Martial World – Chapter 20 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 20 | Baca Novel Online

Keterampilan Menulis

“Bang!”

Saat Mister Muyi berpikir, Tie Feng dan Li Qi bertabrakan lagi dalam hujan percikan api yang menyilaukan. Keduanya adalah pejuang yang kejam dan ganas; masing-masing gerakan mereka bertemu langsung dengan yang lain! Tapi Tie Feng mengandalkan pedang yang patah untuk mencocokkan Li Qi secara merata, dan bahkan kecemerlangan esensi sejati yang meledak dari pedangnya jauh melebihi pedang Li Qi!

!”

Dalam bentrokan berikutnya, Li Qi membuat kesalahan ceroboh dan tergores oleh pedang Tie Feng. Meskipun baju besi Li Qi juga merupakan harta yang langka, pedang lawan mengandung esensi sejati berbahaya yang merasuki dan mengebor tubuhnya. Wajah Li Qi langsung berubah menjadi putih pucat saat dia hampir meludahkan seteguk darah!

Bahkan Qin Xiao memperhatikan bahwa pedang itu aneh. Dia melihat dan Muyi dan berkata, Sepertinya saya meremehkan pedang itu. Harta pangkat apa yang ada pada langkah manusia? “

Muyi menjawab,” Itu benar-benar harta peringkat yang lebih rendah dalam langkah manusia … “Dia mengetukkan jari-jarinya ke sandaran lengannya saat dia merenungkan apa kemungkinan penyebabnya. Pada saat ini, Qin Xingxuan yang telah dengan hati-hati mengamati pertempuran, membuka mulutnya dan berkata, “Tuan, mungkin pada harta ini terukir simbol oleh master tulisan besar?”

Muyi berkata, “Saya juga curiga ini. Saya sedang memikirkan keterampilan master mana yang bisa dimiliki. Bahkan jika pedang itu sudah rusak pada keadaan ini, untuk itu dapat memerintahkan kekuatan seperti itu … “

Ketika mereka berbicara di antara mereka sendiri, pertarungan di atas panggung sudah mencapai akhir. Li Qi telah terluka dan tidak bisa lagi menahan apa pun. Sudah waktunya untuk menggunakan tipe keenam dari ‘Skill Lima Gunung Suci Saber.’ Dia baru saja mempelajari keterampilan ini dan menyimpannya sebagai langkah pembunuhnya dalam pertandingan terakhir, tapi saat ini dia tidak punya pilihan selain menggunakannya jika tidak dia akan menderita kekalahan.

Li Qi menyilangkan pedangnya di dadanya, dan esensi sejati dalam dirinya mulai bergemuruh ketika dia berkata, “Tie Feng, aku mengakui kekuatanmu, kamu adalah tuan sejati! Dengan keterampilan bela diri Anda yang biasa, Anda telah mendorong saya sampai menyakiti harga diri saya dan membuat saya menggunakan pukulan terkuat saya. Tapi itu berakhir sekarang! Bersiaplah untuk memenuhi serangan terakhir saya! Naga hitam akan turun dari gunung! ”

Li Qi berteriak saat dia menuangkan seluruh esensi sejatinya ke pedang. Pedang hitam tiba-tiba bersinar dengan cahaya oranye cemerlang dan angkuh. Li Qi mengangkat pedang tinggi-tinggi di atas kepalanya dan membidik Tie Feng, lalu menebas ke bawah dalam celah yang sengit! Pada saat itu, beberapa warna mengerikan dan samar muncul di udara. Ini adalah cakar naga hitam!

“Dia sudah berhasil membentuk nuansa naga hitam. Li Qi ini benar-benar dicapai dalam seni pedang Keluarga Li. Tie Feng akan merasa mustahil untuk menahan serangan ini! ”

Saat naga hitam bergegas ke arahnya, Tie Feng tahu bahwa ini adalah langkah terkuat Li Qi. Meskipun naga hitam berisi energi yang akan menakuti sebagian besar prajurit, pada saat ini Tie Feng tidak merasakan apa-apa di hatinya kecuali ketenangan yang tak tertandingi. Tanpa sedikit pun rasa takut, dia mencengkeram pedangnya dengan kedua tangan. Dia bisa merasakan niat bertarung yang tebal dari pedang seolah-olah itu adalah teman lama.

F * ck ibumu! Anda pikir Anda telah menang, tetapi saya akan menjadi pemenang!

Hati Tie Feng meninggalkan semua pikiran yang tidak perlu. Dia mengeluarkan raungan luar biasa yang memecahkan udara dan mengompresi setiap ons terakhir dari esensi sejati yang tersisa ke pedangnya. Esensi sejati dalam bilah telah dikompresi hingga batasnya! Pada saat ini tiba-tiba meletus dengan kekuatan yang luar biasa!

Sebuah cahaya yang sangat menyilaukan dipancarkan dari semua derajat saat esensi sejati vulkanik meletus dari pedang itu. Itu berubah menjadi pelangi cemerlang yang melesat maju seperti meteor yang menyala-nyala langsung ke keteduhan naga hitam.

Melampaui semua lawan, mengalahkan semua musuh, membanjiri semua ciptaan.

Ini adalah keterampilan dari ‘Overwhelming Rune’ – Serangan Kekerasan Instan!

Terjadi ledakan besar dan hal yang tak terbayangkan terjadi. Naungan naga hitam telah dipotong setengah oleh bilah Tie Feng! Li Qi terlempar ke luar panggung terbalik seperti boneka kain saat dia meludahkan darah!

Mata Qin Xiao menyala saat dia melihat adegan ini. Esensi sejati telah meringkas menjadi kenyataan! Bagaimana ini mungkin?

Cahaya terang itu jelas merupakan esensi sejati, tetapi untuk menggunakan esensi sejati seperti itu diperlukan setidaknya periode kondensasi pulsa untuk digunakan oleh seniman bela diri. Tie Feng hanya di batas penempaan tulang, jadi bagaimana?

Pada saat ini di lapangan, begitu Li Qi telah dipentaskan dari panggung, Tie Feng jatuh berlutut. Esensi sejatinya telah dihabiskan sepenuhnya. Dia menopang dirinya sendiri dengan pedang ini saat dia berlutut. Kedua mata menatap penuh hormat pada api yang dilacak dari simbol prasasti. Simbol ini … apakah itu membantunya sendiri?

Dia mengulurkan tangannya dan dengan lembut membelai tulisan api selebar satu inci. Aliran semangat juang terus-menerus ditransmisikan dari prasasti, dan Tie Feng merasakan ikatan yang sangat dekat, hampir kekeluargaan dengannya.

Wasit melompat ke atas panggung dan mengumumkan kemenangan Tie Feng. Ini adalah kesal yang menakjubkan! Bintang berbakat dan terbit Li Qi telah dikalahkan oleh Tie Feng!

Qin Xiao menatap jauh ke dalam Tie Feng, dan berkata kepada Muyi, Sepertinya saya baru saja. Bagaimana esensi sejati berubah bentuk? Bagaimana Tie Feng melakukan ini? Sepertinya bukan keterampilan bela diri. “

” Sepertinya begitu! “Muyi menarik napas dalam-dalam. Matanya menunjukkan sedikit keterkejutan. Dia berkata, “Jika saya tidak salah, maka itu adalah keterampilan simbol prasasti. Prasasti dapat mengubah aliran esensi sejati dan mengirimkan keterampilan …. di Sky Fortune Kingdom, teknik seperti itu hampir semuanya hilang … “

” Keterampilan prasasti? “Qin Xiao tertegun. Dia tidak sepenuhnya memahami keterampilan menulis, tetapi dia telah melihatnya sebelumnya. Delapan puluh tahun yang lalu ketika ia memerintahkan pasukan untuk melawan negara Matahari Timur, ia telah bertarung dengan para jenderal mereka dan melihat keterampilan simbol prasasti pada waktu itu.

Untuk berpikir bahwa setelah periode delapan puluh tahun, ia akan melihatnya sekali lagi! Dia memikirkan hal ini dan kemudian berkata kepada seorang tentara, “Lewati pesanan, mintalah Tie Feng datang menemui saya.”

“Ya!”

< Tie Feng tidak menyangka Marshal Qin akan meminta untuk melihatnya secara pribadi. Ini benar-benar penghormatan terbesar! Dalam keadaan biasa, para perwira militer tidak memiliki kualifikasi untuk melihat Marsekal Qin secara langsung.

Meskipun ia telah melewati banyak situasi hidup dan mati, tetapi begitu ia melihat marshal, gelombang yang sangat berat dari tekanan memaksanya untuk berlutut. Dia berkata, “Tie Feng menyapa marshal.”

“Berdiri.” Qin Xiao melambai. “Aku memanggilmu di sini untuk mengajukan pertanyaan. Dari mana pedangmu berasal? “

” Melaporkan ke marshal, tiga bulan yang lalu diambil dari musuh setelah pertempuran. “

” Oh? Biarkan aku memeriksanya. “

” Ya. “Tie Feng menghunuskan pedangnya. Qin Xiao menjentikkan jarinya pada pisau saat suara yang jelas terdengar di udara. Mengira itu panjang, dia bisa tahu ada jejak ketidakharmonisan.

Pedang itu bagus, tapi pedang itu rusak!

Qin Xiao menunjukkan pedang itu kepada Muyi.

>

Muyi memegang pedang di tangannya dan mengunci pandangannya ke ukiran api. Dia mengulurkan tangan dan menyentuh tulisan itu. Dia menutup matanya saat dia merasakan kekuatan jiwa.

Muyi berdiri diam untuk waktu yang sangat lama. Dia tidak mengucapkan sepatah kata pun tetapi Qin Xiao dengan sabar menunggu.

Setelah periode waktu yang baik berlalu, Muyi akhirnya membuka matanya. Dia berbalik dan membiarkan Qin Xingxuan memegangnya. Mustahil baginya untuk mengatakan apa pun darinya, tapi dia hanya ingin dia bisa merasakan pekerjaan tuan ini.

Qin Xingxuan memegang pedang ke tubuhnya dan membiarkan kekuatan jiwanya tenggelam ke dalam api yang diukir. simbol. Karena dia sangat fokus, sepasang alisnya yang elegan tidak bisa membantu tetapi dengan lembut berkedut.

“Bagaimana?” Muyi bertanya pada Qin Xingxuan. Qin Xingxuan menjawab, “Bakat Xingxuan terlalu buruk. Saya hanya merasakan bahwa itu penuh dengan simbol dan garis yang misterius. Itu harusnya berasal dari tangan seorang master. “Muyi berkata,” Adalah normal untuk tidak bisa mengatakannya. Setelah prasasti selesai, simbol dan rune rahasia akan disembunyikan di dalam harta karun. Sulit untuk dilihat, apalagi dengan tulisan yang rumit dan rumit ini. Itu mengejutkan, tetapi hanya jika ada lebih dari saya dapat menemukan lebih banyak rahasia. Setelah Muyi mengatakan itu, Tie Feng berkata, “Melaporkan ke marshal, Tie Feng membeli simbol prasasti ini di toko. Ada dua untuk dijual, tetapi sayangnya saya hanya membeli satu. Jika Tuan Muyi memiliki kebutuhan, saya akan pergi ke toko untuk membeli yang lain. “” Mm? Qin Xiao kaget. Kamu membeli prasasti ini? Itu pada awalnya bukan pada pedang? “” Ya. Saya pribadi mengukirnya kemarin. “Muyi mendengar kata-kata Tie Feng dan langsung bersemangat. Dia bertanya, “Di mana kamu membelinya?” “Alun-alun kota.” “Alun-alun kota?” Muyi berhenti. Dalam kesannya, barang-barang paling banyak ada satu atau dua ratus tael emas. Bagaimana mereka akan menjual simbol prasasti, apalagi, dengan latar belakang keluarga Tie Feng, bagaimana ia bisa membelinya? Oleh karena itu Muyi berkata dengan sedikit keraguan, “Keluarga Anda biasa-biasa saja sejauh yang saya tahu. Bagaimana Anda membeli simbol prasasti yang begitu mahal? “Tie Feng ragu-ragu dan kemudian berkata dengan jujur,” Ini … pada saat saya membelinya, itu ditandai pada 100 tael emas. Pada akhirnya aku hanya mampu membayar ini … “” Satu hun- … berapa harganya? Mata Muyi yang biasanya tenang melebar seperti piring dan dia terengah-engah. 100 tael emas !? Ini dijual dengan 100 tael emas!?!? ”