Martial World – Chapter 2077 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2077 | Baca Novel Online

Berangkat

Setelah upacara kenaikan berakhir, Lin Ming terbang ke kehampaan ruang sendirian.

Dia meninggalkan Legiun Kelaparan untuk melindungi keluarga dan teman-temannya. Adapun tentara besar umat manusia, mereka sedang bersiap untuk merebut kembali Alam Ilahi.

Dalam situasi seperti itu, Lin Ming diam-diam melewati hubungan antara alam semesta liar dan Alam Ilahi, dan tiba di Asura Jalan sendirian.

Dalam dua bulan terakhir, Qin Xingxuan dan Mu Qianyu menjadi hamil satu demi satu.

Dan saat kedua wanita bersiap untuk menjadi ibu, Lin Ming memasuki pengasingan sekali lagi untuk merasakan ingatan Famine. Ketika pemahamannya terhadap bahasa abyssal menjadi semakin mendalam, dia perlahan-lahan memahami semakin banyak hal. Asal usul Dark Abyss dan iblis abyssal perlahan membentuk garis besar dalam pikiran Lin Ming.

Dugaan menakutkan muncul di hati Lin Ming.

Karena informasi dari Kelaparan sangat berantakan dan kacau, Lin Ming tidak berani menganggap bahwa tebakannya benar. Dia punya ide, tetapi untuk mengkonfirmasi ini dia harus secara pribadi pergi ke Dark Abyss!

Sekarang, dalam 33 Surga, tidak ada tempat yang diperlukan untuk Lin Ming untuk pergi.

Dia sudah menjelajahi kedalaman Jalan Asura. Adapun Akashic Dream Universe, meskipun dia belum sepenuhnya menjelajahinya, Lin Ming sudah menjadi sepenuhnya sadar akan Hukum Kehidupan dan Kematian dan bahkan jika dia pergi ke sana dia tidak akan mendapatkan panen yang menggetarkan surga.

Selain itu, masih ada Kaisar Jiwa. Meskipun Sheng Mei telah mengatakan bahwa Kaisar Jiwa akan perlu mengasingkan diri selama puluhan ribu tahun atau bahkan lebih lama setelah menyerap Jiwa Kekalnya, untuk menumbuhkan apa yang disebut Hukum Keabadian. Namun, Lin Ming tidak bisa mengatakan bahwa Kaisar Jiwa tidak akan mengakhiri pengasingan ini di tengah jalan.

Dengan demikian, setelah berpikir tentang hal itu, tempat yang paling dibutuhkan Lin Ming adalah Jurang Kegelapan!

Lin Ming menyadari bahwa di dalam Dark Abyss, ada keberadaan mengerikan yang lebih menakutkan dan lebih kuat daripada bentuk kehidupan cerdas dari 33 Surga.

Rahasia tak terbatas terkandung dalam Dark Abyss.

Rahasia-rahasia ini melibatkan malapetaka besar 33 Surga 10 miliar tahun yang lalu, dan bahkan melibatkan lebih banyak era kuno alam semesta. Lin Ming tidak tahu seperti apa sejarah alam semesta sebelum Master Jalan Asura; mungkinkah pernah ada peradaban seni bela diri yang bahkan lebih mulia?

Tapi, sebelum pergi ke Dark Abyss, Lin Ming berpikir untuk pergi ke Jalan Asura sekali lagi. Ada beberapa hal yang perlu dia selesaikan terlebih dahulu dan dia harus mengasingkan diri untuk jangka waktu tertentu.

Daerah yang dipilih Lin Ming untuk tinggal di Jalan Asura bukanlah cobaan terakhir, tetapi God Burying Ridge.

Lebih dari 6000 tahun yang lalu ketika Lin Ming tiba di Desolate Hebat Jalan Asura bersama dengan Xiao Moxian, mereka telah diburu oleh Pangeran Kekaisaran Naqi di God Burying Ridge, dan akhirnya bahkan menarik perhatian Tian Mingzi.

Dalam krisis hidup-mati Lin Ming berkultivasi ganda dengan Xiao Moxian, dan sebagai hasilnya, mereka membunuh Tian Mingzi. Memikirkan hari-hari itu membuat Lin Ming merasa seolah-olah itu baru terjadi kemarin. Pertempurannya melawan Tian Mingzi sangat berbahaya; satu langkah salah dan mereka akan hancur.

Hati Lin Ming masih melesat ketika dia berpikir kembali ke plot licik Tian Mingzi. Di masa lalu, alasan dia bisa membunuh Tian Mingzi dan bahkan menjatuhkan Pangeran Kekaisaran Naqi dan Empyrean Mister Ash Murder yang setengah-setengah adalah karena dia mendapat dukungan dari zona kematian di God Burying Ridge – Blue Throne Bai Qi Tomb.

Salah satu murid Asura Road Master dimakamkan di Kuburan Bai Qi. Tanpa ragu, orang ini pernah menjadi karakter tingkat True Divinity kuno. Setelah dilemahkan selama 10 miliar tahun, makam yang ditinggalkan oleh karakter ini memiliki formasi susunan dan medan gaya melemah hingga tingkat yang sangat rendah. Jika tidak, jika tidak, maka menggunakan formasi susunan makam untuk membunuh Empyrean yang lebih rendah atau Empyrean menengah tidak akan sulit sama sekali.

Di masa lalu ketika Lin Ming memasuki Kuburan Bai Qi, dia telah mengganggu tidur abadi Bai Qi. Kemudian, untuk melindungi dirinya sendiri, dia telah menggunakan formasi array di Kuburan Bai Qi untuk membunuh Pangeran Kekaisaran Naqi, Tuan Ash Murder, dan yang lainnya.

Untuk menyatakan terima kasih dan juga meminta maaf atas tindakannya. , Lin Ming telah berjanji bahwa begitu dia mendapatkan kemampuan dia akan memasuki kembali tanah ini dan memperbaiki Kuburan Bai Qi.

Dan sekarang Lin Ming memiliki kemampuan ini.

Dia menggunakan pengetahuannya tentang array formasi dan Asura Heavenly Dao Laws, menghabiskan enam hari penuh untuk memperbaiki semua array pembunuhan di Kuburan Bai Qi. Dia menuangkan energi yang cukup, dan dengan energi asal langit dan bumi yang akan melengkapi formasi array, mereka akan berputar tanpa masalah selama beberapa miliar tahun lagi.

Seperti ini, Lin Ming dapat dikatakan telah memenuhi janji masa lalunya.

Selain memperbaiki Kuburan Bai Qi, dia telah membuat janji lain; dia telah berjanji pada Empyrean Divine Mist bahwa dia akan membunuh Empyrean Divine Void.

Memikirkan hal ini, Lin Ming memperkirakan kekuatannya dan menyadari bahwa itu mungkin terlalu sulit untuk dicapai.

Kekuatan Divine Void kemungkinan sebanding dengan Astral Vault God King.

Sementara dia lebih kuat dari Astral Vault God King, jika dia tidak menggunakan taktik dan malah langsung menghadapinya, maka mengalahkannya tidak akan t semudah itu.

Selain itu, itu hanya kekalahan. Mengalahkan seseorang dan membunuh

Bahkan jika Divine Void ingin terlibat dalam pertempuran seumur hidup atau mati dan Lin Ming bertarung dengannya, tidak ada keuntungan yang bisa didapat.

Di situasi semacam ini, tidak mungkin bagi Lin Ming untuk menghindari semua formasi array dan bawahan dalam sarang Divine Void dan membunuhnya. Dia tidak percaya dia bisa mencapai ini bahkan ketika dia mencapai ranah Empyrean tengah.

Dengan demikian, Lin Ming memilih untuk pergi ke pengasingan. Ini juga tujuan paling penting yang dia datangi kepada God Burying Ridge, karena God Burying Ridge berisi tanah penanaman misterius – Tragic Death Valley.

Di dalam Tragic Death Valley, waktu dan ruang berputar di bawahnya. kuk beberapa aturan aneh. Aliran waktu di Tragic Death Valley adalah sepuluh kali lebih cepat daripada di dunia luar.

Setiap sepuluh hari di Tragic Death Valley sama dengan satu hari di luar.

Pesona waktu bukan t aneh. Namun, pesona dalam Tragic Death Valley tidak memelintir Hukum sehingga tidak memengaruhi budidaya seniman bela diri; ini sangat langka!

Tentu saja, ada harga yang harus dibayar untuk tetap tinggal di Tragic Death Valley.

Ini adalah lingkungan yang abadi dan tidak pernah berubah. Seorang seniman bela diri tidak akan mendapatkan wawasan baru dan mereka tidak akan mengalami peluang keberuntungan. Mereka tidak akan bisa terlibat dalam pertempuran hidup atau mati dan kecepatan kultivasi mereka tidak akan naik terlalu cepat. Jika seorang Dewa Suci manusia untuk memasuki Tragic Death Valley, itu hanya tidak realistis bagi mereka untuk masuk ke dunia Empyrean selama mereka tinggal.

Di masa lalu ketika Lin Ming mengembangkan dunia batinnya dan merasakan samsara dari hidup dan mati, bahkan jika dia tidak punya cukup waktu, dia masih tidak akan memasuki Tragic Death Valley.

Pertama, hal-hal yang perlu dia rasakan dan pahami tidak ada di Tragic Death Valley.

Kedua, dan yang lebih penting, adalah bahwa tidak ada banyak energi asal dalam Tragic Death Valley; bahkan, itu bisa disebut sangat tipis. Ini karena Tragic Death Valley benar-benar terisolasi dari luar dan langit dan bumi hanya bersirkulasi di antara dirinya sendiri. Energi yang tersebar di dalam berasal dari bentuk kehidupan yang jatuh di Tragic Death Valley serta item sihir mereka.

Energi seperti itu tentu terbatas. Selain itu, ketika Lin Ming adalah Raja Dunia yang bergegas menuju ranah Empyrean, ia perlu menyerap sejumlah besar kekuatan dunia.

Dengan demikian, Tragic Death Valley bukanlah tempat kultivasi yang ideal. Namun saat ini situasinya benar-benar berbeda. Di Ming telah memahami Hukum dalam Kitab Suci dan bahkan secara bertahap menyatukannya dengan Asura Surgawi Dao. Kekuatan keilahian dan iblis juga membentuk suatu sistem dan dunia batiniahnya telah menyerap cukup kekuatan dunia. Pemahaman Lin Ming telah mencapai tingkat tinggi, dan apa yang tidak dia miliki sekarang adalah kultivasi. Terlebih lagi, setelah Lin Ming berhasil masuk ke ranah Empyrean, karena dia harus menahan kesusahan dari 33 Surga dia telah menyerap sejumlah besar fragmen Hukum Surgawi Dao , banyak di antaranya berasal dari Hukum Raja Dewa Kuno. Ketika Lin Ming menghancurkan hantu Raja Dewa kuno ini, sebagian kecil dari aura dan pemahaman mereka dan bahkan Hukum yang mereka kembangkan tak terelakkan diwarisi oleh Lin Ming. Semua ini bisa dicerna di Tragic Death Valley. Jadi, Lin Ming tidak kekurangan Hukum yang perlu dia pahami. Adapun energi asal surga dan bumi, tidak salah bahwa energi asal dalam Tragic Death Valley mandul. Tapi, Lin Ming tidak pernah berencana menyerap energi asal langit dan bumi dari sana untuk memulai. Sebaliknya, ia telah membawa avatar Kelaparan bersamanya. Ini adalah harta karun energi yang sangat besar yang mengandung vitalitas darah dan kekuatan iblis dalam jumlah yang jauh lebih besar. Kekurangan energi langit dan bumi tidak penting; Lin Ming hanya perlu menyerap avatar Kelaparan. Seperti ini, Lin Ming memasuki Lembah Kematian Tragis. Baginya tempat ini yang merupakan perangkap kematian mutlak bagi seniman bela diri biasa sebenarnya setenang dan santai seperti taman. Setelah bertahun-tahun, Lin Ming kembali ke Tragic Death Valley sekali lagi. Tidak ada yang berubah dari masa lalu. Tulang tak berujung berserakan di tanah, dan ada juga Dewa Beast Tomb Array yang jauh lebih besar yang seharusnya berasal dari Asura Road Master. Lembah Kematian Tragis gelap gulita dan kedamaian mengerikan. Ketika banyak tuan tak tertandingi tiba di sini, mereka tidak bisa melihat harapan untuk melarikan diri dan perlahan-lahan didorong ke kegilaan. Namun, dalam lingkungan seperti itu, pikiran Lin Ming masih seperti danau yang tenang. Bahkan dalam kegelapan dan kesunyian yang mematikan ini, semua yang dirasakan Lin Ming adalah kedamaian dan ketenangan.