Martial World – Chapter 1997

shadow

Martial World – Chapter 1997

Perjuangan Melawan Nasib

Murid-murid muda memberanikan diri untuk mencari peluang keberuntungan. Mereka berharap menemukan reruntuhan di tingkat Dewa Suci atau di atasnya, atau bahkan mungkin menemukan beberapa metode penanaman yang tidak lengkap yang memungkinkan mereka untuk masuk ke ranah yang lebih tinggi.

Tentu saja, kemungkinan terjadinya ini terlalu jauh ramping. Alam mistik terkenal dari Alam Ilahi sudah lama dikendalikan oleh orang-orang kudus, dan keinginan untuk menemukan tanah warisan di padang belantara terbuka sama sulitnya dengan mencari jarum di tumpukan jerami.

Dengan demikian, dengan gunung besar di depan mereka, bahkan sepanjang hidup mereka, mereka tidak akan bisa naik ke pangkal gunung.

Inilah yang dihadapi semua manusia dalam Alam Ilahi. Bahkan jika mereka mati-matian berjuang di alam liar, dengan ceroboh bepergian untuk mencari peluang keberuntungan, bahkan jika mereka menggunakan setiap momen kehidupan mereka untuk bermeditasi, mereka masih tidak akan bisa lepas dari belenggu nasib mereka.

Belenggu ini seperti sangkar besar, dan mereka adalah hewan yang dibesarkan di dalam sangkar ini.

Yunior yang tak kenal takut ini dipenuhi dengan harapan ketika mereka memasuki Aliansi Surga dan Bumi. Mereka membayar dengan keremajaan dan keringat ketika mereka berusaha menggunakan darah mereka untuk menulis bab kejayaan mereka dalam hidup.

Namun … dalam aliran waktu yang perlahan berlalu, keringat dan darah mereka mengalir masuk dan memudar. Pada akhirnya, semua yang mereka peroleh adalah kebenaran yang tidak dapat diubah dan tubuh yang secara bertahap mati karena usia tua …

Ini adalah yang beruntung. Yang sial mati di padang belantara, tubuh mereka akhirnya berubah menjadi debu sampai tidak ada tanda-tanda mereka yang tersisa di dunia ini.

Aliansi Surga dan Bumi ini memiliki nama besar dan merupakan impian banyak pemuda manusia . Tetapi di 3000 dunia besar Alam Ilahi, ada banyak sekali organisasi seperti ini.

Ini adalah pengaruh terbesar yang dapat dibentuk umat manusia di bawah situasi mereka saat ini, pengaruh yang dapat memicu harapan dan impian mereka. < / p>

Tanpa mengalami penderitaan dan penindasan, tidak mungkin untuk membayangkan bagaimana orang-orang yang menjalani kehidupan tanpa harapan seperti itu masih bisa dengan sangat haus akan kebangunan dan kemuliaan ras mereka. Obsesi ini telah mengukir dirinya menjadi makhluk mereka sendiri, mengalir bersama kehidupan mereka dan berbagi takdir dengan mereka.

Manusia adalah makhluk yang mudah dipengaruhi oleh orang-orang yang mengelilinginya.

Seperti semua orang mati-matian mempertaruhkan segalanya di masa-masa sulit ini, bahkan orang-orang yang tak punya semangat itu akan diseret, akhirnya menjadi kuat dan berani.

Seperti negara yang hampir punah, akan ada orang-orang dengan cita-cita tinggi dan tinggi yang mengangkat kepala dan menghujani orang-orang dengan keberanian berdarah panas.

Dalam situasi ini, Lin Ming melihat beberapa orang tua dalam Aliansi Surga dan Bumi yang meninggalkan kesan mendalam padanya.

Beberapa orang tua ini dengan tekun berjuang sepanjang hidup mereka, namun tidak mampu mencapai apa pun . Kadang-kadang, mereka bahkan tidak berhasil masuk ke ranah Transformasi Ilahi, hati mereka dipenuhi dengan kesedihan dan keengganan ketika mereka meninggalkan gulungan fana sendirian.

Tapi ada beberapa orang tua yang sebelum kematian mereka, akan memanggil junior ke sisi mereka dan memberikan suara untuk semua kesedihan dan kemarahan mereka. Mereka akan menyampaikan harapan dan harapan mereka, mengucapkan kata-kata seperti ‘ketika orang-orang kita di alam liar kembali ke Alam Ilahi dalam kemuliaan, jangan lupakan pengorbanan leluhurmu.’

Namun, kedua orang ini jenis orang tua bukan yang meninggalkan kesan terdalam pada Lin Ming.

Yang Lin Ming tidak bisa melupakan yang paling adalah jenis ketiga. Orang-orang ini telah memasuki Aliansi Surga dan Bumi selama masa muda mereka. Mereka memberanikan diri berulang kali, mencari peluang keberuntungan, dan kemudian mengasingkan diri untuk berkultivasi dengan pahit. Bahkan ketika usia tua tiba dan mereka masih belum memiliki prestasi apa pun, mereka tidak pernah menyerah dengan harapan yang membara di hati mereka.

Mereka mengeluarkan beberapa lembar peta yang terfragmentasi dari buku-buku kuno dan dengan hati-hati membandingkannya. Kemudian, mempertaruhkan segalanya pada harapan yang samar ini, mereka menghabiskan tahun-tahun terakhir hidup mereka menjelajahi alam semesta.

Mereka sungguh-sungguh bersiap untuk perjalanan ini, tetapi sebenarnya, yang mereka miliki hanyalah beberapa senjata biasa, pot anggur , dan beberapa obat yang lebih rendah. Mereka memanggil beberapa teman mereka dan kemudian melangkah maju.

Tapi sebenarnya, mereka sudah melewati usia di mana mereka bisa melayang ke langit. Bahkan jika mereka benar-benar menemukan beberapa reruntuhan kuno, itu tidak akan terlalu bermanfaat bagi mereka.

Namun, mereka terus bergerak maju, menyambut angin dan hujan, menyambut matahari yang perlahan turun, dengan kuat memanjat puncak gunung seukuran planet.

Ini adalah perjalanan yang tidak mereka sesali.

Mungkin orang luar tidak akan bisa memahami alasan mereka melakukannya. Akhirnya sudah diputuskan untuk mereka dan semua usaha sia-sia mereka hanya berfungsi untuk kontras dengan pekerjaan dan energi yang mereka masukkan ke dalamnya. Sulit membayangkan apa artinya ada dalam terus menjelajahi dunia ketika mereka berada di senja tahun mereka.

Namun, Lin Ming tahu bahwa ketika mereka mencapai langkah ini, apa yang mereka kejar bukan kesempatan untuk menjadi lokomotif yang lebih kuat; apa yang mereka kejar adalah keyakinan. Ketika mereka mati, kepercayaan ini akan memungkinkan mereka untuk dengan percaya diri mengatakan, “untuk melawan takdir, saya berjuang dengan semua yang saya miliki”.

Ketika enam jam berlalu, Lin Ming menyaksikan para pemuda yang baru saja menjadi murid Surga dan Aliansi Bumi menyelesaikan perjalanan mereka ke Paviliun Sutra Surgawi. Dia terus minum anggurnya dengan tenang.

Dia memiliki firasat bahwa dia tidak akan bisa tinggal di sini lebih lama. Dia tidak akan bisa menonton pemuda ini terus menua.

Meskipun Lin Ming telah tinggal di sudut tenang alam semesta ini selama beberapa tahun terakhir dan tidak pernah mendengar sesuatu yang penting terjadi antara manusia dan manusia. orang-orang suci, ia memiliki perasaan yang muncul dalam dirinya mengatakan kepadanya bahwa sesuatu akan segera terjadi, sesuatu yang akan mengubah dunia.

Alasan di balik perasaan ini tidak mungkin untuk dijelaskan. Itu adalah perasaan yang dirasakan oleh orang-orang dengan takdir besar, ketika mereka begitu tenggelam dalam ikatan karma sehingga mereka secara tidak sadar menyimpulkan sebab dan akibat dan mampu merasakan bencana yang akan datang.

Lin Ming duduk dalam meditasi, menunggu dengan tenang menjelang badai ini tiba.

Segera, dia berencana untuk masuk ke ranah setengah-empyrean yang telah dia tekan terlalu lama. Pada saat yang sama, dia akan membuka Dao Palace lain dan juga memiliki naga hitam kecil tumbuh hingga seribu mil panjangnya, setelah itu menjadi dewasa setengah dewasa …

Dia tidak bisa menghindari gelombang bergelombang dunia, bahkan jika dia belum memiliki kemampuan untuk melawan Good Fortune Saint Sovereign.

Dia tidak akan duduk diam dan tidak melakukan apa-apa lagi. Dalam gelombang berikutnya, manusia benar-benar mungkin benar-benar hancur …

Lin Ming perlahan membuka matanya. Pemandangan pertama yang menyambutnya adalah seorang gadis muda.

Gadis muda ini adalah bakat yang sangat baik di mata Lin Ming. Jika dunia dikembalikan ke era damai 6000 tahun yang lalu, ia memiliki kemampuan untuk menjadi puncak Tuhan Suci. Dan jika dia memiliki sumber daya, dia bahkan akan memiliki kesempatan untuk menjadi Raja Dunia. Ini adalah tingkat bakat keturunan Empyrean.

Sayang sekali. Kenyataannya adalah bahwa orang-orang kudus tidak akan membiarkannya tumbuh.

Lin Ming telah memperhatikan gadis muda ini. Itu bukan hanya karena bakatnya, tetapi karena nama belakangnya adalah Yan. Gadis muda ini berasal dari Klan Phoenix Kuno dan berkenalan dengan Lin Ming. 6000 tahun yang lalu, seorang gadis bernama Yan Littlemoon muncul di dalam Keluarga Yan. Ketika Lin Ming bepergian ke Fire Spirit Star dan Dewa Beast Mystic Realm di masa lalu, ia telah bekerja dengan Yan Littlemoon selama beberapa waktu. Ada karma yang mengikat mereka bersama.

Gadis muda ini bernama Yan Keer. Ketika Klan Phoenix Kuno runtuh, garis keturunan sisa Klan Phoenix Kuno masih mempertahankan sejumlah kecil darah Phoenix Kuno. Setelah Yan Keer lahir, Keluarga Yan merasakan bakat besarnya dan menuangkan ke tubuhnya darah Phoenix Kuno terbatas yang mereka miliki.

Yang benar adalah jika ini adalah beberapa ribu tahun yang lalu, darah Phoenix Kuno ini hanya akan menjadi tingkat terendah dari darah phoenix di Klan Phoenix Kuno. Tapi di era saat ini, ini adalah harta paling berharga yang bisa dihasilkan oleh garis keturunan Klan Phoenix Kuno.

Anak ini adalah harapan mereka, bahkan jika semua orang tahu bahwa harapan ini sangat tidak pasti.

“High Master, slip giok tanpa nama yang kamu pilih untukku sebelumnya memang sangat cocok untukku. Saya mempelajarinya selama beberapa bulan dan memperoleh panen besar dari itu. Saya sekarang yakin bahwa saya akan dapat menembus dengan sempurna ke Penghancuran Kehidupan, dan di masa depan saya bahkan mungkin dapat menyelesaikan sembilan tahap penuh Penghancuran Kehidupan, membentuk awan energi asal enam mil atau bahkan sembilan mil … “

Yan Ke’er berkata dengan penuh kerinduan dan harapan dalam suaranya. Tapi saat Lin Ming mendengar ini, dia menghela nafas. Para jenius kemanusiaan telah direduksi ke titik di mana hanya sembilan mil awan energi asal tahap kesembilan Life Destruction dianggap luar biasa …

Dia memandang Yan Keer. Dia bisa melihat dari ekspresi malu-malu dan pemalu bahwa alasan dia datang ke sini hari ini adalah untuk berterima kasih padanya dan juga memintanya untuk membantunya memilih metode kultivasi serta membahas beberapa masalah yang dia miliki dengan pelatihannya.

“High Master …”

Yan Ke’er dengan ringan memanggil. Ketika dia baru berusia belasan tahun, dia bertemu Lin Ming. Guru Besar ini telah memberinya banyak nasihat. Berkali-kali, nasihat yang tampaknya tidak penting itu membuat dia memahaminya selama berhari-hari, dan pada akhirnya dia akan mendapat manfaat besar dari mereka.

Saat dia tumbuh lebih kuat, dia semakin merasa bahwa Ketua Tinggi ini adalah seseorang dengan sebuah cerita panjang di belakangnya, dan kekuatannya juga merupakan sebuah misteri.

Dia pernah diam-diam bertanya kepada Penatua Keluarga Yan tentang dia. Namun, Penatua tidak bisa mendeteksi sesuatu yang tidak biasa tentang Lin Ming. Menurut dunia batinnya, ia hanya berada di ranah Transformasi Ilahi awal.

Selain itu, ia telah dapat melihat waktu di mana Lin Ming telah memasuki Surga dan Aliansi Bumi. Mereka mampu melacak pertumbuhannya sejak dia masih muda sampai sekarang. Sulit bagi siapa pun untuk berpikir bahwa dia sebenarnya adalah master puncak.

Namun demikian, Yan Ke masih keras kepala percaya bahwa Lin Ming menyembunyikan kedalamannya. Dari luar, dia tampak seperti individu yang malas dan melankolis, dan orang-orang dari Surga dan Bumi Aliansi juga memikirkan hal ini. Tapi, Yan Keer samar-samar bisa merasakan bahwa alasan di balik sikapnya berkaitan dengan kisahnya yang tersembunyi.

Mungkin Ketua Tinggi ini adalah Dewa Suci! Yan Keer pernah muncul dengan tebakan berani ini. Tapi, tebakan ini bahkan mengejutkannya. Dia menggelengkan kepalanya, tidak bisa mempercayainya. Itu akan terlalu aneh. Namun, tidak peduli apa Lin Ming, kebenarannya adalah bahwa dia adalah orang yang paling dia hormati. Saran yang dia berikan padanya jauh lebih berguna daripada ajaran Tetua Keluarga Yan. “Paviliun ini, Anda tidak boleh lagi datang ke sini.” , dia tiba-tiba mengatakan ini padanya. Ya Ke’er tertegun. “High Master, apa yang Anda katakan?” “Tidak ada artinya bagi Anda untuk berlatih lagi.” Lin Ming terus minum anggurnya sambil perlahan-lahan menggelengkan kepalanya. “Wanita … khususnya wanita cantik yang telah mencapai alam Dewa Ilahi, akan mengalami musibah jika mereka ditemukan oleh para suci …” Dengan para suci yang memerintah Alam Ilahi, tidak ada hukuman bagi seorang suci yang membunuh seorang manusia. Orang-orang kudus dapat dengan bebas menjarah apa pun yang mereka inginkan dari kemanusiaan, termasuk bahkan keperawanan gadis-gadis manusia. Untuk gadis-gadis cantik dengan bakat yang sangat tinggi, mungkin lebih baik jika mereka tidak dilahirkan di dunia ini. Dalam situasi di mana mereka tidak memiliki kemampuan untuk melindungi diri mereka sendiri, mudah bagi orang-orang kudus untuk menangkap mereka dan menggunakannya sebagai tungku hidup. Tetapi jika mereka tumbuh cukup kuat sehingga mereka bisa membunuh beberapa junior minor dari ras suci, maka ini akan menarik perhatian para seniman bela diri suci yang lebih kuat. Ini karena semakin kuat seorang wanita, semakin besar keuntungan yang bisa diperoleh dari mereka. Dengan demikian, situasi mereka hanya menjadi lebih buruk! Selain itu, tidak mungkin bagi gadis-gadis manusia tingkat rendah untuk menyembunyikan kultivasi mereka di depan kelompok ras ras suci. Setelah mereka ditemukan, nasib mereka akan sengsara. Ke’er memerah ketika Lin Ming pertama kali mulai berbicara, tetapi pada saat dia selesai, dia telah menjadi pucat pasi. Dia secara alami tahu apa ‘bencana’ ini sebenarnya. ajukan pertanyaan. Bahkan jika Anda tahu nasib yang mungkin menanti Anda di masa depan, apakah Anda masih akan memilih untuk menjadi pembangkit tenaga listrik? “Lin Ming bertanya dengan jelas dan tidak tergesa-gesa saat matanya beralih ke Yan Keer.