Martial World – Chapter 2066 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2066 | Baca Novel Online

Kekalahan Astral Vault

Bahkan, sejak saat Astral Vault God King keliru mengira diri sejati Lin Ming masih terkurung dalam ruang potensial pedang, tidak mampu untuk lakukan apa saja, Astral Vault God King telah menduduki inferiority.

Dari satu langkah yang salah, seluruh permainan akan jatuh. Lin Ming mengejar keuntungannya, mengirimkan tiga serangan terus menerus dan memajukan posisi atasannya, memaksa Astral Vault God King untuk memanggil vitalitas darahnya.

Dan dalam serangan terakhir ketika Astral Vault God King akhirnya kehabisan vitalitas darah, Lin Ming menggunakan gerakan pembunuhannya!

Selain itu, serangan Lin Ming ini telah menyerang Astral Vault God King di tempat yang sakit. Dengan menggunakan buku kematian Kitab Suci dan kekuatan iblis, Lin Ming telah merusak vitalitas darah Astral Vault yang semakin berkurang, sehingga ia tidak akan dapat pulih dari serangan ini.

Serangan berkelanjutan ini telah telah menjadi rencana Lin Ming selama ini.

Dari kebuntuan ke awal hingga pembalikan tiba-tiba, semuanya terjadi terlalu tiba-tiba.

Setelah menangkap kesalahan Astral Vault, Lin Ming tidak melakukannya t memberinya kesempatan untuk pulih. Bahkan Astral Vault yang kuat tidak dapat menemukan momen untuk menggunakan kekuatan besarnya.

Kacha!

Pada saat ini, ruang potensial pedang yang disiapkan Astral Vault hancur berantakan . Lin Ming berpakaian hitam melepaskan diri dari ruang potensial pedang itu.

Lin Ming ini memiliki tombak yang berbeda di tangannya. Tombak ini hanyalah harta roh Empyrean bermutu tinggi, yang didapat saat ia membunuh santo puncak Empyrean. Itu secara alami tidak dapat menahan Pedang Bintang Gelap, bahkan tidak satu serangan pun.

Empat Lin Mings tersebar di semua arah. Tanpa jeda, mereka mulai memanggil kekuatan mereka sekali lagi.

Diri sejati Lin Ming memahami Tombak Naga Hitam dan mengarahkannya langsung ke Astral Vault God King, seluruh tubuhnya menyatu dengan kekuatan yin yang. Ini adalah kekuatan ketuhanan dan iblis.

Adapun tiga avatar lainnya, tubuh mereka memancarkan tiga energi warna yang berbeda. Energi-energi ini adalah esensi astral, esensi sejati, dan esensi roh – energi yang sesuai dengan Dao Besar dari esensi, energi, dan ilahi Surgawi. lebih.

Melihat momentum Lin Ming tumbuh, mata Astral Vault God King menyala karena marah dan malu. Astral Vault memang tak tertandingi kuat ketika datang ke tubuh fana, tetapi ia tidak memiliki variasi perubahan; ini menjadi kekurangannya yang tak dapat ditebus.

Ketika seekor harimau ganas dilemparkan ke lautan luas, ia bahkan tidak bisa menampilkan sepersepuluh dari kekuatannya. Pada saat yang sama, hiu yang terdampar di pasir tidak akan bisa menjadi ancaman.

Ini adalah kerugian yang disebabkan oleh ketidakmampuan untuk berubah.

Tapi dalam pertarungan tadi, Lin Ming telah menggunakan teknik pertempuran pintar untuk menipu Astral Vault; Astral Vault merasa ini sulit diterima.

Astral Vault menggigit ujung lidahnya sekali lagi, mengeluarkan sedikit esensi darah. Ketika esensi darah ini muncul, mekar dengan cahaya ilahi yang cemerlang. Di bawah sinar cahaya ilahi ini, kekuatan kematian di dalam tubuhnya meleleh seperti salju putih di bawah matahari yang berapi-api!

Dia telah menggunakan harga membakar esensi darahnya untuk dengan cepat mengusir kekuatan yang menghancurkan dari kematian dan setan di tubuhnya.

Mata Lin Ming menyala dengan cahaya dingin. Di tangan ketiga avatarnya, tiga roda besar muncul. Roda-roda ini terpisah secara hitam, ungu, dan biru.

Pada saat ini, Lin Ming secara alami tidak akan memberikan Astral Vault God King kesempatan untuk pulih. Tetapi tepat ketika dia akan menyerang, suara dingin sedingin es terdengar.

“Berhenti!”

Saat suara sedingin es ini bergema, lapisan-lapisan bulu tebal berhamburan ke bawah dari langit. , meliputi Lin Ming dan Astral Vault di dalam dan menyebabkan seluruh ruang menjadi berat dan lengket, membuatnya sangat keras dan lambat untuk memutar energi. Seorang wanita berpakaian putih jatuh di antara Lin Ming dan Astral Vault God King; orang ini adalah Soaring Feather God King.

“Ini sudah berakhir. Astral Vault, Anda kalah. ”

Vitalitas darah Astral Vault gelisah dan dia terengah-engah seperti sapi yang lelah. Dia baru saja akan memanggil esensi astralnya dan melawan Lin Ming lagi ketika dia telah dihentikan oleh Soaring Feather.

Jelas, dia tidak mau mengakui kerugian.

membakar esensi darah dalam kontes seni bela diri sudah memalukan. Dan untuk membakar esensi darah Anda dan masih belum mendapatkan keuntungan, itu adalah kerugian Anda! “

Jika Astral Vault bisa membakar esensinya maka Lin Ming secara alami juga bisa membakar esensi darahnya. Awalnya ini bukan perang hidup atau mati yang hebat, tetapi pertempuran untuk memutuskan kata-kata siapa yang akan diutamakan. Jika mereka semua membakar esensi darah mereka untuk bertarung maka itu tidak akan berbeda dari pertarungan hidup atau mati yang sejati dengan masing-masing pihak saling bertarung habis-habisan. Jika ini terjadi maka tidak ada yang akan bisa meninggalkan medan perang ini.

Sebenarnya, setelah mencapai tingkat Divinity Sejati, jarang ada yang pergi habis-habisan melawan orang lain. Ini karena begitu mereka menerima semacam luka yang tidak dapat dipulihkan, ini bukan sesuatu yang bisa disembuhkan dengan menggunakan bahan surgawi biasa. Mereka akan membutuhkan obat tingkat True Divinity untuk memiliki semacam efek.

Namun, jumlah obat tingkat True Divinity mungkin tidak lebih dari jumlah True Divinity itu sendiri. Terkadang bahkan jika seseorang mencari di seluruh 33 Surga, akan sulit untuk menemukannya.

Bahkan jika seseorang menemukannya, memperbaikinya sangat merepotkan; kebanyakan alkemis tidak memiliki kemampuan untuk melakukannya.

Astral Vault memandang Soaring Feather dan kemudian menatap Lin Ming. Meskipun dia tidak mau mengakuinya, tidak ada yang bisa dia katakan. Apa yang dikatakan Soaring Feather adalah kebenaran; dia sudah kalah dalam pertempuran ini.

Dia kalah dalam perencanaan dan berbagai teknik Lin Ming, dan dia sangat tidak mau kehilangan ini. Tapi, kerugian adalah kerugian dan dia tidak punya alasan untuk membuat.

Selain itu, Astral Vault tahu bahwa sejak awal pertempuran, Lin Ming mengandalkan sistem transformasi tubuhnya Sembilan Bintang di Istana Dao untuk melawannya untuk waktu yang lama, dan tidak menggunakan Hukum lain.

Setelah melepaskan segel rantai ilahi yang memenjarakan Sembilan Bintang Istana Dao dan juga menyatukan bersama enam Istana Dao, Lin Ming Sembilan Bintang Istana Dao telah menjadi salah satu metode pertempuran terkuatnya. Dia ingin melihat pada level apa teknik transformasi tubuhnya berada, dan Astral Vault adalah subjek eksperimen terbaik untuk melakukannya.

Harus dikatakan bahwa dalam sistem transformasi tubuh, Astral Vault God King telah mencapai ekstrem. Jika kedua orang itu benar-benar membandingkan hanya teknik transformasi tubuh mereka, Astral Vault jelas memiliki keuntungan besar.

Tetapi dalam kasus ini, meskipun Astral Vault telah mampu sepenuhnya menekan Lin Ming, ia tidak mampu menang dalam waktu singkat. Astral Vault bahkan menggunakan metamorfosis tubuh garis keturunannya.

Lin Ming adalah manusia, tetapi hanya dengan teknik transformasi tubuhnya saja ia mampu bertarung dengan Astral Vault hingga tingkat ini. Astral Vault tidak bisa tidak mengagumi ini.

Dengan demikian, ketika Soaring Feather masuk, Astral Vault akhirnya menekan esensi astralnya yang berjatuhan dan berhenti. Dalam hatinya, dia tahu bahwa setelah mencapai puncak sistem transformasi tubuh, puncak ini sebenarnya menjadi kelemahannya. Dalam hal talenta transformasi tubuh, tidak ada orang yang bisa dibandingkan dengannya, dan dia adalah seseorang yang mengandalkan transformasi tubuh sendiri untuk menjadi Dewa Sejati.

Ini luar biasa. Namun, sejak zaman kuno ada banyak Dewa Sejati yang dikultivasi ganda atau bahkan dikultivasi tiga kali lipat. Mereka memahami lebih dari satu dari 33 Hukum Langit, dan orang-orang seperti itu mungkin memiliki kecepatan kultivasi yang lebih lambat, tetapi setelah menjadi Dewa Sejati potensi mereka sebenarnya lebih besar.

Astral Vault sangat menatap Lin Ming. Kemudian, tubuhnya berubah menjadi seberkas cahaya dan menghilang ke ujung langit berbintang.

Ini sama seperti mengakui kekalahannya sendiri.

Dan pada saat yang sama , Soaring Feather memandang ke arah Lin Ming.

Ruang berbintang itu gelap seperti tinta. Lin Ming memegang Tombak Naga Hitam di tangannya, matanya seperti air.

Cahaya bintang yang tak berujung ditaburkan di Lin Ming, mengalir di atas tubuhnya seperti merkuri.

Pada saat ini, menatap Lin Ming di langit berbintang, Soaring Feather tiba-tiba merasakan detak jantungnya yang tak bisa dijelaskan. Jenis denyutan ini adalah semacam intuisi aneh. Dia tiba-tiba berpikir bahwa ketika dia berdiri di depan pemuda ini, dia telah menjadi inkarnasi dari kosmos 33 Surga, menjadi makhluk mistis dan tak terbatas, seolah-olah hari ini dia menyaksikan kelahiran dan kelanjutan dari legenda …

“Heavenly Dao …”

Soaring Feather memiliki firasat buruk di dalam hatinya. Dia mendongak ke langit, tatapannya yang samar mengintip ke luar seolah-olah dia melihat ke arah ujung alam semesta.

Mungkin di era ini, tidak akan ada ketenangan …

Dia menarik kembali dari pikirannya dan menatap Lin Ming. Bibir merahnya terbuka, “Sepuluh hari kemudian, kamu dan aku akan bertarung. Tenggat waktu ini seharusnya cukup bagi Anda untuk kembali ke kondisi puncak Anda! ”

Lin Ming mengangguk. Dia berpikir sejenak dan kemudian memanggil Primordius Heavenly Palace.

Setelah Primordius Heavenly Palace muncul, ia berputar, semakin besar. Tiga angka terlintas ketika mereka terbang keluar dari sana.

Ketiga orang ini adalah Highsun, Darkmoon, dan Peri Blue Lotus.

Pada saat ini, Lin Ming sudah mengeluarkan daging dan darah Kelaparan dari tubuh mereka, memulihkan kehendak bebas mereka. Namun, budidaya mereka telah dikunci menggunakan Asura Heavenly Dao sehingga tidak satupun dari mereka memiliki kekuatan tempur.

“Kamu bebas untuk pergi.”

Saat Lin Ming berbicara, dia Melambaikan tangannya dan mendorong Peri Biru Lotus dan yang lainnya ke Soaring Feather God King.

Dia tidak pernah memiliki niat untuk menahan tawanan tiga orang ini lebih lama.

Namun, setelah kehendak bebas mereka dipulihkan, ingatan dan pengalaman mereka tentang segala sesuatu yang telah terjadi dipertahankan.

Ketika mereka memikirkan kembali semua yang telah terjadi, mereka bertiga merasa seolah-olah ingin mati. < / p>

Khususnya, Peri Blue Lotus. Saat dia memikirkan bagaimana dia menyebut Lin Ming dan bagaimana dia menyembah ke arahnya, matanya hampir menyemburkan api.

Penghinaan mendalam membuncah di dalam hatinya. Dia berharap dia bisa merobek Lin Ming berkeping-keping dan kemudian bunuh diri!