Martial World – Chapter 2042 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2042 | Baca Novel Online

Koneksi Garis Darah

Tepat setelah Xiao Moxian terbang, Mu Qianyu, Qin Xingxuan, dan Lin Xiaoge semua terbang menuju Primordius Heavenly Palace.

Di atas dinding istana, para wanita memandang ke arah Lin Ming, mata mereka mengalir dengan air mata.

Mereka melemparkan diri ke pelukannya. Dia dengan erat memegangi mereka. Pada saat ini, semua kesengsaraan, semua keluhan, semua rasa sakit dan kesedihan yang mereka derita lenyap pada saat kebahagiaan ini.

Tidak ada yang berbicara karena tidak ada kata-kata yang perlu diucapkan. Hati mereka telah menjadi satu dan mereka dapat dengan jelas merasakan perasaan terdalam satu sama lain.

Xiao Moxian, Mu Qianyu, dan Qin Xingxuan seperti ikan sementara Lin Ming seperti air. Kehidupan mereka saling terkait, tidak dapat dipisahkan!

Lin Ming memegangi mereka untuk waktu yang lama sebelum perlahan-lahan berpisah. Dia dengan hati-hati menghapus air mata yang jatuh di wajah setiap wanita dan berkata dengan suara lembut, “Kamu semua menderita kesulitan …”

Lebih banyak air mata jatuh. Mu Qianyu berkata, “Dalam beberapa tahun terakhir ini, Little Sister Xianer mendukung kami.”

“Mm, saya mengerti.”

Lin Ming dengan lembut mengelus pipi Xiao Moxian. Dia telah meninggalkan rasnya sendiri untuk mengikutinya, tetapi segera setelah dia menghilang dan semua orang mengira dia telah mati. Dengan demikian, Xiao Moxian dan anaknya yang belum lahir telah tiba di alam semesta tanpa dirinya. Menghadapi hutan belantara yang besar dan tatapan para santo yang tamak, beban yang harus ditanggungnya dapat dibayangkan.

Saat dia mengingat kembali pada gadis muda yang tidak bersalah dan anehnya eksentrik, gambar itu masih bergema di hati Lin Ming . Xiao Moxian pada waktu itu dipenuhi dengan kebahagiaan dan kebahagiaan abadi.

Langkah demi langkah, dia berjalan ke tempat dia hari ini. Dari seorang gadis muda yang naif, dia menjadi seorang Empyrean kemanusiaan yang memikul kehidupan beberapa lusin miliar subjek di pundaknya, membantu menopang nasib umat manusia. Transformasi bertahap seperti itu membuat Lin Ming semakin jatuh cinta padanya.

Lin Ming menarik tangan Xiao Moxian dan dengan erat memeganginya. Dia dengan lembut mencium dahinya dan kemudian membungkuk untuk berbisik di telinganya, “Dengan saya di sini, semuanya akan baik-baik saja.”

Ketika kata-kata ini jatuh ke telinga Xiao Moxian, dia merasakan jantungnya sakit. Emosi melonjak dalam dirinya seperti lautan yang mengamuk.

Ya. Tidak peduli di mana itu atau kapan itu, tidak peduli betapa sulitnya situasinya, selama dia ada di sini dia akan menggunakan bahunya yang lebar untuk menopang langit bagi mereka.

Di masa lalu, dalam Jalan Asura, dia dan Lin Ming menghadapi pengejaran Tian Mingzi …

Setelah kembali dari Jalan Asura, dia harus menghadapi kejutan dari anaknya yang belum lahir, proposal pernikahan Good Fortune Saint Son , dan juga kemarahan Empyrean Demondawn …

Dan lebih dari itu, ketika malapetaka besar umat manusia meletus sebelumnya dan ketika hampir semua orang Empyre merasa situasinya tidak ada harapan …

Itu dia. Dialah yang telah menghadapi semua ini tanpa berbalik, yang telah menghadapi semua ini tanpa ragu-ragu. Meninggalkan hanya gambar punggungnya, dia diam-diam memikul tanggung jawab, mengalami kesulitan dan kesengsaraan yang tak terbayangkan sebelum akhirnya menciptakan keajaiban dan mengubah segalanya.

Berkali-kali dia membuat yang tidak mungkin menjadi mungkin, menulis sendiri legenda saat dia hidup.

Dia adalah lelaki yang dia selalu bisa merasakan ketenangan pikiran untuk berdiri di belakang.

Xiao Moxian tahu bahwa dia tidak pernah bisa meninggalkannya. Setiap inci dari dagingnya, setiap tetes darahnya, seluruh jiwanya, semua yang menjadi miliknya …

“Yu’er, Xingxuan …” Lin Ming memeluk Mu Qianyu dan Qin Xingxuan ke dadanya, merasakan jantung mereka berdetak kencang, merasakan napas mereka terhadapnya. Awalnya, kedua wanita ini seharusnya tetap aman di alam rendah. Meskipun mereka tidak akan menjalani kehidupan yang terlalu agung, mereka masih akan menjalani kehidupan yang membuat iri semua orang. Namun, mereka telah terperangkap dalam perang besar antara orang-orang kudus dan manusia dan dipaksa untuk hanyut dalam kesepian yang sunyi selama ribuan tahun. Lin Ming merasa bahwa dia tidak adil untuk mereka berdua Diam-diam dia menegaskan tekadnya bahwa kedua wanita ini tidak akan pernah dirugikan dengan cara apa pun lagi.

Dan akhirnya, Lin Xiaoge …

Dia melacak dan menepuk kepalanya. Orang tuanya sudah meninggal. Meskipun dia berada di sisi orang tuanya, melindungi mereka sampai akhir hidup mereka dan akhirnya melihat mereka pergi dengan senyum di wajah mereka, Lin Xiaoge sebenarnya tidak pernah berhasil melihat orang tuanya untuk terakhir kalinya. Ini pasti akan menjadi penyesalan jauh di dalam hatinya.

“Xiaoge, kau sudah dewasa …”

Setelah hampir tujuh ribu tahun, Lin Ming mengucapkan kata-kata yang persis sama katanya padanya begitu lama …

Pertama kali dia mengatakan kata-kata ini adalah ketika dia kembali ke Sky Spill Continent dan melihat Lin Xiaoge menekan saingannya di pertemuan seni bela diri, memenangkan mahkota juara.

Saat itu, Lin Xiaoge berada di masa jayanya. Dia memiliki sosok yang cantik dan vitalitas masa muda. Ketika Lin Ming mengatakan bahwa dia telah tumbuh dewasa, dia merujuk pada kematangan fisiknya.

Tapi kali ini, Lin Ming merujuk pada evolusi pikirannya.

Setelah mengalami kesengsaraan selama ribuan tahun, bahkan orang yang riang akan tumbuh …

“Kakak, aku baik-baik saja.”

Lin Xiaoge meraih tangan Lin Ming dan dengan erat memeluknya , tindakannya berbicara lebih keras dari pada kata-kata.

Saudara dan saudari itu berpisah setelah beberapa waktu. Lin Xiaoge memandang Lin Ming dan berkata, “Kakak … apakah Anda tahu apa yang terjadi pada orang tua kita? Saya telah berada di alam liar selama bertahun-tahun sehingga saya tidak pernah memiliki kesempatan untuk kembali ke Benua Langit Tumpahan dan melihat mereka … “

Lin Ming menghela nafas. Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku akan memberitahumu semua yang terjadi nanti.”

Melihat mata Lin Ming, Lin Xiaoge terkejut, seolah-olah dia tiba-tiba menyadari sesuatu. Dia perlahan mengangguk. Sebenarnya, ketika dia mengajukan pertanyaan ini, dia sudah samar-samar menebak jawabannya.

Tidak mungkin orangtuanya hidup untuk waktu yang lama …

Dan pada saat ini, Lin Ming memandang Lin Huang yang mendekat.

Pertama kali Lin Ming melihat Lin Huang, dia bisa merasakan koneksi garis keturunan samar dari tubuhnya. Bahkan tanpa Xiao Moxian menjelaskan hal kepadanya, dia masih bisa menebak bahwa ini adalah anaknya.

Ketika Lin Huang melihat ayahnya berbalik dan memandangnya, dia agak waspada.

Kepada Lin Huang, ayahnya adalah dewa di dalam hatinya, dan orang yang paling dia hormati dan sembah. Sekarang setelah dia benar-benar bertemu ayahnya, hatinya mulai bertambah.

Dia merapikan jubahnya dan melangkah maju. Lalu, dia berlutut di hadapan Lin Ming dan membungkuk dalam hormat.

“Anak Lin Huang menyapa Ayah.”

Lin Ming menerima busur ini. Lalu, dia mengulurkan tangannya untuk membantu Lin Huang. Dengan sentuhan ini, Lin Huang bisa merasakan betapa kuatnya ayahnya.

Sebenarnya, ini tidak bisa disebut membantunya naik, tetapi menekannya.

Ini adalah kekuatan yang lebih besar dari binatang buas kuno yang pernah dihadapi Lin Huang. Itu seperti gunung setinggi seratus ribu kaki menekan tubuhnya.

Lin Huang kaget. Kemudian, dia segera mulai memanggil kekuatan untuk menahan tekanan ayahnya. Dia tahu bahwa ayahnya sedang mengujinya!

Ka ka ka ka!

Tubuh dan persendian Lin Huang mulai mengeluarkan suara retak yang eksplosif.

Xiao Moxian adalah kaget melihat ini. Meskipun dia agak khawatir, dia tidak menghentikan mereka.

Lin Huang tersentak, napasnya terengah-engah. Dahinya meneteskan butiran keringat. Akhirnya, dia dengan paksa mengangkat tangan Lin Ming dan berdiri.

“Bagus!” Lin Ming mengucapkan satu kata pujian, cahaya aneh berkedip di matanya.

Dalam Lin Ming’s mata, invasi orang-orang kudus adalah kesusahan pahit untuk Mu Qianyu, Qin Xingxuan, Xiao Moxian dan Lin Xiaoge. Lin Ming tidak ingin mereka menderita kesengsaraan atau cedera.

Tapi untuk Lin Huang, putranya sendiri, ini adalah waktu untuk meredam dirinya sendiri!

Tanpa berada di sisinya selama 6000 tahun ini, Lin Ming mencari ke depan untuk melihat bagaimana Lin Huang tumbuh.

“Malam ini, aku akan menguji kekuatanmu di sini.”

Lin Huang tertegun. Dia tidak berpikir bahwa selama pertama kali dia bertemu ayahnya, kata-kata ayahnya akan mengatakan kepadanya adalah bahwa dia ingin menguji kekuatannya.

Namun, kata-kata ini menyebabkan Lin Huang perlahan-lahan bergerak dengan kegembiraan.

Bertengkar dengan ayah yang paling ia hormati dalam hidupnya juga merupakan apa yang ia antisipasi.

“Anda baru saja kembali dan sekarang Anda ingin bertarung dengan putra Anda?” / p>

Xiao Moxian bergumam, sedikit enggan. Meskipun Lin Huang kuat, sampai sekarang ia tidak memiliki cinta kebapakan.

Lin Huang seperti serigala kecil yang tumbuh dewasa, kesepian, dingin, dan bangga.

Dia sangat tinggi standar yang dia tetapkan untuk dirinya sendiri. Meskipun dia tampak kuat di luar, kebenarannya adalah bahwa perasaan terdalamnya cukup rapuh. Xiao Moxian berharap bahwa setelah Lin Ming kembali, dia akan merawat Lin Huang dengan baik dan menunjukkan kepadanya cinta yang telah dia lewatkan.

Namun, cara Lin Ming merawat Lin Huang sama sekali berbeda dari apa yang pikirnya.

“Ibu, izinkan aku untuk bertarung dengan Ayah!”

Mata Lin Huang bersinar. Xiao Moxian menatap mata Lin Huang dan terkejut. Dia segera mengerti apa yang dia inginkan …

Lin Huang dilahirkan dengan bakat yang meluap, tapi dia tidak pernah puas diri atau puas dengan dirinya sendiri. Dia telah bekerja lebih keras daripada orang lain.

Dia harus menggunakan prestasinya sendiri untuk memenangkan pengakuan dan pujian orang lain.

Karena dia tidak bisa membawa aib demi kehormatan ayahnya! < / p>

Tetapi bahkan semua pujian yang pernah diterimanya bertambah tidak bisa dibandingkan dengan pujian yang datang dari mulut Lin Ming. Hari ini, dia ingin secara pribadi mendapatkan pujian dan penegasan dari ayahnya!

…… ..

Berita kembalinya Lin Ming segera menyebar ke seluruh Istana Iblis Peri.

Lin Ming tidak lagi menyembunyikan identitasnya, karena dia tahu bahwa setelah dia muncul lagi dan lagi, tidak peduli apakah itu orang suci atau manusia, mereka kira-kira akan menebak identitasnya. Tidak ada artinya terus menyembunyikan siapa dia.

Umat manusia menyembah Lin Ming. Dan jika seseorang harus memikirkan sekelompok orang yang paling memuja Lin Ming, maka itu pastilah orang-orang dari Istana Peri Setan dan Planet Ming Baru!

Karena dipastikan bahwa benteng hitam yang muncul di langit adalah Heavenly Palace milik Lin Ming, seluruh Istana Iblis Peri menjadi gila dengan perayaan!

Ke Planet Ming Baru atau Istana Iblis Peri, nama Lin Ming mengandung terlalu banyak makna!

Setelah itu mereka mengetahui bahwa Lin Ming telah menyelamatkan New Ming Planet baru-baru ini. Dan bukan hanya itu, tetapi dalam prosesnya mereka juga mengetahui bahwa Lin Ming, dengan kekuatannya sendiri, telah menghancurkan dua legiun suci yang agung. Dan sebelum itu dia bahkan mengalahkan Legiun Kelaparan! Ini membuat para murid Istana Iblis Peri berkeliaran dengan gembira!

Setelah dikejar oleh orang-orang kudus selama puluhan tahun, mereka haus akan kemenangan. Mereka muak dengan hari-hari bersembunyi seperti tikus. Mereka bersedia untuk menukar hidup mereka untuk kemenangan yang hebat dan tulus! “Lin Ming! Lin Ming! “Semua orang meneriakkan nama Lin Ming, suara mereka bergema seperti gelombang laut, menjangkau ke nebula. Mereka melompat kegirangan, berlarian untuk menyebarkan berita. Pahlawan mereka telah kembali. Ketika Lin Ming membuka jalan ke alam semesta liar dan menyelamatkan umat manusia, dia hanya berada di alam Dewa Suci. Tapi sekarang dia bisa dengan mudah menjatuhkan Empyreans! Jika demikian, maka dia pasti akan mampu memimpin Istana Peri Iblis mereka untuk keluar dari Galaxy Naga Tersembunyi dan menguasai dunia sekali lagi! Dalam kehidupan suram mereka yang dipenuhi dengan keputusasaan, mereka akhirnya melihat mercusuar abadi bersinar di cakrawala. Cahaya itu membuat mereka mabuk mimpi! Banyak orang berkumpul di depan Primordius Heavenly Palace, dengan keras meneriakkan nama Lin Ming dan meneriakkan kemanusiaan selamanya. Sulit bagi siapa pun untuk menahan diri dari meneriakkan ini. “Saudara Lin, murid-murid Istana Iblis Peri semua ingin melihat Anda.” Kata Xiao Moxian. “Saya mengerti.” Lin Ming tersenyum dan berdiri, berjalan ke alun-alun di depan Primordius Heavenly Palace.