Martial World – Chapter 2119 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2119 | Baca Novel Online

Unpathomable

“Bajingan Istana Nether Nether tua itu!”

Sesepuh Abyssal Kuno Sekte Eon Kuno meringis, kulit mereka semakin gelap. Sembilan Nether Palace dan Sekte Eon Kuno adalah sekutu, tetapi mereka masih bersaing satu sama lain.

Setelah Penatua Sembilan Nether Palace mengakui kekalahan melawan Sheng Mei, giliran Eon Sekte Eon Sekte Kuno untuk beralih ke panggung.

Karena Sembilan Nether Palace tahu bahwa mereka akan bertarung dengan Sheng Mei terlebih dahulu, mereka secara alami tidak mau memperlancar jalan untuk Sekte Eon Kuno.

Jika mereka harus kalah maka mereka lebih suka semua orang kalah bersama.

Setiap pertempuran dipisahkan oleh satu hari. Untuk abyssal tingkat True Divinity, satu hari secepat kilatan mata.

Abysalals yang ada menunggu selama sehari. Kemudian, pertandingan ketiga Sheng Mei dimulai, dan lawannya adalah – Eon Fire!

Sudah dua hari sejak pertempuran Sheng Mei dengan Eon Light. Dia belum banyak makan sejak awal, dan karena dia punya hari tambahan untuk pulih, dia sudah kembali ke kondisi puncaknya.

Penatua Eon Fire, Anda bisa melakukannya! Aku percaya padamu! ”

Di sisi Nine Nether Palace, seseorang berteriak keras. Penatua yang mengatakan ini bisa dianggap memiliki persahabatan dengan Sekte Eon Kuno, tetapi kebenarannya adalah bahwa yang disebut persahabatan ini adalah tipe di mana mereka dengan ceria tertawa beberapa kali sambil memegang pisau yang siap menusuk mereka di belakang atau menertawakan kemalangan orang lain.

Eon Fire membeku di mana dia berada saat dia mendengar ini. Wajahnya memerah dan dia memelototi Penatua yang berbicara, dengan dingin berkata, “Huh, tunggu saja dan lihat!”

Ketika Eon Fire naik ke atas panggung, dia sangat menyadari kekuatannya sendiri dan tahu bahwa pertempuran ini akan sulit. Meski begitu, dia tidak merasa bahwa kehilangannya sudah ditentukan.

Ini karena Sheng Mei telah mengalahkan Eon Light memanfaatkan kecerdasannya sendiri. Dalam keinginannya untuk menang, Eon Light telah menggunakan beberapa keterampilan yang luar biasa, tetapi semuanya telah dimentahkan oleh Sheng Mei menggunakan harga yang murah. Karena itu, Eon Light telah mengkonsumsi lebih banyak dan lebih banyak energi sementara Sheng Mei tidak menggunakan banyak kekuatan sama sekali. Sejak saat itu ia telah ditakdirkan untuk kalah.

Dengan demikian, Eon Fire berencana untuk bersaing dengan Sheng Mei dalam pertempuran keterampilan dan menunda sebanyak mungkin waktu. Dia percaya bahwa dengan batas Keilahian Sejati-nya, landasan dasar energinya jauh lebih dalam daripada miliknya. Pada akhirnya, dia akan tetap berdiri.

Ini adalah apa yang Eon Fire rencanakan dan juga apa yang akan dia lakukan.

Setiap Divinity Sejati memiliki metode mereka sendiri dan Eon Fire tidak ada lumpur yang bisa dipukuli dengan bebas oleh orang lain. Setelah dia melangkah di atas panggung, api abyssal hitam menyala di seluruh Deep King Wheel.

Ini adalah api iblis yang dikenal karena mampu memusnahkan semua, serta medan kekuatan Eon Fire!

Apakah kalian semua benar-benar berpikir aku akan kalah? Aku akan menang dan menunjukkan kalian semua! “Mata Eon Fire meledak dengan semangat juang yang cemerlang. Saat medan kekuatan api abyssal menyala di sekelilingnya, rasa percaya dirinya dengan cepat meningkat!

Secara umum, jika iblis abyssal di bawah level Divinity Sejati memasuki medan kekuatan api abyssal ini maka mereka akan hangus terbakar abu. Tapi jangankan Eon Fire, bahkan abyssal tingkat True Divinity harus mengkonsumsi sejumlah besar kekuatan dalam api ini.

Apa yang Eon Fire ingin lakukan adalah membakar kekuatan Sheng Mei.

< Dari awal pertempuran, Eon Fire tidak punya niat untuk langsung menghadap Sheng Mei. Dia meningkatkan jarak di antara mereka, menunda waktu untuk mengkonsumsi kekuatannya.

Beberapa lampu pedang Sheng Mei semuanya diblokir oleh Eon Fire menggunakan perisai apinya dan kemudian terbakar.

The semakin Eon Fire bertarung, semakin yakin dirinya. Dan mempertahankan medan gaya sebenarnya tidak menggunakan banyak kekuatan; ini adalah salah satu keunggulan keterampilan medan gaya.

“Api Eon ini adalah abyssal True Divinity, namun dia menggunakan taktik yang menyedihkan untuk bertarung melawan abyssal level Empyrean …”

Meski memalukan, taktik apa pun yang menang adalah taktik yang baik. Eon Fire melakukan ini adalah pilihan yang benar dan tidak dapat disangkal. “

” Hasil dari pertempuran ini agak membingungkan. Aku ingin tahu siapa yang akan bisa bertahan sampai akhir. ”

Seperti banyak jurang yang dibahas di antara mereka sendiri, mereka semua menyadari ini akan menjadi pertempuran yang berlarut-larut. Ini karena Eon Fire tidak mau berhadapan langsung dengan Sheng Mei, dan jika dua lawan level True Divinity bertarung seperti ini, mereka bisa bertahan selama beberapa hari dan malam.

Namun, karena semua orang berpikir ini, Lin Ming benar-benar tahu bahwa pertempuran ini tidak akan bertahan lama Ini karena apa yang mahir dari Sheng Mei bukan hanya hukum Hidup dan Mati.

Cahaya dingin menyala di mata Sheng Mei. Pedang tulang di tangannya membentuk lingkaran di udara sebelum dia menikamnya ke Roda Deep King.

Shua!

Dengan bilah pedang sebagai pusatnya, angin dingin yang menderu-deru naik naik dari sekitar. Lapisan es muncul di wajah Sheng Mei yang awalnya cantik, dan tanda teratai merah darah di antara alisnya juga berubah menjadi biru sedingin es.

Dia dengan tenang mengulurkan tangan kanannya. Bunga-bunga es enam kelopak yang mempesona muncul, beriak-riak saat tersebar di seluruh ruang Deep King Wheel!

Hiss –

Seluruh tubuh Sheng Mei memancarkan udara dingin mistis. Dia mengangkat tangannya di kekosongan, menggambar gambar yang indah dan halus. Pola kepingan salju muncul di udara, terhuyung-huyung ke luar dan saling mengunci, penuh dengan pesona tak terbatas.

“Umbral Heaven Ice Array …”

Lin Ming menarik napas ringan. Di masa lalu ketika dia pertama kali bertemu Sheng Mei di Jalan Asura, dia telah menggunakan keterampilan ini sebelumnya.

Uji coba terakhir dari tes kelima Jalan Asura adalah untuk berperang melawan Unding Inferno dan Undying Polar Ice. < / p>

Pada awal ketika Inferno Kematian muncul, Sheng Mei yang hampir menghadapinya sendirian. Dan apa yang dia andalkan untuk melakukan ini adalah Hukum Esnya – susunan pertempuran dingin yang ekstrem dan Array Es Langit Umbral yang dia miliki!

Es dan api saling bertentangan. Ini adalah dasar dari kepercayaan Sheng Mei untuk menghadapi Inferno yang Tidak Mati sendirian.

Namun, Sheng Mei akhirnya gagal. Karena dia sendiri yang memikul sebagian besar pertahanan melawan serangan Inferno Kematian, dia telah menggunakan terlalu banyak kekuatan dan telah gagal membunuhnya.

Ketika Es Kutub Bawah Kematian muncul setelah itu, Sheng Mei dan Lin Ming dan bergabung bersama-sama untuk akhirnya lulus tes kelima percobaan terakhir.

Sekarang, dengan lebih dari 12.000 tahun telah berlalu, Umbral Heaven Ice Array yang ditampilkan oleh Sheng Mei telah mencapai batas yang tidak dapat dibayangkan.

larik es muncul, energi dingin yang sangat mengerikan menutupi seluruh Deep King Wheel, melapisinya dalam lapisan es!

Energi es yang membeku bertabrakan dengan api yang terbakar yang dilepaskan Eon Fire. Untuk sementara waktu, es yang dingin meleleh, tetapi petak api yang sangat besar juga tertelan dan padam!

Seluruh panggung telah berubah menjadi dunia es dan api!

abyssals menyaksikan perjuangan domain yang intens ini, mata mereka terbuka saat mereka menatap.

Kali ini Sheng Mei tidak bergantung pada teknik pintar, tetapi menggunakan kekuatannya sendiri untuk secara frontal menolak kekuatan Eon Fire! < / p>

Dalam tabrakan domain, meskipun itu terkait dengan Hukum seseorang, itu bahkan lebih merupakan kompetisi dengan kekuatan absolut!

Kulit Elder Eon Fire berubah dengan cepat!

< p> Dia tidak pernah membayangkan bahwa pencapaian Sheng Mei dalam Hukum Es akan sangat luar biasa!

Pada titik ini, siapa pun domain yang akhirnya dapat mencakup seluruh medan perang akan menang, dan kemungkinan akan meraih kemenangan di akhirnya!

Eon Fire segera menuangkan lebih banyak dan lebih banyak kekuatannya ke domainnya.

Gemuruh gemuruh gemuruh!

Dalam bentrokan kekuatan Laws , hitung Es dan rune hancur berantakan. Dengan Sheng Mei di tengah rune ini, mereka seperti kelopak bunga raksasa dan cantik yang mekar berlapis-lapis!

Namun, pada akhirnya, Sheng Mei berada di tingkat yang lebih tinggi. Dalam tabrakan kekuatan dia tidak lebih lemah dari Eon Fire, dan dalam hal Hukum, dia menduduki keuntungan!

Kekosongan membeku dan api abyssal ditelan. Eon Fire menggertakkan giginya, butiran keringat sudah menetes ke dahinya. Dengan suara ringan, sepasang sayap hitam membentangkan dari belakang Sheng Mei. Dia terbang ke udara, dan pada saat ini ketika lapisan rune menutupi dirinya, dia seperti dewi surga. Ketika Sheng Mei melepaskan sayapnya, Umbral Heaven Ice Array-nya juga berubah warna. Bunga-bunga enam kelopak mulai berubah dari biru tua menjadi hitam pekat. Salju dan es berwarna hitam melonjak di atas Roda Raja Tua, misterius dan kuat, membawa serta kekuatan menelan kekuatan kematian. Pada saat ini, apakah itu Sheng Mei atau Eon Fire, tidak ada yang menyerang yang lain. Ini sekarang telah menjadi konfrontasi medan kekuatan. Waktu berlalu, dalam hitungan detik dan menit. Setelah hampir dua jam lebih banyak dan lebih banyak keringat muncul di wajah Eon Fire saat ia menghabiskan setengah kekuatannya. Tetapi untuk Sheng Mei, napasnya hanya sedikit lebih cepat. Dari awal sampai sekarang dia telah mempertahankan ketenangan total. Dengan pertarungan yang telah mencapai tingkat ini tidak ada gunanya melanjutkan. Sheng Mei sudah membuktikan kekuatannya. Dalam hal Hukum Es, dia benar-benar melampaui api abyssal Eon Fire! “Aku … aku mengakui kekalahan …” Eon Fire berjuang untuk mengatakan, kecewa. Dia berpikir bahwa dia mungkin kalah, tapi dia tidak pernah membayangkan itu akan terjadi karena dia langsung dikalahkan dalam domain yang ia kuasai, dan khususnya di bidang kekuatan nyala abyssal yang sangat ia banggakan. Nyonya –Segera, api yang menyelimuti langit benar-benar tersebar, dan lapisan-lapisan es juga hancur, berubah menjadi tak terhitung cahaya cahaya yang melesat ke langit sebelum berubah menjadi awan tebal salju yang dengan lembut jatuh ke bawah … Adegan seperti itu seindah mimpi. Dan pada saat ini, Sheng Mei yang berada dalam adegan yang indah ini membuat banyak jurang yang tertegun. Sheng Mei telah memenangkannya pertempuran ketiga. Jika itu hanya menang maka tidak ada yang akan terkejut. Tetapi selama pertempuran ini, dia telah menunjukkan keterampilan yang benar-benar baru dan tidak pernah menggunakan kemampuan yang dia lakukan selama pertempuran pertama. Perasaan ini memberi seolah-olah kekuatan Sheng Mei itu sangat dalam …