Martial World – Chapter 2152 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2152 | Baca Novel Online

Unyielding

Mengapa ingatan Lin Ming muncul dalam mimpinya?

Atau, bagaimana mungkin Makam Setan Tuhan memiliki ingatan Lin Ming? < / p>

Memikirkan hal ini, Sheng Mei menjadi bingung.

Dia tidak mengerti mengapa. Tapi yang bisa dia lakukan sekarang adalah diam-diam melihat kehidupan Lin Ming.

Jantungnya bergetar setiap saat.

Dia merasa antisipasi karena dia ingin tahu tentang kehidupan Lin Ming. < / p>

Tapi apa yang dia rasakan lebih … adalah ketakutan, takut bahwa Lin Ming akan mati sendirian …

Setelah dia menyaksikan Lin Ming bangun, dia mengucapkan selamat tinggal kepada pendekar pedang dan meninggalkan Sword Mountain itu .

Dia melihat Lin Ming menuju ke utara, tubuhnya memburuk setiap hari.

Kultivasinya turun dengan kecepatan yang mengerikan; dia sudah menjadi lumpuh.

Setiap hari, setiap malam, Sheng Mei akan mengikuti Lin Ming. Meskipun punggungnya lurus, itu sebenarnya penuh dengan kesedihan dan kesedihan yang tak terbatas. Dia merasa seolah-olah hatinya dicabik oleh pedang.

Di masa lalu ketika dia meninggalkan Lin Ming, dia berpikir bahwa dia akan menghadapi masa depan yang pahit. Tapi ketika dia benar-benar mengalami semua ini mengikuti di belakangnya, perasaan itu benar-benar berbeda.

Dia hampir sepenuhnya tenggelam, merasakan sendiri suasana hati seseorang yang pernah berdiri di puncak 33 Surga, seorang jenius tak tertandingi yang telah menyelamatkan umat manusia, tetapi yang kemudian terlempar ke debu dengan satu langkah. Sekarang, dia hanya memiliki beberapa lusin tahun kehidupan yang tersisa …

Meskipun kehendak Lin Ming tegas dan mantap, dia masih tidak bisa menahan serangan seperti itu.

Sheng Mei mengikuti Lin Ming to Green Mulberry City.

Dia melihat pedagang kaki lima, peramal nasib, master seni bela diri yang fana, pengemis, siswa yang berpendidikan, penebang kayu, segala macam manusia yang belum pernah dia lihat sebelumnya.

Kemudian, dia melihat seorang bibi ramah yang memberi kue wijen Lin Ming. Saat Lin Ming menikmati kue wijen ini yang penuh dengan rasa kematian, tanpa menyadarinya, tatapan Sheng Mei berubah kabur …

Dia tidak bisa membayangkan bagaimana, ketika manusia sudah dekat dengan keputusasaan, hanya berapa banyak Lin Ming bertahan ketika dia kehilangan segalanya.

Mungkin … ini adalah nasib yang lebih kejam daripada membiarkan Kaisar Jiwa membunuhnya dengan bebas …

Di Green Mulberry City, di area masa kecilnya, Lin Ming perlahan-lahan mengunjungi setiap tempat.

Kemudian Lin Ming terus ke utara.

Gurun utara tertutup salju berkibar. Pada waktu yang tidak diketahui, wajah Lin Ming telah berubah pucat dan tidak berdarah, dan dia menggigil ketika dia batuk darah.

Berkali-kali.

Sheng Mei tahu bahwa apa yang dilakukan Lin Ming batuk adalah esensi darahnya.

Meskipun jiwanya lemah, tubuh fana masih sangat kuat dan bisa meregenerasi darah. Namun, tidak mungkin bagi jiwa yang lemah untuk mengendalikan tubuh fana yang tangguh; itu tidak bisa menahan vitalitas darah yang meriah. Dengan demikian, tubuhnya berusaha melindungi dirinya sendiri dengan batuk semua darah ini.

Jika ini terus berlanjut maka dia perlahan-lahan akan mati ketika esensi darahnya meninggalkannya.

Untuk Sheng Mei, setiap tetes darah merah membutakan mata.

Dia melihat Lin Ming bertemu dengan seorang teman lama. Atau, mungkin ia menggunakan akal sehatnya untuk menemukan orang ini atas inisiatifnya sendiri.

Ini adalah seorang lelaki tua, seorang lelaki yang telah mengalami kesulitan hidup sepenuhnya, dan yang tubuhnya ditutupi secara tersembunyi luka.

Dia melihat Lin Ming menyelamatkan seorang gadis kecil.

Mata gadis kecil ini murni dan lebar. Bahkan di zaman perang yang kacau, ketika Lin Ming menjadi sangat lemah dan jatuh ke tanah, hanya gadis kecil ini yang berani memberi air kepadanya.

Dia melihat Lin Ming berurusan dengan beberapa manusia. Tetapi karena tubuhnya terluka, darah terus mengalir keluar …

Seorang individu yang sangat berbakat sekarang menjadi sangat kurus dan lemah.

Dia melihat Lin Ming mengucapkan selamat tinggal kepada orang-orang ini, akhirnya pergi sendiri. Tubuhnya telah jatuh ke kondisi yang mengerikan, dan dia tertatih-tatih dengan setiap langkah.

Terkadang, dia bahkan akan jatuh saat dia berjalan.

Pakaiannya hancur, rambutnya acak-acakan dan wajahnya kotor; dia tampak tidak berbeda dari seorang pengemis fana.

Dia ingin memasuki sebuah kota, tetapi di zaman perang yang liar itu, seorang penjaga percaya dia adalah seorang pengungsi dan memalingkannya.

Lin Ming tidak mengatakan apa-apa juga tidak melakukan apa pun pada penjaga itu.

Dia diam-diam mundur dan pergi. Di bawah matahari terbenam, sosoknya yang kurus dan kurus menjadi jarum yang menembus ke dalam hati Sheng Mei …

Samar-samar, lingkungan Sheng Mei tampak kabur. Dia ingat kata-kata yang Lin Ming pernah katakan kepadanya di Dunia Jiwa, sebelum musibah besar umat manusia benar-benar meletus …

“Aku ingat … bahwa ketika aku masih fana, seorang teman lamaku memperingatkan saya untuk tidak keras kepala dan berlatih seni bela diri. Dia tidak ingin saya menghabiskan sisa hari saya dengan cacat di tempat tidur. Tapi, jawabanku adalah …

Jalan seniman bela diri itu seperti nyala api. Berlatih seni bela diri hanya akan menyebabkan rasa sakit. Bahayanya tidak terhitung dan jalan dipenuhi dengan rintangan. Setiap orang yang berjalan pada akhirnya akan berubah menjadi abu, tetapi seniman bela diri sejati akan terlahir kembali dari abu ini. Bahkan jika saya hanya ngengat kecil dan lemah, saya akan berjalan ke dalam api tanpa ragu-ragu. Saya akan melawan nasib saya untuk kesempatan satu dari sejuta bahwa saya akan mengalami samsara saya sendiri dan dilahirkan kembali sebagai burung phoenix yang menyala. Dan bahkan sekarang, aku bukan lagi ngengat … ”

… ..

Aku bukan Segel Ilahi Empyrean. Jalan saya adalah jalan yang akan saya lewati. Dan pilihan yang saya buat, saya tidak akan menyesalinya di masa depan!

Seandainya hidup tetap seperti pertama kali kami bertemu. Tiba-tiba, melihat kembali ke sungai-sungai waktu, tidak ada yang memenuhi mata selain kabut.

Saya harus berjuang dalam debu dan kekacauan. Bahkan jika saya hanya sebagai gelombang kecil, saya masih akan berani bergerak ke depan …

Sheng Mei sangat menyadari betapa gigih hati seni bela diri Lin Ming itu, betapa pantang menyerah itu.

Di masa lalu dia pernah mendesaknya untuk melepaskan semua pikiran tentang menyelamatkan manusia. Pada saat itu, Lin Ming hanya berada di ranah Dewa Suci. Tidak peduli bagaimana orang melihatnya, dia benar-benar tidak layak disebut dibandingkan dengan gelombang kehancuran yang akan menyapu dunia; dia bahkan tidak akan bisa menimbulkan kehebohan.

Begitu umat manusia binasa, Lin Ming yang kecil dan lemah akan kehilangan perlindungannya. Dia akan tersapu dalam badai tanpa akhir dan kemungkinan hancur.

Tapi Lin Ming tidak menyerah. Dia tiba sendirian di Dunia Jiwa, mencari aliansi yang tidak mungkin dengan spiritas.

Kemudian dia bertarung di alam dewa primal. Demi secercah harapan, dia pergi ke alam dewa utama untuk mencari jalan keselamatan …

Tapi sekarang, Sheng Mei hanya bisa menonton bagian belakang orang seperti itu serta darah merah yang menetes. darinya …

Perubahan seperti apa ini …?

Jantung Sheng Mei bergetar.

Tanpa mengikuti Lin Ming dan mengalami semua ini untuk dirinya sendiri, dia tidak pernah menyadari betapa pahitnya perjuangannya.

“Sudah bertahun-tahun berlalu, dia pasti sudah mati …”

Saat ini, semua yang terjadi berasal dari lebih dari 7000 tahun yang lalu. . Dan bagaimanapun, melihat kondisi fisik Lin Ming, dia tidak akan bisa bertahan lebih lama.

Namun demikian, Sheng Mei terus mengikutinya untuk mengkonfirmasi dengan matanya sendiri.

Dia melihat Lin Ming pergi ke lembah gunung untuk memasuki pengasingan.

Sheng Mei melihat dengan terkejut bahwa ketika kehidupan Lin Ming mencapai tebing keputusasaan, dia mulai membubarkan seni bela diri. Jiwanya yang lemah tidak mampu menahan kekuatan vitalitas darah dan kultivasinya. Dengan demikian, ia hanya memilih untuk menurunkan kultivasinya ke tingkat yang bisa dijalani kekuatan jiwanya!

Tanpa ragu, ini akan dengan cepat mengurangi sisa hidupnya, dan bahkan membuat tahun-tahun terakhirnya jauh lebih menyakitkan. < / p>

Tapi dia terus maju tanpa berbalik.

Seolah-olah dia ingin memisahkan diri dan membangun kembali dari awal, seolah-olah dia adalah kupu-kupu yang ingin membebaskan diri dari kepompongnya! < / p>

Bagaimana ini mungkin !?

Sheng Mei menggelengkan kepalanya dengan tak percaya. Jiwanya sangat lemah dan api kehidupannya seperti lilin di angin. Jika dia menyebarkan kultivasinya di sini, maka dia mungkin akan mati di tempatnya!

Ini adalah akhirnya. Mungkin hantu yang dilihatnya bisa bertahan beberapa tahun lagi, dan lembah ini adalah makam terakhir Lin Ming.

Semua ini membuktikan bahwa harapan samar yang dia tinggalkan di Lin Ming adalah sesuatu yang dia lakukan hanya untuk menghibur dirinya secara psikologis atas tindakannya sendiri. Mukjizat bisa muncul di tubuh Lin Ming, namun apa yang dia bayangkan akan terjadi pada Lin Ming bukanlah keajaiban, tetapi tidak mungkin. Dia menyaksikan Lin Ming menyebarkan kultivasinya. Vena biru menjulur keluar dari dahinya dan dia mulai menyebarkan esensi darah dari pori-porinya. Rasa sakit ini bisa dibayangkan. Bahkan, Lin Ming tidak menangis kesakitan sekali pun. Ekspresinya tetap sekuat besi, tanpa sedikit pun rasa sakit atau distorsi. Dia menahan rasa sakit itu sendiri, karena dia – tidak akan menyerah! Bahkan jika dia didorong ke jalan buntu! Sheng Mei tidak cukup kejam untuk menonton. Dia sudah bisa melihat hasil berikut. Waktu berlalu. Melalui rasa sakit yang tak ada habisnya, Lin Ming menggertakkan giginya dan memaksakan diri melewatinya. Satu tahun, dua tahun … Dengan tubuh yang benar-benar hancur, Lin Ming mengepalkan giginya dan terus maju. Seorang seniman bela diri yang normal sudah akan mati karena rasa sakit. Tapi kehendak Lin Ming terlalu tangguh. Dalam dua tahun ini, esensi darah yang meluap dari tubuhnya sudah mewarnai seluruh gua merah. Orang bisa melihat darah yang terkoagulasi di bebatuan. Sheng Mei tidak tahu berapa kali dia melihat Lin Ming jatuh ke lantai dengan berat kering, berapa kali dahinya meneteskan butiran darah, berapa kali dia menembus bibirnya dengan menggigit mereka, seberapa dalam jari-jari kaki dan jarinya menggali ke dalam tanah berbatu saat bercampur dengan darahnya. Namun, dia masih belum menyerah. Keinginan keras di tulangnya mendorongnya untuk memberikan ini semua! Sheng Mei dengan lembut menghela nafas, matanya sudah menjadi buram …