Martial World – Chapter 2120 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2120 | Baca Novel Online

Pertempuran Belum Berakhir

Iblis Suci ini terlalu menakutkan. Dalam pertempuran pertamanya dengan Eon Light, dia bahkan tidak menggunakan kekuatan penuhnya. “

Ketika Sheng Mei bertarung dengan Eon Light, yang diandalkannya untuk menang adalah Kitab Suci. Dan dalam pertempurannya dengan Eon Fire ia memanfaatkan medan kekuatan esnya yang dalam untuk menang. Karena itu, orang tidak dapat membantu tetapi berpikir bahwa Sheng Mei tidak pernah mencoba yang terbaik untuk memulai dengan.

Dia bisa menang dengan keterampilan dan bahkan dalam pertempuran frontal dia tidak lebih lemah dari abyssal tingkat True Divinity.

Kekuatan hebat, Laws yang mendalam, garis keturunan malaikat gelapnya, sepasang sayap hitam yang mengerikan, dan bahkan pedang tulang misterius yang bahkan mungkin berada di tingkat Beyond Divinity.

Begitu banyak kekuatan mengerikan telah disuling dalam satu tubuh. Wanita seperti itu terlalu menakutkan.

“Jika wanita ini diberikan waktu, maka dalam 100.000 tahun aku tidak tahu langkah apa yang akan dia tumbuhkan …”

puncak tertinggi dari jurang penghancuran True Divinity, jika dia juga menjalani ritual abyssal, sulit membayangkan di mana dia akan berada! ”

Banyak abyssal Penatua yang menonton di antara hadirin menjadi bingung. Sheng Mei telah mencapai ketinggian yang lebih besar daripada yang mereka lakukan, dan di masa depan dia bahkan mungkin menjadi penguasa jurang!

Yang benar adalah bahwa Lin Ming juga diam-diam tercengang ketika dia menyaksikan Sheng Mei.

>

Dibandingkan dengan 12.000 tahun yang lalu, Sheng Mei telah tumbuh terlalu banyak. Selama tahun-tahun ini dia pasti mengalami banyak hal, dan dalam hal Hukum, landasan, dan semua aspek lainnya, dia telah mengalami perubahan kualitatif!

“Jika ini terus berlanjut, maka tidak akan Sheng Mei …”

Sebuah pikiran tiba-tiba terlintas di benak Lin Ming. Saat ini, Kaisar Jiwa masih harus berada di pengasingan yang memurnikan Jiwa Abadi.

Jika Sheng Mei bisa melewati ritual abyssal maka dia pasti akan menjadi tingkat abyssal Sejati. Dengan kekuatannya di samping semua potensi yang akan digali oleh ritual abyssal, akankah ada kesempatan baginya untuk merebut bebas dari kendali Kaisar Jiwa di masa depan?

Pikiran ini hanya muncul untuk sejenak di benak Lin Ming sebelum ditembak jatuh. Dia memiliki perasaan samar bahwa Kaisar Jiwa mungkin menjadi karakter paling menakutkan yang pernah dilihatnya sepanjang hidupnya.

Bahkan jika Kaisar Jiwa berada dalam pengasingan, dia masih tidak akan membiarkan Sheng Mei melarikan diri genggamannya.

Bahkan mungkin Sheng Mei datang ke Abyss Kegelapan atas perintah Kaisar Jiwa.

Misalnya, mungkin Kaisar Jiwa ingin menggunakan Sheng Mei untuk mendapatkan salah satu warisan abyssal level totem?

Lin Ming tidak tahu apa rencana Jiwa Kaisar juga tidak tahu apa warisan abyssal tingkat totem itu, atau bagaimana mereka akan berguna bagi Kaisar Jiwa.

Jika spekulasi itu benar, maka hanya tingkat apa yang telah dicapai kekuatan Jiwa Kaisar? Lin Ming merasa sulit untuk membayangkan. Seharusnya tidak … Melampaui Keilahian, kan?

“Itu … tidak mungkin!”

Lin Ming menggelengkan kepalanya. Untuk melangkah melampaui Keilahian, tidak mungkin itu semudah itu!

Saat Lin Ming melamun, mata Sheng Mei tertuju padanya. Setelah mengalahkan Eon Fire, Sheng Mei tidak meninggalkan panggung tetapi berdiri di Deep King Wheel dan terus menatap Lin Ming.

Visinya seperti pedang cahaya, menyodorkan langsung ke mata Lin Ming dan hati.

Lin Ming mengembalikan tatapannya, diam-diam menatapnya.

Ujung-ujung bibir Sheng Mei sedikit bergerak. Dia tidak menggunakan transmisi suara apa pun, tetapi Lin Ming bisa melihat apa artinya dari matanya. Tampaknya dia berkata, “Aku menunggumu …”

Banyak orang memperhatikan bahwa Sheng Mei melihat ke arah Lin Ming.

“Sebenarnya itu orang yang sama. The Demoness Suci sedang menatapnya … “

” Orang itu benar-benar memukul jackpot nasib buruk kali ini. Awalnya Demon Suci seharusnya tidak memiliki alasan untuk peduli dengan karakter yang begitu kecil dan tidak penting, tetapi tampaknya … Demon Suci Suci tidak akan membiarkannya pergi. The Demoness Suci selalu bangga dan sombong dan dia tampaknya sangat sensitif terhadap orang-orang yang berani melamarnya. Tampaknya meskipun pertarungan mereka akan benar-benar miring, orang itu masih akan dipukuli secara brutal oleh Iblis Suci. Dia bahkan mungkin mati … “

” Jika dia mati maka dia mati. Ketika Iblis Suci menetapkan aturan di masa lalu, dia mengatakan bahwa siapa pun yang mengusulkan pernikahan harus menandatangani Kontrak Hidup dan Mati. Dengan kekuatan dan status Iblis Suci saat ini, Sekte Eon Kuno tidak akan melakukan apa pun jika dia membunuh Penatua level Empyrean belaka. .

Karena Sheng Mei telah memenangkan tiga pertandingan terus menerus melawan Tetua tingkat Sejati Sejati, pertandingan Lin Ming melawan Sheng Mei sekarang tidak lebih dari lelucon.

Yang benar adalah bahwa pada saat ini , beberapa Tetua dari Sekte Eon Kuno merasakan pipi mereka terbakar. Secara khusus, ketika Sheng Mei melihat ke arah mereka, mereka semua berharap dapat menemukan beberapa lubang di tanah yang bisa mereka cacing.

Dua Tetua Dewa Sejati mereka telah dikalahkan oleh Sheng Mei. < / p>

Dan ada juga Lin Ming. Setelah beberapa hari lagi ia akan bertarung dengan Sheng Mei. Dia sudah bisa memusnahkan Divinitas Sejati, jadi siapa yang peduli pada seorang Empyrean …?

Eon Moon, semuanya terserah padamu. Anda harus menang! “

The Great Elder berkata kepada abyssal yang tinggi dan kekar di dekatnya.

Eon Moon adalah harapan terakhir yang tersisa dari Sekte Eon Kuno.

Dalam Dark Abyss, hukum rimba diterapkan di mana yang kuat memakan yang lemah. Yang kuat menjadi lebih kuat dan yang lemah menjadi lebih lemah.

Dengan enam pengaruh level totem, alasan bahwa dua dari mereka mampu keluar dari paket dan menonjol adalah semua karena mereka cukup kuat sehingga mereka bisa terus-menerus menempati lebih banyak sumber daya.

Seperti ini, mereka bisa menjadi semakin menakutkan.

“Saya mengerti.”

Eon Moon menggertakkan giginya. Sebagai harapan terakhir dari Sekte Eon Kuno, dia merasakan tekanan besar di pundaknya.

Namun, yang berikutnya bukan dia, tapi Penatua dari Nine Nether Palace.

Abyssal Elder ini juga memilih untuk menantang Sheng Mei.

Kekuatannya lebih rendah daripada Nether Nihility, dan bahkan biasa jika dibandingkan dengan Eon Fire.

Secara alami tidak ada ketegangan ke dalam hasil.

Sheng Mei menang!

Ini juga pertandingan terakhir Sheng Mei.

Seperti ini, Sheng Mei memenangkan keempat pertandingannya, tiga di antaranya memiliki menghadapnya dan seseorang yang mengakui kekalahan.

Kesuksesan itu terlalu mengerikan!

“Seseorang di batas Empyrean telah memenangkan empat pertandingan berturut-turut melawan jurang penghancuran True Divinity. Ini benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya di masa lalu dan tak tertandingi di masa depan … “

Penatua abyssal dari pengaruh kecil menghela nafas dalam-dalam.

Sekarang, dalam seluruh Abyss Kegelapan, tidak akan ada menjadi siapa pun yang meragukan betapa cerahnya masa depan Sheng Mei. Pada saatnya nanti dia akan menjadi pembangkit tenaga listrik teratas dari seluruh jurang maut!

Dan pada saat ini pertandingan final siap dimulai. Eon Moon melangkah di atas panggung!

Ini juga akan menjadi pertandingan terakhir kompetisi. Jurang dari Sekte Eon Kuno merasakan hati mereka menegang. Mereka memperhatikan Eon Moon; ini adalah pertempuran yang sama sekali tidak bisa mereka hilangkan.

Lawan Eon Moon adalah iblis abyssal dari Deep King Road yang tampaknya relatif lebih lemah.

Tentu saja, ini hanya berbicara secara relatif. Dari semua Tetua yang berasal dari Deep King Road dan mampu mewakili Deep King Road untuk memasuki Demon God Tomb, tidak ada yang lemah.

Eon Moon mengerahkan upaya penuh dalam pertempuran ini.

Dia tidak segera mengungkapkan kartu trufnya ketika dia melangkah atau dia tidak menggunakan gerakan yang meremehkan lawannya. Pertempuran berlangsung dengan tertib, yang membuktikan serangan berangsur-angsur tumbuh lebih kuat, bergerak melawan gerakan, tipuan, dan gelombang. Selain beberapa rencana, Eon Mon mencoba semua yang dia bisa untuk mengalahkan lawannya.

Namun, Deep King Road Elder bukanlah orang yang lemah.

Menghadapi serangan Eon Moon yang mantap, Elder ini juga mengikuti langkah demi langkah.

Kedua tetua abyssal itu berhati-hati dalam bergerak. . Kelihatannya tidak ada banyak perbedaan dalam kekuatan mereka.

Dan dalam situasi seperti itu, pertempuran antara dua jurang itu berlanjut untuk waktu yang lama.

Mereka berjuang untuk keseluruhan hari, menghabiskan banyak energi mereka. Meski begitu, ketika pertarungan mencapai jalan buntu, perubahan tiba-tiba terjadi.

Ketika Deep King Road Elder berselisih dengan Eon Moon sekali lagi, tepat ketika dia selesai menyerang, fluktuasi energi hitam melesat keluar dari antara dirinya. alis.

Aliran energi hitam ini tampaknya adalah jiwa dari iblis ganas. Jiwa iblis terbang ke laut spiritual Eon Moon.

Saat roh iblis ini menyerang laut spiritualnya, Eon Moon menjerit kesedihan. Seolah-olah dia kesurupan, dia mulai bergetar hebat.

The Deep King Road Elder mengambil keuntungan dari sepersekian detik ini untuk menyala di depan Eon Moon dan menghancurkan cakarnya di dada Eon Moon!

Puff!

Eon Moon berteriak sedih saat ia dikirim jatuh.

Kedua jurang itu menghabiskan sekitar energi yang sama. Sekarang, pemogokan yang berat ini sudah cukup untuk memutuskan kemenangan dan kekalahan!

Akibatnya, Deep King Road Elder menang!

Setelah ini terjadi jurang dalam pendengar yang terdiam selama beberapa waktu. Kemudian, mereka mulai bergolak dengan kegembiraan.

Bahwa Deep King Road Elder jelas telah membangkitkan sesuatu dalam pikirannya, sesuatu yang mirip dengan roh jahat kuno. Jiwa iblis kuno ini tidak terlalu kuat dan jika Eon Moon berada dalam kondisi puncaknya maka itu tidak akan bisa melukainya sama sekali.

Tetapi karena Eon Moon telah menghabiskan sebagian besar kekuatannya, arwah jahat kuno ini bisa bergegas masuk dan menjadi sedotan terakhir yang menghancurkan punggung Eon Mon.

Dan, Penatua Road King dapat mengambil keuntungan dari kelumpuhan singkat ini untuk mengalahkan Eon Moon!

Ini sepertinya sudah direncanakan dari awal. Pilihan Eon Moon untuk melakukan pertarungan dengan mantap dan teratur sepertinya dengan senang hati diterima oleh lawannya.

Dengan ini, Sekte Eon Kuno kehilangan semua tiga pertandingan!

Untuk sementara waktu , jurang Deep King Road bersorak sorai. Beberapa jurang dari pengaruh yang lebih kecil memiliki ekspresi gloating di wajah mereka.

Adapun beberapa Tetua dari Sekte Eon Kuno, kulit mereka sangat buruk.

Harus diketahui bahwa Sembilan Nether Palace telah memenangkan satu pertandingan, sementara Ancient Eon Sect mereka telah menderita kekalahan total.

Mereka tidak hanya kehilangan semua manfaat tetapi juga wajah mereka; ini tidak berbeda dengan memberikan pasukan dan istri tentara musuh semua!

“Ha ha ha! Penatua Eon God, bertarung dengan baik! “Di sisi Deep King Road, Penatua True Divinity yang tengah memimpin kompetisi tertawa.” Keterampilan kita lebih rendah daripada yang lain, jadi kita dengan tulus yakin akan kehilangan kita. ” untuk menjaga beberapa kemiripan dan mengucapkan beberapa kata sopan. Dan di belakang Eon God, murid-murid lain dari Sekte Eon Kuno bergerak-gerak gelisah, jelas ingin pergi secepat mungkin. Murid-murid ini dapat dengan jelas mendengar diskusi dari jurang di sekitar mereka. Ketika sebuah tembok akan runtuh, semua orang ingin mendorongnya. Semua pengaruh kecil ini dengan sungguh-sungguh ingin melihat tempat di antara enam pengaruh tingkat totem terbuka. Lagi pula, Eon sudah lama meninggal dan Kitab Eon telah menghilang tanpa jejak. Sudah waktunya bagi Sekte Eon Kuno untuk melepaskan posisi mereka. “Ayo!” Eon God melambaikan tangannya, berbalik untuk pergi. Tidak ada artinya tinggal lebih lama lagi. Semakin lama mereka tinggal, semakin mereka akan menderita ejekan orang lain. Murid-murid Sekte Eon Kuno semua merasa lega. Mereka bergegas berdiri, berharap mereka bisa berteleportasi keluar dari tempat ini karena mereka tidak ingin tinggal sesaat lagi. Namun, ketika banyak murid Ancient Eon Sect berdiri, suara dingin dan mempesona terdengar melalui seluruh penonton. Kemana kamu pergi? Pertempuran belum berakhir! ”Abyssals yang hadir tercengang. Mereka menoleh untuk melihat bahwa wanita yang berbicara itu adalah seorang wanita yang terbungkus dalam kegelapan seperti kabut. Dia adalah Holy King Road’s Demoness.