Martial World – Chapter 2106 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2106 | Baca Novel Online

Ketentuan

Di aula utama, beberapa Penatua divisi cabang dengan hati-hati berdiri di belakang Lin Ming karena takut dia akan melarikan diri.

Tapi, mereka juga tidak berani melakukan apa pun pada Lin Ming karena dia memiliki Kitab Eon, dan orang yang memegang Kitab Eon dapat dianggap sebagai Suara Eon. Bukan hanya itu, tetapi kultivasi Lin Ming tidak rendah sama sekali; paling tidak, itu di atas milik mereka.

Lin Ming tidak berbicara dan Penatua divisi cabang ini tetap diam. Mereka telah melaporkan beritanya dan segera Penatua Dewa Sejati dari faksi utama akan tiba di sini. Pada saat itu, Lin Ming secara alami akan mengambil Kitab Eon.

Dalam Gelap Abyss, sebuah buku upacara adat adalah harta yang tiada taranya. Tetapi nilai sebenarnya hanya bisa ditampilkan saat memasuki Makam Dewa Setan dan melewati lapisan demi lapisan ujian. Bagi sebagian besar jurang tingkat tinggi, ini tidak lebih dari harapan liar. Dengan demikian, Lin Ming tidak takut mengeluarkan Kitab Eon di depan semua orang.

Saat ini, pikiran Lin Ming bergerak. Dia tiba-tiba melihat ke luar aula.

Dia bisa merasakan beberapa aura kuat dengan cepat mendekat!

“Para Tetua telah tiba!”

Beberapa divisi cabang jurang Empyrean abyssals sangat senang menemukan ini. Selama Sesepuh Dewa Sejati ini tiba, mereka bisa menyerahkan masalah ini kepada mereka sehingga mereka bisa menghadapinya.

Jika Lin Ming sebenarnya tidak memiliki Kitab Eon dan hanya bermain-main dengan mereka, maka dia akan mencari kematian.

Tapi mengapa seorang abyssal kerajaan dengan masa depan yang sangat baik menunggunya melakukan sesuatu yang begitu bodoh?

Woosh!

Suara pemecahan ruang bergema dan delapan Dewa Sejati turun ke aula utama. Gelombang Tekanan Dewa Sejati datang bersama mereka!

Delapan Tetua ini mengenakan jubah hitam seragam. Bersulam pada jubah-jubah ini adalah bintang-bintang yang rumit dan matahari merah.

Tekanan gabungan dari delapan Divinitas Sejati sangat menakutkan. Lin Ming menyipitkan matanya saat ia diam-diam menilai jurang kepalsuan True Divinity ini.

Sebagian besar dari mereka adalah Divine Divinities yang lebih rendah, tetapi, orang tua di depan memancarkan perasaan yang tak terduga; dia mungkin seorang Dewa Sejati tengah.

“Kamu adalah orangnya?”

Orang tua terkemuka berjalan ke aula utama, mata merahnya yang menakutkan mengunci Lin Ming dan suaranya penuh dengan kekuatan.

Saat dia berbicara, gelombang tekanan dan mungkin jatuh pada Lin Ming seperti air terjun. Sebelum dia mengkonfirmasi apakah Lin Ming memiliki Kitab Eon atau tidak, dia hanya menguji Lin Ming tanpa menggunakan banyak kekuatan sama sekali.

Menghadapi tekanan ini, Lin Ming secara alami tidak akan merasakan apa-apa. Ini menyebabkan mata Elder abyssal melebar; itu berarti bahwa kekuatan sejati Lin Ming berada di atas kultivasi yang dia ungkapkan.

Namun, ini sama sekali tidak aneh. Lagi pula, Lin Ming memiliki garis keturunan kerajaan dan itu adalah sesuatu yang tidak bisa dipalsukan.

Suara pria tua itu semakin dalam, “Keluarkan!”

Lin Ming melihat ini pak tua, diam-diam menilai kekuatannya. Kemudian, dia melambaikan tangannya dan sebuah buku hitam kuno muncul di aula utama.

Ketika buku kuno ini muncul, Law abyssal di sekitarnya diberi energi, mengeluarkan panggilan samar-samar seolah-olah banyak setan memanggilnya.

Setelah melihat ini, mata semua Penatua Dewa Sejati bersinar.

“Kitab Eon!”

“Benar-benar!”

Meskipun buku ini telah hilang selama miliaran tahun, saat Kitab Eon muncul, hanya dari Hukum yang terkandung di dalamnya dan aura khusus yang dipancarkannya, semua Penatua Dewa Sejati dapat menegaskan bahwa ini adalah Book of Eon, benar-benar!

Meskipun Tetua ini telah melewati badai yang tak terhitung jumlahnya dalam hidup mereka, mereka semua merasa sulit untuk tetap tenang. Ketika mereka melihat Kitab Eon mata mereka berkilauan.

“Apa kondisi Anda?”

Orang tua True Divinity memandang Lin Ming dan berbicara langsung ke titik. < / p>

Lin Ming hanya seorang Empyrean atas dan mereka delapan Dewa Sejati. Selain itu, beberapa di antara mereka sama sekali bukan Dewa Sejati biasa. Jika mereka ingin membunuh Lin Ming, itu tidak akan berbeda dengan menginjak semut.

Tapi, orang tua ini tidak berani melakukan apa pun pada Lin Ming.

Orang yang memegang Kitab Eon adalah Voice of Eon. Ini adalah tradisi dari enam pengaruh tingkat totem dan juga kata-kata terakhir Eon.

Bagaimanapun, mereka bahkan harus tunduk pada Kitab Eon, karena Kitab Eon ini dapat disebut apa yang Eon telah menjadi setelah kematiannya.

Namun sekarang, karena Kitab Eon dipegang di tangan seorang junior seperti Lin Ming, tidak mungkin bagi mereka untuk menyeret wajah mereka di tanah dan melakukan sesuatu yang sangat memalukan seperti membungkuk padanya.

Tapi mencuri Kitab Eon dari tangan Lin Ming sama sekali tidak mungkin. Bahkan jika mereka bisa merahasiakannya sehingga tidak ada orang lain yang tahu, mereka masih tidak akan melakukan hal seperti ini.

Mengenai hal ini, kredibilitas sekte mereka berada di urutan kedua. Yang benar-benar penting adalah kata-kata Dengan Kitab Eon, yaitu Eon secara pribadi’. Kata-kata ini tidak hanya beberapa aturan atau tradisi, tetapi juga kata-kata terakhir tingkat abyssal abyssal, dan kata-kata ini kemungkinan terkait dengan nasib sekte mereka.

“Kamu mengatakan bahwa kamu ingin bergabung dengan Dewan Tetua Eon Sekte Kuno kita? Dan, Anda juga ingin mendapatkan salah satu tempat Kuno Eon Sekte untuk memasuki Makam Dewa Setan? “

Orang tua lain bertanya, menatap Lin Ming. Di antara Dewan Tetua Eon Sekte Kuno, kekuatan orang tua ini adalah yang kedua setelah Penatua Dewa Sejati tengah; dia seharusnya memiliki puncak kultivasi Divine Divinity yang lebih rendah.

Sebenarnya, Tetua Eon Sekte Kuno telah membahas sebelumnya sekarang jika Lin Ming benar-benar bersikeras bergabung dengan Dewan Tetua, ini bukan tidak mungkin. < / p>

Secara umum, anggota Dewan Tetua membutuhkan kultivasi tingkat Divinity Sejati. Lin Ming kemungkinan berada di ranah Empyrean atas, jauh dari mencapai level itu. Dan, poin utama di sini adalah bahwa dia jelas tidak berasal dari Sekte Eon Kuno.

Jika Lin Ming menjadi bagian dari Dewan Tetua, mereka pasti tidak akan senang tentang itu. Tetapi untuk bertukar posisi belaka di Dewan Tetua dengan Kitab Eon, perdagangan ini terlalu berharga.

Selain itu, bahkan di antara Dewan Tetua, berbagai anggota memiliki tingkat wewenang yang berbeda. Untuk hanya datang dengan posisi untuk Lin Ming dan membuatnya menempati kursi yang tidak berguna tidak akan sulit sama sekali.

Adapun Lin Ming yang ingin mendapatkan salah satu tempat Kuno Eon Sekte untuk memasuki Demon Makam Tuhan, mereka juga bisa memenuhi persyaratan ini. Meskipun tempat-tempat ini sangat berharga, Sekte Eon Kuno mereka masih bisa membelinya. Pada saat itu, apakah Lin Ming hidup atau mati di dalam, tidak ada yang menjadi urusan mereka.

Sebenarnya, jika Lin Ming meninggal itu akan lebih baik bagi mereka. Dengan kematiannya semua masalah mereka akan berakhir dan mereka akan terbebas dari kekhawatiran di masa depan.

Lin Ming dengan ringan berkata, Saya tidak memiliki banyak minat untuk menjadi Penatua Sekte Eon Kuno. Hanya saja saya mendengar bahwa setelah menjadi Penatua, saya akan dapat merenungkan Hukum abyssal dan kristal iblis yang tertinggal ketika Eon meninggal.

“Selain itu, jika saya memasuki Demon god Tomb melalui Ancient Eon Sect Anda, saya akan memerlukan rincian lebih lanjut, misalnya, peta apa saja dari Makam Dewa Setan. Saya percaya Anda harus memiliki hal-hal ini. “

Dua kondisi lebih lanjut yang ditentukan Lin Ming berasal dari informasi yang ia peroleh dari Penatua Abyssal Sesat Sejati Asosiasi Iblis yang ia bunuh.

Medan Makam Dewa Setan dan formasi array di dalamnya sangat kompleks. Selain itu, itu akan berubah pada setiap entri.

Untuk mendapatkan peluang keberuntungan terbesar, seseorang membutuhkan peta.

Saat enam tingkat totem memihak, setelah lama merasakan jalannya perlahan, mereka perlahan memahami aturan yang mengubah medan dan susunan formasi dalam Makam Dewa Setan.

Setiap kali Setan Dewa Makam dibuka, mereka bisa menggunakan aturan ini dan membuat peta slip giok. Setelah membaca, itu akan segera dihancurkan.

Dua alasan Lin Ming datang ke Sekte Eon Kuno adalah karena dia ingin salah satu tempat mereka untuk memasuki Makam Dewa Setan dan karena peta mereka. p>

Tapi, tak satu pun dari ini adalah alasan utama.

Alasan yang paling penting adalah bahwa setelah Kitab Eon memasuki Makam Dewa Setan, tidak mungkin untuk disembunyikan.

Jika dia menyamar sebagai murid sekte besar dan diam-diam bergabung dengan pasukan yang memasuki Makam Setan, maka setelah Makam Setan dibuka, dan Kitab Eon tiba-tiba merespons entah dari mana, reaksi yang akan terjadi sesudahnya akan jauh terlalu menarik, bahkan untuknya.

Seorang murid biasa dengan status yang dipertanyakan telah memperoleh Kitab Eon dan mencoba menyusup ke Makam Dewa Setan. Masalah semacam ini mau tidak mau akan menimbulkan gangguan besar. Ada kemungkinan bahwa sebelum dia bisa memasuki Makam Dewa Setan dia sudah akan dikelilingi oleh orang lain.

Dengan demikian, Lin Ming mungkin juga pergi melalui Sekte Eon Kuno dan secara terbuka dan jujur ​​memasuki Makam Setan Allah.

Mendengar begitu banyak permintaan dari Lin Ming, wajah Pemimpin Tua itu menjadi gelap. Secara khusus, dia tidak merasa senang sama sekali ketika Lin Ming mengatakan dia tidak memiliki banyak minat untuk menjadi Penatua sekte mereka.

Harus diketahui bahwa meskipun Sekte Eon Kuno memiliki menolak, mereka masih secara resmi salah satu dari enam pengaruh tingkat totem besar. Tidak mungkin bagi pengaruh umum untuk berdiri berdampingan dengan mereka.

Dan kapan Sekte Eon Kuno mereka menerima Tetua tingkat Empyrean?

Bahkan Dewa Sejati pun harus latar belakang mereka diverifikasi, memastikan bahwa mereka tidak memiliki niat gelap sebelum mereka dapat bergabung dengan Dewan Tetua.

Sekarang, seorang empyrean atas seperti Lin Ming benar-benar mengatakan dia tidak tertarik menjadi seorang Penatua dan menjadi hanya tertarik pada Hukum Warisan Sekte Kuno. Ini secara alami menyebabkan Tetua Sekte Eon Kuno menjadi tidak bahagia.

Hukum dapat dipahami oleh Anda selama tiga hari, dan jumlah yang Anda dapat rasakan akan menjadi situasi Anda sendiri. Adapun untuk memasuki Makam Dewa Setan, tempat juga dapat diberikan kepada Anda. Sekarang, serahkan Kitab Eon! ”Kata Penatua Hebat, suaranya dingin.

Namun, ketika Lin Ming mendengar kata-kata ini, bukan saja dia tidak menyerahkan Kitab Eon, dia malah langsung mengembalikannya ke dunia batinnya …