Martial World – Chapter 205 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 205 | Baca Novel Online

Perjuangan Naga dan Phoenix

Ada banyak spesies Saint Beast tipe naga. Sebagai contoh; ada Naga Banjir, Naga Bertanduk, Naga Tak Bertanduk, Naga Gunung Berkaki Satu, Naga Lilin, dan sebagainya.

Meskipun semua naga ini adalah Saint Beast dan penampilannya mirip, ada juga karakteristik tertentu yang memisahkan mereka. Naga Banjir memiliki sisik luminescent, Naga Hujan Bersayap memiliki sayap, Naga Bertanduk memiliki tanduk, Naga Gunung Berkaki Satu memiliki satu kaki, dan seterusnya.

Bahkan Naga Banjir pun dibagi menjadi beberapa varian . Ada Naga Banjir Merah, Naga Banjir Hitam, Naga Banjir Darah, dan sebagainya.

Naga Banjir Ungu yang terbang di langit adalah varian langka dari Naga Banjir Guntur. Ia memakan guntur dan kilat sebagai makanan, dan kepribadiannya sangat kejam dan kejam. Itu juga sangat bebas pilih-pilih.

Naga Banjir ini telah menetap di Gunung Thundercrash hampir 10.000 tahun yang lalu dan telah mengambil semua harta gunung sebagai miliknya. Setelah itu dikawinkan dengan binatang buas asli dari Gunung Thundercrash, itu akhirnya memunculkan banyak sekali keturunan; ini adalah Thunder Lizards.

Sekarang menghadapi tantangan, Thunder Flood Dragon dengan keras meraung, dan semua keturunannya bergegas ke puncak Gunung Thundercrash segera!

Sejumlah besar Thunder Lizards mengamati konfrontasi di udara, pertarungan epik antara garis keturunan Naga dan garis keturunan Phoenix!

Adapun Lin Ming, dia bersembunyi di kejauhan. Setelah secara tidak sengaja mencapai ranah untuk kembali ke asalnya, kemampuan Lin Ming untuk menyembunyikan napas tidak kurang dari master ranah Xiantian. Dia bersembunyi di balik batu besar. Selama dia jauh, tidak ada yang bisa menemukannya.

Melihat Naga Guntur di udara, pikiran Lin Ming melintas melalui berbagai emosi. Dia perlahan mulai menyadari masalah serius. Jika dia benar, Jiwa Guntur Gunung Thundercrash seharusnya berada di tubuh Guntur Banjir Naga!

Guntur Banjir Naga telah hidup di Gunung Thundercrash selama bertahun-tahun, itu pasti telah menemukan Jiwa Guntur . Jika itu terjadi, bagaimana mungkin ia tidak menyerapnya?

Meskipun Lin Ming tidak pernah memiliki banyak harapan dalam mencapai Guntur Jiwa, ia selalu berpikir bahwa dengan sedikit keberuntungan, ia masih memiliki kesempatan. Bahkan jika dia gagal sekarang, itu tidak berarti dia tidak bisa menunggu sampai kultivasinya sedikit lebih tinggi sebelum kembali.

Tapi sekarang dia tahu bahwa Jiwa Guntur ada di tubuh Guntur Flood Dragon, dia merasakan hatinya tenggelam dengan kekecewaan. Untuk merebut Jiwa Guntur dari binatang ini benar-benar omong kosong! Apalagi sekarang, bahkan jika dia memasuki ranah Xiantian awal, kemampuannya mungkin masih belum cukup!

Di udara, konfrontasi masih berlangsung. Wanita merah itu berdiri dengan bangga di atas Vermillion Bird. Angin surgawi yang kuat meniup rambutnya yang hitam tinta, membuatnya menari sembarangan dalam angin. Di langit, sambaran petir ungu yang tak terhitung melintas, tapi dia tetap sama sekali tidak tergerak. Seolah-olah ada medan kekuatan tak terlihat yang mengelilingi wanita itu dengan warna merah, mendistorsi kekuatan guntur.

Ha ha, Medan Kekuatan Magnetik? Untuk menghadapi Saint ini, kamu secara khusus mengembangkan teknik ini? ”Di langit, Thunder Flood Dragon membuka mulutnya untuk mengeluarkan penilaiannya.

Untuk melihat naga ungu besar berbicara adalah pemandangan yang sangat aneh. Lin Ming tertegun, tapi kemudian dengan segera, dia berpikir bahwa itu tidak biasa bahwa Saint Beast akan dapat berbicara.

Wanita berbaju merah memandang Thunder Flood Dragon dan perlahan berkata, “The Medan Kekuatan Magnetik adalah metode kultivasi teratas, secara alami saya bisa mengolahnya. Itu bukan sesuatu yang saya persiapkan khusus untuk Anda, jadi Anda tidak perlu terlalu memikirkan diri sendiri. “

” Hehe, gadis kecil, Anda masih sangat muda, namun, kata-kata Anda sangat berani. Jika Anda memanggil Penatua dari Divine Phoenix Island untuk datang, Orang Suci ini mungkin memberi Anda beberapa wajah … tetapi, hanya dengan kemampuan Anda? Bermimpilah! Ha ha! Saint ini bisa menjepitmu sampai mati! ”

The Thunder Flood Dragon dengan berani tertawa. Wajah Lin Ming memiliki warna yang aneh. Guntur Banjir Naga ini benar-benar memanggil wanita dengan warna merah yang tingkat kultivasi yang tak terduga, seorang gadis kecil. Itu adalah sesuatu yang hanya bisa dikatakan oleh monster tua yang hidup selama beberapa puluh ribu tahun.

Tapi Divine Phoenix Island? Sekte apa itu? Jika ada master seperti wanita ini dalam warna merah, maka harus ada Tetua yang lebih kuat di sekte-nya. Itu jauh melampaui apa pun yang bisa dihasilkan oleh Seven Valleys Mendalam. Mungkin sekte kelas empat, atau bahkan sekte kelas lima yang legendaris. Dia tidak bisa membayangkan seberapa jauh dari sini; dia belum pernah mendengarnya sebelumnya.

Menghadapi Guntur Banjir Naga membual berteriak, wanita berbaju merah memiliki ekspresi tenang yang sama seperti sebelumnya, tanpa sedikitpun amarah. Dia berkata, “Jadi, kamu menolak?”

“Potong pembicaraan omong kosong. Untuk seekor ayam yang masih tidak memiliki semua bulunya, Anda ingin setengah dari darah Saint ini? Permintaan konyol seperti itu, bagaimana mungkin Orang Suci ini setuju dengan itu !? ”

Kalau begitu … kita harus bertarung. ”

Hehe! Setelah aku mengalahkanmu, jangan mengira Orang Suci ini akan memiliki kegelisahan untuk tidak membunuhmu hanya karena Divine Phoenix Island!

Lin Ming bisa dengan jelas mendengar percakapan antara naga dan wanita itu dari tempat persembunyiannya. Mereka benar-benar mengungkapkan banyak informasi. Wanita misterius itu menginginkan setengah dari darah Naga Banjir untuk ‘ayam yang masih tidak memiliki semua bulunya’? “

Menyiratkan …

Lin Ming menatap Vermillion Burung yang menari-nari di busur ungu petir yang tak terhitung jumlahnya, aura besar yang muncul darinya. Penampilannya luar biasa. Jika dia benar, maka apa yang disebut Naga Banjir Guntur sebagai ‘ayam yang masih belum memiliki semua bulunya’ hanya bisa menjadi Vermillion Bird ini.

Dengan kata lain, Vermillion Bird ini tidak punya ‘ belum tumbuh. Tidak heran itu jauh lebih kecil dari Thunder Flood Dragon.

Meskipun masih anak-anak, ia memiliki aura dan kekuatan ini. Dengan hanya melihat itu berhasil menakut-nakuti avatar api kecil anak laki-laki api Shaman Shaman. Apa yang akan terjadi jika sudah dewasa?

Lin Ming tidak bisa menahan senyum sedih. Tidak peduli bakat apa yang dimiliki manusia, atau kejeniusan mengerikan macam apa mereka, bakat alami mereka tidak ada apa-apanya di depan Saint Beast ini. Selama Saint Beast makan dan tidur, mereka akan tumbuh menjadi master ranah Xiantian. Dengan beberapa peluang keberuntungan dan beberapa kultivasi, mereka bahkan mungkin menembus ranah Xiantian dan mencapai ranah yang lebih tinggi!

Jika itu adalah Dewa Binatang yang benar, seperti Roc Bersayap Emas atau Naga Sejati, tidak untuk menyebutkan hal-hal sederhana seperti ini, tetapi begitu tumbuh, mereka dapat menggunakan cakarnya untuk menembus kekosongan yang tak berujung dan ekor mereka dapat menghancurkan bintang. Dengan kekuatan seperti itu, bahkan para tetua perkasa di Alam para Dewa akan merasa sulit untuk membandingkan.

Jika wanita berbaju merah ini dapat mengambil setengah dari darah Guntur Banjir Naga, efek apa yang akan dimilikinya pada Vermillion Bird muda?

Saat Lin Ming merenungkan ini, pertarungan di udara sudah dimulai. Dia tidak tahu kapan, tetapi wanita berbaju merah itu menghunus pedang. Pisau itu hanya dua inci lebarnya, tetapi panjangnya empat kaki penuh. Itu ramping dan sempit, dan gambar burung phoenix dengan sayapnya yang melebar seolah ingin terbang diukir di gagang pedang. Pisau itu berwarna merah tua seolah-olah basah kuyup.

Begitu dia melihat pedang panjang merah ini, mata Lin Ming melebar. Dia belum pernah melihat pedang harta karun tingkat ini sebelumnya. Hanya dengan merasakan fluktuasi kuat energi yang berasal darinya, dia menduga itu setidaknya adalah harta langkah Bumi. Adapun apakah itu harta Bumi langkah-tingkat, bumi-langkah tingkat rendah, atau harta Bumi-langkah tingkat tinggi, ia tidak punya cara untuk menentukan.

Ada perbedaan besar antara harta langkah manusia dan harta langkah Bumi. Bahkan Tujuh Rumah Bela Diri yang Mendalam, Master Qin Ziya memiliki harta langkah Bumi.

Ini adalah pertarungan antara dua tuan yang tak ada taranya. Lin Ming menatap dengan mata terbuka lebar, tidak ingin kehilangan satu detail pun.

Ketika seorang penatua perkasa dari Alam para Dewa telah menyaksikan pertempuran Naga Sejati, Roc Bersayap Emas, dia terinspirasi oleh dewa dan pergi ke pengasingan selama 60 tahun, akhirnya menciptakan teknik gerakan yang tak tertandingi ‘Golden Roc Shattering the Void’. Meskipun tidak mungkin bagi dirinya untuk mencapai tingkat seperti itu, masih ada kemungkinan dia akan menerima beberapa wawasan dari pertempuran ini.

Wanita berbaju merah melambaikan pedang panjangnya, dan nyala api merah memancar ke permukaan di ujung pedang. Pada awalnya, nyala api ini hanya beberapa kaki panjangnya, tetapi ketika wanita berbaju merah mengangkat tinggi pedang ini, nyala api melonjak ke langit!

Rambut hitam panjangnya terlepas dari ikat rambutnya, berkibar ditiup angin.

Sebuah nyala api yang sangat besar yang berdampak pada Primal Chaos Heavens; seolah-olah langit telah tersapu oleh kekerasan. Di luar Primal Chaos Heavens, surga berapi dan energi asal bumi terus-menerus berkumpul di pedang panjang, membentuk pusaran raksasa api!

Pusaran api yang berputar ini berputar perlahan. Warnanya hitam pekat di tengahnya, seolah-olah dunia itu sendiri telah hancur berantakan, mengungkapkan lorong mistis.

Guntur Banjir Naga menyaksikan situasi ini dan mata ungu itu mencerminkan martabat yang khusyuk. Di bawah tubuh besarnya, puluhan puncak Houtian ranah Thunder Lizards meraung bersama, membuka rahang mereka untuk melepaskan rentetan raksasa Bola Guntur ke langit. Pada saat yang sama, jaring raksasa kilat menutupi Kadal Guntur, mendukung mereka. Ini jelas merupakan kafan petir pelindung.

Setelah bola-bola biru guntur ini terbang ke udara, Guntur Banjir Naga membuka mulutnya dan mengisap semuanya. Setelah menghirup begitu banyak kekuatan guntur, ungu busur listrik melonjak di tubuh Thunder Flood Dragon. Busur guntur yang sebelumnya tipis sekarang telah menebal beberapa kali.

Melihat ini, Lin Ming mengerti. Mendengarkan menyombongkan Naga Banjir Guntur, sepertinya wanita berbaju merah lebih rendah daripada Naga Banjir Guntur. Guntur Banjir Naga telah menunjukkan rasa hormat kepada Divine Phoenix Island dan menawarkan untuk melepaskannya sekali ini.

Tapi sekarang, tampaknya bahkan dengan bantuan semua keturunannya, Guntur Banjir Naga hanya nyaris melampaui kekuatan wanita dalam warna merah. Dalam situasi satu lawan satu, Thunder Flood Dragon tidak akan cocok untuk wanita berbaju merah!

Menyadari hal ini, Lin Ming menghembuskan napas dingin. Wanita berbaju merah ini bahkan lebih kuat dari yang dia duga!

Naga Banjir Guntur adalah Naga Banjir dewasa. Setelah Saint Beast tumbuh, itu tidak aneh bagi mereka untuk mencapai ranah Xiantian. Namun, bahkan seperti ini, ia masih harus bergantung pada dukungan keturunannya untuk nyaris tidak menekan wanita itu merah!

Kolom neraka besar terbakar, terbakar lebih panas dan ganas dari sebelumnya. Ketebalannya meningkat hingga sepuluh kaki, dan itu seperti tiang api yang menahan langit. Itu mencapai ke Primal Chaos Heavens, menerangi seluruh langit.

Menghadapi serangan yang begitu hebat, Thunder Flood Dragon merespons tanpa keberatan. Itu memfokuskan semua kekuatan guntur ke dua cakar depannya, dan bola guntur ungu mulai terbentuk dengan cepat. Thunderball ini dimulai pada sepuluh kaki, tetapi dengan cepat berkembang menjadi lebih dari 100 kaki; diameternya bahkan lebih tebal dari Thunder Flood Dragon!

Petir menyambar bola guntur ungu itu. Pusat bola Guntur menjadi warna violet yang dalam, hampir hitam, karena berkilau dengan cahaya yang menyesakkan.

Tanpa belas kasihan, pedang panjang merah empat kaki menebas. Seolah-olah pilar api yang menopang langit telah runtuh. Tidak hanya memotong ke arah Thunder Flood Dragon, tetapi juga mencapai keturunan Thunder Flood Dragon! Keturunan ini adalah kaki tangan dari Naga Banjir Guntur; wanita berbaju merah itu ingin menghabisi mereka dengan cepat!

Guntur Flood Dragon meledak dengan raungan yang memekakkan telinga. Cakarnya mendorong ke depan, dan bola guntur ungu besar itu menerbangkan wanita itu dengan warna merah seperti meteor!

Pilar api besar dan bola guntur saling mengenai satu sama lain.

Bang!

Ledakan yang mengerikan terdengar melalui awan dan batu terbuka! Seolah-olah kehampaan itu sendiri telah tercabik-cabik; seluruh Gunung Thundercrash berguncang di bawah tabrakan!

Api yang terbakar menghancurkan seperti meteorit yang tak terhitung jumlahnya menuju lusinan Guntur Kadal yang berada di bawah perisai petir. Seluruh perisai petir bergetar dengan ganas, dan beberapa dari puncak Houtian ranah Biru Guntur Kadal memuntahkan darah, mereka terluka parah!

Lin Ming merasakan perasaan ngeri dan kekaguman yang tak tertandingi saat dia menyaksikan ini dari jauh. Jika saja setelahnya memiliki kekuatan seperti itu, seberapa menakutkankah jika menghadapinya langsung?

Saat dia berseru dengan takjub, dia melirik sudut matanya dan menemukan itu di belakang Thunder Lizards yang memiliki tersebar setelah kematian, ada sebuah gua raksasa di belakang mereka. Gua ini sepenuhnya terbuat dari bijih magnetik, dan pintu masuk lebarnya lebih dari 100 kaki.

Sebuah ide tiba-tiba terlintas dalam pikiran Lin Ming. Apakah ini … gua Guntur Banjir Naga?