Martial World – Chapter 2015 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2015 | Baca Novel Online

Senyum Takdir

“Apa yang terjadi?”

“Bajingan …”

“Bersiap untuk bertarung! “

Tinggi di langit, ras suci Heavenly Palaces telah turun ke dalam kekacauan.

Bagi mereka, gelombang binatang meletus di luar kota manusia tanpa nama hanyalah masalah kecil yang tidak layak merawat. Tapi, raungan Naga Hitam yang menakutkan membawa serta tekanan mengerikan yang menghantam benteng mereka. Mereka bisa merasakan betapa hebatnya itu!

Istana Surgawi menggigil. Saat kapal-kapal roh para ‘perintis’ ras kudus ini hendak mencapai Istana Surgawi, mereka semua terpesona dan dikirim jatuh oleh badai yang brutal.

“Keparat, apa yang terjadi!?” < / p>

Seorang pemimpin raksasa bermata satu dari para perintis suci itu berteriak, marah. Karena getaran dan kejatuhan kapal roh tadi, sejumlah batu berkualitas tinggi yang mengandung energi alam semesta liar telah jatuh ke lantai. Dia mengira salah satu bawahannya telah mengoperasikan kapal roh secara tidak tepat dan telah menabrak sejenis meteor.

Namun, sebelum dia dapat terus mengutuk, dia tiba-tiba terdiam. Matanya melebar ketika dia melihat bahwa di depan haluan kapal roh mereka, beberapa mil jauhnya, kepala Naga Hitam raksasa mencuat keluar dari awan tebal.

“Ini … ini …”

Pemimpin perintis itu benar-benar bingung. Tetapi pada saat ini, dia samar-samar dapat melihat bahwa berdiri tepat di samping tanduk Naga Hitam adalah seorang pria berpakaian hitam.

Di belakang pria berpakaian hitam ini adalah tiga pria lain dengan pakaian yang sama. Seolah-olah mereka mengambil orang ini sebagai pemimpin mereka.

Woosh!

Ketiga pria itu melesat keluar dari kepala naga dan menabrak Istana Suci Surga ras ras.

Kecepatan ketiga pria ini dengan cepat mencapai batas saat mereka menembak ke ras suci Heavenly Palace seperti panah. Dibandingkan dengan ras santa raksasa Istana Surgawi, sosok mereka tampak sekecil serangga. Namun, saat mereka menghilang ke penghalang pelindung Istana Surgawi, sebuah ledakan raksasa berdering melewati langit sesaat kemudian!

Aliran energi yang melonjak keluar dari ledakan itu bukan api, melainkan gelombang hitam hitam yang kacau balau. energi.

Tidak peduli apa energi kacau yang menghantam ini, itu akan langsung menguap menjadi abu!

Melihat ini terjadi dengan mata mereka, beberapa seniman bela diri suci bergegas maju, ingin membunuh ini tiga orang misterius. Tetapi mereka tersapu ke dalam energi hitam dimana mereka segera menghilang.

Dari ujung kepala sampai ujung kaki, tidak ada setetes darah pun yang tersisa. Tubuh mereka tidak hancur tetapi meleleh seperti kepingan salju yang jatuh ke dalam air mendidih.

Adegan ini membuat para perintis yang kudus saling jatuh dalam kekacauan. Mereka ingin melarikan diri, tetapi mereka melihat bahwa banyak kapal roh suci lainnya juga ingin melarikan diri.

Di dalam pasukan para suci ada hierarki yang ketat. Ukuran dan warna kapal roh mewakili pangkatnya dan siapa yang mengendarainya. Para pionir suci ini tanpa daya menyaksikan bahkan sebuah kapal roh Raja Dunia mulai terbang menjauh, jadi mengapa mereka menunggu?

Namun, ketika mereka ingin melarikan diri, mereka melihat bahwa kapal-kapal roh bergegas menjauh dari Surgawi. Istana tiba-tiba menghantam medan kekuatan tak terlihat yang berjarak beberapa ratus mil jauhnya.

Bang!

Medan kekuatan bergetar dan tak terhitung rune berkilauan keluar dari keberadaan. Kemudian, sesuatu yang mengerikan terjadi yang membuat semua orang meneteskan keringat. Kapal roh yang menabrak medan kekuatan semuanya pecah sebelum langsung meledak!

Tiga pria misterius memblokir langit. Energi mistis tersapu, menguapkan segalanya!

Semua yang menaiki kapal roh, apakah mereka adalah Dewa Suci, Raja Dunia, atau Raja Dunia Besar, semuanya langsung terbunuh.

< >> Melihat ini, para perintis suci panik. Bagi mereka, Raja-Raja Dunia dan Raja-Raja Besar Dunia adalah tokoh-tokoh agung yang biasanya tidak akan mereka lihat. Tapi sekarang mereka semua terbunuh berbondong-bondong, seolah-olah mereka hanyalah semut yang diinjak!

Pada saat itulah semua orang menyadari bahwa planet ini telah dikelilingi oleh medan kekuatan yang diselimuti semuanya!

Tidak ada yang bisa melarikan diri …

Pada saat ini, seekor hantu kelabang merah darah raksasa melayang ke udara dari ras suci Heavenly Palace!

Lipan merah darah ini memiliki panjang seribu mil dan memiliki dua baris cakar yang tajam dan tebal. Ketika kelabang darah ini muncul, tekanan mengerikan muncul dalam gelombang, menarik semua seniman bela diri suci hadir!

“totem esensi darah totral esensi totem, yang merupakan simbol Empyrean Blood Centipede setelah ia mengalami metamorfosis ! ”

Seorang seniman bela diri suci berteriak, moralnya tiba-tiba naik. Lipan darah adalah garis keturunan variasi yang langka di antara orang-orang kudus, dan Empyrean Blood Centipede yang menjaga Galaxy Dewa Api adalah seseorang yang memiliki garis keturunan ini.

Tetapi sebelum para seniman bela diri suci dapat bersorak, Naga Hitam itu adalah lebih dari seribu mil panjangnya tiba-tiba meraung keras dan kemudian melemparkan dirinya ke arah hantu kelabang darah raksasa itu. Seperti seekor elang yang menangkap seekor ular, ia mencengkeram cakarnya di sekitar kelabang darah itu!

Dan pada saat ini, berdiri di punggung Naga Hitam, pria berpakaian hitam yang belum bergerak akhirnya melakukannya. Sosoknya melintas dan memudar seperti dewa dan hantu. Pada saat berikutnya, cahaya tombak menyilaukan melewati ruang dan menembus hantu kelabang darah, segera menyebabkannya hancur dan meledak, darah merahnya yang tebal menabur ruang!

Tekanan Empyrean Blood Centipede anjlok dan dunia kembali ke ketenangan sekali lagi …

Empyrean Blood Lipan telah meninggal. Bahkan setelah menjalani metamorfosis tubuh garis keturunannya, Lin Ming telah mengambil kurang dari 10 detik untuk membunuhnya. Dia benar-benar terguling!

Semua seniman bela diri suci mulai gemetar ketakutan. Seorang Empyrean langsung terbunuh seperti itu?

Siapa orang ini?

Setan?

Dari reruntuhan ras suci Heavenly Palace, Lin Ming menerima mayat Empyrean Blood Centipede.

Dalam perang melawan orang-orang kudus ini, dia tidak akan memberikan seperempat, tidak menunjukkan belas kasihan. Jika dia membiarkan bahkan satu seniman bela diri suci selamat, siapa yang tahu berapa banyak manusia yang akan mereka bunuh di masa depan?

Untuk semua orang yang memasuki perang, jika mereka ingin mendapatkan eksploitasi militer untuk manfaat nanti, atau jika mereka ingin menjarah kekayaan dan mendapatkan ketenaran dengan membunuh orang lain, maka mereka seharusnya mengerti bahwa mereka juga bisa dibunuh oleh orang lain.

Dalam pertempuran ini, dari titik ketika Empyrean Blood Centipede terbunuh, hasil akhirnya sudah jelas untuk semua.

Perbedaan kekuatannya terlalu besar.

Namun, Lin Ming sendiri tidak benar-benar perlu melakukan apa pun. Hanya tiga avatarnya lebih dari cukup.

Sekarang yang tersisa hanyalah membersihkan medan perang.

Saat avatarnya terus berkelahi, Lin Ming menyapu matanya melintasi planet di bawahnya. Pikirannya bergerak dan jatuh dari langit.

……….

Di kota manusia, beberapa orang melihat fluktuasi energi yang cemerlang di langit malam. Fluktuasi energi ini tampak seperti aurora borealises yang indah, tetapi orang-orang tahu bahwa mereka sebenarnya adalah fenomena yang dihasilkan dari ledakan mengerikan.

“Ras suci Istana Surgawi … telah dihancurkan!”

A Artis bela diri Divine Sea sudah bisa samar-samar melihat pertempuran yang terjadi di langit tinggi. Perlombaan suci Heavenly Palace telah hancur berantakan!

Satu batu telah membangkitkan ribuan ombak. Semua rakyat jelata di kota manusia kaget tak bisa berkata-kata. Perlombaan suci Istana Surgawi telah melayang di langit selama seratus tahun terakhir dan mereka sudah terbiasa dengan keberadaannya. Mereka secara tidak sadar percaya bahwa itu akan terus melayang di sana bahkan setelah kematian mereka, tetapi sebenarnya sudah meledak?

Pertama adalah letusan pasang binatang buas, kemudian Naga Hitam menderu ke bulan, lalu mundur dari pasang buas, dan akhirnya ledakan Istana Surgawi. Semuanya telah terjadi dalam waktu singkat dan telah menumbangkan semua pemahaman mereka. Mereka bahkan tidak punya waktu untuk memikirkan apa artinya ini.

“Orang-orang kudus sudah selesai!” Tiba-tiba seseorang berteriak.

“Prajurit kita telah kembali!” >

Seseorang dengan gembira berteriak. Dan, kata-kata ini mengejutkan semua orang.

Kemanusiaan … telah kembali?

Perang ini yang memiliki perbedaan kekuatan yang sangat besar, pembalikan telah terjadi?

Bang !!

Seolah-olah untuk menjawab pertanyaan semua manusia di Galaxy Dewa Api, di langit gelap yang dalam, fluktuasi energi yang bahkan lebih menyilaukan menyebar sekali lagi. Perlombaan suci Istana Surgawi telah hancur total. Samar-samar, orang bisa mendengar deru naga bergema di seluruh dunia.

Semua Dewa Api Galaxy mulai menggelegak dengan kegembiraan.

“Prajurit kita telah kembali !!” < / p>

Semakin banyak orang berteriak. Kesedihan dan ketakutan yang telah ada selama lebih dari seratus tahun ini semuanya dilepaskan pada saat ini!

Orang-orang mulai terisak dalam kebahagiaan mereka. Beberapa orang terbang ke langit, beberapa mencium tanah, dan orang asing berbalik untuk saling berpelukan. Mereka semua mengambil napas dalam-dalam untuk menenangkan diri mereka, tetapi mereka masih tidak bisa menahan kegembiraan hidup yang mendidih dalam darah mereka.

Pada saat ini, hati mereka sepertinya berdetak kencang!

Tanpa mengalami kesulitan, tidak mungkin untuk memahami betapa berharganya perasaan kemenangan saat ini.

Agar bisa bebas, agar terus bebas, pada saat ini bahkan individu yang paling pengecut pun tidak akan ‘ t ragu untuk bergegas ke medan perang dan menumpahkan darah mereka!

Saat Lin Ming berjalan ke jalan-jalan dia melihat kerumunan gila di sekelilingnya. Dia melihat seorang pria muda berlari di jalanan, melambaikan tangannya. Dia melihat seorang ibu dengan mata merah tidak dapat menghentikan air matanya jatuh. Akhirnya, dia berlutut ke tanah dan memegangi anaknya, menangis tersedu-sedu.

Pada saat ini, Lin Ming akhirnya mengerti bahwa hidupnya sudah terhubung erat dengan rasnya sendiri, koneksi yang bisa tidak pernah dipisahkan … dia akan selalu menjadi milik rakyatnya. Selangkah demi selangkah, dia berjalan menuju hari ini. Dia bangga bisa bertarung demi kelangsungan hidup rasnya …

Di kerumunan hiruk pikuk, perilaku tenang Lin Ming menonjol dari yang lain. Dia diam-diam berjalan melewati kerumunan manik dan perlahan menuju ke rumah keluarga.

Ini adalah keluarga beranggotakan lima orang. Di zaman ini di mana api dan kekacauan perang berkobar di seluruh negeri, sudah luar biasa bahwa mereka dapat menjamin kehidupan seluruh keluarga mereka sampai titik ini.

Song Yan dan istrinya memeluk anak-anak mereka, air mata panas mengalir di wajah mereka. Kemudian, mereka melihat pemuda berpakaian hitam melangkah di depan tenda mereka. Pemuda ini jelas berjalan di jalan-jalan tetapi sepertinya dia benar-benar terisolasi dari dunia, seolah-olah dia telah berjalan dari ujung terdalam sungai waktu. Song Yan kaget. “Kamu …?” Song Yan memiliki tebakan samar di dalam hatinya, tetapi dia tidak bisa memastikan. Ada banyak orang seperti Song Yan di Galaxy Dewa Api dan banyak dari mereka menjalani kehidupan jauh lebih menyedihkan daripada dia. Tapi, ketika Lin Ming menggunakan akal ilahi untuk menutupi seluruh Dewa Api Galaxy, sebenarnya telah memberikan perhatian khusus kepada Song Yan. Ini karena putra Song Yang yang berusia 12 tahun. Lin Ming secara tidak sengaja menemukan bahwa anak ini memiliki bakat yang sangat tinggi dalam mengolah jalur bela diri. Ketika dikombinasikan dengan sikap keras kepala yang tegas dan karakter moral yang teguh, dia hanyalah seseorang yang dilahirkan untuk hidup dan bernafas dalam seni bela diri. Akan sangat disayangkan jika bibit yang begitu bagus terbuang di sini. Zhou Hui menarik Song Yan mendekat. Kemunculan tiba-tiba pemuda berpakaian hitam ini membuatnya merasa gelisah. Meskipun kultivasinya hanya di ranah Houtian, secara intuitif dia bisa merasakan betapa menakutkannya pemuda ini. “Kamu semua baik-baik saja.” Lin Ming berbalik ke arah Song Yan dan istrinya dan tersenyum samar. Kemudian, dia membungkuk dan bertanya kepada putra Song Yang, “Siapa namamu?” Bocah berusia 12 tahun itu memandang ayahnya dan kemudian menatap Lin Ming. Dia menjawab, “Song Mo.” “Song Mo, sangat bagus. Apakah Anda bersedia ikut dengan saya? Untuk melihat dunia luar? “Lin Ming tersenyum. Ketika senyum ini jatuh ke mata Song Yan dan Song Mo, pada saat ini mereka tidak akan mengerti apa artinya. Banyak tahun kemudian ketika Song Mo mengikuti Dragon Fang dan menjadi Dragon Dragon langsung Murid, saat itulah dia akan belajar seperti apa keberadaan pemuda ini dengan senyum cerah itu. Ini mungkin senyum dari dewa takdir …