Martial World – Chapter 2083 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2083 | Baca Novel Online

Tulang Kristal

Berjalan di sini, Lin Ming telah melihat kerangka yang tak terhitung jumlahnya yang telah hancur berkeping-keping dan tersebar di seluruh Dinding Abadi. Ada juga fragmen tulang yang melayang dalam badai dan semua fragmen ini berasal dari pembangkit tenaga listrik yang tiada taranya. Tetapi, tanpa kecuali, semuanya membusuk dan hancur.

Dengan perjalanan 10 miliar tahun yang mengerikan di samping energi dahsyat di dalam badai, tidak mungkin bagi kerangka untuk tetap utuh sepenuhnya. < / p>

Tapi, kerangka di depannya ini merupakan pengecualian.

Siapa itu?

Segala macam pikiran dan bayangan orang melintas di benak Lin Ming. Jika kerangka ini tidak berasal dari 10 miliar tahun yang lalu tetapi berasal dari seseorang yang muncul ratusan juta yang lalu, maka dapat dimengerti bahwa kerangka ini selengkap ini.

Namun, seperti yang diselidiki oleh Lin Ming, dia menemukan bahwa tebakannya salah. Kerangka ini sebenarnya sudah menyatu bersama dengan altar. Itu adalah bagian dari altar, hati yang luar biasa. Selain itu, altar ini telah dipalsukan dari esensi bintang dan tidak diragukan lagi tertinggal dari 10 miliar tahun yang lalu.

Esensi bintang dapat tetap tanpa membusuk setelah 10 miliar tahun.

Jika demikian, maka kerangka ini telah dilemparkan ke altar 10 miliar tahun yang lalu dan ini adalah alasan itu telah dipertahankan selama ini.

Hanya periode waktu ini saja menyebabkan Lin Ming untuk menghapus sebagian besar angka yang melintas dalam benaknya. Kerangka ini pasti berasal dari seseorang yang mencapai batas yang luar biasa tinggi di masa lalu. Mereka bahkan mungkin telah mendekati ranah Beyond Divinity, jika tidak maka kerangkanya tidak akan bisa tetap begitu lengkap.

Tapi mengapa itu ditinggalkan di sini selama 10 miliar tahun alih-alih dikubur?

Lin Ming terdiam. Sebenarnya, bukan hanya kerangka ini yang ada di hadapannya. Tulang-tulang yang patah berserakan di seluruh Dinding Eternal, dan semua tulang ini berasal dari karakter tak tertandingi 10 miliar tahun yang lalu yang tewas dalam bencana besar. Dalam perang besar itu, meskipun 33 Surga akhirnya mencapai kemenangan, ras kuno harus membayar mahal untuk melakukannya.

Namun, yang membuat Lin Ming bingung adalah bahwa pasti ada yang selamat di antara ras kuno, jadi mengapa para penyintas ini tidak mengubur pusat kekuatan kuno? Kenapa mereka meninggalkan mereka di medan perang kuno ini dan bahkan dalam keadaan yang terjaga seperti itu?

Bahkan manusia berharap untuk dikuburkan setelah kematian mereka. Adapun pembangkit tenaga seni bela diri yang tiada taranya, setelah mati mereka berharap untuk meninggalkan kuburan dan warisan mereka. Dalam dunia seni bela diri ini sudah menjadi kebiasaan. Ini semua agar warisan seseorang tidak akan terputus dan jasad seseorang dapat disembah dengan damai.

Lin Ming menghela napas dalam-dalam, kesedihan aneh mengaduk dalam benaknya. Begitu banyak pembangkit tenaga listrik telah meninggal dan sisa-sisa mereka telah tersebar di seluruh jurang, tulang-tulang mereka menari-nari di badai … betapa menyedihkan nasib ini …

Berdiri di depan altar ini, Lin Ming diam-diam membayar upeti untuk para pahlawan ini. Kemudian, dia ragu-ragu sejenak sebelum melangkah ke altar. Noda darah menandainya, dan noda darah ini dicat menjadi totem mistis yang tersebar di seluruh altar. Bahkan setelah 10 miliar tahun, totem ini masih memancarkan aura yang luas. Aura ini bukan aura yang membunuh buddha, tapi semacam kekuatan yang mengejutkan Lin Ming. Itu adalah kekuatan yang dibungkus dengan kehangatan, dedikasi, gairah …

Membunuh aura – Lin Ming telah melihat semua jenis sebelumnya. Tapi, kekuatan hangat semacam ini adalah sesuatu yang jarang dia lihat.

Lin Ming dengan lembut mengulurkan tangan untuk melacak tanda-tanda ini. Meskipun dia menjadi sangat kuat, merasakan darah ini membuat jantungnya berdebar kencang; sulit membayangkan apa yang dimiliki orang-orang yang meninggalkan noda darah ini.

Lin Ming sedikit ragu, lalu, dia melangkah ke totem noda darah ini. Saat dia melangkah ke totem, dia merasakan kekuatan aneh meluncur di atasnya. Pada saat itu, seluruh tubuhnya tampak transparan, dan sebagian tubuhnya terkunci oleh kekuatan ini. Lalu … niat membunuh meledak!

Keinginan membunuh ini adalah apa yang dirasakan manusia ketika menghadapi harimau yang rakus. Lin Ming kaget; dia tiba-tiba menahan napas!

Ini adalah …

Lin Ming tetap tak bergerak, diam-diam memutar energi di tubuhnya hingga batas untuk menghadapi bahaya yang mungkin terjadi. Namun, ketika dia memutar energinya, niat membunuh menjadi semakin menakutkan, seolah-olah seluruh altar ini langsung berubah menjadi gurun yang tidak menyenangkan dan neraka. Adapun cinta universal, pengabdian, dan kehangatan yang dia rasakan, semua itu berubah menjadi kebencian yang luar biasa!

Lin Ming tidak ragu bahwa begitu niat membunuh ini meletus, itu akan membuat serangan besar-besaran terhadapnya. Aura ini sangat kuat, seolah-olah dia menghadapi kehendak semua Raja Dewa kuno yang telah binasa di medan perang!

Menghadapi keinginan seperti itu, mungkin dia akan langsung berubah menjadi abu!

Dalam momen hidup atau mati ini, cahaya menyala di pikiran Lin Ming. Dia mempercepat revolusi kekuatan ketuhanan dalam tubuhnya untuk menutupi kekuatan setan di berbagai lapisan. Sementara itu, dia memutar vitalitas darahnya untuk menyegel garis keturunan esensi iblis dalam dirinya.

Kemudian, Lin Ming merasakan niat membunuh yang mengunci dirinya tiba-tiba menjadi jauh lebih pucat …

Lapisan kekuatan menyapu tubuhnya sekali lagi, tampaknya membedakan apa yang ada di dalam dirinya dan ragu-ragu pada saat yang sama. Perlahan, kekuatan ini bersembunyi dan niat membunuh juga lenyap, semuanya kembali ke keadaan semula.

Aura yang menyelimuti seluruh altar kembali ke kasih, pengabdian, dan kehangatan universal sekali lagi. Direndam dalam, Lin Ming merasakan relaksasi dan ketenangan total.

Lin Ming menghela napas panjang. Apa yang terjadi barusan membuat telapak tangannya basah oleh keringat.

Dia dengan samar menebak bahwa kekuatan yang menyapu dirinya barusan ditujukan pada jurang maut.

Kekuatan setan di dalam tubuhnya telah mengaduk formasi altar yang luar biasa. Tapi, formasi array akhirnya menentukan identitasnya, sehingga telah mereda.

Jika abyssal datang ke sini, mereka akan langsung dibunuh!

Memahami ini, Lin Ming menyelidiki altar kuno dengan akal ilahi sekali lagi.

Mengingat fragmen memori yang tidak lengkap dari Kelaparan, Lin Ming secara bertahap memahami apa yang terjadi.

Altar kuno ini menekan mata array dari Dinding Abadi , menstabilkannya. Dan, sebagai lokasi vital Dinding Abadi, altar ini dilindungi dengan lapisan perlindungan. Abyssals tidak bisa mendekati area ini.

Jika tidak, jika altar ini dihancurkan maka Tembok Abadi juga akan terancam runtuh. Jika itu terjadi maka konsekuensinya tidak akan terpikirkan.

Belum lagi hal lain, hanya kerangka dari pembangkit tenaga listrik yang tiada taranya di hadapannya ini adalah harta yang tak ternilai. Bahkan setelah 10 miliar tahun ia berhasil tetap seperti kristal yang berkilauan. Bahkan jika dibandingkan dengan harta roh True Divinity, itu jauh lebih berharga.

Kerangka ini secara alami harus dilindungi oleh formasi array.

“Kerangka ini, mungkinkah itu ditinggalkan oleh Immortal Sovereign? “

Gagasan ini muncul di benak Lin Ming. Dia mengingat pembangkit tenaga listrik tak tertandingi yang ada 10 miliar tahun dan memikirkan Asura Road Master dan Immortal Sovereign. Tapi dari apa yang Clear dan Ink katakan, Asura Road Master masih hidup. Lalu, kerangka ini mungkin berasal dari Immortal Sovereign.

Lin Ming perlahan-lahan melangkah menuju kerangka.

Kerangka pasti akan memancarkan perasaan suram dan mengerikan. Tetapi bagi seorang seniman bela diri perasaan semacam ini tidak layak disebutkan sama sekali. Namun, tidak peduli bagaimana kerangka itu, itu bukan sesuatu yang akan memberikan rasa estetika.

Tapi, kerangka ini berbeda.

Itu indah dan tanpa cacat. Setiap inci tulang mengalir dengan kecemerlangan yang samar, seolah-olah tirai cahaya rembulan menyelimutinya seperti air raksa cair. Sepuluh jari disatukan dalam doa yang penuh pengabdian, seperti malaikat.

Ini adalah kerangka ilahi, seperti seni paling sempurna yang ada di antara langit dan bumi.

Lin Ming terdiam beberapa saat. Dia dengan hati-hati menyebarkan inderanya untuk menyentuh kerangka ilahi ini. Pada awalnya dia berhati-hati, takut bahwa dia akan mengganggu tidur nyenyak dari pembangkit tenaga listrik yang tiada tara ini dan juga karena dia takut bahwa laut rohaninya akan menderita serangan balasan dari menyentuh tulang ilahi. Karakter yang tak tertandingi seperti itu pastinya jauh lebih kuat dari dirinya, dan jika mereka meninggalkan kehendak sisa atau susunan susunan, maka mungkin saja dia bisa melukai laut spiritualnya.

Namun, naik sampai akal Lin Ming mencapai titik di antara mata tengkorak, dia tidak merasakan permusuhan sama sekali Meskipun Lin Ming telah menyerap esensi iblis, dia belum berubah menjadi abyssal. Kekuatan iblis hanya digunakan olehnya dan tidak mengubah esensi hidupnya.

Mengenai hal ini, ia benar-benar berbeda dari Empyrean Primordius.

Demikian ketika Lin Ming menekan kekuatan iblis di tubuhnya, semua formasi array di altar telah tenang. Akhirnya ini memungkinkan kekuatan jiwa Lin Ming menyentuh kerangka ilahi tanpa halangan apa pun.

Pada saat itu ketika Lin Ming menyelidiki tengkorak kerangka ilahi, ia bisa merasakan gumpalan aura jiwa dari pemilik kerangka ilahi itu. . Itu tangguh, misterius, namun lembut dan murni.

Jiwa yang lembut dan murni seperti itu sepertinya bukan dari seorang pria, tetapi dari seorang wanita.

” Wanita? “

Lin Ming kaget. Dan pada saat ini, ada suara siulan ringan ketika api jiwa dinyalakan di dua rongga mata kerangka ilahi ini.

Dua ruh api di dalam rongga mata memiliki warna yang berbeda. Api jiwa di mata kanan adalah hitam murni dan api jiwa di mata kiri berwarna biru.

Api jiwa hitam murni itu seperti neraka, suram dan menakutkan. Api jiwa biru itu seperti surga tersembunyi, dipenuhi dengan kehidupan yang bersemangat.

“Hukum Hidup dan Mati Samsara?”

hati Lin Ming bergetar. Kedua api jiwa ini melambangkan Hukum tertinggi dari alam semesta tubuh Kitab Suci.

Lin Ming menatap kedua api jiwa ini dengan kerasukan. Kemudian, cahaya yang mengalir di atas kerangka ilahi bertambah dan cerah. Kecemerlangan ini secara bertahap terkondensasi ke dalamnya dan membentuk titik-titik kecil cahaya yang tersebar di seluruh kerangka.

Titik-titik cahaya ini sekecil butiran pasir, membentang di seluruh kerangka ilahi. Ketika mereka terhubung bersama, sepertinya seluruh kerangka ilahi terbakar dalam cahaya api, menjadi semakin kristal.

Orang biasa tidak akan bisa menentukan seberapa penting titik-titik cahaya ini dimiliki. Namun, penglihatan seperti apa yang dimiliki Lin Ming? Ketika dia melihat titik-titik ini berkelap-kelip dan berkilau, matanya bersinar bersama mereka. Hanya apakah titik-titik cahaya ini? Ini jelas pertemuan yang ketat dari rune Law. Rune-rune ini terlalu kecil, sehingga hanya tampak seperti titik-titik cahaya. Mereka seperti kitab suci Buddha kecil, tumpang tindih berulang-ulang dengan jumlah yang tak terhitung menumpuk satu sama lain! Ketika pembangkit tenaga listrik kuno yang tak tertandingi menumbuhkan Hukum, Hukum ini akhirnya akan berubah menjadi rune yang diukir dalam darah dan daging mereka dan bahkan kerangka mereka. Ini sama untuk Lin Ming. Setelah melalui dua kesengsaraan surgawi dengan terobosan Sembilan Belas dan Empyreannya, rune Law yang tak terhitung jumlahnya menyatu ke dalam tubuhnya. Namun, sebenarnya, rune Law ini tidak akan dipertahankan selamanya. Ketika pembangkit tenaga listrik mati dan waktu berlalu, rune Hukum ini perlahan-lahan akan memudar dari tubuh mereka. Ada juga pembangkit tenaga listrik yang tak tertandingi yang tidak mau tulang mereka dirasakan oleh orang lain. Setelah kematian mereka, mereka akan membubarkan daging dan darah dan tulang mereka, menyebarkan semua rune Hukum yang mereka miliki. Pemandangan yang luar biasa terjadi di depan Lin Ming. Rune hukum muncul pada kerangka ini yang berasal dari 10 miliar tahun yang lalu; itu benar-benar tak terbayangkan. Namun, apa yang terjadi selanjutnya membuatnya semakin heran. Lin Ming menatap titik di antara mata kerangka dewa itu. Di sana, sebuah diagram muncul, yang menyebabkan badai mengaduk di dalam hati Lin Ming!