Martial World – Chapter 1983 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1983 | Baca Novel Online

Teka-teki Kartu Ungu

Kata-kata dari dua orang tua itu menghilangkan jejak keraguan terakhir Lin Ming.

Dia perlu menemukan beberapa cara untuk menghadapi jiwa Kelaparan sesegera mungkin.

Namun, meskipun jiwa Kelaparan telah ditekan selama 3,6 miliar tahun, itu sama sekali bukan sesuatu yang mudah untuk diperdebatkan. Lin Ming memperkirakan bahwa batas saat ini jauh dari cukup.

Dia perlu meningkatkan kultivasinya.

Dia tidak tahu berapa lama lagi artefak roh Seal Elysium Kuno mampu untuk hidup. Tubuh utama dari harta roh transenden mungkin bisa bertahan selama 10 miliar tahun, tetapi roh artefaknya tidak akan mampu bertahan dalam rentang yang begitu lama>

Misalnya, roh artefak yang pernah menghuni Tombak Naga Hitam Lin Ming dan Armor Naga Hitam sudah lama mati.

“Apakah Anda punya pertanyaan lagi?” Kedua lelaki tua itu tersenyum pada Lin Ming.

Lin Ming merenungkan sesaat. Dia berkata, Junior memiliki dua pertanyaan lagi. Yang pertama adalah tentang Kitab Suci. Lansia, apakah Anda tahu tentang warisan ini? “

” Kitab Suci … “Clear dan Ink sepertinya jatuh ke dalam ingatan yang mendalam. Pencipta Kitab Suci adalah Penguasa Abadi dari masa lalu. Dia adalah saingan Ketua Tertinggi, dan kemudian dia kalah dari Ketua Tertinggi karena perbedaan kecil. Setelah itu mereka bahkan menjadi teman … “

Kedua lelaki tua itu berbicara tentang sejarah yang terjadi 10 miliar tahun yang lalu. Deskripsi mereka singkat, tetapi Lin Ming tahu bahwa kata-kata mereka melibatkan rahasia yang tak terhitung banyaknya.

“Apakah Immortal Sovereign masih hidup?” Tanya Lin Ming.

Kedua pria tua itu menggelengkan kepala. Kami hanyalah penjaga dari Ketua Tertinggi; kita tidak memiliki pemahaman tentang Immortal Sovereign … “

” Lalu, apakah senior tahu jika ada wanita tanpa tandingan yang terkait erat dengan Immortal Sovereign? Seseorang yang memiliki tingkat bakat yang sangat tinggi dan juga akrab dengan Hukum Kehidupan dan Kematian? “

Apa yang paling ingin diketahui Lin Ming adalah siapa wanita misterius yang pernah dilihatnya di Es Tanah terlarang Asura Cold Mirror dulu. Dia adalah wanita tak tertandingi yang mirip dengan Sheng Mei dan juga lawan terakhir Lin Ming di sana.

Dia ingin tahu bagaimana dia berhubungan dengan Sheng Mei.

Namun, kedua pria tua itu menggelengkan kepala pada pertanyaan ini. Sudah jelas mereka tidak tahu banyak tentang urusan Immortal Sovereign dari 10 miliar tahun yang lalu.

Lin Ming sedikit kecewa. Tapi, intuisinya mengatakan kepadanya bahwa rahasia ini berbagi tautan mendalam dengan rahasia Sheng Mei sendiri.

Lin Ming kemudian bertanya, “Pertanyaan terakhir saya adalah, saya ingin tahu apakah para senior tahu tentang tiga alat ilahi: Batu Kehidupan Abadi, Grandmist Spirit Bead, serta Kartu Ungu?

Tiga alat ilahi ini selalu menjadi teka-teki di hati Lin Ming. Secara khusus, dia ingin tahu keberadaan alat ilahi terakhir, Kartu Ungu.

“Tiga alat ilahi …”

Mendengar Lin Ming menyebutkan tiga alat ilahi, penglihatan dari dua lelaki tua itu berubah menjadi dalam dan berpikir.

Tiga alat ilahi adalah benda paling misterius yang ada. Mereka sudah ada sejak jaman dahulu, dan bahkan sebelum Ketua Tertinggi lahir, sudah ada legenda mengenai tiga alat ilahi. Dari waktu yang berbeda, dari orang yang berbeda, mereka memiliki nama yang berbeda. Untuk hal-hal itu, nama tidak memiliki arti sama sekali …

“Ketua Tertinggi percaya bahwa ketiga alat ilahi ini adalah hal-hal yang ditinggalkan oleh era universal sebelumnya. Mereka mungkin dunia besar yang tidak dapat tumbuh, atau mereka mungkin terbentuk dari runtuhnya alam semesta sebelumnya … “

” Era universal? “Tanya Lin Ming, tertegun. Ini adalah pertama kalinya dia mendengar sesuatu seperti ini sebelumnya.

“Sang Ketua Tertinggi percaya bahwa bahkan alam semesta dari 33 Surga ada dalam kondisi kelahiran dan kematian, penciptaan dan pemusnahan. 33 Surga yang kita tinggali saat ini tumbuh dari ketiadaan, terbentuk dari ledakan raksasa … tetapi sebelum erupsi alam semesta, seharusnya ada alam semesta super lain sebelum itu. Mungkin juga memiliki 33 Surga, mungkin 36 Surga, atau mungkin hanya satu Surga. Tidak ada yang bisa mengatakan dengan pasti seperti apa Hukum Dao Surgawi yang mengatur alam semesta itu.

“Ketua Tertinggi menyebut kelahiran, pengembangan, dan penghancuran alam semesta sebagai era universal.

Ketiga alat ilahi masing-masing mewakili bentuk kental dari ‘esensi’, ‘energi’, dan ‘ilahi’. Mereka sesuai dengan materi, energi, dan Hukum Dao Surgawi dari alam semesta. Ketua Tertinggi berspekulasi bahwa tiga alat ilahi ini dikondensasi dari materi, energi, dan Hukum Dao Surgawi dari super alam semesta sebelumnya ketika dihancurkan. Keberadaan mereka dipenuhi dengan misteri yang tak terbatas, dan Ketua Tertinggi pernah mendapatkannya di masa lalu – yaitu Kartu Ungu yang Anda bicarakan … “

Mendengar kata-kata dua orang tua ini, Lin Ming terguncang . Asura Road Master telah mendapatkan Kartu Ungu!

Sebenarnya, dia menduga bahwa sesuatu seperti ini telah terjadi. Dia bahkan curiga bahwa seluruh Jalan Asura diciptakan oleh Asura Road Master menggunakan Kartu Ungu sebagai dasarnya.

“Apakah Kartu Ungu masih di tangan Asura Senior?”

“Dulu …” Ink dengan ringan menggelengkan kepalanya, “Tapi tidak setelah itu.”

“Ini …” Lin Ming terkejut. Mungkinkah ada seseorang yang mencuri Kartu Ungu dari tangan Senior Asura? Atau, apakah Senior Asura menurunkan Kartu Ungu kepada orang lain? ”

Menyerahkan alat ilahi yang begitu berharga agak terlalu sulit dipercaya.

Saya tidak yakin secara spesifik apa yang terjadi. Dalam naskah kuno yang ditinggalkan oleh Ketua Tertinggi, Kartu Ungu disebutkan. Di era sebelum Ketua Tertinggi lahir, pernah ada pembangkit tenaga listrik yang tiada taranya yang ingin mengumpulkan ketiga alat ilahi. Eksistensi tiada tara ini percaya bahwa dengan mengumpulkan tiga alat ilahi, ia akan dapat memerintah tertinggi atas semua ciptaan dan menjadi makhluk abadi. Bahkan karena ini bahwa perang besar darah dan kematian dilanda 33 seluruh Surga. Tetapi pada akhirnya, pembangkit tenaga listrik yang tiada taranya yang mencoba mengumpulkan sia-sia tiga alat ilahi terbunuh dan banyak pembangkit tenaga listrik yang tersisa tak terhitung jumlahnya berjuang dan berjuang untuk mendapatkan alat ilahi. Namun meski begitu, tiga alat ilahi menghilang dan tidak ada yang tahu di mana mereka pergi.

Setelah ratusan juta tahun, alat ilahi muncul. Dengan penampilan mereka, badai besar muncul lagi. Kemudian mereka menghilang sekali lagi. Mereka seperti kutukan dunia, penampilan mereka sering diikuti oleh malapetaka besar alam semesta!

“Ketiga alat ilahi ini pernah menciptakan pembangkit tenaga yang tak tertandingi, tetapi mereka menyebabkan bahkan lebih banyak tuan yang binasa dan sekte menjadi dihancurkan. Bahkan seluruh ras dimusnahkan.

“Tapi untuk tiga alat ilahi ini, semua pasang surut itu tidak lebih dari melewati sejarah. Tidak peduli bagaimana dunia berubah, alat-alat ilahi itu tidak pernah berubah … seolah-olah mereka akan terus menyebar sepanjang masa, ada sampai hari ketika alam semesta dihancurkan …

“Sang Ketua Tertinggi bahkan berpikir bahwa dulu alam semesta dihancurkan, alam semesta baru akan muncul, berevolusi dari tiga alat ilahi dan menggunakannya sebagai landasan … untuk dilahirkan … jika hal-hal terjadi seperti ini, maka ketiga alat ilahi itu tidak lebih dari pengembara dan saksi yang melewati alam semesta ini. Mereka pada awalnya adalah eksistensi yang berdiri di atas segalanya, dan apa yang dapat dimanfaatkan oleh para seniman bela diri hanyalah sebagian kecil, hampir sepele, dari apa mereka sebenarnya. Pada akhirnya, seberapa jauh seseorang dapat berjalan di jalan seni bela diri bergantung pada diri sendiri …

Mereka mengabaikan dunia. Meskipun kesengsaraan dan bencana yang tak terhitung jumlahnya disebabkan oleh mereka, pada tiga alat ilahi ini, mereka tidak lebih dari peristiwa kecil yang tidak berarti, tidak layak disebut sebagai debu yang jatuh di permukaan mereka …

“Karena ini, keinginan Ketua Tertinggi untuk mengejar dan mendapatkan ketiga alat ilahi memudar. Dia menyimpulkan bahwa semuanya datang ke ‘nasib’. Tiga alat ilahi dapat menciptakan makhluk yang tiada taranya, tetapi mereka juga bisa memanggil bencana besar. Semuanya tergantung pada ‘nasib’.

“Dalam tulisan-tulisan Ketua Tertinggi, dia tidak menyebutkan terlalu banyak Kartu Ungu. Dia hanya menulis bahwa, jika mungkin, itu akan membawa peristiwa dan perubahan yang tak terbayangkan ke dunia dan itu mungkin memberi orang yang memilikinya memiliki kesempatan untuk mengubah dunia menjadi lebih baik. Tapi, dia juga memperingatkan keturunannya untuk tidak terobsesi dengan hal ini, karena seseorang tidak dapat memaksa tangan ‘nasib’. “Ketika dua orang tua selesai berbicara, Lin Ming tenggelam dalam pikiran. Semuanya tergantung pada ‘nasib’ … Lin Ming sendiri pernah ingin mengejar Kartu Ungu. The Grandmist Spirit Bead ada di tangan Good Fortune Saint Sovereign sehingga tidak mungkin baginya untuk mendapatkannya. Dengan demikian, dia bertanya-tanya apakah mungkin bahwa Kartu Ungu disembunyikan di Jalan Asura. Tapi sekarang, setelah mendengarkan dua pria tua itu, keinginan Lin Ming untuk mengejar Kartu Ungu meredup oleh banyak. Sebagai Asura Road Master mengatakan, tiga alat ilahi adalah benda yang melampaui batas dunia ini. Tapi sebenarnya mereka hanya saksi dunia ini. Sementara mereka bisa membuat pembangkit tenaga listrik, mereka benar-benar menghancurkan lebih banyak lagi. Jalan seni bela diri yang sebenarnya adalah jalan yang hanya bisa ditempuh dengan dua kaki mereka sendiri … “Terima kasih senior, junior ini mengerti …” Lin Ming dengan hormat membungkuk dengan hormat ke dua tua laki-laki. Untuk melawan orang-orang kudus, itu adalah pertempuran yang harus dia andalkan untuk bertarung … Kedua lelaki tua itu tersenyum. “Tidak ada yang perlu Anda ucapkan terima kasih kepada kami. Kami hanya memberi tahu Anda apa yang perlu Anda ketahui. Peninggalan iblis yang Anda peroleh adalah harta yang dimurnikan dari iblis abyssal True Divinity yang ekstrem yang dihabisi oleh Ketua Tertinggi di masa lalu. Jika Anda dapat memperbaikinya maka tubuh fana Anda, vitalitas darah, dan bahkan kultivasi akan sangat meningkat. Ketika dikombinasikan dengan volume ketiga dari Sutra Asura, Anda akan mendapatkan keuntungan yang luar biasa … “Lin Ming mengangguk. Selama perjalanan pulang ke persidangan terakhir, panennya terlalu besar. Lin Ming tidak tahu, tetapi ketika dia selesai berbicara dengan kedua lelaki tua itu dan mulai membaca volume ketiga Asura Sutra, hari final pembukaan percobaan telah tiba. Pada saat ini, banyak pengaruh Jalan Asura telah berkumpul di atas Laut Asura. Bahkan pasukan Good Fortune Saint Palace dan Soaring Feather God Mountain telah datang, dengan tegang menunggu kembalinya murid-murid mereka …