Martial World – Chapter 2069

shadow

Martial World – Chapter 2069

Lin Ming Berjuang Melonjaknya Bulu

“Kelaparan !?”

Mendengar kata ini, Segel Elysium Kuno tertegun. Mungkinkah buku misterius ini berasal dari Kelaparan, sehingga nama Kelaparan diletakkan di atasnya?

“Karakter ‘Kelaparan’ ini sepertinya bersesuaian dengan kata abyssal … semacam Hukum Iblis yang mendasar …”

< p> Lin Ming diam-diam berkata sambil melihat karakter abyssal misterius di sampul.

“Apa karakter selanjutnya?”

“Dalam. Eon. “

Lin Ming diucapkan. Kata-kata ini didasarkan pada ingatan Kelaparan. Sebenarnya, tidak ada kata yang dapat ditemukan dalam bahasa manusia yang sesuai dengan karakter ini.

‘Dalam’ dan ‘Eon’, tanpa diragukan lagi, ini juga karakter yang sesuai dengan Hukum Setan yang mendasar. .

Ketika ketiga karakter ini bergabung, Lin Ming membentuk asosiasi yang aneh.

“Saya merasa bahwa … Deep dan Eon mungkin berdiri di samping Kelaparan …”

“Mm?” Pikiran Segel Elysium Kuno bergerak.

Lin Ming berpikir sejenak. Aku punya firasat bahwa setiap tanda Hukum Iblis yang paling mendasar dalam bahasa abyssal berhubungan dengan iblis abyssal yang kuat. Dan Kelaparan hanyalah salah satunya! Sampul ini memiliki dua karakter lain – Deep dan Eon, dan ini juga harus sesuai dengan keberadaan yang sangat mengerikan mirip dengan Kelaparan. Mereka abyssal ems totem ’, tetapi saya ingin tahu di mana dua totem lainnya berada. Mereka mungkin bersembunyi di Abyss Kegelapan atau mungkin mereka sudah mati … “

Saat Lin Ming berbicara, Segel Elysium Kuno membeku. Spekulasi Lin Ming bukan tanpa alasan, tetapi jika spekulasi ini benar, ini adalah berita buruk. Hanya Kelaparan itu sendiri sudah sangat menakutkan! Selain itu, jiwa ilahi Kelaparan telah disegel oleh Empyrean Divine Seal 3,6 miliar tahun yang lalu, dan itulah satu-satunya alasan Lin Ming dapat menggunakan Magic Cube untuk menundukkannya. Jika tidak, jika Lin Ming menghadapi Kelaparan dalam kondisi puncaknya, dia akan mati!

“Setan abyssal yang sangat kuat, ada berapa banyak?”

The Ancient Elysium Seal suara itu berat.

“Aku tidak tahu, tapi seharusnya tidak banyak. Paling tidak, tidak lebih dari yang bisa dihitung dengan tangan, atau mungkin hanya sedikit lebih dari itu. Dan sampul buku ini hanya mencatat tiga dari mereka. “

Lin Ming terus menyaring karakter lain di sampulnya. Dia percaya bahwa saat dia semakin mengungkap ingatan Famine, dia akhirnya akan dapat membuka buku abyssal kuno yang misterius ini dan menjelajahi rahasia di dalamnya.

Ini sangat penting untuk pengembangan 33 Surga masa depan bagi semua yang cerdas kehidupan. Jurang itu seperti harimau ganas yang bertengger di luar 33 Surga, membuatnya sehingga Lin Ming merasa sulit untuk merasa nyaman.

……

Setelah ini, Lin Ming memasuki pengasingan. Dia menjelajahi ingatan Famine setiap hari. Perlahan, dia bisa membaca lebih banyak dan lebih banyak lagi.

Tapi waktunya terlalu terbatas. Karena Lin Ming dalam pengasingan, meskipun ia berhasil menguraikan beberapa konten ia masih tidak dapat membuka buku kuno yang misterius.

Ini membuat Lin Ming bingung. Apa buku kuno ini? Itu tidak tampak seperti metode penanaman, jadi mungkinkah itu hanya sebuah buku yang mencatat sejarah jurang maut?

Jika sebuah buku sejarah ditulis, buku itu ditulis untuk dilihat oleh generasi mendatang. Apakah perlu menggunakan karakter abyssal yang paling kompleks dan sulit dipahami untuk menulisnya?

Mungkin hanya figur abyssal tingkat tinggi yang dapat membaca jenis penulisan Hukum ini.

Lin Ming memiliki segala macam keraguan berputar-putar di dalam hatinya. Dia samar-samar merasa bahwa ada beberapa rahasia penting yang dicatat dalam buku iblis kuno ini, dan bagi dirinya sendiri, itu tak ternilai harganya.

…….

Waktu berlalu hari demi hari. Setelah hari kesepuluh berlalu, waktu mendekati Lin Ming untuk menghadapi pertempuran keduanya.

Dalam pertempuran ini dia akan melawan Soaring Feather God King!

Ini adalah pertempuran yang kritis. Lin Ming memiliki firasat bahwa Soaring Feather God King jauh lebih kuat daripada Astral Vault God King. Pertarungan ini tidak akan mudah!

Pada hari terakhir, Lin Ming tidak lagi menyelidiki jiwa Kelaparan. Sebaliknya, ia menyesuaikan kondisinya dengan kondisi puncaknya.

Pada hari pertempuran, seniman bela diri manusia dalam Galaksi Naga Tersembunyi berkumpul di luar wilayah bintang tempat Lin Ming dan Raja Bulu Dewa Terbang akan berperang.

Mimpi Ilahi, Kaisar Shakya, Skyrend Godlord, semua orang berdiri di depan medan perang, menunggu untuk menyaksikan momen bersejarah ini.

Medan kekuatan sudah diatur di belakang mereka. Selain membantu Empyrean Divine Dream, Empyrean lainnya juga berkontribusi dalam membentuk formasi array yang hebat.

Formasi array ini dibagi menjadi puluhan wilayah yang berbeda. Armada manusia dan jutaan elit manusia tersebar di seluruh wilayah ini. Dari sana, mereka akan dilindungi oleh formasi array dan itu akan jauh lebih aman bagi mereka.

Semua seniman bela diri manusia mendidih dengan kegembiraan.

Untuk menonton pertempuran antara Lawan level Divinity sejati adalah peluang keberuntungan yang luar biasa. Bagi mereka yang memiliki bakat luar biasa, mereka akan dapat memahami banyak hal.

Manusia hanya memiliki satu Ketuhanan Sejati dalam Impian Ilahi. Namun, dalam waktu singkat 10 hari mereka dapat menyaksikan dua pertempuran tingkat Divinity Sejati yang berkelanjutan. Ini benar-benar tidak terpikirkan oleh para elit muda.

Pada saat ini, ratusan mil di depan Mimpi Ilahi, Lin Ming melayang tinggi di kehampaan. Tombak Naga Hitam terbawa di punggungnya, titik tajamnya mencerminkan cahaya bintang yang dingin!

“Kakak Lin …”

Dari kejauhan, Xiao Moxian bisa melihat sosok Lin Ming. Meskipun mereka dipisahkan oleh jarak yang sangat jauh, Xiao Moxian bisa melihat setiap detail setiap menit di wajah Lin Ming. Pertempuran melawan Soaring Feather ini memberikan tekanan yang luar biasa pada Xiao Moxian. Karena dia peduli dengan Lin Ming, tentu saja sulit baginya untuk merasa nyaman.

Di dekatnya Xiao Moxian, Mu Qianyu, Qin Xingxuan, dan yang lainnya juga menonton dengan hati yang kencang.

Saat Lin Ming merasakan tatapan para wanita ini padanya, dia berbalik dan melirik mereka, menunjukkan senyum tipis.

“Aku baik-baik saja.”

Lin Ming dengan ringan berkata. Jika dia tidak bertarung melawan Soaring Feather maka tidak ada yang tahu apa hasilnya. Namun, apa pun yang terjadi, ia tidak akan binasa di sini hari ini. Bahkan jika dia kalah, itu hanya akan berarti beban yang lebih besar bagi umat manusia dan penundaan rencana mereka untuk merebut kembali Alam Ilahi.

Xiao Moxian mengangguk. Semua orang menunggu.

Melonjak Bulu adalah individu yang tepat waktu. Hanya sesaat sebelum waktu yang disepakati, sebatang bulu tebal turun dari langit berbintang. Bulu-bulu ini berkibar di depan Lin Ming, memantulkan cahaya bintang yang luas, seindah mimpi …

Lin Ming diam-diam mengeluarkan Tombak Naga Hitam, tatapannya jauh lebih tajam.

Melonjak Bulu telah tiba. Dia datang seperti hantu jauh di malam hari, muncul dari udara tipis di depan Lin Ming. Semua bulu berkumpul di sekelilingnya, mengembun dan membentuk energi warna pelangi. Soaring Feather mengulurkan tangan dan membelai energi ini sebelum mengeluarkan pedang panjang.

Pedang ini hanya selebar dua inci tetapi bilahnya sangat panjang, panjangnya enam kaki penuh. Selain itu, bilahnya lentur dan lembut, seolah-olah itu tidak solid sama sekali. Ketika Soaring Feather mencabut pedang ini, bilahnya tidak berayun, tetapi menggeliat-geliat seperti air biru yang mengalir.

Jelas pedang ini mewakili ekstremitas fleksibilitas lembut.

Lin Ming menyipitkan matanya dan menatap pedang ini. Tidak ada Divinity Sejati yang senjatanya bisa dianggap remeh. Dark Star Sword Astral Vault juga mengejutkan Lin Ming.

Secara khusus, orang-orang suci menjaga Reruntuhan Alam Purba, jadi bagaimana mungkin santa Dewa Suci tidak mendapatkan harta roh yang kuat dari reruntuhan itu?

>

Suasana menjadi stagnan. Beberapa ratus mil jauhnya, jutaan elit manusia menyaksikan tanpa mengucapkan satu suara pun. Ketika mereka menatap pada pertempuran level Divinity Sejati ini yang akan segera dimulai, mereka semua menahan napas.

Ini adalah pertempuran yang menyangkut nasib umat manusia; itu wajar bagi mereka untuk gugup. “Dalam pertempuran hari ini, aku akan menjadi saksi masa depanmu. Ayo, lakukan gerakanmu … “Soaring Feather dengan ringan berkata. Lin Ming tidak menunda. Dia memfokuskan aura dan energi di dalam tubuhnya mulai melonjak. Di belakang Lin Ming, hantu samar seorang Supreme muncul. Supreme ini berdiri tegak dan bangga tanpa ekspresi di wajahnya. Aura yang luas dan tak terbatas menyembur keluar dari seluruh keberadaannya, seolah-olah itu memandang rendah dunia dengan ketidakpedulian dingin. Setelah hantu tertinggi ini muncul, aura Lin Ming berubah, menjadi sangat dalam dan raksasa, seolah-olah Hukumnya berdiri secara merata dengan Surgawi Dao.Dia melangkah maju, menginjak bintang-bintang. Tombak Naga Hitam tampaknya berubah menjadi Naga Ilahi saat melolong keluar! Jarak antara keduanya bisa dilintasi dalam waktu kurang dari sekejap. Tombak Lin Ming menembus menembus ruang, sepertinya langsung muncul di depan Soaring Feather God King yang menyodorkan lurus ke kepalanya! Merasakan cahaya tombak dingin ini, Soaring Feather bahkan tidak menyentuh bulu mata. Dia dengan lembut mengayunkan pedangnya, pedang seperti gelombang yang bergulir ke arah Tombak Naga Hitam. Dibandingkan dengan Tombak Naga Hitam yang sangat tirani, pedang lembut Dewa Bulu Raja yang Melambung Feather tampak terlalu lemah dan lemah. Tetapi ketika tombak dan pedang itu berpotongan, cahaya ilahi pelangi yang cemerlang meletus. Bang! Energi meledak keluar saat tumbukan mengerikan menyebar dari cahaya ilahi, seolah-olah pedang emas yang tak terhitung jumlahnya menembaki ke segala arah! seperti lukisan jompo di bawah gempa susulan energi. Cahaya Ilahi menyilaukan dunia, membutakan mereka yang menyaksikan. Dan pada saat ini, Lin Ming dan Soaring Feather meluncur ke satu sama lain. Seperti ini, pertempuran tingkat Divinity Sejati yang hebat telah dimulai!