Martial World – Chapter 209 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 209 | Baca Novel Online

Gadis Terluka

Di sebuah gua di dasar Thundercrash Mountain, Lin Ming pulih dari cedera saat ia bermeditasi. Api sisa dari Vermillion Bird sulit untuk diatasi. Hanya setelah menghabiskan banyak upaya adalah Lin Ming hanya mampu menekannya dengan paksa.

Setelah menelan pil obat, Lin Ming memeriksa tubuhnya dengan kekuatan jiwanya; setiap luka yang tersembunyi hampir sembuh.

Lin Ming menatap langit, matahari terbenam di cakrawala Lin Ming berniat untuk melarikan diri dari Gunung Thundercrash pada malam hari dan menemukan tempat rahasia untuk menyaring harta karun atribut yang dia ambil. Sangat disayangkan bahwa dia tidak berhasil mendapatkan Jiwa Guntur, ini menyebabkan Lin Ming merasa sedikit penyesalan.

Saat dia dengan hati-hati keluar dari gua, Lin Ming meluncurkan gerakannya teknik. Dia seperti cheetah ramping saat dia berjalan menembus hutan dengan hanya suara cabang yang patah di bawah kakinya. Dalam sekejap, Lin Ming sudah bergegas maju beberapa mil ke kejauhan.

Matahari menghilang di cakrawala, dan hutan redup menjadi benar-benar gelap. Tapi ini tidak berdampak pada kecepatan Lin Ming. Setelah bergegas beberapa lusin mil lagi, Lin Ming berhenti di langkahnya. Dengan indranya yang tajam, ia merasakan energi nyala yang sangat kaya di udara.

Melihat sekeliling, Lin Ming menemukan bahwa tanah di sekitarnya hangus hitam, dan bahkan daun hijau di pohon telah dipanggang menjadi layu kuning. Mereka tampaknya telah dipanggang oleh udara yang berapi-api.

Dengan semua tanda-tanda benda yang terbakar di sekitarnya, Lin Ming dapat menemukan jejak api yang jelas, seolah-olah sesuatu yang terbakar telah masuk jauh ke dalam hutan. / p>

Lin Ming ragu-ragu sejenak sebelum mengikuti jejak api untuk beberapa langkah. Matanya tiba-tiba menyipit, Darah?”

Di tanah, ada beberapa noda darah merah gelap. Dan kayu mati dan dedaunan di sekitar noda darah telah dibakar menjadi abu.

Lin Ming memiliki tebakan samar tentang apa yang telah terjadi. Dia menahan nafas tubuhnya dan mengirimkan kekuatan jiwanya. Dengan hati-hati mengikuti jejak api, ia hanya perlu berjalan 2 atau 3 mil sebelum tiba-tiba membeku dalam langkahnya.

Dalam pembukaan di hutan, seekor burung merah besar tergeletak di tanah, sujud. Ini adalah Vermillion Bird yang telah dilihat Lin Ming sebelumnya.

Ini mengejutkan Lin Ming. Sayap Vermillion Bird benar-benar rusak! Darah terus-menerus menetes dari luka. Noda darah yang dilihatnya di hutan ditinggalkan oleh Vermillion Bird yang terluka ini.

Melihat penampilan Vermillion Bird yang surut, sepertinya itu menerima luka yang sangat berat. Api tubuhnya tidak semeriah sebelumnya. Sebaliknya, mereka seperti sumbu api lilin yang berkedip sebelum padam.

Di belakang Vermillion Bird, ada seorang wanita berbaju merah bersandar pada batang pohon. Wajahnya pucat, matanya yang cantik tertutup rapat dan bulu matanya yang panjang sedikit bergetar.

Tubuhnya terbungkus api dan lengkungan petir ungu. Di malam yang gelap, itu adalah gambar yang sangat dramatis.

Jelas, dia juga terluka parah.

Melihat adegan ini, mata Lin Ming melebar dengan heran. Wanita berbaju merah telah menekan Naga Banjir Guntur dalam pertempuran mereka, jadi bagaimana situasinya terbalik dan dia mengalami cedera berat? Jika dia tidak bisa menang, dia setidaknya bisa melarikan diri. Tetapi bahkan gunung Vermillion Bird miliknya telah menghancurkan sayap. Apakah Thunder Flood Dragon menggunakan kartu truf terakhir yang luar biasa? Atau ada pembangkit tenaga listrik lain yang menakjubkan yang telah tiba?

Lin Ming memandang wanita itu dengan warna merah, dan ekspresinya berubah beberapa kali, mengungkapkan pikirannya yang bertentangan. Dia akhirnya memutuskan untuk kembali ke tempat asalnya. Sebuah pembangkit tenaga listrik seperti ini, bahkan jika terluka parah, masih tidak akan menemukan kesulitan untuk membunuhnya. Lin Ming tidak ingin menempatkan nyawanya sendiri di tangan orang lain.

Tentu saja, dia juga berpikir bahwa jika dia bisa membantu wanita itu menyembuhkan luka-lukanya, dia harus berutang padanya bantuan. Nilai bantuan dari master ranah Xiantian dapat dibayangkan.

Tetapi jika dia adalah master ranah Xiantian, dia kemungkinan besar memiliki beberapa obat ajaib dan ramuan yang dia dapat dengan santai mengeluarkan yang sama dengan miliknya seluruh kekayaan bersih. Mengapa dia membutuhkan bantuannya dalam menyembuhkan cedera?

Sama seperti Lin Ming mengambil langkah mundur, wanita berbaju merah membuka matanya. Pupil matanya yang hitam pekat menatap ke depan. Di malam yang gelap, matanya seperti bintang yang bersinar.

Lin Ming berhenti, berdiri di tempat dia. Dia ragu-ragu sejenak, sebelum dengan hormat memanggil. “Salam, Senior!”

“Ini kamu.”

Wanita berbaju merah itu sudah merasakan seseorang di dekatnya. Hanya karena tingkat kultivasi mereka tidak tinggi sehingga dia tidak terlalu peduli.

Tapi, sepertinya dia telah berlari melintasi bocah lelaki dari Gunung Thundercrash.

Ini adalah ketiga kalinya mereka bertemu, ini benar-benar takdir.

“Apakah Anda tahu jika ada Suku Selatan yang besar di dekatnya?” Wanita berbaju merah itu bertanya. Suaranya lemah, tetapi masih mengungkapkan perasaan bangsawan yang sombong.

“Ya, ada satu 200 mil ke barat daya.” Kata Lin Ming jujur. Dia menduga bahwa selama waktu di puncak, wanita berbaju merah itu terlalu sibuk untuk peduli dengan orang yang lemah dan tidak penting seperti dirinya. Tidak mungkin dia tahu bahwa dia sudah menjarah gua Guntur Banjir Naga, jadi dia tidak khawatir dia akan mengingini apa pun pada dirinya.

“200 mil …” Wanita berbaju merah menghela nafas, kepahitan yang tajam melintas di wajahnya. Dia tidak pernah membayangkan bahwa suatu hari, seorang gadis yang bermartabat dari Divine Phoenix Island seperti dirinya sendiri akan dihancurkan oleh hanya 200 mil.

Lin Ming menjadi sadar akan kepahitan pada wanita merah. Dia terkejut sesaat lalu, dia langsung mengerti. Bukan hanya Vermillion Bird yang sayapnya patah, tetapi wanita berbaju merah itu juga terluka parah, sampai pada titik di mana bahkan berjalan akan menjadi tugas yang sangat berat.

Dia penasaran; Bagaimana mungkin perempuan berbaju merah ini, yang berada di atas angin, tiba-tiba menderita luka yang begitu berat? Tentu saja, itu adalah pertanyaan yang dia tidak berani tanyakan.

Meskipun tidak mungkin, Lin Ming masih sopan bertanya, “Senior, apakah ada cara saya dapat membantu Anda?” p>

Wanita berbaju merah itu berpikir sejenak, dan kemudian bertanya, “Suku ini yang kamu sebutkan, apakah mereka memiliki Elang Angin Surgawi untuk dijual?”

Lin Ming menggelengkan kepalanya. “Ini hanya suku kecil, mereka tidak akan memiliki gunung seperti itu. Tapi, mereka memang punya kuda …. “

Kalimat Lin Ming menghilang saat dia melirik Vermillion Bird. Seekor burung yang kekar, bisakah seekor kuda benar-benar mengangkutnya?

Wanita berbaju merah menggelengkan kepalanya, matanya berkedip karena kecewa.

Dia dengan lembut berkata, “Terima kasih.” < / p>

Lalu dia berdiri, dan membungkuk untuk berbisik ke telinga Vermillion Bird. Vermillion Bird membuka kedua matanya dan merengek beberapa kali, berjuang untuk berdiri.

Vermillion Bird mencoba menggunakan sayapnya untuk menopang dirinya sendiri, tetapi karena sayap kirinya patah, ia kehilangan keseimbangan dan hampir jatuh ke tanah.

Wanita berbaju merah tidak tahan untuk menonton adegan yang menyedihkan. Dengan sedikit penyesalan yang dalam, dia mengulurkan tangan putih jade-nya dan meletakkannya di dada Vermillion Bird, terus-menerus menuangkan esensi api yang sebenarnya ke dalam tubuh Vermillion Bird.

Karena wanita dalam esensi sejati merah itu adalah mengalir ke Vermillion Bird, penampilan sehat Vermillion Bird dipulihkan sedikit. Tetapi, pada saat yang sama, lengkungan listrik ungu dari petir pada wanita dalam tubuh merah menjadi lebih liar dan lebih kuat. Setelah lebih banyak lengkungan petir muncul, wanita di wajah merah itu menjadi semakin pucat.

Lin Ming telah jelas mengawasi semuanya dari samping. Petir itu jelas ditinggalkan oleh serangan Guntur Banjir Naga, dan busur ungu petir berasal dari dalam wanita dalam tubuh merah.

Sebelumnya, wanita merah itu telah menggunakan esensi sejati sendiri untuk menekan petir di tubuhnya, tetapi dia tampaknya tidak berhasil. Sekarang dia telah menuangkan sebagian dari esensi sejatinya ke dalam Vermillion Bird, kilat di sekitarnya segera menjadi sengit.

Jika itu adalah kekuatan guntur yang bahkan wanita berbaju merah tidak bisa menekan, maka mungkin ….

Lin Ming punya dugaan samar. Spekulasi ini menyebabkan dia terengah-engah, dan jantungnya mulai berdetak seperti drum liar!

Melihat wanita berbaju merah minum pil dan tertatih-tatih menuju Vermillion Bird, mengarah ke barat daya, Lin Ming membuka bukunya. mulut dan berkata, “Senior, bolehkah saya melihat cedera Anda?”

Wanita berbaju merah menoleh, menatap Lin Ming dengan terkejut. Meskipun pemuda di depannya ini tampak agak mistis, dan kekuatannya jauh melebihi kultivasinya saat ini, dia tidak berpikir bahwa ada kemungkinan dia bisa menyembuhkan luka-lukanya.

Sebagai Naga Banjir Guntur pergi sekuat tenaga dengan serangan terakhirnya, dia hanya bisa menggunakan esensi sejati yang tebal untuk nyaris tidak menekannya. Dia tidak punya cara lain untuk menghadapinya.

Wanita berbaju merah itu hanya menginginkan sebagian darah Guntur Banjir Naga untuk membantu Vermillion Bird menyelesaikan evolusinya. Dia bahkan telah membawa harta dan syarat yang cukup untuk bertukar sama dengan Naga Banjir Guntur. Dia tidak pernah membayangkan bahwa masalah ini, yang tidak bisa dianggap terlalu serius, telah menyebabkan Thunder Flood Dragon bertaruh dengan segala yang dimilikinya terhadapnya.

Saat wanita berbaju merah memegang kendali dan menekan Guntur Banjir Naga, itu bahkan tidak ragu untuk menggunakan milenium Guntur Jiwa bahwa ia telah memurnikan dalam dirinya sendiri selama pemogokan terakhirnya.

Jika itu adalah kekuatan guntur bersama, wanita berbaju merah akan bisa menggunakan esensi sejatinya untuk memadamkannya. Namun, Jiwa Guntur bertahan hidup dan menolak untuk dibasmi. Setelah memasuki tubuhnya, dia harus mentransfer semua esensi sejati di tubuhnya untuk menampungnya. Jika dia sedikit melonggarkan penjagaannya, atau menggunakan esensi sejati, Jiwa Guntur akan segera bermanifestasi, dengan sengaja menyerang meridian di tubuhnya!

Karena alasan ini, dia bahkan tidak memiliki kemampuan untuk terbang sekarang.

Jika dia ingin menghilangkan Jiwa Guntur dari dalam tubuhnya, dia hanya bisa melakukannya di Divine Phoenix Island. Tapi, Divine Phoenix Island berjarak 500.000 mil dari sini. Memikirkan ini, wanita yang berjiwa merah dipenuhi dengan kepahitan. Dengan kondisinya saat ini, dia akan mati sebelum dia berjalan jauh.

Vermillion Bird bergegas keluar dari Gunung Thundercrash untuk menyelamatkan hidupnya. Itu juga telah terluka parah dan hampir tidak berhasil turun gunung; sayap kirinya telah hancur total. Satu orang dan satu burung akan dengan mudah menarik perhatian dari binatang buas tingkat tinggi di hutan buas ini. Wanita berbaju merah bisa dengan mudah menangani mereka, namun, masalahnya adalah jika mereka datang dalam jumlah besar. Jika mereka melakukannya, wanita berbaju merah harus menggunakan esensi sejati dalam jumlah yang berlebihan, memperparah luka-lukanya. Wanita berbaju merah tidak membayangkan bahwa ia akan ditempatkan dalam keadaan yang sedemikian menyedihkan; sepertinya dia telah menemui jalan buntu. Dia berkata kepada Lin Ming, Terima kasih, tapi tidak. Kamu tidak punya cara untuk menangani lukaku. “Dia menduga bahwa Lin Ming berasal dari beberapa keluarga besar di dunia fana, dan dia mungkin memiliki semacam obat ajaib mahal di tubuhnya. Tapi, dia punya banyak pil dan ramuan ini, dan miliknya bahkan lebih baik. Namun, semua obat-obatannya tidak ada di depan Guntur Jiwa. Lin Ming tahu bahwa wanita berbaju merah tidak akan percaya padanya. Dia berkata, Senior, saya hanya ingin melihatnya. Jika saya tidak bisa melakukan apa-apa, secara alami saya akan menyerah. Dengan luka Senior seperti sekarang, apakah Senior sebenarnya berencana membawa Vermillion Bird dengan sayap patah ke suku manusia? Atau apakah Senior berencana untuk tinggal di hutan binatang buas ini? Aku takut kedua rencana ini sedikit berbahaya. “” Aku berkata, tidak ada yang bisa kau lakukan tentang lukaku! “Wanita berbaju merah itu berkata dengan tidak sabar. Dia adalah seseorang yang terbiasa berada di posisi superior dan mendengarkan; dia tidak terbiasa dengan orang lain yang menanyainya, terutama tentang masalah yang sudah jelas. Ini seperti seorang anak kecil yang memberi tahu dokter bijak bahwa dia akan membantu mengambil detak jantungnya dan melihat penyakit apa yang dia miliki. Dokter itu benar-benar akan berpikir bahwa anak kecil itu hanya bermain-main dan menghabiskan waktu lamanya. Jika bukan karena pemuda itu masih sangat muda, wanita berbaju merah bahkan akan curiga bahwa ia memiliki pikiran yang tidak tepat untuk mengambil keuntungan dari situasi tersebut. .Lin Ming melihat wanita itu dengan ketidaksabaran dan kesal yang jelas. Dia memang memiliki motif tersembunyi dalam meminta untuk melihat lukanya. Itu karena dia ingin memeriksa kemungkinan Jiwa Guntur. Dia dengan sabar berkata, Saya hanya ingin melihatnya. Jika saya tidak bisa melakukan apa-apa, Anda tidak akan rugi apa-apa. Anda adalah master Xiantian yang hebat, mengapa Anda takut pada bocah Bone Forging seperti saya? “