Martial World – Chapter 2113 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2113 | Baca Novel Online

desahan Sheng Mei

Di dalam pagoda yang menjulang ada dunia yang mandiri, dan di pusat dunia ini ada dataran luas yang dipenuhi dengan niat membunuh.

>

Ini adalah medan pertempuran dari kompetisi yang akan datang.

Dan di sekitar dataran yang luas ini adalah tempat tinggal dari berbagai pengaruh besar.

Tempat tinggal ini termasuk bangunan batu yang runtuh dan bahkan kota-kota.

Sekte Eon Kuno saja yang menguasai seluruh kota.

Ini juga merupakan perwujudan status Sekte Eon Kuno. Di kota ini, Sekte Eon Kuno, termasuk Tetua Dewa Sejati dan pengikut mereka, hanya beberapa ratus orang. Mereka hanya menempati sebagian kecil dari kota ini dan yang lainnya di dalamnya semua adalah budak.

The Dark Abyss adalah dunia yang dibanjiri budak.

Budak di kota ini bukan hanya budak mereka yang berasal dari ras kuno tetapi juga iblis-abyssal.

Seorang budak kota, selain mempertahankan operasi kota, juga menyediakan berbagai layanan untuk Sekte Eon Kuno. Murid inti dan Tetua Eon Sekte Kuno dapat dengan mudah melakukan apa pun yang mereka ingin lakukan.

Itu adalah kelompok dari Nine Nether Palace. Sepertinya mereka tiba lebih awal dari kita. ”

Para murid dari Sekte Eon Kuno terbang ke udara dan memandang kota tetangga. Langit di atas kota ini tertutupi oleh tekanan samar abyssal level Divinity Sejati.

Tekanan ini tidak sengaja dilepaskan, tetapi tanpa disadari terungkap karena jurang pemutusan level True Divinity di kota itu terlalu kuat.

Kekuatan ini berkumpul di langit di atas kota dan kekuatan iblis tebal akhirnya membentuk awan gelap.

Dengan Sembilan Nether Palace dan Ancient Eon Sect, ini hampir merupakan angka dua digit dari jurang kesucian True Divinity. Aura yang mereka lepaskan sudah membentuk medan gaya di langit, dan bahkan jika abyssal tingkat Empyre ditempatkan di medan kekuatan awan gelap itu, mereka masih akan kesulitan menahannya.

Cukup, semua orang tenang! “Penatua Eon God melambaikan tangannya, memanggil semua orang turun.

Lin Ming menemukan sebuah bangunan batu untuk dirinya sendiri dan mulai bermeditasi di dalam.

Setelah berada di Jurang Kegelapan selama bertahun-tahun, dia tidak berhenti berkultivasi sekali pun.

Dengan begitu banyak pengaruh abyssal yang ditempatkan di sini, pasti akan ada komunikasi di antara mereka serta individu yang mencoba menampilkan kekuatan dan kecakapan mereka sendiri. Tapi apa pun yang terjadi di luar, Lin Ming tetap acuh tak acuh terhadapnya.

Meskipun Lin Ming tidak keluar, reputasinya masih perlahan menyebar. Dewan Tetua Sekte Kuno Eon tidak mau mengakui status Lin Ming sebagai Penatua di dalam hati mereka, sehingga mereka tidak memberinya gelar Penatua khusus. Jadi, di dunia luar, orang hanya tahu Lin Ming dengan nama Penatua Kesembilan Eon Sekte Kuno.

Mereka juga tahu bahwa Penatua Kesembilan ini ingin menikahi Holy Demoness dari Deep King Road.

Dalam 500 tahun terakhir, tidak ada iblis abyssal yang berani mengidaminya dengan cara seperti itu. Namun, tepat sebelum pembukaan Demon God Tomb, sebenarnya ada abyssal yang lebih tinggi yang memiliki ide seperti itu.

Ini pasti akan menjadi pertunjukan yang bagus!

Namun, meskipun berita ini menyebabkan diskusi bersemangat di seluruh, jurang level Divinity Sejati seperti Tetua Sembilan Nether Palace tidak peduli sama sekali tentang itu. Bagi mereka, apakah itu Lin Ming atau Holy King Road’s Demoness, mereka masih jurang empyrean tingkat Empyrean yang belum mencapai ranah Dewa Sejati. Demonstrasi Suci Lin Ming dan Deep King Road tidak berdiri pada level yang sama di mata mereka. Mereka tidak terlalu peduli tentang masalah ini; paling-paling, mereka akan pergi dan mencari kesenangan.

Sama seperti badut yang menghibur penonton sebelum sebuah grand play dimulai, Penatua Kesembilan Eon Sekte Kuno Lin Ming adalah badut di hati mereka.

Apa yang benar-benar mereka pedulikan adalah enam jurang yang lebih dalam yang akan dikirim oleh Deep King Road untuk berperang. Mereka ingin tahu enam abysal yang lebih tinggi yang dikirim dan berapa banyak pertandingan yang bisa mereka menangkan.

Dan faktanya, Deep King Road selalu memiliki momentum yang luar biasa. Tujuan mereka adalah memenangkan satu pertandingan; jika mereka bisa memenangkan dua maka mereka akan lebih dari senang.

Namun, meskipun mereka telah mengumpulkan materi tentang semua Penatua muda Deep King Road, mereka masih tidak dapat menentukan enam jurang yang lebih tinggi akan dikirim untuk berpartisipasi dalam kompetisi.

Deep King Road telah menutup-nutupi informasi mereka. Dalam aspek ini, Sekte Eon Kuno dan Istana Sembilan Nether jauh lebih buruk. Mereka hanya memiliki jumlah Sesepuh yang terbatas yang dapat mereka kirimkan, jadi itu bukan pilihan bagi mereka sama sekali.

Meskipun kebanyakan orang tidak memperhatikan Lin Ming, masih ada sebagian kecil orang yang menyelidiki identitasnya.

Di faksi utama Deep King Road, di sebuah ruangan yang terletak dalam ruang dan waktu yang terpisah –

Seorang pelayan berpakaian seperti wanita dewa primal Perlombaan berjalan perlahan. Dia dengan hormat berkata, “Nona, Penatua Kesembilan Eon Sekte Kuno telah melamar Anda sebelum pembukaan Makam Dewa Setan. Kami telah mencari beberapa informasinya; apakah Nona ingin melihatnya? ”

Di depan pelayan ada seorang wanita misterius berpakaian hitam. Dia berdiri di dekat jendela, dengan samar menatap ke kejauhan.

Matanya tampak kosong, seolah-olah tidak ada yang tahu di mana dia melihat. Tapi sebenarnya, ini hanya karena matanya terlalu dalam. Itu seperti mereka terbungkus dalam alam semesta yang misterius, begitu dalam sehingga tidak ada yang bisa menemukan tepi mereka.

Rambut hitamnya jatuh ke punggungnya seperti air terjun tinta. Saat ia menuangkan gaunnya, sepertinya mawar hitam mekar penuh.

Setelah mendengar suara, wanita berpakaian hitam itu berbalik dan memandang pelayan itu.

The Penampilan wanita itu sederhana dan dunia lain. Di antara alisnya, sembilan kelopak bunga membentuk tanda lotus merah mistis. Dia seperti seorang dewi yang diasingkan dari surga tertinggi, tubuhnya memancarkan aura suci ringan yang membuat semua orang merasa malu pada inferioritas mereka sendiri.

Wanita ini adalah Sheng Mei. Atau, dia mungkin adalah malaikat gelap yang terlihat sangat mirip dengan Sheng Mei.

“Nona, informasinya ada di sini.”

Pelayan itu jatuh berlutut dan mengulurkan tangan slip giok di telapak tangannya. Pembantu Sheng Mei berasal dari ras dewa utama, dan ini adalah permintaan yang dibuat Sheng Mei.

Sheng Mei tidak menganggap pelayan ini sebagai budak yang tidak berpikiran, dan sebenarnya dia bahkan merasakan beberapa afinitas padanya. Tetapi karena aura Sheng Mei, pelayan itu tidak bisa tidak jatuh berlutut dan menundukkan kepalanya, tidak berani melihat wanita berpakaian hitam di depannya.

Sheng Mei melihat batu giok terpeleset dan mengerutkan kening. “Elder Kesembilan Eon Sekte Kuno?”

“Ya, dia adalah abyssal tingkat Empyrean atas.”

Tidak ada lagi fluktuasi emosi yang melintasi wajah Sheng Mei, juga tidak memiliki tertarik untuk mencari tahu lebih lanjut tentang Penatua Kesembilan ini. Sebaliknya, dia hanya merasa muak dan lelah dengan kejadian ini. Dia melambaikan tangannya dan berkata, “Kamu boleh pergi.”

Sheng Mei bahkan tidak dapat diganggu dengan melihat informasi ini yang dikumpulkan oleh para pelayan dan pengawalnya. Ketika sampai pada jurang yang lebih tinggi ini yang ingin menikahinya, dia hanya menganggap mereka sebungkus lalat; mengusir mereka atau menamparnya sampai mati adalah semua yang perlu dia lakukan. Dan sebelum menampar lalat-lalat ini sampai mati, tidak perlu baginya untuk menyelidiki asal-usul mereka atau apa jenis lalat itu.

“Ya.”

Pelayan itu diam-diam menyingkirkan slip giok. Menuju Sheng Mei, pelayan hanya merasakan keanggunan.

Dia adalah seorang budak. Dan meskipun bakatnya luar biasa dan dia adalah budak yang sangat mahal, dia tidak bisa menghindari nasib tragisnya. Namun, dia telah dikirim untuk mengikuti Sheng Mei. Majikannya tidak dengan kejam menghancurkannya tetapi sebaliknya memberinya beberapa sumber daya sehingga dia bisa berkultivasi sendiri. Bagi pelayan, ini adalah keberuntungan terbesar dalam hidupnya.

Dengan demikian, dia setia dan mengabdi pada Sheng Mei. Dia membungkuk, menundukkan kepalanya saat dia mundur. Dan sebelum dia berbalik, dia melirik Sheng Mei.

Dia hanya melihat profil Sheng Mei, penampilan yang bisa disebut kesempurnaan. Namun, ada sedikit kesedihan di mata Sheng Mei, yang tidak bisa disentuh siapa pun.

Ini bukan pertama kalinya pelayan melihat kesedihan pucat dan pucat ini. Bahkan, pelayan itu kadang-kadang bahkan mendengar desahan Sheng Mei. Meskipun suara Sheng Mei rendah dan pingsan, itu seperti sepasang tangan yang tidak terlihat yang dengan mudah menyentuh perasaan hati seseorang. Dia tidak tahu mengapa. Sebagai Demon Holy Road dari Deep King Road, status Sheng Mei telah mencapai puncak Dark Abyss. Hanya apa yang membuatnya sedih? Pelayan itu tentu saja tidak berani bertanya pada Sheng Mei apa yang sedang dipikirkannya. Dia hanya bisa dengan setia melayani Sheng Mei dengan kemampuan terbaiknya dan berharap bahwa kesedihan akan lenyap dari wajahnya. Namun, seiring berjalannya waktu, desahan lembut dan kesedihan yang samar tidak pernah meninggalkan Sheng Mei … Di mata orang luar hampir ada tidak pernah ada senyum yang menerangi wajah Sheng Mei. Karena itu, mereka mengira Sheng Mei dingin dan dingin, sama arogannya dengan bintang-bintang. Tetapi, pelayan itu tahu bahwa tuannya tidak seperti ini. Hanya saja dia telah menyegel hatinya sehingga tidak ada yang bisa membukanya … Mungkin akan datang suatu hari di mana seseorang akan berhasil membukanya, tetapi pelayan itu tidak tahu kapan itu akan atau siapa itu bisa … Hari-hari berlalu, satu demi satu. Para Penatua dari berbagai pengaruh terus bernegosiasi dan berunding di faksi utama Deep King Road. Setelah mereka secara kasar menetapkan aturan, yang terjadi selanjutnya adalah ketika proporsi spesifik akan ditentukan. Ini juga ketika berbagai sekte akan bersaing. Pertempuran yang ditunjuk akan segera dimulai … Medan perang akan menjadi dataran liar besar yang ada di antara semua tempat tinggal berbagai pengaruh. Ini ditakdirkan untuk menjadi pertempuran yang tak tertandingi …