Martial World – Chapter 2007 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2007 | Baca Novel Online

Pintu Masuk Alam Semesta

Di langit berbintang yang tak berujung, kapal roh yang tampak umum perlahan-lahan pergi ke depan.

Di dalam kapal roh ini, Lin Ming duduk bersila di kamarnya, perlahan-lahan menyatu dengan jiwa Kelaparan.

Meskipun jiwa Kelaparan telah ditundukkan, proses mencernanya secara menyeluruh, mengendalikannya, dan kemudian menggunakannya dengan kemahiran akan membutuhkan tertentu jumlah waktu.

Keuntungan yang dibawa jiwa Kelaparan membawa Lin Ming sangat besar.

Pertama adalah peningkatan besar ke laut spiritualnya.

Setelah mendapatkan jiwa Kelaparan dan bepergian melalui ruang selama dua bulan, Lin Ming bisa merasakan bahwa total kekuatan jiwanya telah meningkat sebesar 15 persen.

Adapun kekuatan jiwa total Kelaparan, itu tidak berkurang banyak sama sekali.

Dengan ini, Lin Ming bisa merasakan betapa kuatnya jiwa Kelaparan telah.

Tampaknya bahwa peninggalan iblis Asura Road Master telah disempurnakan dan ditinggalkan di ruang ini dari percobaan terakhir hanya memiliki jumlah terkecil dari esensinya yang tersisa, sehingga Lin Ming dapat sepenuhnya menyerapnya.

Jika itu adalah mayat lengkap dari abyssal, yang dekat dengan Kelaparan dalam peringkat, maka esensi yang ditinggalkannya mungkin tidak sepenuhnya dimakan oleh Lin Ming bahkan pada saat ia menjadi Empyrean atas.

Namun, meskipun kekuatan jiwa Kelaparan sangat kuat, itu memberi Lin Ming banyak masalah.

Yaitu, ingatan yang terkandung dalam jiwa Kelaparan.

Kelaparan adalah makhluk yang telah ada setidaknya selama 5 miliar tahun. Monster yang berumur panjang seperti itu pasti akan menyimpan informasi yang tak terbayangkan!

Ini adalah hal-hal yang mungkin melibatkan Dark Abyss, dan bahkan rahasia mengenai perang kuno ras 10 miliar tahun yang lalu atau bahkan karakter seperti Asura Road Master atau Immortal Sovereign.

Secara alami, semua informasi ini sangat berharga bagi Lin Ming.

Sayang sekali. Ketika Lin Ming mencoba menyaring ingatan Famine untuk mencari informasi ini, hasilnya adalah ia merasa seolah-olah laut spiritualnya telah dihancurkan oleh jutaan bola jin perusak, hampir menyebabkan pikirannya runtuh.

Lin Ming menahan rasa sakit dan kembali ke ingatan ini.

Kenangan dalam jiwa Famine terlalu menakutkan. Itu tidak hanya mencakup apa yang dialami Kelaparan dalam beberapa miliar tahun terakhir, tetapi juga kenangan dan pengalaman dari pembangkit tenaga listrik yang tak terhitung jumlahnya dan para penatua tertinggi yang telah ditelannya bertahun-tahun yang lalu dan telah terus terkunci dalam jiwanya. > Mencari kenangan yang dia inginkan dalam jumlah informasi yang mencengangkan ini tidak ada bedanya dengan mencari jarum di tumpukan jerami. Selama proses itu, bahkan lautan spiritual Lin Ming tampaknya tidak mampu menahannya.

Hal ini memungkinkan Lin Ming untuk memahami perbedaan antara manusia dan jurang sekali lagi.

Untuk abyssal seperti Kelaparan yang tubuh utamanya sebesar bintang, hal-hal yang akan ditahannya bukan hal-hal yang kehidupan cerdas lainnya formulir dapat dibandingkan dengan. Dalam hal kemampuan menelan, bakat Kelaparan berada pada puncak yang tidak bisa ditandingi oleh bentuk kehidupan cerdas lainnya.

Tetapi pada saat yang sama, memahami Hukum adalah bakat yang diberikan pada ras cerdas; itu bukan sesuatu yang bisa dibandingkan dengan jurang maut.

Setelah beberapa waktu, Lin Ming hanya bisa mengesampingkan sementara tugas mengindeks harta karun informasi ini. Dia percaya bahwa semakin banyak waktu berlalu dan batasnya naik, dia akan dapat perlahan menelan ingatan Famine dan menggunakannya untuk dirinya sendiri.

Dan pada saat yang sama, Lin Ming tanpa sadar mulai mendekati pintu masuk ke alam semesta liar …

Beberapa waktu yang lalu, Lin Ming sudah menanyakan pintu masuk ini; itu adalah pintu masuk yang dibuka oleh Good Fortune Saint Sovereign menggunakan tubuh Kelaparan.

Pintu masuk ini sudah ada selama beberapa ratus tahun. Dengan kata lain, orang-orang kudus telah memasuki alam liar yang sama dengan tempat manusia melarikan diri beberapa ratus tahun yang lalu.

Tetapi sekarang, tidak seperti lebih dari 6000 tahun yang lalu, umat manusia tidak lagi sepenuhnya tidak berdaya untuk melawan.

Setelah sekian lama, pembangkit tenaga listrik True Divinity telah ditanggung oleh umat manusia sekali lagi.

Dan umat manusia juga memiliki Dekrit Asura yang mampu menembus Tembok Lamenting Dewa. Dengan menggunakan Dekrit Asura ini, adalah mungkin untuk melibatkan orang-orang kudus dalam perang yang berkepanjangan.

Jauh lebih mudah bagi manusia untuk menembus Tembok Lamenting Dewa daripada bagi orang-orang kudus untuk membuka jalan. Yang diperlukan hanyalah agar beberapa orang Empyrean puncak menggunakan sedikit esensi darah mereka.

Adapun orang-orang kudus, mereka harus mengambil rute berbelit-belit menggunakan Kelaparan untuk membuka jalan melalui Tuhan. Tembok Lamenting. Periode waktu ini lebih dari cukup bagi umat manusia untuk mengungsi dengan tenang.

Umat manusia bahkan dapat mengirim para perintis untuk memasuki alam semesta baru dan membangun pijakan. Kemudian, mereka dapat menggunakan kapal roh besar untuk membawa segalanya dan menyelesaikan transfer total ke dunia lain.

Namun …

Metode waktu habis ini tidak dapat digunakan tanpa batas. Ini karena dari 33 Surga, hanya 17 alam semesta yang liar. Selain itu, tidak semua dari 17 alam semesta liar ini cocok untuk tinggal di. Beberapa alam semesta liar ini memiliki lubang hitam yang tak berujung dan badai ruang-waktu, dan bahkan Raja-raja Dunia yang Hebat akan binasa saat memasuki. Mustahil bagi alam semesta ini untuk melayani sebagai jalur pelarian umat manusia.

Setelah mengurangi alam semesta yang tidak dapat dihuni, itu berarti bahwa kemungkinan hanya ada tujuh atau delapan alam semesta yang bisa dilewati oleh umat manusia. Terlebih lagi, tujuh atau delapan alam semesta ini mungkin tidak semuanya saling terkait bersama.

Jika umat manusia mundur berulang kali, mereka akan segera menemukan diri mereka didukung ke alam semesta yang tidak dapat mereka hindari lagi.

< p> Pada saat itu, umat manusia harus melibatkan orang-orang kudus dalam perang frontal!

Dan hasil dari pertempuran itu tidak akan menjadi pukulan sama sekali. Kemanusiaan … akan kalah!

Tetapi bahkan jika mereka kalah, umat manusia akan turun dalam perang yang brilian dan biadab. Lin Ming tidak percaya bahwa umat manusia hanya akan duduk dan menunggu kematian dalam hampir 7000 tahun ini. Dia tahu bahwa mereka pasti telah menumbuhkan beberapa kekuatan yang mampu melawan orang-orang kudus.

Jika tidak, Impian Ilahi Empyrean akan menjadi pemimpin umat manusia dengan sia-sia.

Dalam pertempuran terakhir itu, umat manusia akan menunjukkan kepada orang-orang kudus kedalaman sejati latar belakang mereka dan kekuatan tekad terakhir mereka!

Lin Ming percaya bahwa Empyrean Divine Dream tidak akan mengecewakannya. Adapun peran yang dia sendiri akan mainkan, itu akan menjadi sekutu yang tersembunyi di balik bayang-bayang. Jika tidak, Lin Ming tahu bahwa tidak peduli seberapa cepat kekuatannya tumbuh, masih tidak mungkin baginya untuk mengalahkan keseluruhan orang suci sendirian.

Dia membutuhkan kekuatan umat manusia untuk berkoordinasi dengannya. < / p>

Pada saat ini, Lin Ming sudah terbang keluar dari kapal rohnya. Dengan pikiran, kapal rohnya menyusut sebelum diterima ke dunia batinnya.

Di mana dia berdiri, dia masih jauh dari pintu masuk ke alam semesta yang liar. Namun demikian, Lin Ming bisa melihat penjaga baja berdiri di dekat pintu masuk.

Terletak di luar pintu masuk ke alam semesta liar tidak lagi hanya armada kapal roh, tetapi juga kuil logam raksasa. Kuil-kuil logam ini adalah angkutan pribadi para empyreans puncak. Yang lebih kecil beberapa ratus mil dalam radius dan yang lebih besar bisa dibandingkan dengan bulan.

Dan di antara kuil-kuil logam ini diterbangkan banyak kapal roh dan binatang buas. Tim seniman bela diri berpatroli di ruang berbintang, menjaga penjaga kedap air di daerah ini.

“Bagaimana Anda akan melewatinya?”

Di samping Lin Ming, roh artefak Seal Kuno Elysium bertanya . Itu telah berubah menjadi bentuk seorang lelaki tua, seorang dengan darah dan daging yang tampak benar-benar mirip dengan orang sungguhan. Lagipula, Segel Elysium Kuno ini secara pribadi ditempa oleh Empyrean Divine Seal sebagai harta roh puncak, dan bahkan sebagian besar Empyrean tidak akan dapat memahami misteri apa pun.

“Kita akan mencampur jalan kita.”

Saat Lin Ming berbicara, dia melangkah menuju pintu masuk alam semesta liar!

Sosoknya perlahan memudar saat dia menyembunyikan dirinya di distorsi ruang. Bahkan puncak Empyrean tidak akan dapat menemukan lokasinya.

Tapi, ada sesuatu yang masih harus diwaspadai oleh Lin Ming. Ini karena … para suci masih memiliki tiga Dewa Sejati!

Dewa Sejati adalah makhluk yang berdiri di puncak tertinggi dunia ini. Setiap Divinity Sejati, bahkan Divinitas Sejati yang paling biasa, sangat dalam! Jika dia melewati satu dalam perjalanan melalui pintu masuk, maka itu akan berarti bahaya.

Lin Ming menahan napas dan diam-diam menunggu. Ketika dia melihat pasukan roh ras suci pergi untuk memasuki pintu masuk, wujudnya melintas. Dia memilih kapal roh yang terlihat paling biasa di pasukan ini dan kemudian dengan diam-diam terbang ke arahnya.

Penghalang pelindung kapal roh ini tidak mampu menghentikan Lin Ming sama sekali. Dia mencelupkan ke dalam seperti setetes air di danau, dan pada saat berikutnya dia berada di dalam kabin kapal roh.

Pada saat ini, seorang penjaga ras suci berdiri di depan Lin Ming, menatapnya masuk dengan ekspresi bingung di wajahnya. Penjaga itu ingin berteriak alarm.

Tapi sosok Lin Ming melintas sekali lagi, dan dengan bunyi gedebuk, seniman bela diri suci sial ini dipukul koma oleh tinju Lin Ming dan dilemparkan ke dunia batinnya. < / p>

Dengan pemikiran lain, pakaian seniman bela diri suci sial itu langsung muncul kembali di Lin Ming. Penampilan Lin Ming berubah lagi dan lagi sampai ia menjadi sama dengan seniman bela diri ras suci.

Seperti ini, bahkan jika ras suci Divine Divinity ada di sini, mereka masih tidak dapat mendeteksi penampilan- mengubah Lin Ming di lautan para seniman bela diri ras suci yang tak terbatas ini.

Di dalam kapal roh, Lin Ming dengan lancar terbang menuju pintu masuk alam semesta yang liar.

Ini adalah sekelompok suci kapal roh dikirim ke medan perang. Lim Ming menyapu perasaan ilahi-nya dan mengetahui bahwa kapten kapal ini adalah Raja Dunia yang Hebat.

Jika demikian, maka bisa dipikirkan bahwa orang yang memimpin kapal roh adalah seorang Empyrean.

Hanya ketika kapal roh terbang melalui saluran raksasa yang diukir ke Dinding Lamenting Dewa, Lin Ming dapat merasakan betapa mengerikannya Dinding Lamenting Dewa.

Dinding Lamising Dewa ini lebih dari 10 tebal bermil-mil. Di bagian melintang yang telah ditelan oleh Kelaparan, arus hitam energi kacau berkedip dan jatuh. Aliran energi ini terbakar seperti api hitam, memancarkan aura mengerikan yang bisa melenyapkan apa pun yang mendekati mereka.

“Kami telah melewati Tembok Lamenting God. Arah – Galaksi Tanduk Biru, kecepatan penuh! ”Di dalam kapal roh, Lin Ming mendengar perintah yang dikirimkan kapten. Kapal roh tiba-tiba dipercepat. Itu membuka formasi susunan dan mulai melakukan pergeseran kekosongan yang besar. Lin Ming dengan tenang tinggal di dalam gubuknya, melihat keluar jendela di langit berbintang yang dengan cepat terbang melewatinya. Untuk sementara waktu, 10.000 emosi memenuhi hatinya. akhirnya datang! Kemanusiaan … ini adalah ras miliknya. Setelah hampir 7000 tahun berlalu, ia akhirnya dapat melihat sampai sejauh mana kemanusiaan telah berkembang. Xiao Moxian, Mu Qianyu, Qin Xingxuan, Lin Xiaoge, Mo Eversnow, Impian Ilahi Empyrean, Empyrean Vast Universe, dan bahkan anaknya sendiri … akhirnya akan bisa bersatu kembali dengan semua orang yang ia kenal. Lin Ming seperti seorang pemburu bersembunyi di bayang-bayang, bersembunyi di dalam kapal roh dan menunggu kesempatan untuk menyerang. Dia tahu bahwa alam semesta liar sangat luas dan orang-orang yang selamat dari kemanusiaan telah menyembunyikan diri mereka di mana-mana. Dia tidak akan dapat menemukannya sendiri dengan mudah. Tetapi, jika dia mengikuti kapal perang ras suci ini dan menggunakan jaringan intelijen mereka, maka harapannya untuk mengetahui di mana umat manusia akan jauh lebih tinggi.