Martial World – Chapter 2124 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2124 | Baca Novel Online

Serangan Pedang yang Memenuhi Kehidupan

Darah yang mengejutkan mengalir dari sayap hitam Sheng Mei, mewarnai mereka dengan jejak merah.

Lin Ming avatar iblis yang kuat dan ganas, sosok halus dan cantik Sheng Mei, keduanya membentuk kontras visual yang menyilaukan.

Tombak itu seolah-olah akan menembus sayap Sheng Mei dan menusuk ke tubuhnya. Banyak Tetua abyssal menonton pertempuran ini semua dibiarkan meneteskan keringat dingin.

Tombak Naga Hitam telah membungkuk ke bulan sabit dan Sheng Mei juga dipaksa kembali ke tepi penghalang cahaya.

Namun, adegan itu membeku pada saat ini. Setelah serangan Lin Ming dilemahkan oleh domain es dalam kurang dari setengah dari kekuatan aslinya dibiarkan tersisa. Akhirnya, itu berhasil diblokir oleh sayap Sheng Mei.

Momentumnya telah berakhir!

Tanpa dampak energi, secara alami mustahil bagi tombak untuk menembus kegelapan Sheng Mei sayap malaikat.

Lin Ming sedikit mengerutkan kening. Pada akhirnya, karena diri sejatinya tidak bisa muncul, maka terlepas dari apakah itu Sembilan Bintang Istana Dao yang ia gunakan atau darah Asura, jika ia tidak bisa menampilkannya ke luar dan harus menyalurkan energi melalui iblisnya. avatar maka pasti akan ada kerugian.

Pada saat ini sinyal peringatan menyala di pikiran Lin Ming. Dia dengan cepat melangkah mundur di ruang angkasa, buru-buru mundur.

Weng!

Meminjam kekuatan Tombak Naga Hitam yang tidak menekuk dari bentuknya yang melengkung, Lin Ming balas menembak seperti panah, kecepatannya dengan cepat mencapai ekstrem.

Tapi selama ini, pedang tulang Sheng Mei muncul di depan Lin Ming tanpa peringatan.

Cahaya pedang pedang tulang itu bahkan lebih cepat daripada mundurnya Lin Ming!

Di atas bilah pedang, energi dan Hukum melonjak dengan liar. Puluhan ribu sinar cahaya bersatu dan membentuk bunga teratai merah darah yang tampaknya menelan semua cahaya.

Serangan pedang biasa dan sederhana membawa serta keluasan yang tak terduga, kekuatan aneh yang seolah-olah bisa menembus ruang dan menghancurkan waktu.

Daging dan kulit Lin Ming tampak seolah-olah sudah ditusuk oleh pedang tulang ini, membuat jantungnya berdetak kencang.

Dan tidak peduli seberapa cepat dia mundur, pedang tulang mengikutinya seperti burung pelacak. Jika dia melambat sedikit saja maka pedang tulang itu akan menembus kepalanya.

Seperti pedang penghakiman yang memimpin hidup dan mati, ini berasal dari Hukum Kehidupan dan Kematian yang dibudidayakan Sheng Mei.

Serangan pedang tunggal, itu tidak akan kembali tanpa memutuskan jiwa dan kehidupan!

Dengan jarak hanya satu inci terpisah, Lin Ming bisa merasakan esensi iblis pelindungnya menembus dan dahinya sudah meneteskan darah!

Saat luka kecil ini muncul, Lin Ming bisa merasakan kekuatan hidupnya perlahan memudar , ditarik oleh pedang tulang aneh!

Dengan hadirnya Hukum Kematian, semua hal yang ada akan layu, semua kehidupan akan dimusnahkan!

Kekuatan hidup di Lin Tubuh Ming juga ditelan oleh Hukum Kematian Sheng Mei.

“Yang Mulia Iblis Suci telah menggunakan Hukumnya!”

Banyak jurang dari Deep King Road mulai bergerak. Secara relatif, kekuatan fisik dan tubuh abyssal Sheng Mei lebih lemah. Kecepatannya terletak di suatu tempat di tengah, dan yang paling dia kuasai adalah Hukum!

Dan untuk sebagian besar jurang, aspek terlemah mereka cenderung menjadi Hukum.

Khususnya untuk abyssal yang menjulang tinggi dan dibangun dengan kuat seperti Lin Ming. Dengan garis keturunan yang kuat dan tubuh fisik yang kuat, kemungkinan dia harus membayar ini dengan lautan spiritual yang lebih kecil, membuatnya sehingga memahami Hukum akan membutuhkan biaya dua kali lipat upaya dengan setengah hasil.

Mungkin mulai saat ini, gelombang pertempuran akan berubah!

Banyak Tetua Road King mencari ke depan untuk apa yang akan terjadi. Bahkan, lebih dari 95 persen dari jurang yang ada berharap bahwa Sheng Mei bisa menang. Sheng Mei memiliki banyak sekali penggemar dan mereka sudah terbiasa dengan bakatnya yang luar biasa. Adapun Lin Ming, jurang hadir hanya merasa iri padanya.

Hanya Sekte Eon Kuno samar-samar berharap bahwa Lin Ming akan bisa menang. Jika demikian, maka mereka dapat mendekatkan hubungan mereka dengan Deep King Road dan mendapatkan lebih banyak keuntungan dari Makam Dewa Setan.

Satu berlari, satu mengejar. Roda Deep King tidak besar dan karena pengurungan medan gaya, ruang di dalamnya kecil dan sempit. Namun, bagi Lin Ming dan Sheng Mei ini bukan masalah sama sekali, karena selama pengejaran cepat keduanya terus-menerus menggunakan Hukum Angkasa dan dengan demikian bagi mereka ruang sudah kehilangan semua makna.

Tapi tidak peduli seberapa cepat atau cekatan Lin Ming dalam bolak-balik di luar angkasa, pedang Sheng Mei tetap terkunci pada titik di antara alisnya!

“Hukum Kitab Suci?”

Cahaya terang menyinari Mata Lin Ming. Pedang Sheng Mei benar-benar tercermin di mata cokelatnya yang dalam, seperti gambar di cermin yang jelas.

Dengan pikiran, mata setan berdarah dibor dari antara alis Lin Ming, seperti batu yang menyembur keluar dari lahar. Pandangan mata iblis ini membawa pesona iblis yang aneh, seolah-olah itu bisa melihat semua kebohongan dan ilusi. Kemudian tatapan mata iblis ini jatuh pada pedang tulang.

Mata iblis ini adalah bentuk menyatu dari Daevic Eye Dao Palace Lin Ming dan Tiga Murid Hidup. Namun, setelah bergabung bersama dirinya yang sebenarnya dengan avatarnya dan menggunakan kekuatan iblis untuk mengubahnya, mata ini telah mendapatkan penampilan ini.

Lin Ming sudah memiliki beberapa pemahaman tentang Hukum Kitab Suci. Sekarang, di bawah tatapan mata iblis dia bisa melihat semuanya dengan jelas.

Segudang Hukum di atas pedang tulang semuanya sempurna seimbang dalam visinya.

Pencapaian Sheng Mei di Hukum Kitab Suci jauh melampaui Lin Ming. Tapi, itu tidak berarti Lin Ming tidak bisa menyusulnya.

Saat ini teknik yang digunakan Sheng Mei sepenuhnya direkam oleh Daevic Eye Dao Palace dan Tiga Lives Murid Lin Ming. Itu mencap dirinya jauh ke dalam ingatannya, melalui matanya dan ke dalam benaknya.

Lin Ming menutup matanya dan ketika dia membukanya sekali lagi, mereka memancarkan cahaya ilahi yang menyilaukan yang dapat menembus semua teka-teki. Dengan mengandalkan pemahamannya sendiri serta Daevic Eye Dao Palace, dia bisa menemukan titik paling rentan dalam serangan Sheng Mei.

Woosh!

Tombak Naga Hitam menembus sekali lagi!

Tombak hitam pekat membengkak dengan nyala api yang berkobar. Seperti naga tulang yang meraung, itu melesat menuju titik singular itu.

Tombak Naga Hitam adalah senjata suci yang disempurnakan oleh Asura Road Master. Meskipun itu bukan senjata yang digunakan oleh diri sejati Asura Road Master, itu masih sangat kuat. Tombak ini menghantam medan kekuatan iblis di sekitarnya, menyebabkan ribuan matahari hitam meletus pada titik tombak dan menyebabkan cahaya hitam membanjiri penonton.

Zhang!

The Black Dragon Tombak bertabrakan dengan pedang tulang Sheng Mei. Pedang Sheng Mei yang telah mencatat kemampuan untuk mengejar kehidupan dan kematian tiba-tiba mulai melambat. Rune Law yang melekat pada bilah mulai pecah, langsung hancur berkeping-keping.

Peng!

Rune menari-nari di udara, menghilang seperti bintang malam yang memudar di pagi hari. langit.

Kulit Sheng Mei berubah. Bagaimana ini mungkin !?

Dia tidak pernah berpikir bahwa dalam situasi ini, Lin Ming akan bisa melakukan serangan balik dan melihat melalui langkahnya!

Dia telah menggunakan Hukum tertinggi, jadi bagaimana Apakah dia berhasil menembus mereka? Apakah itu hanya kebetulan?

Sebelum Sheng Mei bisa memikirkan apa yang telah terjadi, serangan tombak kedua Lin Ming datang ke arahnya.

Zheng!

Tabrakan lain terjadi Kali ini, Lin Ming tidak memilih titik terlemah Sheng Mei, tetapi yang relatif lemah.

Ini karena potensi pedang Sheng Mei telah terpecah menjadi dua dalam serangan tombak pertamanya. Adapun jumlah yang tersisa, Lin Ming dengan tenang bisa menghadapinya. Dia tidak membutuhkan setiap serangan tombak untuk mengenai titik terlemahnya, karena hal itu pasti akan membangkitkan kecurigaannya. Lagipula, Hukum Kitab Suci tidak mudah dilihat.

Sekarang, Lin Ming tidak ingin mengekspos terlalu banyak dari dirinya sendiri, jangan-jangan Sheng Mei menghasilkan terlalu banyak asosiasi tentang siapa dia sebenarnya.

Jika Lin Ming tidak dapat menggunakan serangan tombak terus menerus pada titik terlemah Sheng Mei untuk menerobos, maka ia akan menggunakan rentetan serangan yang semakin liar sebagai gantinya.

Tombak demi tombak, dalam beberapa saat Lin Ming telah melesat keluar seratus kali, seperti bunga dalam badai!

Sheng Mei merasa lengannya mati rasa. Dia tiba-tiba membeku!

Semakin banyak rune pecah di langit. Rambut Sheng Mei menari-nari liar di udara saat alisnya menempel erat!

Lin Ming mengambil inisiatif melawannya, dan untuknya, dia benar-benar merasa tegang!

Apa yang mengejutkan dia yang paling adalah bahwa pada titik ini, Lin Ming tidak menggunakan kekerasan untuk menekannya, tetapi telah menggunakan pemahamannya tentang Hukum!

Bagaimana ini bisa terjadi?

Meskipun Serangan berikut Lin Ming tampak liar dan ganas, kebenarannya adalah bahwa serangannya menghindari bagian terkuat miliknya. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa itu tidak seindah serangan tombak pertamanya.

Hum –

Serangan tombak gila dan sengit membangkitkan tornado buas di tengah-tengah kekuatan abyssal bidang. Tekanan angin merobek udara, bertabrakan dengan medan gaya dan menyebabkannya mengerang.

Tekanan neraka yang dilepaskan oleh kedua pejuang di atas panggung menyebabkan beberapa murid abyssal yang lebih lemah menyaksikan untuk merasakan tekanan. Beberapa dari mereka tidak punya pilihan selain memanggil kekuatan iblis di dalam diri mereka untuk melawannya.

“Huh!”

Elder Deep Epoch, Deep King Road batuk dengan dingin. Dia mengangkat medan kekuatannya sendiri, memungkinkan para murid abyssal yang lebih lemah ini untuk mengatur napas mereka.

Tetapi pada saat ini, warna kulit Elder Deep Epoch sangat jelek. Bahkan ditekan oleh 12 tiang totem, Penatua Kesembilan Eon Sekte Kuno ini masih bisa menampilkan kekuatan seperti itu dalam serangannya. Dari mana saja dia berasal?

Jika hal-hal seperti ini terus berlanjut maka tidak akan lama sebelum Penatua Kesembilan ini melampaui kekuatannya.

Jika Penatua Kesembilan ini ingin menikahi Sheng Mei, maka mungkin itu tidak buruk sama sekali. Hasil terbaik adalah bahwa Deep King Road akan mendapatkan elit surga tertinggi lainnya. Di masa depan, Penatua Kesembilan ini bisa bertahan dengan Sheng Mei dan keduanya bisa mendominasi jurang maut.

Tapi, inti masalahnya adalah – bisakah dia memiliki pikiran yang sama dengan Sheng Mei?

Segala macam pikiran melintas di pikiran Penatua Epoch Dalam.

Dan pada saat ini di atas panggung, Lin Ming sudah menduduki sisi pemenang. Tombak Naga Hitam berlanjut dalam serangan yang tak terhentikan, serangan yang mengalir ke depan seperti merkuri cair. Adapun Sheng Mei, dia terpaksa mundur lagi dan lagi, dan Hukum Hidup dan Mati di atas cahaya pedangnya sudah tersebar oleh Lin Ming!