Martial World – Chapter 2043 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2043 | Baca Novel Online

Desire

Melihat Lin Ming muncul, para murid Istana Iblis Peri menjadi lebih hingar bingar. Mereka berteriak dari lubuk hati mereka, teriakan mereka terdengar ke surga tertinggi.

Di masa-masa paling kelam umat manusia, yang mereka butuhkan adalah pahlawan, yang mereka butuhkan adalah motivasi.

>

“Sage Lin, maukah kamu memimpin kami ke pertempuran?”

Seseorang bertanya dari kerumunan.

Pertanyaan ini menenangkan para murid kasar dari Istana Peri Iblis. Ya, mereka ingin bertarung! Mereka muak dengan hari-hari bersembunyi di lubang-lubang kecil!

Semua orang memandang Lin Ming dengan mata menyala yang cerah. Pada saat ini, mata mereka juga dipenuhi dengan harapan.

“Semua orang!”

Lin Ming melangkah ke dinding depan alun-alun sebelum Primordius Heavenly Palace. Saat dia melihat ke bawah ke arah banyak murid Istana Iblis Peri, suaranya serius dan tulus.

Telinga semua orang naik ke perhatian. Untuk sementara waktu, seluruh lapangan menjadi sunyi.

“Tahukah Anda bahwa 3,6 miliar tahun yang lalu, manusia pernah mengalami musibah hebat lainnya?”

Kata-kata Lin Ming membuat seniman bela diri hadir tertegun. Mereka berpikir bahwa Lin Ming akan mengucapkan beberapa kata emosional yang akan membangkitkan semangat mereka semua, tetapi mereka tidak berpikir ini akan menjadi hal pertama yang dia sebutkan.

“Kami tahu!” Banyak orang berteriak keras sebagai balasan .

“Sangat bagus … Saya juga tahu tentang bencana besar ini, dan apa yang saya tahu jauh lebih jelas daripada yang Anda semua tahu …” Lin Ming tampaknya jatuh ke dalam ingatan yang mendalam. Dia melihat lautan luas seniman bela diri manusia di hadapannya dan nebula hitam yang berputar-putar di atas. Setelah keheningan yang lama, dia akhirnya membuka mulutnya dan perlahan berkata, 3,6 miliar tahun yang lalu, umat manusia sama seperti hari ini, menghadapi ras suci yang beberapa kali lebih hebat. Mereka harus menghadapi Kelaparan dalam kondisi puncaknya serta santo Empyreans dan santo Dewa Sejati yang jumlahnya beberapa kali lebih besar! Perbedaan kekuatannya terlalu besar dan manusia tidak memiliki peluang untuk menang. Melalui alasan logis apa pun, satu-satunya kesimpulan yang dapat dibuat adalah bahwa mereka akan dimusnahkan dan direduksi menjadi budak. Namun, perang itu adalah satu kemenangan umat manusia. Apakah Anda tahu apa yang mereka andalkan untuk menang? “

Pertanyaan Lin Ming membuat kerumunan bingung. Meskipun mereka tahu bahwa umat manusia juga telah menderita bencana besar 3,6 miliar tahun yang lalu, masalahnya adalah bahwa terlalu banyak waktu telah berlalu dan terlalu banyak pengaruh besar telah dihancurkan, sehingga sebagian besar sejarah telah hilang. Mereka hanya tahu bahwa Empyrean Divine Seal telah memimpin para pejuang kemanusiaan untuk memenangkan perang besar itu, tetapi untuk detail yang tepat tentang bagaimana, mereka tidak yakin.

Agar suatu ras dapat berdiri tegak di 33 Surga, bagi suatu ras untuk memiliki wilayah mereka sendiri, bagi suatu ras untuk memiliki kedaulatan, untuk memiliki kebebasan, mereka harus memiliki kekuatan besar atau keberanian mereka sendiri! Keberanian suatu ras adalah hasrat tak berwujud yang dipadatkan dari garis keturunan rakyat, kekuatan untuk memperjuangkan martabat mereka!

3,6 miliar tahun yang lalu, umat manusia tahu bahwa kekuatan mereka jauh melampaui para santa, tetapi mereka tidak takut! Empyrean Divine Seal memimpin pasukan dari Divine Seal Altar! 200 Empyreans, 200 Beast God, beberapa juta Lord Suci! Dengan Dewa Suci sebagai tentara, dengan Empyreans sebagai jenderal, semua umat manusia bergabung untuk terlibat dalam pembantaian dengan para suci! Akhirnya, Empyrean Divine Seal membawa sejumlah besar umat manusia untuk secara sukarela membakar bahkan hidup mereka sendiri untuk meletakkan formasi hebat dan menyegel jiwa Kelaparan!

Dalam perang besar itu, hampir semua Empyrean, Dunia Raja-raja, dan Dewa Suci umat manusia tewas dalam pertempuran. Peradaban besar seni bela diri umat manusia menurun. Warisan kami terputus, dan untuk membangun kembali semua ini, upaya tanpa akhir harus dibayar. Namun, ini semua sia-sia, karena … kami mempertahankan … martabat kami! “

Lin Ming mengucapkan kata-kata terakhir ini dengan jelas dan tanpa tergesa-gesa. Seluruh hadirin benar-benar diam. Puluhan ribu murid berdiri di alun-alun atau melayang di langit, mendengarkan dengan penuh hormat. Wajah mereka dipenuhi dengan rasa hormat dan hormat yang sungguh-sungguh.

Karena pengorbanan yang dilakukan oleh senior kami, kami tidak perlu hidup seperti budak! Kita memiliki peradaban seni bela diri kita sendiri, dan meskipun itu bukan yang terbaik, itu masih milik kita! Kami memiliki wilayah kami sendiri, tanah air kami sendiri, dan meskipun kami hanya memiliki satu Surga, kami masih dapat mengembangkan dan memulai kembali dari awal! Namun, ketika kami benar-benar mulai berkembang dan peradaban seni bela diri kami mulai menjadi cerah sekali lagi, orang-orang kudus kembali lagi! Dan kali ini, ambisi mereka bahkan lebih besar!

Langkah-demi-langkah, mereka ingin secara bertahap mengendalikan 33 Surga. Pemimpin mereka, Good Fortune Saint Sovereign, ingin bergabung bersama Kelaparan dan akhirnya menelan esensi setiap ras di 33 Surga, mengambil langkah Melampaui Keilahian. Dia menganggap spiritas sebagai lawan terbesarnya dan umat manusia sebagai batu loncatan. Ya, sama seperti sebelum dua pembalap bertemu di medan perang, mereka harus memberi makan rumput kuda mereka. Dan ras manusia kita telah dianggap sebagai rumput ini. “

Lin Ming dengan jujur ​​mengucapkan kata-kata ini. Ketika seniman bela diri Istana Iblis Peri mendengar ini, mereka semua mulai bergerak dengan kegembiraan. Banyak dari mereka mulai bernapas dengan berat, pembuluh darah yang tegang di leher mereka seolah-olah akan meletus di tempat mereka berada. Tapi saat Lin Ming berdiri di platform tinggi tembok, tidak ada yang berbicara. Ini karena rasa hormat mereka terhadapnya.

Setelah beberapa napas hening, Lin Ming tiba-tiba bertanya, “Apakah Anda semua berpikir Anda rumput untuk memberi makan kuda?”

“Mereka sedang mencari mati!”

Seorang lelaki besar melompat , berteriak dari paru-parunya. Dia adalah salah satu dari orang-orang yang hampir mencekik dirinya sendiri dalam keheningan.

“Bunuh mereka semua!”

Seseorang mengeluarkan dua kapak besar yang bersinar dan mulai menyatukan mereka.

“Lawan mereka sampai mati!”

“Ayo pergi ke para bajingan itu, aku sudah muak dengan mereka!”

Semua seniman bela diri memiliki bentuk keberanian mereka sendiri, terutama ketika ras mereka telah diintimidasi dan ditekan begitu lama. Apakah itu mereka atau ras mereka, pada saat ini hidup atau mati mereka seperti tong bubuk, siap meledak di percikan terkecil.

“Saya juga tidak berpikir begitu!” Lin Ming berkata dengan lantang, Para senior kita lebih dari sekadar Empyrean Divine Seal! Ada Empyrean Primordius, yang memilih untuk menjadi penjelmaan iblis untuk melawan orang-orang kudus sampai mati! Ada Tiga Orang Tua Lives, yang memperpanjang hidupnya selama 300 juta tahun untuk menunggu malapetaka besar, dan akhirnya mengorbankan dirinya untuk membeli waktu agar para elit kemanusiaan memasuki dunia liar! Bukan hanya mereka … tetapi ada banyak Empyrean, Raja Dunia, dan Dewa Suci yang kita tidak tahu nama-nama … dan bahkan lebih banyak, seniman bela diri yang tak terhitung jumlahnya dari budidaya rendah, dan di luar mereka, ada juga orang-orang biasa yang mati kematian yang kejam dan tragis. Mereka semua menukar hidup mereka dengan kesempatan bagi kita untuk berdiri dengan aman di sini hari ini. Apakah Anda pikir mereka melakukan semua itu hanya agar kita bisa menjadi rumput yang digunakan untuk memberi makan kuda?

Kami menahan kesepian karena diusir dari tanah air kami. Kami memasuki hutan belantara, mengambil binatang buas sebagai tetangga kami. Kami membantai, bertempur, mengasah diri sendiri, mandi darah, menggunakan setiap ons kekuatan kami untuk merangkak keluar dari daging dan darah yang terkoyak di sekitar kami …

“Kami meningkatkan kemampuan kami, meningkatkan kultivasi kami, dengan rajin dilatih, melewati alam mistik, berjalan di garis tipis yang memisahkan hidup dan mati. Kita adalah manusia, kita adalah bagian dari umat manusia! Kami datang dari Alam Ilahi, dan apa yang kami inginkan … adalah pulang ke rumah! ”

Saat Lin Ming berbicara, suaranya tiba-tiba naik. Para prajurit Istana Peri Iblis meledak dengan tepuk tangan meriah di sekelilingnya.

“Kita harus pulang!”

“Kita akan membunuh jalan kita kembali ke Alam Ilahi!” < / p>

“Basmi anjing-anjing suci itu!”

“Kemanusiaan selamanya!”

Gelombang raungan bergema melintasi langit. Ketika darah yang berani dari suatu ras dinyalakan, mereka dapat menciptakan keajaiban.

Pada saat ini, bahkan jika gunung pedang yang tak berujung ditempatkan di depan orang-orang ini, mereka masih akan bergegas ke depan tanpa ragu-ragu!

Pasukan yang dipenuhi dengan keberanian dan naluri darah akan bisa meletus dengan kekuatan tempur yang tak tertandingi. Mereka akan mampu mengalahkan musuh sepuluh kali lebih kuat!

Teriakan seperti ombak berlanjut selama seperempat jam tanpa melemah. Prajurit di seluruh penjuru mengambil senjata mereka dan mengarahkan mereka ke langit.

Beberapa wanita menutupi wajah mereka dan menangis sampai mereka kehilangan suara mereka!

Mereka harus berjuang untuk kembali! Bahkan jika mereka mati dalam pertempuran, mereka akan mengubur diri mereka di Alam Ilahi!

“Bagus sekali! Kemudian, istirahatlah selama enam jam. Setelah itu ikut aku. Kami … akan membunuh jalan keluar kami! “

Lin Ming melambaikan tangannya dan semua murid Istana Iblis Peri merasa seolah-olah mereka akan meledak dari emosi mereka. Pada saat ini, bahkan jika seorang Empyrean berdiri di depan mereka, mereka masih akan bergegas maju untuk bertarung!

Beberapa orang dengan tergesa-gesa terbang kembali ke tempat tinggal mereka, menyiapkan pil, senjata, dan baju besi untuk pertempuran yang segera terjadi yang akan datang.

Mereka tidak bisa menunggu bahkan lebih lama lagi.

Siapa yang peduli dengan Good Fortune Saint Son? Bahkan jika mereka bukan lawannya, mereka masih akan mati dalam pertempuran!

“Kakak Lin, ini …” Xiao Moxian tidak berpikir bahwa kata-kata Lin Ming akan menghasilkan hasil yang begitu menakutkan.

Murid-murid Istana Iblis Peri berani, tetapi jika mereka benar-benar secara frontal terlibat dengan Good Fortune Saint Son, mereka pasti masih akan merasa takut. Lagipula, perbedaan kekuatannya terlalu besar.

“Apakah kita akan bertarung dengan Good Fortune Saint Son?”

tanya Xiao Moxian. Ketika Lin Ming datang, Xiao Moxian percaya bahwa dia akan membalikkan jalannya perang ini dan bahkan memiliki Anak Keberuntungan Saint menderita kerugian besar. Tapi Xiao Moxian berpikir bahwa Lin Ming akan lebih lanjut mempertimbangkan rencananya untuk bertindak, menggunakan metode dan taktik untuk akhirnya mengalahkan Good Fortune Saint Son. Namun, dia tidak pernah membayangkan bahwa setelah Lin Ming berada di Iblis Peri Istana untuk waktu yang singkat, dia akan mengambil komando pasukan dan memimpin mereka ke dalam pertempuran langsung dengan Good Fortune Saint Son!

Ini terlalu menentukan!

Apakah terlalu terburu-buru untuk berangkat dalam enam jam? Saya pikir Anda setidaknya akan makan di perjamuan penyambutan yang disiapkan untuk Anda sebelum mempertimbangkan bagaimana berurusan dengan Good Fortune Saint Son. “

Meskipun Xiao Moxian berpikir berbaris pasukan sekarang terlalu terburu-buru, dia masih diizinkan Lin Ming untuk membuat keputusan. Ini adalah kepercayaan tak terucapkan yang dia pegang terhadapnya.

“Perjamuan? Kami akan memiliki jamuan makan, namun itu bukan jamuan menyambut tetapi jamuan kemenangan! Makanan dan anggur sudah disiapkan. Kami akan bertarung dulu dan kemudian merayakan kemenangan kami! ”