Martial World – Chapter 2151 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2151 | Baca Novel Online

Air Mata Jiwa

Pata!

Tetesan air mata kristal jatuh ke wajah Lin Ming dan dengan lembut pecah.

Di dunia yang membingungkan ini, suara tetesan air mata itu sangat jelas, seperti suara yang melintasi ruang dan waktu.

Ini adalah air mata jiwa.

Beberapa jiwa, ketika mengingat mereka rasa sakit dan emosi masa lalu, akan meninggalkan air mata …

Melihat air mata jiwa yang hancur ini, Sheng Mei tersenyum lucu. Dia tahu betapa pucat dan tidak bergunanya sobekan ini dalam situasi seperti itu.

Karena … apa yang telah terjadi, tidak dapat lagi diubah.

Selain itu, bahkan jika waktu itu kembali, hasilnya akan tetap sama. Karena situasi pada saat itu merupakan jalan buntu bagi Lin Ming …

Dalam ratapannya, kegembiraan yang dia rasakan saat bergabung bersama Lin Ming sekali lagi perlahan memudar.

Pada saat ini, jiwa Sheng Mei menjadi sangat sunyi.

Dia menyaksikan tanpa daya ketika satu-satunya pria dalam hidupnya yang berhasil membangkitkan cintanya dan benci mulai perlahan-lahan kehilangan jiwa dan sumber kehidupannya di bawahnya. tindakannya …

Dia menjadi sangat lemah, seperti bintang yang terbakar habis.

Pada saat itu, Sheng Mei merasa seolah-olah jiwanya sendiri telah berubah menjadi es. < / p>

Dia melihat Lin Ming yang tidur nyenyak yang sudah menjadi lumpuh sekarang. Dia merasa seolah-olah pisau perlahan menggali padanya, memotong hatinya …

Pada saat-saat terakhir dia meninggalkan gumpalan jiwa sumbernya di Lin Ming. Namun, dia tahu bahwa gumpalan jiwanya ini tidak mungkin memainkan fungsi yang berguna …

Ini sama dengan mengatakan bahwa Lin Ming sudah melakukannya.

Ini adalah lelaki yang pernah ia ingin lompat keluar dari pusaran bencana ini bersama-sama. Dan sekarang, dia secara pribadi telah menghancurkannya.

Sebelum sesuatu dapat dimulai, itu sudah berakhir …

Dia diam-diam menunggu, hatinya sepi seperti kuburan. Sebenarnya dia hanya menunggu beberapa jam, tetapi baginya itu seperti satu miliar tahun.

Pada saat ini, Lin Ming yang tertidur lelap dengan tenang terbangun.

Dia memandang Sheng Mei dan tersenyum pahit.

Rumput lembut di bawah mereka saat angin dingin bertiup. Keduanya saling memandang, gambar ini ditangkap dalam benak mereka untuk selamanya.

Pada waktu yang tidak diketahui, akhirnya Sheng Mei angkat bicara.

Ini adalah kata-kata yang pernah dikatakan Sheng Mei di masa lalu. Sekarang, dia mendengarkan mereka sekali lagi sebagai orang luar.

“Benci aku …”

Ini sepertinya bukan kata-kata yang diarahkan ke Lin Ming, tetapi kata-kata ditujukan pada dirinya sendiri , kata-kata menyiksa yang mempertanyakan dirinya dan dia.

“Apa alasan aku membencimu? Jika itu bukan untukmu, maka aku sudah akan terbunuh oleh Soaring Feather dan tidak akan menjadi apa-apa selain mayat yang sedingin es. Faktanya, aku bahkan bisa mengatakan bahwa tanpamu aku tidak akan pernah meninggalkan Dunia Jiwa dan sudah mati untuk Raja Dewa Brahmic Besar … ”

Saat mereka dulu seperti sekarang, setiap kata Lin Ming jelas diingat oleh Sheng Mei.

Dia terdiam, mendengarkan kata-kata ini. Setiap kata bergema di telinganya dan dia bahkan bisa mengingatnya dengan tepat …

Sampai Lin Ming berkata, “Kamu benar-benar … bersedia menggunakan segala cara yang mungkin. Untuk mengolah Seni Kehidupan Abadi, Anda bahkan rela menggunakan tubuh Anda sebagai alat. Di dunia fana ada wanita yang bisa menjual tubuh mereka untuk uang. Dan Anda, apa yang membedakan Anda dari mereka? ”

Kata-kata ini memarahi Sheng Mei sebagai pelacur. Di masa lalu mereka telah membangkitkan gelombang besar di hatinya, tetapi hari ini mereka tidak menggerakkan apa pun. Dia hanya menghela nafas dalam kesedihan.

Mungkin benar-benar tidak ada perbedaan. Dia juga tidak bisa mengendalikan nasibnya sendiri, dan akhir hidupnya sama menyedihkannya …

Sudah berakhir …

Sheng Mei tahu bahwa semua ini sudah ditentukan sebelumnya. Tidak peduli berapa kali itu diulang, hasilnya akan sama.

Lalu …

Sheng Mei menyaksikan saat ia menerobos kekosongan, meninggalkan Lin Ming yang sedih dan tampaknya mati terbaring di bumi, seolah-olah tidak ada jejak kehidupan yang tersisa dalam dirinya.

Jiwanya sebenarnya tidak mengikuti mimpinya untuk pergi. Sebaliknya, dia tinggal di Benua Sky Spill dan menatap Lin Ming.

Ini membuat Sheng Mei kaget.

Bagaimana ini bisa terjadi?

Sheng Mei tidak tidak tahu kenapa. Namun perlahan, hatinya bergetar. Dia telah melihat Lin Ming di Benua Tumpahan Langit selama beberapa hari.

Dia masih belum pergi dengan mimpinya sendiri.

Samar-samar, sesuatu yang menggerakkan hatinya .

Mungkinkah …

Bisakah dia melihat apa yang dialami Lin Ming di masa lalu? Selama waktu itu, karena keberadaan Kaisar Jiwa dia hanya tidak dapat melacak Lin Ming. Selain itu, setelah dia meninggalkan Sky Spill Planet, dia pergi ke Dark Abyss.

Tapi sekarang dia memiliki kesempatan seperti itu dalam mimpinya.

Dalam mimpi ini, adalah segala yang terjadi benar-benar apa yang terjadi pada Lin Ming?

Saat Sheng Mei tiba-tiba memikirkan hal ini, dia akhirnya perlahan menggelengkan kepalanya.

Mungkin ini hanya asumsi yang muncul di benaknya.

Tidak peduli seberapa bijak dan menakjubkannya alam mistik Iblis god Tomb ini, tidak mungkin baginya untuk mempelajari ingatan Lin Ming dan membiarkannya berdiri di dekatnya.

Meski begitu, Sheng Mei masih terus menatap dengan tenang.

Dia ingin melihat apa yang dialami Lin Ming, bahkan jika itu semua ada dalam imajinasinya.

Tahun-tahun berubah.

Musim semi berlalu dan jatuh datang.

Sheng Mei diam-diam menunggu di samping Lin Ming, seperti hantu membela kuburan.

Dan di hutan belantara ini, Lin Ming tampaknya jatuh ke dalam keadaan permanen dari tidur. Daun dan debu berjatuhan ke tubuhnya, dan bahkan rumput tumbuh di atasnya.

Hati Sheng Mei berat, tetapi dia memegang kesabaran yang tak terukur.

Dia menunggu, selalu menunggu …

Sampai suatu hari, Lin Ming perlahan, perlahan membuka matanya …

< Jantung Shen Mei berdetak kencang dan kulitnya berubah. Jelas betapa jiwanya tidak stabil saat ini.

Dia menyaksikan di Lin Ming perlahan-lahan berdiri. Bumi dan gulma berguling turun dari tubuhnya. Pada saat ini, rasanya seperti Lin Ming merangkak keluar dari kubur.

Lin Ming berjalan ke depan. Tidak diketahui ke mana dia ingin pergi.

Sheng Mei mengikuti dengan tenang.

Dia mengikutinya saat dia melintasi gunung, melewati sungai, berjalan melalui laut, dan memanjat gunung yang menembus ke langit seperti pedang.

Di puncak gunung, Sheng Mei melihat dua pendekar pedang yang seolah-olah mereka baru saja mulai di jalan seni bela diri. Mereka mengadakan pertemuan bela diri di puncak gunung pedang ini.

“Ini adalah orang-orang yang Lin Ming tahu dari dunia fana!”

Sheng Mei melihat Lin Ming dan bisa lihat ini dari matanya.

Dia memperhatikan ketika dua pendekar pedang terlibat dalam kontes sengit di udara. Dia juga melihat Lin Ming minum anggur dengan mereka berdua setelah pertemuan seni bela diri ini, dan berbicara dengan mereka dengan bebas.

Di mata Sheng Mei, kedua pendekar pedang itu pingsan seperti partikel debu. Jika bukan karena Lin Ming, dia tidak akan tertarik pada setengah kata yang mereka katakan.

Tapi ketika dia mendengarkan mereka, apa yang dia dengar membuatnya heran.

< p> Kata-kata yang diucapkan kedua pendekar pedang itu mengandung kebenaran yang tidak bisa dijelaskan.

Secara khusus, apa yang dikatakan pendekar pedang berpakaian biru itu. Kata-katanya tentang memanjat ke arah puncak seni bela diri sepertinya menyentuh hatinya sendiri …

Di dunia ini ada puncak gunung yang tak ada habisnya. Tapi, pasti ada satu gunung yang tertinggi. Semakin tinggi puncak gunung, semakin sulit bagi saya. Dan bagi saya, yang paling menakutkan, yang paling mengerikan adalah saya tidak tahu di mana gunung ini …

Saya tidak akan pernah berhenti mencari. Saya tahu bahwa penglihatan saya terbatas dan saya mungkin tidak akan pernah bisa menemukannya, tetapi saya akan naik seperti sebelumnya, tanpa akhir. Saya tidak perlu benar-benar mencapai puncak tertinggi di dunia ini, tetapi ketika saya mendaki, saya akan sangat senang untuk hanya melihat puncak itu di atas saya …

Ini karena ketika saya naik ke puncak baru , visi saya akan berkembang lebih jauh dan saya akan dapat melihat di mana letak puncak yang lebih tinggi. Dan ketika saya memanjat puncak baru itu, saya akan menemukan yang lebih tinggi lagi, dan saya akan terus mengulanginya …

Kata-kata pendekar pedang berpakaian biru ini menggema di telinga Sheng Mei untuk waktu yang lama. Bahkan semangat juangnya sepertinya sedikit membangkitkan aduk dari kata-kata ini …

Semangat juang ini juga cocok untuknya. Adapun kemudian ketika mereka berbicara tentang kehidupan dan anggur, mereka meninggalkan gelombang yang lebih besar di hati Sheng Mei. Untuk menikmati kelembutan dan kepedasan hidup, ketika pikiran benar-benar kacau, mungkin saat itulah orang bisa benar-benar memahami misteri … Kata pendekar pedang berpakaian biru mabuk membuat Sheng Mei kaget. Bukannya kata-kata yang diucapkannya mengandung beberapa konsep yang mendalam, tapi itu adalah penampilan kata-kata yang seharusnya tidak pernah muncul dalam kata-kata Sheng Mei. imajinasi yang membuat jantungnya berdebar kencang. Dia punya perasaan yang tak bisa dijelaskan. Itu adalah bahwa semua yang dia lihat dalam mimpi ini mungkin bukan ilusi, tapi apa yang Lin Lin benar-benar alami di masa lalu! Berbagai nama tempat, deskripsi kehidupan Lin Ming, semua yang dibicarakan oleh dua pendekar pedang ini penuh dengan detail yang jelas. dan kehidupan. Bahkan ada konsep yang belum pernah dia rasakan sebelumnya. Perasaan seorang seniman bela diri tidak seperti kata-kata manusia yang dapat dengan mudah ditulis di atas kertas. Sebaliknya, mereka adalah hal-hal yang benar-benar mereka alami, sejumlah petualangan dan filosofi mereka tentang kehidupan. Dapat dikatakan bahwa perasaan ini adalah jalan seni bela diri mereka. Dua jalan pendekar pedang pendekar pedang seni bela diri berwarna tebal di cat manusia. Tetapi dalam benak Sheng Mei, tidak mungkin baginya untuk memiliki pemahaman yang aneh. Selain itu, perasaan ini jelas terkait dengan anggur, tetapi Sheng Mei sendiri tidak minum anggur, jadi bagaimana mungkin dia bisa datang dengan konsep kehidupan dan anggur dalam mimpi ini? Mungkinkah apa yang dilihatnya sebelum dia tidak disulap dari imajinasinya, tapi apa yang Lin Ming benar-benar alami di masa lalu? Memikirkan hal ini, hati Sheng Mei bergetar!