Martial World – Chapter 2116

shadow

Martial World – Chapter 2116

Pertempuran Dimulai

Pilihan Kuno Sekte Eon segera diumumkan.

Eon Light dan Eon Fire keduanya memilih Sheng Mei. Adapun Eon Moon, setelah mempertimbangkan pilihannya, ia memilih Penatua yang tampaknya lebih lemah.

Bukanlah keputusan bijak untuk menempatkan semua telur mereka di keranjang yang sama. Jika Sheng Mei benar-benar sangat kuat atau jika ada beberapa jebakan diberlakukan bagi mereka, maka mereka mungkin kehilangan semua pertandingan mereka.

Dan dalam suatu kebetulan, Nine Nether Palace juga membuat pilihan yang sama. Dua Tetua memilih Sheng Mei, dan untuk Nether Nihility terkuat, ia memilih lawan lain.

Dengan kata lain, setelah semua pilihan dibuat, Sheng Mei sendiri harus menghadapi empat lawan.

Menurut aturan kompetisi, Sheng Mei akan bertarung satu orang sehari dengan dua pertandingan lainnya diselingi, hingga kompetisi berakhir.

“Nona, empat jurang telah memilihmu!”

Saat Ancient Eon Sect dan Nine Nether Palace membuat pilihan mereka, Sheng Mei sudah kembali ke perahu tulang untuk duduk bermeditasi. Pembantunya buru-buru berlari ke dalam.

Alis Sheng Mei dengan lembut melengkung ke atas. Dia menarik napas lambat dan berkata, “Saya mengerti.”

Dipilih oleh begitu banyak jurang dalam waktu yang bersamaan sudah baik dalam harapan Sheng Mei.

Kultivasinya adalah terendah dan dia juga seorang wanita, sehingga bagi orang lain itu akan membuatnya tampak paling mudah untuk berurusan dengan.

“Nona, maka Anda …” Pembantu itu menatap Sheng Mei dengan khawatir. Sheng Mei bersikap baik padanya, jadi dia secara alami tidak berharap bahwa Sheng Mei harus terlibat dalam pertempuran berputar dengan begitu banyak lawan. Lagi pula, pertempuran intensitas tinggi di tingkat Divinity Sejati bukanlah sesuatu yang bisa ditahan oleh orang kebanyakan.

“Aku baik-baik saja, kau bisa mundur.”

Sheng Kata Mei. Pelayan itu diam-diam mundur.

Menurut aturan kompetisi, pertarungan pertama di medan perang akan dimulai dua jam dari sekarang.

Sheng Mei terus duduk bermeditasi selama satu jam . Kemudian, dia berdiri, mandi, dan berganti pakaian. Dia melepas gaun hitamnya yang megah dan menukarnya dengan baju perang hitam. Lalu dia mengambil pedang.

Pedang ini terbungkus sutra hitam. Tampaknya kuno dan penuh dengan aliran waktu yang tak ada habisnya.

Mengangkat pedang ini, Sheng Mei berjalan ke luar.

Pada saat ini, di medan perang dataran liar, cakram hitam besar itu mengambang di udara.

Disk hitam ini disebut Deep King Wheel dan merupakan salah satu harta paling berharga di dalam Deep King Road. Itu adalah disk array raksasa yang diturunkan di Deep King Road dari 10 miliar tahun yang lalu.

Roda Deep King bisa dibuat kecil dan besar. Sekarang, itu telah diperluas dan digunakan sebagai tahap di mana jungkir balik True Divinity ini akan bersaing!

Ketika Deep King Wheel terhubung dengan 12 kutub totem sekitarnya, itu membentuk medan gaya yang tidak bisa dihancurkan yang bisa menahan dampak dari pertempuran antara seniman bela diri tingkat True Divinity.

Pada saat ini, semua pengaruh tiba di posisi masing-masing, melihat ke depan untuk pertempuran ini. Mereka juga tahu bahwa Ancient Eon Sect dan Nine Nether Palace telah membuat pilihan mereka.

Empat Tetua telah memilih Sheng Mei.

Metode seperti itu membuat banyak penghinaan dan penghinaan dari banyak jurang. Tetapi untuk menang, untuk mendapatkan lebih banyak keuntungan, itu juga tidak terbantahkan bagi Sembilan Nether Palace dan Ancient Eon Sekte menjadi tidak bermoral dalam metode mereka.

Sheng Mei adalah putri paling bangga dari Dark Abyss . Dia memiliki pengagum, penggemar, dan penyembah yang tak terhitung jumlahnya, dan meskipun jurang ini jelas tahu bahwa itu tidak mungkin untuk mendapatkannya, mereka masih bersedia untuk mendukungnya.

Pada saat ini, Penatua Eon Light sudah berdiri di atas Deep King Wheel. Suara desis banyak jurang memenuhi udara.

“Dewa Sejati melawan seorang Empyrean, sepertinya dia sama sekali tidak peduli dengan wajah!”

Seorang murid abyssal dari Deep King Teriak Road. Ada juga banyak jurang dari pengaruh kecil yang bergabung. Meskipun pengaruh kecil ini tidak besar, mereka masih memiliki dukungan dari Deep King Road, sehingga mereka tidak takut menyinggung Sekte Eon Kuno.

Dia sepertinya disebut Eon Light atau apalah. Umurnya sudah berkali-kali lebih tinggi dari Holy Demoness Deep King Road. Sebuah frog tua sebenarnya memilih wanita muda junior sebagai lawannya. Apakah itu dalam usia atau kultivasi, dia lebih tinggi darinya. Saya tidak percaya dia masih memiliki keberanian untuk berdiri di sana! “

Lebih banyak pengagum Sheng Mei memanggil. Meskipun Eon Light disebut sebagai Penatua ‘muda’, ini hanya dibandingkan dengan jurang level True Divinity lainnya.

Setiap Divinity Sejati yang belum hidup selama 50 juta tahun dapat disebut sebagai Divinity Sejati muda .

Misalnya, ini juga berlaku untuk Mimpi Ilahi. Bahkan, Mimpi Ilahi telah dibatasi oleh warisan dan sumber daya yang tersedia di Alam Ilahi. Jika dia terlahir di antara para spiritas maka dengan bakatnya dia akan sejak lama membobol True Divinity.

Menghadapi ejekan riuh kerumunan, meskipun Eon Light memiliki kulit yang tebal, wajahnya masih lebih gelap daripada sumur. air.

“Tumpukan sampah ini dari Deep King Road, setelah beberapa saat aku akan dengan kejam menginjak iblis wanita yang sempurna di hatimu sehingga kamu tidak akan pernah berteriak seperti ini lagi!”

Saat Eon Light memikirkan ini, cahaya dingin muncul di matanya. Sangat disayangkan bahwa kultivasi saya berada pada tingkat Dewa Sejati. Bahkan jika saya mengalahkan iblis wanita ini, saya masih tidak bisa berkultivasi ganda dengannya, jika tidak saya akan dapat dengan ceroboh menikmati wanita berkualitas tinggi ini sebanyak yang saya inginkan. Jika saya bisa melakukannya, itu juga akan sangat bermanfaat bagi kultivasi saya! ”

Eon Light tanpa sadar menjilat bibirnya. Dan pada saat ini, pikirannya bergerak dan dia melihat ke atas ke langit.

Dari atas langit, niat membunuh samar datang perlahan-lahan menetes ke bawah.

“Itu adalah Deep King Road’s Holy Iblis! Dia akhirnya keluar! ”

Saat abyssal berteriak keras, semakin banyak jurang yang memandang ke arah perahu tulang. Mereka melihat seorang wanita dalam baju perang hitam terbang ke bawah, rambut hitamnya jatuh seperti air terjun di sekitarnya saat dia memegang pedang.

Dia dengan lembut jatuh di atas Roda Deep King. Langkahnya ringan, bahkan tidak menyentuh tanah, hanya meninggalkan riak samar di kekosongan.

Dia memegang pedangnya. Dia tidak melihat lawannya, Eon Light, tetapi menyapu matanya ke arah kerumunan seolah-olah dia sedang mencari seseorang.

Ada puluhan ribu jurang di sekitar medan perang, tapi dia segera menemukan siapa yang dia cari, dan itu adalah Lin Ming!

Tatapan Sheng Mei berhenti sejenak pada Lin Ming, seolah-olah dia sedang mempertimbangkannya sejenak. Lalu, matanya meninggalkannya.

Dan saat perhatian singkat ini menyebabkan Lin Ming mengisap napas ringan. Intuisi Sheng Mei terlalu mengerikan. Meskipun dia telah menyembunyikan dirinya sampai tingkat ini, dia masih bisa merasakan sesuatu yang tidak biasa dengannya.

Wanita ini hanya dipenuhi dengan teka-teki.

“Sheng Mei … hanya apa apa yang kamu lakukan disini Dan antara Anda dan wanita misterius itu dari 10 miliar tahun yang lalu, bagaimana hubungan Anda …? ”

Tatapan Lin Ming jatuh pada titik di antara alis Sheng Mei. Sembilan kelopak bunga merah cerah itu membangkitkan perhatian khusus.

Setiap kelopak bunga sempurna – ini adalah tanda revolusi kesembilan Grand Reincarnation Art.

Tanpa ragu, selama tahun-tahun ini sejak Saat Sheng Mei pergi, dia telah menyelesaikan reinkarnasi kesembilan dan telah sepenuhnya menyadari Hukum Kehidupan dan Kematian.

Dia telah mencapai kesempurnaan dalam Seni Reinkarnasi Besar.

Surga Aspek penentu Grand Reinkarnation Art terletak pada kemampuannya untuk terus-menerus mengkonsolidasikan yayasan, memurnikan tubuh, dan meningkatkan bakat.

Dan setelah mencapai kesempurnaan sembilan revolusi akan ada perubahan kualitatif.

Tanpa ragu, tidak ada yang membandingkan Sheng Mei yang Lin Ming pertama kali bertemu dengan Sheng Mei hari ini.

Jika Sheng Mei saat ini berpartisipasi dalam uji coba terakhir sekarang, dia dapat dengan mudah mendapatkan tingkat penyelesaian di atas 90 atau 95!

Ini sudah jauh melampaui hasil yang diperoleh Lin Ming pertama kali ia berpartisipasi dalam uji coba terakhir.

Ini adalah modal yang akan digunakan Sheng Mei untuk melawan Dewa Sejati sementara dia berada di batas seorang Empyrean.

Pada saat ini, Sheng Mei menghunus pedangnya. Ini adalah pedang berbentuk aneh. Itu gelap gulita tetapi diterangi dengan kecemerlangan samar. Itu tidak terbuat dari logam, dan meskipun sedikit menyerupai batu giok, itu sama sekali bukan batu giok.

Sebenarnya, itu adalah bilah yang diukir dari tulang.

Ini adalah pedang tulang!

Pada pedang tulang ini masih ada sisa rune dari Great Dao. Rune ini tidak terukir setelahnya tetapi sudah ada di tulang untuk memulai. Dengan kata lain, pedang ini dibuat dari tulang beberapa tuan yang tiada taranya.

Pedang itu memancarkan aura bahkan di atas Tombak Naga Hitam Lin Ming. Itu hampir melampaui tingkat harta roh Dewa Divinity Sejati.

Lin Ming merasa sulit membayangkan dari mana pedang ini berasal atau dari tulang mana itu dibuat.

“Tulang ini pedang, apakah itu dibuat dari tulang setan atau tulang manusia? “

Pikiran ini melintas di benak Lin Ming. Jika tulang mampu ditempa menjadi pedang iblis seperti itu, maka dia takut orang ini atau abyssal pasti memiliki kekuatan Beyond Divinity.

Sheng Mei mengangkat pedangnya dan mengarahkannya lurus ke Eon Light. Pedang tulang ini sedikit melengkung dan punggung pedang sempit dan tipis. Itu menyerupai pedang dan pedang pada saat yang sama.

Menghadapi pedang ini, Eon Light merasakan tekanan yang tidak jelas. Senjata ini jelas jauh lebih unggul dari miliknya.

Eon Light mengeluarkan palu dari cincin spasialnya.

Palu perang ini berwarna hitam murni. Itu hanya harta roh True Divinity yang lebih rendah. Meskipun iblis abyssal adalah makhluk yang secara inheren kuat, kemampuan pemurnian mereka terbatas. Senjata Eon Light tidak bisa dibandingkan dengan Sheng Mei.

Namun, untuk menggunakan palu untuk melawan pedang tulang, dalam hal berat senjata, Eon Light memiliki keuntungan luar biasa. Karena itu pada awalnya ia berencana mengandalkan kekuatan ini untuk menang.

Ia tidak meremehkan Sheng Mei. Dengan serangan pertamanya, dia sudah datang membanting seperti petir!

“Hah!”

Eon Light meraung. Otot-ototnya melotot keluar dan palunya berdebar kencang. Kekuatan iblis menyapu dunia. Bahkan dengan penindasan medan pasukan Deep King, serangan palu ini masih cukup untuk mengguncang dunia. Bahkan Deep King Wheel dengan lembut bergetar!

Pada saat ini, Sheng Mei pindah. Tubuhnya seperti asap tanpa bobot saat dia melayang mundur. Tidak peduli siapa yang menonton, tampaknya kekuatan Sheng Mei tidak dapat dibandingkan dengan Eon Light. Untuk menangkis serangan frontal seperti ini, menggunakan kecepatan untuk bertarung adalah metode terbaik. Namun, ketika Sheng Mei mundur, dia tiba-tiba merasakan ruang di sekitarnya kencang dan terkunci di sekelilingnya. Kekuatan besar menekannya, menutupi dirinya seperti sangkar. “Mm?” Alis Sheng Mei melengkung ke atas. Eon Light tertawa. Ini adalah medan kekuatan iblis perangku. Bagaimana mungkin aku bisa membiarkanmu kabur? Bersiaplah untuk mati! “Bang! Sebuah palu datang menabrak, seperti kedatangan kiamat! Seluruh penonton abyssal, terutama penggemar Sheng Mei, mengeluarkan teriakan alarm! Sebuah ledakan mengerikan terdengar seperti gemuruh guntur. Cahaya hitam memangkas, membuatnya sulit untuk menentukan apa yang terjadi. Setelah cahaya memudar, seluruh Deep King Wheel memiringkan sedikit dari serangan palu Eon Light! Dari sini saja dapat dilihat betapa mengerikannya serangan ini! Tapi di bawah itu palu, Sheng Mei belum terluka parah. Dia tidak menghindari atau bahkan menggunakan pedang tulang. Pada saat itu, dari belakang Sheng Mei, sepasang sayap hitam meledak keluar. Sayap-sayap ini melilit tubuhnya seperti perisai bulu hitam. Dan di atas perisai bulu-bulu ini, rune mistik muncul, terang dan gelap. Perisai bulu dan rune telah menghalangi serangan palu! Ketika jurang menyaksikan ini, banyak dari mereka merasakan rahang mereka jatuh ke bawah. Mereka menduga Sheng Mei kuat, tetapi mereka tidak pernah membayangkan dia akan memiliki kekuatan untuk langsung menghadapi Eon Light!