Martial World – Chapter 2014B | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2014B | Baca Novel Online

Black Dragon mengaum ke Bulan

Song Yan adalah manusia biasa dari Dewa Api Galaxy. Dia sudah berusia 200 tahun dan baru saja menembus ke ranah Xiantian. Di antara massa, ia dianggap standar bagi rakyat jelata.

Ketika ia dilahirkan, perang antara orang-orang kudus dan manusia di alam semesta liar telah dimulai.

Dan ketika ia datang dari usia, api perang telah mencapai rumahnya dan Galaxy Dewa Api jatuh ke musuhnya. Jadi, sejak hari itu, ia bersama dengan 10 kuadriliun plus rekan senegaranya menjadi budak.

Ketika Song Yan masih kecil, ia telah membaca buku sejarah dan belajar tentang sejarahnya. sesama manusia dari 6500 tahun yang lalu. Karena Alam Ilahi ditaklukkan, umat manusia berada dalam keadaan yang mengerikan.

Tapi kali ini lebih dari 6000 tahun yang lalu adalah periode yang terlalu jauh untuk Song Yan. Adapun dia, dia tidak pernah berpikir bahwa nasib dan kehidupan perbudakan akan tiba begitu cepat dan turun kepadanya.

Ini adalah mimpi buruk yang mengerikan!

Song Yan selalu memegang miliknya sendiri mimpi dan keinginan. Dia ingin menjadi seorang pejuang yang berjuang untuk umat manusia. Dia tidak pernah berharap untuk menjadi bakat paling menyilaukan di dunia yang dihormati oleh semua orang, tetapi, menjadi prajurit yang paling biasa dan umum di Fire God Heavenly Palace akan lebih dari cukup.

Namun, kualifikasi paling dasar untuk menjadi prajurit Fire God Heavenly Palace adalah masuk ke ranah Transformasi Ilahi sebelum berusia seribu tahun.

Bagi Song Yan, ini terlalu sulit.

Dia tidak terlahir dengan banyak talenta dan takdir yang tidak pernah memberinya banyak peluang keberuntungan.

Pada akhirnya, mimpi-mimpi ini hanya bisa tetap menjadi mimpi.

Dia memaksa dirinya untuk bangun dan dengan sadar menerima kenyataan yang ada di depannya. Ketika dia berada di puncak wilayah Houtian, dia menikahi seorang wanita. Dia adalah wanita rumahan dengan bakat biasa, tapi dia sangat mencintainya dengan sepenuh hati. Sebagai gantinya, dia memberinya tiga anak kecil yang lucu, satu putra dan dua putri.

Namun, ketiga anak ini dilahirkan dalam mimpi buruk yang tidak pernah berakhir, satu diisi dengan setan kejam dan serakah yang akan menelan seseorang utuh dan bahkan memakan tulang-tulangnya.

Pembunuhan, perampokan, pemerkosaan, wanita muda ditangkap dan digunakan sebagai tungku hidup dan dijual sebagai budak, dan anak laki-laki muda dijadikan pengorbanan darah …

Song Yan tidak tahu kapan hari yang mengerikan ini akan berakhir. Perang antara manusia dan orang-orang kudus akan berlanjut selama beberapa ribu tahun, tetapi, dapatkah ia hidup terus selama beberapa ribu tahun?

Anak-anak, cucu-cucunya, dan bahkan cucu-cucunya yang hebat, akankah mereka bahkan dapat hidup melalui ribuan tahun itu?

Premis dari semua ini adalah bahwa … dia bisa memiliki cucu.

Dia adalah semut, yang menghadapi zaman es yang akan berlanjut selama periode tahun yang tidak diketahui. Dia diam-diam berdiri di ladang es yang kosong, menunggu kematiannya yang tak terelakkan untuk membawanya.

“Wah -!”

Teriakan nyaring menyebar di udara.

Putrinya menangis.

Hati Song Yan sakit. Dia berbalik untuk melihat putranya yang berusia 12 tahun menggendong putrinya yang berusia tiga tahun.

Putrinya, dia lapar.

Song Yan baru saja memasuki dunia Xiantian. Di alam semesta yang liar ini yang dipenuhi dengan energi asal semula yang kacau balau, meskipun ia belum berhasil sepenuhnya menghilangkan kelaparan dan kehausan, ia masih hanya membutuhkan jatah jumlah minimal setiap bulan. Dia hanya perlu minum air dan menyerap energi asal langit dan bumi untuk memuaskan rasa lapar.

Tapi putranya, putrinya, istrinya, mereka berbeda.

Mereka perlu makan. Mereka membutuhkan makanan.

Di masa lalu, di dunia seniman bela diri, kelaparan karena kekurangan makanan sama sekali tidak terbayangkan karena mereka kuat dan mereka memahami kemampuan untuk menaklukkan tanah dan alam di sekitar mereka.

Hal semacam ini hanya akan terjadi di masyarakat yang murni fana.

Tapi sekarang, Galaxy Dewa Api sebenarnya dalam keadaan seperti itu. Dari 10 kuadriliun warga, lebih dari 9 kuadriliun tidak mampu mencapai keadaan benar-benar mengurangi nafsu makan mereka; mereka perlu mengkonsumsi sejumlah besar biji-bijian dan ransum lainnya.

Setelah kekacauan perang, sejumlah besar warga biasa kehilangan perlindungan prajurit. Dan tanpa perlindungan mereka, mereka tidak memiliki cara menghadapi binatang buas yang mengamuk di negara terbuka. Mereka tidak punya pilihan selain bergegas ke kota dan membiarkan tanah pertanian subur mereka berubah menjadi ladang sia-sia …

Adapun sumber makanan yang tersisa, ini semua dikendalikan oleh bandit ras suci. 50 batu matahari ungu bahkan tidak bisa membeli sekantong gandum, dan ini sudah harganya jutaan kali lebih tinggi daripada di Dunia Ilahi. Jika seseorang ingin hidup, mereka tidak punya pilihan selain pergi ke terowongan dan tambang. Tetapi di negara terbuka yang dipenuhi dengan binatang buas, keluar sembarangan sama dengan berjudi dengan nyawanya sendiri. Jarang ada orang yang bertahan hidup selama tiga tahun di luar.

Karena dia sudah kelaparan sejak lama, anak perempuan awalnya yang gemuk dari Song Yan telah menjadi sangat kurus.

Istri Song Yang, Zhou Hui, sedang menyusui seorang anak perempuan yang bahkan lebih muda. Ketika dia mendengar tangisan anaknya yang lain, dia merasa seolah-olah seseorang memelintir pisau di hatinya.

Dia tidak lagi memiliki ASI. Sebenarnya, membiarkan anaknya menyusu di payudaranya yang layu hanya untuk menghiburnya secara psikologis.

Song Yang menggertakkan giginya. Dia mengeluarkan sebungkus kecil makanan dari lengan bajunya. Setelah berpikir beberapa lama, ia memutuskan sepotong dan meletakkannya di tangan istrinya untuk memberi makan putri kedua mereka.

Potongan sisanya diberikan kepada putranya.

Sebagai anak muda Bocah itu melihat makanan yang diberikan ayahnya kepadanya, dia terus memeluk adik perempuannya. Meskipun dia berusia 12 tahun dan wajahnya agak pucat dan abu-abu, matanya mempertahankan cahaya yang membandel.

“Mengapa kamu tidak mau menerimanya?” Tanya Song Yan.

“Ayah, aku tidak lapar.”

Bocah itu dengan keras kepala berkata, kekuatan dan penolakan di matanya yang seharusnya tidak dimiliki anak berusia 12 tahun.

Song Yan tiba-tiba merasakan miliknya mata membengkak dengan air mata.

Dia langsung meletakkan paket makanan hitam di lengan putranya. Kemudian, dia bangkit dan berkata, “Aku akan pergi dan mencari sesuatu untuk kita makan.”

Setelah berbicara, Song Yan mulai berjalan menuju gerbang kota.

“A’Yan , kamu mau kemana? ”

Melihat kepala suaminya di luar kota, Zhou Hui tiba-tiba panik. “Apakah kamu berencana untuk pergi berburu? Apakah Anda bosan hidup? ”

Di luar kota, di hutan liar yang jauh, ada banyak binatang buas dan mangsa. Tapi bahaya ada lebih dari seratus kali lipat dari ranjau!

Song Yan hanyalah seorang seniman bela diri wilayah Xiantian. Jika dia memasuki hutan liar, bahkan seekor tikus variasi pun dapat memakannya!

Zhou Hui sangat ingin menangis. Pilar keluarga mereka adalah suaminya. Begitu suaminya meninggal, nasibnya dan ketiga anaknya akan tak terbayangkan!

Namun, Song Yan tampaknya telah mengambil keputusan. “Saya akan baik-baik saja. Jika saya beruntung maka kita tidak perlu khawatir tentang makanan bulan ini. “

Kemudian, dia terus berkata,” Jika saya tidak pergi maka anak-anak kita hanya akan bertahan selama sepuluh hari lagi … “

Kata-kata kedua ini dikatakan kepada Zhou Hui dengan transmisi suara esensi sejati. Tangan yang mengulurkan tangan untuk menghentikannya tiba-tiba membeku.

Dia tahu bahwa dalam tahun-tahun terakhir ini, karena berbagai alasan, populasi Fire God Galaxy telah turun tajam dua pertiga …

Kematian adalah sesuatu yang selalu menunggu di luar pintu mereka …

Zhou Hui kehilangan kata-kata. Tetapi pada saat ini, Song Yang telah mendorong tangannya. Saat dia hendak berjalan dan meninggalkan kota, kulitnya tiba-tiba berubah.

Bulan merah darah menggantung tinggi di malam yang gelap. Dia bisa mendengar suara dengung samar dari sekitar, seolah-olah itu datang dari jauh dan juga dari dekat.

Kemudian, tanah di bawah kakinya mulai bergetar lembut.

Getaran ini terjadi sangat lemah tapi Song Yan tidak akan merasakannya dengan salah. Dia melihat genangan air di tanah. Di malam yang dingin dan tenang, riak-riak kecil mulai muncul di genangan air ini.

Senandung itu menjadi lebih keras.

Kulit Song Yan memucat.

Mungkinkah …?

Seolah-olah dia perlu mengkonfirmasi sesuatu, Song Yan mengangkat kepalanya dan memandang ke langit. Di sana, bulan merah terang tampak seolah-olah itu diwarnai dengan darah …

“Bulan darah naik … semua sudah berakhir …”

Song Yan bergetar saat dia berbicara, tidak bisa berdiri mantap.

“Ada apa?” Tanya Zhou Hui saat dia melihat ekspresi Song Yan.

“Beast tide …”

Song Yan dengan humor tersenyum. Ini adalah gelombang buas, kumpulan 10 juta atau bahkan seratus juta binatang buas yang akan menyerang kota mereka bersama-sama.

Alam semesta liar ini tidak pernah kekurangan binatang buas.

Di masa lalu , dengan tuan manusia hadir, pasang binatang buas seperti itu tidak terjadi untuk waktu yang sangat lama.

Tapi sekarang tidak ada tuan manusia untuk mencegah dan menakut-nakuti binatang buas ini. Sekarang, di Dewa Api Galaxy, di bawah bulan darah yang paling membangkitkan darah binatang buas yang paling kejam ini dan memungkinkan mereka untuk dengan mudah berkumpul, gelombang binatang buas tiba-tiba meletus!

Kota ini kemungkinan besar tidak akan yang pertama dibanjiri oleh gelombang buas ini.

Itu juga bukan yang terakhir.

“Langit telah meninggalkan kita …”

Zhou Hui menggenggam anaknya. Dia tahu bahwa hari ini, pada malam ini, mereka semua akan binasa di sini!

Kota tempat mereka tinggal memiliki para penjaga sendiri, tetapi para penjaga ini hanyalah para seniman bela diri ranah Transformasi Suci. Karena para seniman bela diri ranah Transformasi Ilahi ini tidak dapat mencapai ranah Transformasi Ilahi sebelum usia seribu tahun, mereka tidak dapat memasuki Istana Surgawi. Dengan kekuatan tempur mereka, bagaimana mereka bisa berharap untuk melawan gelombang binatang buas seperti itu?

Tetapi pada saat ini, dari tengah kota, beberapa kapal roh tiba-tiba melonjak ke langit, dengan cepat terbang ke arah Suci Istana di ruang angkasa.

Song Yan dapat melihat bahwa ini adalah kapal roh para pelopor ras suci.

Para pelopor ras suci tersebut pada awalnya adalah pencuri dan penjahat yang hanya ingin merampas kekayaan dan sumber daya. Sekarang, dengan bahaya mendekat, mereka secara alami tidak memiliki tugas atau niat untuk menjaga manusia.

“Sampah itu!”

Mata Song Yan berubah merah darah. Dia tidak pernah membenci ras lain sampai tingkat seperti itu!

Dan pada saat ini, sebuah tanduk keras berteriak dari dalam kota!

Angkatan bersenjata kota mulai berkumpul.

Dibandingkan dengan pasukan sejati, ini hanyalah pertemuan individu yang beraneka ragam. Sebagian besar berada di ranah Transformasi Ilahi, ranah Laut Divine, dan bahkan ranah Penghancuran Kehidupan. Selain itu, mereka semua relatif lemah di antara barisan mereka sendiri.

Mereka mengangkat senjata dengan panjang dan kualitas yang berbeda-beda. Mereka berdiri di tembok kota, menghadap pasukan gelap binatang buas di kejauhan!

Di kota, Song Yan hanya bisa melihat punggung mereka. Bahkan dalam gelapnya malam ia dapat melihat bahwa banyak dari mereka memiliki punggung yang bengkok karena usia dan rambutnya yang putih pucat.

Prajurit ini adalah semua orang yang telah dieliminasi memasuki Istana Surgawi. Meski begitu, mereka masih diam-diam dan patuh terus melindungi warga manusia.

Mata Song Yang sudah menjadi merah.

Di matanya, orang-orang ini seperti dinding baja yang berdiri di sana tinggi dan bangga, terikat oleh iman dan tugas mereka …

Mereka adalah pejuang sejati!

Ketika orang-orang kudus datang, mereka tidak memiliki kualifikasi untuk melawan mereka. Ini karena di depan batu besar, sebutir telur tidak ada artinya. Mencoba untuk mempercepatnya tidak akan berarti apa-apa selain debu dan kematian.

Namun sekarang, menghadapi gelombang buas yang memusnahkan ini, waktu bagi mereka untuk berperang telah mendekati …

Ini … kemungkinan akan menjadi pertempuran terakhir hidup mereka …

Dalam menghadapi kematian yang akan segera terjadi, para pejuang ini sangat tenang, seolah-olah pada saat ini apa yang mereka hadapi bukanlah gelombang buas yang menghancurkan semua kehidupan, tetapi hari-hari damai di mana mereka dipersatukan kembali dengan keluarga mereka, di mana mereka dapat duduk bersama dan menatap matahari terbenam …

“Hari ini, kita bertarung!”

Di bagian atas tembok kota, para komandan tua penjaga itu memegang pedang panjang dan meneriakkan deklarasi perangnya.

Meskipun pernyataannya hanya tiga kata, itu lebih dari cukup.

Ya, seperti seorang pejuang, bahkan seorang pejuang yang telah dihilangkan, mereka masih memiliki misi hidup mereka sendiri dan kemuliaan mereka sendiri.

Itu – untuk bertarung!

Di saat-saat sulit ketika ras mereka menghadapi kehancuran, nasib seorang prajurit jangan sampai mati secara menyedihkan di bawah penindasan musuh-musuh mereka, tetapi mati secara heroik di medan perang berpasir!

Di belakang mereka, warga umum Dewa Api Galaxy sudah mulai berjalan menuju tembok kota. Beberapa memeluk anak-anak mereka dan beberapa orang berlutut untuk mencium bumi.

Hutan belantara ini adalah tanah yang telah mereka pupuk dengan keringat mereka, tempat mereka menanam benih harapan.

Jika mereka harus mati di sini, lalu biarkan darah mereka mengairi tanah-tanah ini!

Mengaum! Mengaum! Roar!

Binatang buas iblis yang menghancurkan langit sudah bergegas ke tembok kota. Untuk binatang buas yang kuat ini, tembok kota setinggi 200 kaki tidak lebih dari satu lompatan jauhnya. Selain itu, langit dipenuhi dengan sejumlah besar binatang buas pembunuh. Kecepatan mereka beberapa kali lebih cepat daripada tuan manusia yang ada sekarang.

Pembantaian akan segera dimulai.

Darah Song Yang mulai mendidih karena panas. Dia mengambil senjatanya yang kasar dan rendah hati dan hendak terbang ke atas.

Tetapi pada saat ini, istrinya tiba-tiba menariknya kembali. “Huier, apa yang kamu lakukan?” Dia mengira bahwa istrinya ingin menghentikannya, tetapi dia melihat istrinya mengulurkan tangan dan menunjuk ke langit. Yan … kamu … kamu pikir apa itu? “Di langit malam yang dalam, bulan darah menggantung tinggi di udara. Dan di depan bulan darah itu, bayangan hitam besar muncul. Bayangan itu membentangkan sayapnya, tampak seperti dewa iblis malam itu. Itu … adalah Naga Hitam! “Dr-naga!?” Song Yan benar-benar terkejut. ROAR – Naga Hitam mengangkat kepalanya, satu tanduknya menjorok ke surga. Kemudian, ia mengeluarkan raungan! Raungan agung ini bergema di seluruh dunia, membawa bersamanya tekanan mengerikan yang berdampak ke langit tertinggi dan menerobos langit berbintang! Di dalam kota, semua orang bingung. Banyak dari mereka memandang ke langit. Ini adalah tekanan dari Beast Sovereign. Setiap orang dapat dengan jelas merasakan bahwa karena raungan Naga Hitam ini, gelombang manic semula di luar gerbang kota tiba-tiba membeku di jalurnya. Binatang buas yang tak terhitung jumlahnya jatuh ke tanah karena momentum mereka, dan beberapa dari mereka menabrak tembok kota .Lalu, terlepas dari luka apa yang mereka derita dalam kekacauan dan kebingungan, masing-masing binatang itu mengangkat diri dan kemudian jatuh ke tanah, bersujud. Di bawah tekanan ini, mereka semua bergetar. Naga Hitam mengaum ke bulan, semua binatang buas tunduk dan tunduk! Para penjaga di tembok kota tidak tahu harus berbuat apa. Apa itu Naga Hitam? Kemudian, mereka semua terkejut menemukan bahwa gelombang buas mulai mundur. Mata merah darah dari binatang buas itu tampak diselimuti awan sekarang dengan ketakutan dan kekaguman. Merangkak di perut mereka, mereka secara bertahap dan hati-hati kembali ke hutan, menghilang ke dalam kegelapan … Semuanya kembali dengan tenang. Tidak ada yang tersisa selain angin liar dari hutan belantara yang mencambuk tanah, mengingatkan semua orang tentang apa yang baru saja terjadi …