Martial World – Chapter 2061 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2061 | Baca Novel Online

Ketentuan Lin Ming

“Pertukaran …”

Raja Dewa Bulu Melonjak menatap Lin Ming, tatapannya setajam panah. Matanya terkunci padanya, tetapi dia balas menatapnya tanpa rasa takut, dengan tenang berbicara dengannya.

Pahlawan yang benar-benar berasal dari yang muda. Anda tidak takut bahwa ikan mati dan saya tidak takut jala pecah. Karena kita tidak bisa mencapai kesepakatan, mari kita bertarung di sini! “

Saat Soaring Feather berbicara, seluruh tubuhnya mengeluarkan niat membunuh yang keras. Di langit, gelombang bulu yang tebal jatuh; ini adalah medan kekuatan bulu ilahi Soaring Feather!

Medan kekuatan bulu ilahi ini dapat dengan mudah mencakup area beberapa ratus ribu mil dan bahkan sejuta mil. Dengan mudah menutupi wilayah bintang ini, menutupi seluruh pangkalan manusia!

Selama Dewa Sejati dan Lin Ming bertempur di sini, ini akan menjadi serangan yang menghancurkan armada manusia!

Namun, saat medan kekuatan Soaring Feather jatuh, kabut hitam mulai naik dari bawah dalam wilayah bintang ini. Kabut ini sangat tebal, setiap gumpalannya seberat bintang. Setelah kabut muncul, ruang di sekitarnya menjadi sangat padat; untuk sementara waktu, bahkan medan kekuatan Soaring Feather God King tidak mampu menutupinya!

Ini adalah ruang grandmist Lin Ming!

Energi grandmist adalah sumber kekacauan paling banyak dari pembentukan alam semesta. Isinya materi tak terbatas dan semua benda berwujud yang ada telah berevolusi dari energi nenek moyang.

Ruang nenek moyang di sekitar Lin Ming tidak lagi seperti dulu. Lin Ming telah menyatukan Hukum Asura ke dalamnya. Dengan ruang grandmist yang terintegrasi dengan Hukum tertinggi di alam semesta, ini memungkinkannya untuk mengalami perubahan kualitatif!

Meskipun energinya sama dan masalahnya sama, setelah didorong oleh Hukum yang berbeda, mungkin di belakangnya sama sekali berbeda.

Ini adalah perbedaan dari panah berkualitas tinggi yang ditembakkan oleh busur biasa dan kemudian ditembak oleh busur dewa yang tak tertandingi. Perbedaannya bukan hanya sedikit.

“Mm?” Soaring Feather mengerutkan kening.

Dan pada saat ini, lapisan pelangi cahaya muncul di atas ruang nenek moyang Lin Ming!

Lapisan cahaya pelangi ini sesingkat mimpi, indah dan fantastik. Setelah itu menutupi ruang grandmist, ruang grandmist yang sangat berat memperoleh perubahan tak terbatas sehingga hampir tidak mungkin untuk ditangani. Ini adalah ruang impian ilahi Divine!

Lin Ming dan Divine Dream, dua medan kekuatan mereka menyatu bersama, menjadi tak tergoyahkan seperti gunung abadi. Medan kekuatan kekuatan bulu ilahi Feather tidak lagi mampu mendorong lebih jauh ke bawah, tetapi malah dipaksa mundur lagi dan lagi!

Selama medan kekuatan bulu ilahi tidak bisa berkumpul bersama maka armada manusia benar-benar dapat dengan aman mengungsi melalui celah di ruang grandmist dan ruang mimpi ilahi. Adapun Divine Dream dan Lin Ming, mereka hanya harus bertahan untuk jangka waktu tertentu, menunggu semua orang pergi sebelum mereka bisa melawan Astral Vault dan Soaring Feather tanpa gangguan!

Melihat Bulu Melonjak ditekan oleh Bersama kekuatan kedua orang ini, Astral Vault God King meringis. Medan kekuatan bukan keahliannya. Meskipun dia memiliki tubuh fana yang kuat dan kekuatan fisik yang tak terbayangkan, sulit baginya untuk memainkan peran dalam situasi saat ini dan membantu Soaring Feather.

Astral Vault berkata, “Soaring Feather, mengapa kau membuang begitu banyak banyak waktu berbicara dengan mereka. Ayo bertarung saja! ”

Untuk seniman bela diri, kata-kata hanyalah udara kosong.

Yang penting adalah kekuatan!

Bahkan jika mereka tidak bisa membunuh ini dua, menekan mereka lebih dari cukup.

Seniman bela diri semuanya memiliki hati yang bangga. Jika keterampilan mereka benar-benar kalah dengan orang lain, maka mereka tidak punya pilihan selain percaya bahwa mereka lebih kecil dan juga menjadi orang yang menyerah.

Misalnya, Jika Lin Ming benar-benar menderita kekalahan telak di bawah tangan Astral Vault of Soaring Feather dan perbedaannya juga sangat besar, maka dia pasti akan dipaksa untuk melepaskan Darkmoon, Highsun, dan Blue Lotus tanpa syarat apa pun. Kalau tidak semua orang hanya akan berpikir bahwa Lin Ming adalah pecundang yang tindakannya terlalu memalukan.

Namun, Soaring Feather benar-benar melihat Lin Ming dan berkata, “Apa kondisi Anda?”

Soaring Feather benar-benar menghasilkan langkah dan berencana menegosiasikan kondisi dengan Lin Ming?

Astral Vault terkejut. Bahkan seniman bela diri manusia terkejut.

Melonjak Feather dan Astral Vault awalnya mengancam ke Galaxy Naga Tersembunyi. Menurut logika dan bagaimana peristiwa telah terjadi di masa lalu antara manusia dan orang suci, maka Astral Vault dan Soaring Feather seharusnya memulai pembantaian di Galaxy Naga Tersembunyi dan mengambil Peri Teratai Biru dengan kekuatan absolut.

Setidaknya mereka bisa menggunakan kekuatan mereka untuk mengancam manusia dan memaksa mereka untuk melepaskan tawanan mereka. Setelah itu, mereka bisa pergi lagi, dan mungkin di suatu tempat di tengah-tengah mereka akan memamerkan keterampilan mereka dengan bertarung dengan Divine Dream dan yang lainnya.

Tapi, jika Soaring Feather dan Astral Vault membayar harga tertentu untuk ditukar dengan Blue Lotus, Darkmoon, dan Highsun, maka itu akan terlalu memalukan. Mereka adalah dua Dewa Sejati dan hanya ada satu musuh Dewa Sejati!

Astral Vault tidak percaya bahwa Soaring Feather dapat menanggung penghinaan ini, bahkan jika dia percaya bahwa Lin Ming adalah naga di kolam yang dalam dan tidak ingin menyinggung perasaannya, bahkan jika dia percaya bahwa dengan Mimpi Ilahi di sini tidak akan mungkin untuk membunuh Lin Ming.

Tapi Soaring Feather adalah Raja Dewa dan hatinya yang paling dalam memiliki harga diri yang tinggi. Tidak mungkin baginya untuk mengambil konsesi berulang.

Berdiri di sela-sela dan menonton saat Lin Ming masuk ke ranah Empyrean adalah satu hal. Pertama, ini adalah karena menyerang Lin Ming saat ini tidak ada hasil sama sekali, tetapi sebaliknya pilihan hanya diisi dengan kerugian. Kedua, menyerang seorang junior saat ia melewati terobosannya adalah sesuatu yang tidak selaras dengan hati Soaring Feather yang bangga.

Tapi sekarang, aneh bagi Soaring Feather untuk menghasilkan sekali lagi.

< Yang benar adalah bahwa dia adalah yang termuda dari tiga Divinitas Sejati ras suci; dia baru berusia 15 juta tahun.

Ketika dia adalah seorang Raja Dunia, Good Fortune Saint Sovereign telah lama menjadi Divinity Sejati dan juga penguasa tertinggi para kudus.

Di Di masa lalu, ketika Good Fortune Saint Sovereign merekrut pasukan, dia menaruh minat pada bakat Soaring Feather yang tak tertandingi dan telah membuka sejumlah kondisi yang sangat murah hati dengan tujuan akhir baginya untuk masuk ke ranah Divinity Sejati. Soaring Feather harus meninggalkan sekte dan masuk ke Good Fortune Saint Palace, menjadi murid langsung dari Good Fortune Saint Sovereign.

Namun, tawaran ini telah ditolak oleh Soaring Feather dan akhirnya dia mengandalkan kekuatannya sendiri untuk menerobos ke alam Divinity Sejati.

Bagian sejarah ini adalah sesuatu yang tidak diketahui oleh banyak seniman bela diri suci dan Soaring Feather tidak akan membicarakan hal ini juga. Namun, Astral Vault God King telah menjadi Dewa Suci sejati selama periode ini dan tahu dengan jelas apa yang telah terjadi.

Selain itu, dia tahu bahwa meskipun Good Fortune Saint Sovereign tidak dapat merekrut Soaring Feather, dia masih memberinya uluran tangan. Lagi pula, sekte Soaring Feather sudah terlalu lemah dibandingkan dengan Good Fortune Saint Palace. Sekte semacam itu tidak dapat mendukung bakat seperti Soaring Feather untuk menjadi Dewa Sejati.

Ini juga alasan Soaring Feather berutang budi pada Good Fortune Saint Sovereign.

Lebih dari 6000 tahun yang lalu ketika malapetaka besar umat manusia tiba, Good Fortune Saint Sovereign telah berperang dengan ras dewa primal. Lin Ming dan ras dewa primal telah bergabung, dan dengan bantuan Dekrit Asura mereka telah melukai Good Fortune Saint Sovereign. Karena ketakutan Good Fortune Saint Sovereign terhadap Kaisar Jiwa, dia tidak punya pilihan selain mundur jauh ke dalam kehampaan sementara lukanya sembuh.

Good Fortune Saint Sovereign telah meminta Soaring Feather untuk maju dan memburu Lin Ming. Alasan Soaring Feather yang bangga dengan identitasnya sebagai Dewa Sejati akan mengejar dan membunuh junior Dewa Suci adalah karena bantuan ini.

Lin Ming berkata, “Saya bisa melepaskan Blue Lotus, Highsun, dan Darkmoon, tapi kondisiku adalah bahwa kamu dan Astral Vault God King mundur dari perang antara orang-orang suci dan manusia! “

Kata-kata Lin Ming selaras dengan kekuatan. Tapi, istilah-istilah ini menyebabkan kulit Soaring Feather menjadi sedingin es.

Dan di sampingnya, Astral Vault God King juga sangat marah.

Lin Ming ini, siapa yang dia pikir dia adalah ? Hak apa yang harus dia katakan ini !?

Melonjaknya Bulu dan Astral Vault awalnya tidak ingin ikut serta dalam perang hebat antara manusia dan orang-orang kudus ini. Tetapi karena permintaan Good Fortune Saint Sovereign dan karena bantuan yang telah mereka terima di masa lalu, mereka dengan enggan bergabung.

Karena mereka sudah bergabung, bagaimana mereka bisa mundur dari perang ini hanya karena beberapa kata dari Lin Ming, seseorang yang hanya junior dari pihak musuh? Jika ini diketahui maka orang lain akan menyebutnya lelucon terbesar di dunia.

Bahkan jika Soaring Feather melekat sangat penting bagi kehidupan muridnya Peri Blue Lotus, bagi Lin Ming untuk meningkatkan kondisi seperti itu di depan dari semua orang, dia masih akan menolak mereka.

Ini adalah prinsipnya dan juga garis dasarnya.

Belum lagi Melonjaknya Bulu dan Astral Vault, bahkan seniman bela diri manusia berpikir bahwa Kata-kata Lin Ming agak terlalu banyak Jika Soaring Feather dan Astral Vault setuju seperti ini dan bergegas pergi dengan ekor mereka di antara kaki mereka, mungkinkah mereka disebut seniman bela diri?

Melihat niat membunuh yang membumbung Feather, Lin Ming berkata, “Don ‘ Jangan terburu-buru, saya belum selesai menyatakan kondisi saya. Setelah Anda dan Astral Vault menarik, saya juga akan menarik. Dan, saya jamin bahwa selain Good Fortune Saint Sovereign yang memiliki permusuhan besar dengan saya, saya tidak akan lagi menyerang seniman bela diri suci kecuali mereka menyinggung perasaan saya atau ingin menyakiti saya. Dan begitu Good Fortune Saint Sovereign meninggalkan pengasingan dan ketika saya yakin waktunya tepat, saya akan mencari Good Fortune Saint Sovereign untuk pertikaian! “

Kata-kata Lin Ming mengejutkan. Dari menganalisa mereka dengan cermat, seseorang dapat membuat banyak arti yang berbeda di dalam dirinya.

Dia mengklasifikasikan pertarungannya dengan Good Fortune Saint Sovereign sebagai dendam pribadinya sendiri, memisahkannya dari perang antara manusia dan orang-orang kudus.

Lebih dari 6000 tahun yang lalu ketika Soaring Feather memburu Lin Ming, dendam itu tidak ditempatkan pada Soaring Feather, tetapi sebaliknya dialihkan ke Good Fortune Saint Sovereign.

Akhirnya, kata-kata Lin Ming berarti bahwa meskipun manusia adalah manusia. menang, bahkan jika Lin Ming bisa mencapai ranah yang sama dengan Asura Road Master, dia masih tidak akan melancarkan perang melawan orang-orang kudus juga tidak memiliki niat untuk memusnahkan mereka dari 33 Surga.

Ini adalah karena dia sudah berjanji bahwa selain Sultan Peruntungan Yang Baik dan orang-orang kudus lainnya yang memprovokasi atau berusaha untuk menyakitinya, dia tidak akan bergerak melawan anggota ras kudus yang lain.

Sebenarnya, kebanyakan orang suci tidak bersalah. Bahkan para prajurit suci yang membantai manusia masih memiliki anggota keluarga dan anak-anak yang tidak bersalah.

Lin Ming tidak ingin menghilangkan banyak orang di 33 Surga kehidupan dan kebahagiaan.

Alam semesta ini sudah cukup menderita kehancuran. Dalam arus waktu yang tak ada habisnya, ada banyak sekali ras yang telah dihapus dari sejarah.

Bahkan di masa depan, masih akan ada ras yang dihancurkan dan ras baru meningkat di tempat mereka.

Tapi paling tidak, Lin Ming tidak ingin dosa seluruh ras menghilang di tangannya.

Untuk sementara waktu, semua orang kagum dengan proposal Lin Ming, bahkan Empyrean Divine Dream. Tapi dia segera mengerti rencana Lin Ming.

Di mata Lin Ming, hanya ada satu musuh besar sejati tunggal dalam ras suci – yaitu Good Fortune Saint Sovereign.

Selama karena Good Fortune Saint Sovereign diselesaikan, maka perang antara manusia dan orang-orang kudus secara alami akan berakhir.

Dan jika Good Fortune Saint Sovereign tidak dapat ditangani, maka tidak peduli berapa banyak lagu-lagu kemenangan yang dinyanyikan oleh umat manusia atau berapa banyak yang mereka menangkan, semua itu akan menjadi tidak berarti!

Seperti ini, Lin Ming terus melibatkan diri dalam perang antara manusia dan orang-orang kudus juga tidak ada gunanya.

< Bahkan bisa dikatakan bahwa untungnya tidak sama dengan kerugian. Ini karena bertarung dengan orang-orang yang bisa langsung dia bunuh tidak membantu mempertajam kekuatannya.

Yang dia inginkan adalah tantangan yang lebih besar.

Pada saat ini, Divine Dream memiliki firasat bahwa Lin Ming akan segera pergi.

Sebelum Good Fortune Saint Sovereign, malapetaka kemanusiaan ini tidak lagi dapat memberikan ruang yang cukup bagi Lin Ming untuk tumbuh. Tetapi dia juga tahu bahwa begitu dia pergi, akan sangat sulit bagi Impian Ilahi untuk menghadapi dua musuh sendirian. Jadi, memaksa Soaring Feather dan Astral Vault keluar dari perang ini akan menjadi hal terakhir yang dia selesaikan untuk umat manusia sebelum dia pergi.