Martial World – Chapter 212 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 212 | Baca Novel Online

Evolusi Guntur Jiwa

Lin Ming melihat berbagai macam bumbu dan memilih beberapa untuk ditaburkan di barbekyu. Dia memiliki ekspresi yang sangat santai dan menyenangkan saat dia bergerak. Wanita itu benar-benar terdiam; apakah ini benar-benar seorang seniman bela diri? Dia belum pernah melihat penatua sekte atau murid berbakat yang pernah mengeluarkan bumbu dan pot ketika pergi bertualang. Ini lebih seperti koki daripada seorang seniman bela diri yang sebenarnya.

Setelah waktu yang cukup lama, wanita berbaju merah akhirnya mendengar kata-kata yang lama ditunggu-tunggu dari Lin Ming, “Ini sudah memanggang, Anda bisa memakannya. “

” Mm, ya …. “Wanita berbaju merah itu mengangguk dengan serius, dan kemudian segera bertanya,” Bagaimana cara makan ini? “

Rusa bermata biru ini begitu besar; jelas, tidak mungkin dia bisa menggunakan mulutnya untuk menggigitnya.

Lin Ming tertegun sejenak. Dia mengiriminya tatapan aneh; apakah dia tidak tahu cara makan makanan? Kenapa dia mengajukan pertanyaan bodoh seperti itu? Dengan sabar dia menjawab, Tentu saja kamu makan dengan menggigit. Ini, ini milikmu. “

Dia merobek sepotong kaki rusa dan menusukkannya ke arah wanita berbaju merah.

Wanita itu melihat sepotong besar daging dan langsung tercengang. Dia belum pernah makan sesuatu seperti ini sebelumnya. Apakah dia seharusnya menggunakan tangan dan mengunyahnya?

“Apakah ada yang salah? Anda tidak suka barbekyu? “Lin Ming bertanya kepadanya dengan bingung, melihat bahwa wanita berbaju merah masih belum mengambilnya.

Wanita berbaju merah tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Dia dengan canggung menerima potongan barbekyu. Saat dia mencoba untuk menggigit, dia melihat bahwa Lin Ming menatapnya.

Wanita dengan pipi merah memerah. Dia berbalik dan menggunakan lengan bajunya untuk menyembunyikan dirinya saat dia dengan lembut menggigit kecil.

Lin Ming terdiam. Bukankah dia lelah makan seperti ini? Merasa putus asa, dia tidak terlalu peduli. Dia merobek sepotong paha rusa dan mengunyahnya.

Wanita berbaju merah itu fokus memakan daging rusa yang lembut. Minyak mengalir melalui bibir dan giginya, dan aroma itu mengalir ke mulutnya. Pada saat ini, dia memiliki perasaan aneh; enak, ini terlalu lezat.

Faktanya, orang-orang yang berasal dari sekte besar dan keluarga jarang makan makanan seperti ini. Mereka kebanyakan makan makanan spiritual dan sayuran spiritual yang dipenuhi dengan energi surga dan bumi yang berlimpah. Mereka bisa menjadi harta karun sekte yang berlimpah. Mereka tumbuh sambil terus menyerap energi asal langit dan bumi yang tertanam dalam buah-buahan dan sayuran itu sendiri. Mengonsumsi makanan seperti ini dalam jangka panjang bermanfaat untuk meningkatkan kultivasi seseorang dan mengakumulasi udara Xiantian.

Adapun makanan dunia fana, seperti barbekyu, itu dianggap terkontaminasi dengan udara Houtian yang busuk; itu tidak baik untuk dimakan.

Karena itu, ini adalah pertama kalinya wanita berbaju merah makan barbecue.

“Bagaimana rasanya?” Setelah makan ransum kering untuk beberapa hari, nafsu makan Lin Ming hangat. Dia merobek sepotong besar makanan dan secara ambigu mengajukan pertanyaannya. Dia memiliki kepercayaan penuh pada keterampilan memasaknya.

“Ini sangat lezat, tapi … bagaimana Anda tahu bagaimana menyiapkan makanan?” Wanita merah menelan sedikit daging dan mengirim pandangan bingung ke arah Lin Ming . Bocah kecil ini terlalu misterius.

Lin Ming terus makan barbekyu. Dia menjawab tanpa melihat ke atas, “Keluarga saya memiliki sebuah restoran.”

“Uh ….” Wanita berbaju merah itu tiba-tiba tersedak makanannya, “Apa katamu?”

“Orang tua saya memiliki restoran, itulah bagaimana saya tahu caranya.” Lin Ming mendongak. Dia tidak merasa ini sesuatu yang mengejutkan.

“Tidak … saya mengerti.” Wanita berbaju merah itu bingung. Dia berpikir bahwa Lin Ming berasal dari beberapa keluarga budidaya bela diri yang mendalam, tapi … restoran? Akankah keluarga budidaya bela diri membuka restoran?

Apakah ini menyiratkan bahwa dia benar-benar seorang fana?

Seorang fana, yang budayanya telah berhasil mencapai tahap puncak Penempaan Tulang sebelum dia 16 tahun. Ini hanyalah bakat yang bertentangan dengan kehendak surga. Apa bakat bela dirinya? Setidaknya kelas enam menengah?

Bakat kelas enam akan dianggap sebagai top-tier bahkan dalam Divine Phoenix Island. Di dunia fana, kemungkinan terjadinya ini hanyalah kecil; bahkan mungkin tidak ada satu dalam satu miliar!

Jika dia benar-benar seorang manusia, maka dia bisa mencoba menariknya ke Divine Phoenix Island!

Memikirkan ini, wanita berbaju merah bertanya, “Dari mana Anda mempelajari metode kultivasi Anda?”

“Rumah Bela Diri …” Lin Ming ragu-ragu sebelum ia merespons.

“Oh ….” Mendengar jawaban ini, Wanita berbaju merah agak kecewa. Beberapa sekte, untuk meningkatkan kekuatan dan jumlah mereka sendiri, akan membuka Rumah Bela Diri di berbagai negara, dan memilih talenta yang paling menonjol untuk memasuki sekte mereka. Pemuda ini mungkin sudah dipilih.

Mungkin dia adalah murid inti yang terlatih secara pribadi. Jika tidak, tidak peduli seberapa hebat bakat bela dirinya, tidak mungkin untuk mencapai tahap puncak Penempaan Tulang sebelum usia 16 tahun.

“Mm … sup yang baik.” Lin Ming merasa sudah waktunya, jadi dia mengambil tutup panci. Aroma yang kaya melayang ke udara.

Dia meraup mangkuk dan menyerahkannya kepada wanita itu dengan warna merah.

Wanita berbaju merah itu menundukkan kepalanya dan menghembuskan uapnya, sebelum dengan lembut menyeruputnya. Sup ini benar-benar sangat lezat.

Rusa bermata biru bisa dibuat menjadi barbekyu, tetapi juga bisa dibuat menjadi sup. Barbekyu itu agak berminyak, tetapi ketika dilengkapi dengan sup yang lezat, jernih dan bersih, itu hanya kesempurnaan.

Lin Ming juga mengambil semangkuk penuh. Tetapi pada saat ini, Vermillion Bird yang telah bersarang di sudut melepaskan beberapa rengekan sambil melihat ke arah Lin Ming dengan ekspresi memohon. Lin Ming berbalik dan melihat Vermillion Bird menatapnya dengan ekspresi menyedihkan, mata merahnya lebar dan sedih. Itu dengan penuh semangat menatap rusa bakar di atas api.

Lin Ming menyeringai. Dia mengambil sepotong rusa dan berjalan. Rusa bermata biru lebih dari 100 jins; bahkan jika Lin Ming makan hanya kakinya, itu lebih dari cukup. Sisa-sisa makanan awalnya disiapkan untuk Vermillion Bird. Tapi melihat Vermillion Bird yang menyedihkan, pikiran Lin Ming diaduk dengan beberapa pikiran licik. Dia berkata, Burung besar, saya bisa memberikan barbekyu ini kepada Anda, tetapi tinggalkan bulu untuk saya. Bagaimanapun, Anda tidak akan bisa terbang dalam waktu dekat. “

Vermillion Bird adalah Saint Beast dari garis keturunan Phoenix. Vermillion Bird dewasa dapat mandi dalam api dan dilahirkan kembali melalui Nirvana. Namun, Vermillion Bird muda ini tidak memiliki kemampuan seperti itu, tetapi, memulihkan sayapnya yang rusak masih dimungkinkan.

Bulu Vermillion Bird sangat bermanfaat untuk menyempurnakan Flame Essence. Chi Guda awalnya menginvasi Blackwater Swamp dengan pasukannya untuk mencari bulu Burung Vermillion. Ini adalah kesempatan yang tidak ingin dilewatkan oleh Lin Ming.

Meskipun Vermillion Bird tidak dapat berbicara, itu masih dapat memahami kata-kata Lin Ming. Itu ragu-ragu sejenak, melirik barbekyu di tangan Lin Ming, dan kemudian pada bulu-bulunya yang indah. Dia mengepalkan paruhnya dan mengangguk.

Wanita berbaju merah itu tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Dia belum tahu sebelumnya sekarang betapa rakus makhluk Vermillion Bird ini. Ini menawarkan bulu-bulunya yang berharga dengan harga yang terlalu murah. Tentu saja, beberapa bulu tidak banyak; itu akan dengan mudah menumbuhkan kembali mereka.

Saat Vermillion Bird memekik dalam kesedihan, Lin Ming mencabut bulu besar dan berseri-seri dengan sukacita saat dia meletakkannya di cincin spasial. Vermillion Bird patah hati, daya tarik barbekyu terlalu memikat. Dengan cepat melahap semua yang dia bisa.

Memikirkan bulu di cincin spasial, Lin Ming pikir ini cukup lucu. Bagaimana perasaan Chi Guda di dunia bawah jika dia tahu bahwa dia telah menukar barbecue dengan bulu Vermillion Bird – sesuatu yang dia dan seluruh pasukannya tidak bisa dapatkan? Dia mungkin akan sangat marah dia akan mati lagi.

Lin Ming menoleh untuk melihat wanita berbaju merah dan berkata, “Kamu makan dulu, ada beberapa hal yang harus saya lakukan sehingga saya akan pergi sebentar. Setelah beberapa waktu, saya akan kembali dan menyembuhkan luka Anda. Jika itu nyaman, dapatkah saya memiliki informasi transmisi suara Anda? “

Wanita berbaju merah memiliki Jiwa Guntur di dalam dadanya; Lin Ming tidak ingin kehilangannya tanpa sengaja.

“Mm.” Wanita berbaju merah itu hanya bisa menaruh harapannya pada Lin Ming saat ini. Dia terbiasa mengandalkan kekuatannya sendiri, tetapi sekarang setelah tenggelam begitu rendah, pikirannya kacau balau. Jika dia belum bertemu Lin Ming hari ini, satu-satunya tindakannya adalah membawa Vermillion Bird yang terluka parah dan berjalan melalui hutan. Dia bahkan tidak punya tempat untuk bermalam.

Wanita berbaju merah memberi Lin Ming informasi transmisi suara dan juga beberapa jimat transmisi suara. Jimat transmisi suara ini cukup mengesankan, dapat digunakan dari beberapa ribu mil jauhnya. Ini menyebabkan Lin Ming menghela nafas dengan emosi. Sekte besar benar-benar berbeda. Karena dia masih kecil, jimat pemancar suara bahkan tidak bisa menjangkau 100 mil; mereka tidak banyak digunakan setelah dia meninggalkan Sky Fortune City.

Alasan Lin Ming ingin menghindari wanita berbaju merah, sehingga pergi, adalah untuk menemukan tempat untuk menyerap Thundergrass, dan menumbuhkan Thunder Jiwa dalam Benih Dewa sesatnya.

Dia tidak takut wanita berbaju merah itu mengingini Thundergrass-nya; hal semacam ini mungkin bahkan tidak akan masuk ke matanya. Tapi, dia tidak ingin wanita berbaju merah ini menebak bahwa dia telah masuk ke gua Thunder Flood Dragon.

Thunder Flood Dragon kecil di tubuh wanita berbaju merah itu terlalu kuat dan kontroversial. Meskipun Lin Ming bisa mencegahnya, dia tidak bisa menyerapnya. Dia berencana untuk meningkatkan Jiwa Guntur dalam Benih Dewa sesatnya pertama, dan kemudian kembali untuk menghadapinya.

Setelah dia menemukan tempat terpencil, Lin Ming mengeluarkan Buah Thundergrass milenium dan terus menerus memandu kekuatan dari guntur ke Benih Dewa sesat.

Waktu perlahan berlalu. Busur kilat yang berkedip pada Buah Thundergrass mulai berangsur-angsur mereda, sebelum benar-benar layu saat Lin Ming menyerapnya ke dalam tubuhnya.

Lin Ming membuka matanya. Memeriksa Jiwa Gunturnya, dia langsung senang. Kekuatan Guntur Jiwa-nya telah meningkat sekitar 10 persen; milenium Thundergrass terlalu berbeda.

Butuh sekitar seperempat jam untuk menyerap Buah Thundergrass. Lin Ming memutuskan untuk melanjutkan sampai subuh, menyerap mereka tanpa henti

Lin Ming perlahan masuk ke keadaan niat bela diri halus Kekuatan guntur ditarik ke esensi sejati dan secara spontan masuk ke meridian Lin Ming saat mereka beredar di rute yang sempurna. Lengkungan ungu petir terus melintas di sekitar Lin Ming, dan vegetasi di sekitarnya hangus hitam.

Jiwa Guntur terus tumbuh; sebelumnya kurang dari satu inci tetapi saat ini, itu adalah panjang jari orang dewasa.

Malam itu sangat dalam dengan bulan yang cerah tergantung di langit yang tak terbatas. Hutan bersuara dengan serangga yang tak terhitung jumlahnya dan sesekali deru binatang buas. Di mana Lin Ming bersembunyi, ada beberapa binatang buas yang memiliki pikiran tentang menyergapnya, tetapi setelah merasakan kekuatan guntur gila yang melilit di sekitarnya, mereka langsung menyusut kembali dan berlari sejauh mungkin.

Saat fajar mendekat, Buah Thundergrass terakhir layu karena diserap oleh Lin Ming. Jiwa Guntur dalam Seed God sesatnya telah tumbuh hingga setengah kaki penuh.

Pada saat ini, Seed God sesat mulai dengan keras bergidik. Jiwa Guntur ungu mulai memancarkan cahaya ungu terang karena cepat menyusut, menjadi lebih pendek. Akhirnya, penampilan terakhir Thunder Soul mirip dengan jarum baja kecil.

Sebelumnya, Thunder Soul tampak seperti ular ungu yang berenang di udara. Tapi sekarang, Jiwa Guntur benar-benar lurus seperti jarum, diam-diam menggantung di dalam Benih Dewa sesat, dengan cahaya ungu yang terkandung di dalamnya.

Itu tidak terlihat seperti guntur, tetapi lebih seperti benda material.

Meskipun bentuknya kecil, aura dingin yang tebal yang berasal dari jarum guntur baja membuat Lin Ming jelas tahu bahwa kekuatan yang menyerang benda kecil ini benar-benar mematikan!

‘Guntur Banjir Naga mampu mengendalikan Jiwa Guntur dalam tubuhnya untuk menyerang. Dapatkah saya melakukan hal yang sama? ‘

Dengan pemikiran itu dalam benaknya, Lin Ming menggunakan kekuatan jiwanya untuk menghubungi Guntur Jiwa. Begitu pikirannya bergerak, jarum kecil yang diam-diam tergantung di Benih Dewa sesat menghilang secara instan.

Pada saat berikutnya, cahaya ungu kecil yang hampir tak terlihat melintas ke depan dari ujung jari Lin Ming. Dengan kecepatan yang tak terbayangkan, itu menembus pohon besar tepat di seberangnya dan langsung kembali ke tubuh Lin Ming seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Guntur ungu berapi-api telah menembak tanpa peringatan. Saat itu, seluruh pohon besar telah berubah menjadi arang!

Melihat adegan ini, Lin Ming tertegun. Kekuatan serangan Guntur Jiwa telah melampaui imajinasinya yang paling liar. Selain itu, kuncinya adalah cahaya ungu terkompresi; kecepatannya hanya menakutkan. Seseorang yang tidak memiliki persepsi yang sangat tajam tidak akan pernah bisa melihat lintasan serangan Guntur Jiwa!

Mungkinkah serangan seperti itu membunuh Ouyang Dihua? Lin Ming diingatkan tentang musuh yang hampir membunuhnya. Setelah dia menyerap Guntur Jiwa dari wanita dalam warna merah, dia akan kembali untuk menyelesaikan hutang darah ini.