Martial World – Chapter 2082 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2082 | Baca Novel Online

Tembok Abadi

Tujuh hari kemudian, ketika langit dan daratan bertemu, kabut hitam berputar-putar seolah-olah dunia itu sendiri mendidih.

< p> Pencahayaan hitam pekat bersatu, petir menabrak telinga.

Badai yang bergolak berkecamuk liar di dalam kabut hitam ini, menghancurkan di sekitar mereka. Samar-samar, seolah-olah beberapa iblis ilahi raksasa tinggal di dalam, memancarkan aura yang menakutkan.

Permukaan kolam gelap dan tak terbatas muncul di depan Lin Ming, sepertinya terus berlanjut hingga tak terbatas.

< p> Melihat ini dan merasakan aura iblis ilahi bergegas ke arahnya, murid Lin Ming menyusut dan kecemerlangan menyala matanya.

Ini dia. Dari ingatan Famine … pintu masuk ke Abyss Kegelapan! “

Wilayah pusat Reruntuhan Alam Primeval adalah pintu masuk ke Dark Abyss. Di masa lalu, Empyrean Primordius juga memasuki Dark Abyss dari sini.

Semakin dekat Lin Ming mendekati jurang hitam pekat itu, semakin banyak kabut hitam yang kacau melonjak dan jatuh.

Bang!

Ketika dia sampai di pintu masuk, kabut hitam naik seperti gelombang kegelapan, menabraknya dengan raungan.

Kabut hitam ini naik ke langit, mengerikan dan mengancam. Ini melesat di atas dunia, menyebabkan ledakan besar bergema melalui langit dan bumi, seolah-olah dunia akan segera dihancurkan.

Sejak Lin Ming memasuki Reruntuhan Alam Purba, ini adalah pertama kalinya ia benar-benar merasakan tekanan.

Kabut hitam berisi kekuatan besar yang tak tertahankan. Di dalamnya terkandung aura sisa dari kekuatan besar. Selain itu, ada lebih dari hanya beberapa aura ini. Sebaliknya, itu seperti jutaan dan milyaran Raja Dewa kuno yang kuat secara acak menyerang di dunia tanpa sajak atau alasan.

Semua seniman bela diri yang datang ke sini harus menahan tekanan ini. Di bawah kerajaan Empyrean, disintegrasi secara langsung menjadi abu di sini adalah fakta.

Bahkan keberadaan yang luar biasa di antara para Empyrean dapat menghabiskan semua upaya dan kekuatan mereka untuk menahan tekanan ini, mempertahankan luka untuk memasuki Abyss Kegelapan. / p>

Di masa lalu, Empyrean Primordius juga sama.

Pikiran Lin Ming mengaduk. Kekuatan keilahian meletus dari tubuhnya, membentuk pelindung emas di sekelilingnya. Kemudian, gelombang hitam gila tidak lagi bisa membahayakan Lin Ming bahkan sedikit pun.

Serangan yang tidak bisa ditahan oleh puncak Empyrean secara alami sama sekali tidak ada pada Lin Ming.

“Hukum di sini bengkok …”

pikir Lin Ming. Dia bisa merasakan bahwa pintu masuk ke Abyss Kegelapan adalah ruang yang sangat aneh. Di sini, semua Hukum dipelintir, termasuk hukum ruang dan waktu. Jika seseorang tidak memiliki pemahaman yang mendalam tentang Hukum maka dimungkinkan untuk kehilangan diri sendiri di labirin yang kacau ini dan terjebak di sini selamanya.

Dengan semua alasan ini digabungkan bersama, hanya pintu masuk Dark Abyss misterius ini adalah zona kematian mutlak. Tidak perlu menyebutkan dunia yang bahkan lebih berbahaya di dalam!

Ini juga alasan mengapa Dark Abyss menjadi teka-teki.

Yang lemah tidak bisa memasukkan. Hanya pembangkit tenaga listrik yang tidak ada bandingannya yang bisa masuk dan mereka harus menanggung risiko yang mengancam jiwa untuk melakukannya. Dengan demikian, orang hanya memiliki pemahaman yang sangat terbatas ke dalam Abyss Kegelapan. Itu tidak mungkin untuk meminta puncak Empyreans untuk pergi ke Abyss Kegelapan untuk mencari tahu informasi.

Lin Ming berhenti sejenak. Dia bisa dengan jelas melihat saluran dalam Hukum yang menyimpang. Lalu, dengan mudah, seperti panah lurus, dia menusukkan jauh ke kedalaman Dark Abyss.

Dia tidak tahu seberapa jauh dia jatuh atau berapa lama dia jatuh cinta. Dengan suara retak ringan, bayangan emas menabrak kekuatan pelindung keilahiannya dan kemudian runtuh.

Pikiran Lin Ming bergerak. Dia menenangkan pikirannya dan melihat keluar. Yang mengejutkan, ia menemukan bahwa tepat di luar kabut hitam yang mengelilinginya, ada sesuatu yang menyerupai butiran emas.

Meskipun benda-benda ini kecil, yang terkecil sebanding dengan meteor, yang memiliki kekuatan tumbukan yang luar biasa.

Di tangannya, kekuatan ketuhanan berubah menjadi rantai yang mencengkeram butiran pasir ini. Dia memeriksanya lebih dekat.

Ketika pasir emas ini memasuki tangannya, Lin Ming bisa melihat aura seniman bela diri yang tidak lengkap tapi sangat kuat di dalamnya. Kekuatan kuno dan bobrok dari jiwa ilahi menghilang dari pasir emas dan perlahan-lahan menyebar ke laut spiritual Lin Ming.

“Ini adalah fragmen tulang dari penguasa kuno yang tiada taranya …”

Lin Ming menarik napas dalam-dalam dari udara, tidak yakin apa perasaan di hatinya. Dia sudah belajar dari ingatan Famine bahwa setelah terbang setengah jalan ke pintu masuk Abyss Gelap dia akan melihat pemandangan seperti itu. Tetapi ketika dia benar-benar melihat fragmen-fragmen ini untuk dirinya sendiri, banyak sekali emosi kompleks memenuhi dirinya.

Tulang patah ini tertinggal dari perang besar antara ras kuno dan abyssal iblis 10 miliar tahun yang lalu.

< Pintu masuk ke Dark Abyss adalah medan perang terakhir dalam perang besar itu 10 miliar tahun yang lalu. Banyak kekuatan heroik yang tak terhitung jumlahnya telah binasa di sini!

Tulang patah ini adalah semua yang tersisa dari mereka setelah mereka mati dalam pertempuran. Dalam Hukum yang terdistorsi, mereka sudah ada selama 10 miliar tahun!

Pah –

Semakin banyak fragmen tulang muncul, terus-menerus membombardir kekuatan pelindung keilahian Lin Ming. Rasanya seperti hujan tak berujung menabrak ember logam.

Dengan kekuatan Lin Ming, tulang yang patah ini tidak bisa melukainya. Tetapi setiap orang yang mengejutkannya menyebabkan pikirannya bergetar.

Setiap butir tulang yang patah ini mewakili jiwa pahlawan dari ras kuno yang telah memilih untuk mengorbankan diri mereka di sini.

Biasanya, dalam badai ini, tulang-tulang yang patah menari-nari di angin dan tetap tidak rusak. Tapi sekarang mereka menabrak kekuatan pelindung keilahian Lin Ming dan langsung hancur sia-sia.

Lin Ming tidak tahan dengan ini. Dia mulai menghindari patah tulang ini atas inisiatifnya sendiri. Dengan mengalihkan pikirannya, kekuatan 33 Hukum Surga muncul di jurang hitam pekat ini, membuka saluran di Hukum yang terdistorsi dan membuka jalan ke depan.

Lin Ming melangkah ke saluran ini dan menghindari rentetan patah tulang. Dia berubah menjadi seberkas cahaya yang melesat langsung ke Abyss Kegelapan.

Setelah terbang untuk periode waktu yang tidak diketahui, Lin Ming akhirnya mendarat di bumi hitam.

Bumi ini membentang di tanpa akhir, luas dan tak terbatas; tidak ada ujung yang terlihat.

Lin Ming berdiri di atas bumi ini, diam-diam merasakannya. Perasaan kaget yang tak terlukiskan memenuhi hatinya. Sebenarnya, tanah di bawahnya ini bukan tanah sama sekali, tetapi sesuatu yang diciptakan oleh upaya bersama Jalan Asura dan Immortal Sovereign – the Eternal Wall.

Dalam ingatan Kelaparan, Lin Ming bisa merasakan betapa ia telah takut dengan dinding ilahi ini.

Dinding Abadi ini memiliki rentang>

Di Atas Dinding Abadi ada saluran yang mengarah jauh ke Dark Abyss. Hanya bentuk kehidupan cerdas dari 33 Surga yang bisa melewatinya, tetapi jurang itu benar-benar terisolasi di luar.

Lin Ming mengikuti Dinding Abadi. Saat dia berjalan, badai lenyap dan kabut hitam menghilang.

Dia melihat ke segala arah. Yang bisa dilihatnya dalam keheningan abu-abu dan mematikan ini adalah tulang-tulang patah yang tersebar di mana-mana.

Tulang-tulang patah ini mungkin telah terkikis selama miliaran tahun, tetapi beberapa di antaranya masih bersinar seperti permata kristal.

10 miliar tahun yang lalu, Dinding Abadi adalah medan perang terakhir adalah ras kuno dan setan abyssal yang terlibat dalam pembantaian brutal.

Tidak diketahui berapa banyak karakter yang tak ada taranya yang tewas di sini, berapa banyak jurang kehancuran telah dibunuh.

Bahkan setelah 10 miliar tahun niat membunuh masih belum pudar. Itu lebih dari cukup untuk mengejutkan hati!

Berjalan di atas Dinding Abadi, Lin Ming samar-samar merasa seolah-olah jalan di depannya adalah sungai waktu. Tulang-tulang sepertinya tersapu secara berkala, jatuh ke sisi jalannya.

Beberapa tulang-tulang ini berasal dari jurang maut dan beberapa berasal dari para penguasa ras kuno. Mereka mampu mempertahankan integritas mereka tanpa memecah menjadi banyak fragmen kecil. Ini membuktikan bahwa tuan dari sisa-sisa ini telah mencapai tingkat kekuatan yang tak terbayangkan dalam hidup, jika tidak, tulang mereka tidak akan hancur setelah 10 miliar tahun dan masih tetap sangat jernih.

Bahkan setelah waktu yang lama berlalu, Lin Ming bisa melihat jejak pertempuran di sekelilingnya. Jejak-jejak ini tidak ditandai di tanah, tetapi diukir di kekosongan.

Tanda pedang, tanda cakar, tanda pedang, cetakan tinju, lubang tombak … semua serangan ini telah dengan paksa menembus Hukum sehingga bahkan meskipun waktu yang begitu lama berlalu, Lin Ming masih bisa merasakan niat membunuh yang kuat dari mereka.

Beberapa niat membunuh bahkan membangkitkan angin dan kilat dan berlama-lama dengan energi Hukum, seolah-olah beberapa Raja Dewa sedang duduk tinggi-tinggi.

Lin Ming bahkan melihat ilusi hantu yang diciptakan oleh niat membunuh yang luar biasa. Dia melihat pemandangan ratusan juta penguasa ras kuno yang berlari mendahului triliunan di atas triliunan para Dewa Suci. Niat membunuh mereka diwujudkan menjadi naga darah yang mencakar dunia.

Menghela napas dalam-dalam, Lin Ming berjalan sendirian. Perlahan dan mantap, dia akhirnya tiba di pusat Dinding Abadi.

Ini adalah saluran yang mengarah ke Dark Abyss.

Dan di sini, Lin Ming melihat yang pertama relatif lengkap konstruksi yang telah dia lihat sejak dia memasuki Reruntuhan Alam Purba.

Ini adalah altar!

Dari jauh altar ini berwarna abu-abu dan suram, begitu luas sehingga tidak mungkin untuk melihat ujung-ujungnya. Itu memancarkan kekhidmatan kuno, seolah-olah itu menekan seluruh dunia ini.

Bahkan sebuah sudut menjulang ke langit, sangat megah.

Meskipun itu hanya sebuah altar, ia memiliki perasaan. mengesampingkan semua ciptaan, seperti dewa ilahi yang memandang rendah dunia dan mengintip ke masa lalu dan masa depan. Itu membuat orang merasa kecil, seolah-olah mereka tidak bisa membantu tetapi tidak berdaya di depannya.

Namun, ketika Lin Ming benar-benar mendekati itu, ia menemukan bahwa altar ini sebenarnya hanya setinggi seratus kaki, seperti jika semua yang dilihatnya saat itu tidak lain hanyalah fatamorgana.

Altar itu sepenuhnya tertutupi aura kekacauan. Di sini, rantai besi ilahi berlari serampangan di permukaannya. Tampaknya ada Naga Sejati yang meraung dari dalam rantai ini, True Phoenixes mengepakkan sayap mereka, para Lewi berlomba melintasi air … seolah-olah semuanya terkandung di dalamnya.

Altar ini telah ada selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya. Beberapa bagian sudah terguling dan beberapa rune yang dipahat di atasnya telah meredup, tidak lagi cerah.

“Sebuah altar yang dibentuk oleh esensi bintang …”

Meskipun Lin Ming telah memperoleh beberapa informasi dari ingatan Famine, ketika dia melihat altar ini untuk dirinya sendiri, dia hanya bisa menghela nafas dalam pujian.

Untuk menyaring esensi dari bintang dan kemudian melemparkannya ke altar. Hanya sejumlah kecil esensi yang dapat diekstraksi dari bintang, dan untuk membuat altar semacam ini tidak diketahui berapa banyak bintang yang harus digunakan. Selain itu, mengekstraksi esensi bintang sama sulitnya dengan naik ke surga. Bahkan Dewa Sejati akan merasa sulit untuk melakukannya.

Namun, ketika esensi bintang disempurnakan, itu bisa ada untuk waktu yang lebih lama daripada bintang itu sendiri. Itu bisa bertahan selama milyaran tahun tanpa memudar, abadi dan abadi. Mata Ming melirik altar dan melihat ke dalamnya. Kuil perunggu didirikan di tengah-tengah altar. Itu tak terbandingkan kuno, dengan karat yang tumpang tindih seperti sisik. Banyak daerah memiliki lubang. Ini adalah tanda tangan, tanda pedang, tanda pedang … Di kedalaman kuil ini, Lin Ming melihat tengkorak. Kerangka ini berbeda dengan yang tersebar di luar. Yang ini sepenuhnya lengkap dan berkilauan seperti kristal berukir. Seperti karya seni yang terbuat dari batu giok terbaik, tidak ada satu pun cacat di dalamnya. Kerangka ini berdiri dalam posisi berdiri. Tangannya ditekan bersama-sama, sepuluh jarinya menggenggam satu sama lain, diletakkan di dada, seolah sedang berdoa. Sulit membayangkan bahwa kerangka seperti itu dapat mempertahankan bentuk seperti itu tanpa runtuh dalam waktu yang lama. Melihat kerangka ini, Lin Ming terkejut. Siapa … kerangka siapa ini? Mengapa itu dipertahankan dalam kondisi yang begitu lengkap?