasi array atau jika batu nisan ditempa dari beberapa jenis batu khusus. Tetapi, bahkan setelah 10 miliar tahun berlalu, batu nisan ini tetap utuh. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa seseorang bisa merasakan napas tahun tanpa henti datang dari tulisan-tulisan elegan yang diukir di batu.

Lin Ming berjalan ke depan batu nisan. Batu nisan ini diukir dengan kata-kata ras dewa kuno.

“Makam Kaisar Langit-Langit Yang Ekstrim Yang Mulia Makam Xiu Kao.”

Batu nisan manusia juga akan memiliki tulisan; itu akan diukir dengan nama anak-anak dan cucu-cucu mereka.

Adapun batu nisan ini, tidak memiliki apa pun selain nama dan gelar master kuburan.

Adapun kata-kata Extreme Emperor Heavens, seharusnya nama alam semesta, dengan kata lain, salah satu dari 33 Heavens.

Lin Ming belum pernah mendengar nama Extreme Emperor Heavens sebelumnya. Tapi, ini sama sekali tidak aneh. Terlalu banyak waktu yang telah berlalu dan tidak aneh bagi nama 33 Surga untuk berubah selama periode ini. Apalagi ini adalah nama yang ada 10 miliar tahun yang lalu. Di zaman kuno, setiap 33 Surga itu makmur dan mulia. Tetapi sekarang, hanya 16 Surga yang dikembangkan; 17 Surga lainnya telah berubah menjadi hutan belantara.

Yang Terhormat Arc Putih Xiu Kao, dari kata-kata ini, Xiu Kao jelas sebuah nama. Itu adalah nama keluarga yang aneh dan nama depan yang bahkan lebih aneh, tetapi mungkin di era kuno 10 miliar tahun yang lalu, ini mungkin nama yang normal atau bahkan populer.

Adapun Reverent White Arc, yang secara alami judul master kuburan.

Apa yang Terhormat, Lin Ming tidak tahu, tapi itu terdengar seperti judul yang tidak lebih buruk dari seorang Empyrean. Jika demikian, maka di pemakaman ini di mana ada puluhan ribu kuburan yang tidak diketahui, apakah tingkat Empyrean atau di atas pembangkit tenaga listrik dimakamkan di masing-masing?

Lin Ming menemukan ini sulit untuk dibayangkan. Harus diketahui bahwa di seluruh Alam Ilahi, hanya ada 200-300 Empyreans saja.

Bahkan untuk orang-orang kudus dan spiritas, ketika Empyreans mereka ditambahkan bersama dari masing-masing dari tujuh Surga mereka, mereka hanya memiliki seribu atau lebih.

Dibandingkan dengan pemakaman di depannya yang memiliki puluhan ribu orang Empyre dimakamkan di sini, Lin Ming hanya merasa ini terlalu sulit dipercaya.

The era kuno 10 miliar tahun yang lalu adalah masa ketika seratus ras berjuang untuk supremasi. Itu adalah waktu ketika ras dewa primal dan para dewa mendominasi 33 Surga. Pada saat itu, para pahlawan bangkit dari barisan dan elit muda yang tak terhitung jumlahnya. Namun … jika dikatakan bahwa beberapa puluh ribu orang Empyre dimakamkan di sini dengan santai, Lin Ming masih akan berpikir bahwa itu sangat aneh.

Saat Lin Ming berpikir seperti ini, dia berjalan di belakang batu nisan. Bagian ini mirip dengan batu nisan manusia, dan diukir dengan tulisan di batu nisan master makam.

Ada beberapa ratus kata yang tertulis di batu itu. Sebagai Lin Ming membaca kata-kata ini dia dalam hati terperangah dengan apa yang ditulis Penguasa kuburan itu memang pembangkit tenaga listrik tingkat Empyrean, apalagi, dia bukan seorang Empyrean biasa. Dari informasi yang diberikan samar-samar, Lin Ming berspekulasi bahwa jika orang ini ditempatkan di era saat ini, ia akan mirip dengan Empyrean menengah atau bahkan atas.

Namun, putra surga yang bangga ini yang ada 10 miliar bertahun-tahun yang lalu benar-benar mengalami nasib seperti itu: Tulang tidak berdasar, pedangnya terkubur di sini.”

Makam ini hanyalah makam pedang; Tubuh Xiu Kao tidak ada di sini.

Lin Ming menghela nafas. Dia melihat kuburan berikutnya – Kuburan Selir Setan Langit Zenith Heavens, Yuan Chun.

Lin Ming belum pernah mendengar tentang Langit Zenith Surgawi sebelumnya. Jika ada Surga yang berani menyebut dirinya dengan nama seperti itu, maka mungkin 10 miliar tahun yang lalu, Sky Zenith Heavens ini adalah salah satu dari alam semesta puncak?

Tuan makam Yuan Chun ini adalah wanita, dan menurut tulisannya, dia telah menjadi wanita yang berbakat dan bangga. Hidupnya menyilaukan tetapi nasib terakhirnya adalah Meninggal dalam pertempuran dalam bencana besar 33 Surga. Jubah bulunya terkubur di sini. ”

Kuburan ini hanya sebuah makam untuk pakaian Yuan Chun.

Lin Ming terus mencari. Dia melihat banyak tokoh luar biasa dari masa lalu. Asal usul dan kehidupan mereka dijelaskan secara singkat di kuburan mereka. Mereka datang dari alam semesta yang berbeda dari 33 Surga, dan masing-masing dari mereka adalah penguasa zaman mereka, seorang raja di zaman mereka!

Kekuatan mereka jauh melampaui kekuatan para Empyrean masa kini!

Tetapi dari orang-orang ini, hanya sejumlah kecil yang mayatnya dikuburkan di sini. Sebagian besar kuburan ini dipenuhi dengan baju perang, senjata, pakaian, atau benda lain yang digunakan oleh makam raja sebelum kematian mereka. Bahkan ada beberapa orang yang hanya memiliki batu nisan sebagai penanda, dengan tidak ada apa-apa di dalamnya.

Selain itu, pada epitaph mereka, kata-kata ’33 Heavens malapetaka ‘muncul lebih dari satu kali.

Selir Iblis Yuan Chi telah tewas dalam pertempuran dalam malapetaka besar 33 Surga.

Martial Saint Huang Qi telah tewas dalam pertempuran dalam malapetaka besar 33 Surga.

Peri Es Dingin Yun Meng telah tewas dalam pertempuran di dalam bencana besar ke 33 Surga …

…….

Lin Ming menduga bahwa setelah orang-orang ini meninggal dalam musibah besar, seseorang secara khusus membangun kuburan untuk mereka. Ini karena setelah perang besar itu, menjadi terlalu sulit untuk menemukan mayat mereka, sehingga makam-makam ini hanya diisi dengan pakaian dan benda-benda lain untuk dijadikan kenang-kenangan dari keberadaan mereka sebelumnya.

Menyadari hal ini, Lin Ming menjadi tenggelam dalam pikiran.

Dalam 10 miliar tahun terakhir sejarah 33 Surga, bencana besar yang bisa disebut bencana alam semesta telah meletus berkali-kali.

Masing-masing waktu, pembangkit tenaga listrik yang tak terhitung jumlahnya tewas dalam pertempuran. Kadang-kadang bahkan seluruh ras dimusnahkan.

Bencana 33 Surga yang tertulis di epitaph ini jelas memengaruhi area yang jauh lebih besar daripada musibah manusia, dan pengaruh yang tersisa di dunia bahkan lebih besar!

Di masa lalu, pembangkit tenaga listrik yang tak tertandingi ini yang mati dalam musibah besar pernah mengguncang bumi dan langit, memerintah wilayah luas melalui kekuatan. Tetapi bahkan untuk orang-orang ini, setelah mereka mati, yang tertinggal hanyalah kuburan persegi yang bahkan tidak memegang tubuh mereka.

Tidak ada yang ingat nama mereka, tidak ada yang ingat sejarah mereka. Yang tersisa untuk mengenang mereka adalah batu nisan yang dingin.

Memikirkan hal ini, Lin Ming menghela nafas dalam-dalam.

Tidak peduli seberapa kuat seseorang, tidak peduli seberapa kuat ras, ketika mereka ditempatkan di sungai tanpa akhir waktu mereka tidak lebih dari gelombang kecil. Ketika mereka bangkit, mereka bersinar dalam kecemerlangan yang menyilaukan, tetapi segera, mereka dengan cepat menghilang ke aliran yang tidak pernah berakhir, tidak meninggalkan apa pun di belakang.

Ini juga alasan mengapa begitu banyak seniman bela diri tidak mau berubah menjadi abu, alasan mereka terus memanjat dan mencari jalan menuju kehidupan abadi. Namun, tidak ada yang pernah berhasil …

“Mungkin bencana 33 Surga ini adalah perang hebat yang meletus 10 miliar tahun yang lalu, dan perang itu adalah katalis yang memulai penurunan ras dewa primal dari puncaknya. . Setelah perang, Master Jalan Asura dan pencipta Kitab Suci juga hilang, dan mereka meninggalkan tempat warisan mereka sendiri – Jalan Asura dan Alam Semesta Mimpi Akashic. Lalu … mungkinkah kuburan ini ditinggalkan oleh Asura Road Master? “

Lin Ming tiba-tiba berpikir Tetapi tidak peduli bagaimana dia mengubahnya dalam pikirannya, tidak ada cara dia bisa memverifikasi ini.

Dia bergerak lebih dalam ke kuburan. Kabut abu-abu terang melayang di udara di sini. Saat Lin Ming bergerak ke depan, kabut berangsur-angsur menyimpang dari sebelum dia dan dia melihat apa yang ada di ujung batu nisan ini.

Ini, adalah tebing yang bagus!

Dan di bawah tebing ini bukan jurang maut, tapi ruang berbintang yang tak ada habisnya!

Perasaan seperti ini seolah-olah bagian dari benua kuno didorong ke luar angkasa, dan di sinilah ia terputus!

Lin Ming berdiri di tepi tebing, melihat triliunan bintang yang bersinar di kejauhan. Ketika mereka bersinar di kejauhan, mereka tampak dingin dan kesepian. Mereka telah ada di sana untuk waktu yang lama, dan akan terus ada.

Dan di ruang berbintang ini, jarak yang jauh dari Lin Ming, altar putih besar melayang. Saat dia melihat altar putih ini, matanya tertuju padanya dan tidak lagi bisa bergerak.

Altar putih ini sebesar planet dan bentuknya seperti piramida. Dari atas ke bawah, altar terdiri dari 33 langkah.

“Divine Seal Altar!”

Murid Lin Ming menyusut. Di masa lalu ketika Lin Ming menghadiri semifinal Pertemuan Bela Diri Pertama Alam Ilahi, tempat uji coba adalah Altar Segel Ilahi.

Tapi, Altar Segel Ilahi itu merupakan replika yang dibuat oleh Empyrean Vast Universe. Dahulu kala, Empyrean Vast Universe telah menemukan sebuah fragmen dari Altar Segel Ilahi yang ditempa oleh Empyrean Divine Seal, seorang Dewa Sejati manusia yang ada 3,6 miliar tahun yang lalu. Empyrean Vast Universe telah menyatukan fragmen ini ke dalam replika yang ia ciptakan, memungkinkan replika itu memperoleh sebagian dari spiritualitas Altar Segel Ilahi kuno.

Namun, kenyataannya adalah bahwa Altar Segel Ilahi ‘asli’ yang Empyrean Segel Ilahi yang dibuat 3,6 miliar tahun yang lalu juga merupakan replika.

Jika Lin Ming tidak salah, maka Empyrean Segel Ilahi telah berpartisipasi dalam uji coba terakhir Jalan Asura di masa lalu, dan ketika ia pindah dari keempat tingkat ke tingkat kelima, ia juga harus menghadapi ujian naik Altar Meterai Suci.

Namun meski begitu, perbedaan antara ukuran Altar Segel Ilahi dan yang di depannya jauh terlalu besar! Altar Segel Ilahi di depannya, apakah itu di aura yang dipancarkan atau energi mengerikan yang dikandungnya, semua itu membuat Lin Ming takut dan khawatir, hampir tidak dapat menahannya. Mungkin Altar Segel Ilahi yang ditempatkan sebagai ujian antara tingkat keempat dan kelima sebenarnya hanyalah proyeksi Altar Segel Ilahi yang sejati. Dan Altar Segel Ilahi bahkan mungkin tidak disebut Altar Segel Ilahi; itu harus memiliki nama lain. Nama Divine Seal Altar hanya dianugerahkan kepadanya karena Empyrean Divine Seal. Sebagai Lin Ming pikir ini dia perlahan melonjak ke atas. Dengan hati-hati, dia terbang menuju Divine Seal Altar yang jauh di langit berbintang. Setelah beberapa waktu, dia mulai melambat. Saat dia melihat pada Altar Segel Ilahi yang jauh di langit, pandangan keheranan melintas di matanya. Di atas 33 Surga Surgawi Altar Segel ada jelas orang-orang! Dan bukan hanya satu orang, tetapi dua … meskipun mereka sangat jauh, Lin Ming bisa melihat dua sosok buram. Dan begitu dia menyapu keluar perasaan ilahi-Nya, dia dapat dengan jelas melihat penampilan mereka. Kedua orang ini mengenakan jubah panjang putih dan wajah mereka keriput dan tua. Mereka memiliki senyum lebar, seolah-olah mereka sedang menunggu di sana khusus untuknya. Ling Ming berhenti. Dia ragu-ragu sejenak, dan kemudian terus terbang ke arah dua orang tua ini.