Martial World – Chapter 2167 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2167 | Baca Novel Online

Little Life

Setelah membuka segel, energi Sheng Mei telah sepenuhnya dituangkan ke dalam anaknya.

Gua alam mistik bawah tanah ini berisi sebuah langit yang tak tertandingi murni energi asal dan bumi dan kekuatan para dewa iblis. Sheng Mei duduk bermeditasi setiap hari, menyerap energi langit dan bumi di sekitarnya. Tapi, dia tidak menyerap energi ini untuk dirinya sendiri, tetapi agar anaknya membantunya tumbuh.

Mungkin karena segel sudah ada di tempat terlalu lama, tapi setelah segel itu terlepas, kehidupan kecil mulai tumbuh dengan cepat di dalam dirinya. Energi asal yang diambil Sheng Mei diserap oleh kehidupan kecil ini tanpa setetes pun tersisa.

Kecepatan pertumbuhan ini dapat digambarkan sebagai menakutkan.

Sheng Mei dan Lin Ming tetap bertahan di gua ini selama lebih dari setengah tahun.

Perut Sheng Mei sudah mulai sedikit menonjol. Saat dia merasakan pertumbuhan anaknya setiap hari, senyum akan muncul dengan sembarangan di wajahnya.

Meskipun gua yang hanya bisa digambarkan sebagai sunyi mematikan itu gelap, Sheng Mei telah membuka segel pada anaknya. di sini dan juga menyuruh Lin Ming menemaninya. Karena itu, lingkungan di sekitarnya menjadi hangat dan menyentuh. Kehidupan seperti ini dipenuhi dengan kebahagiaan yang samar …

Tapi, yang membuat Sheng Mei mengeluh adalah bahwa selama setengah tahun ini dia jarang berbicara dengan Lin Ming. Sebagian besar waktunya dihabiskan dalam meditasi, dan untuk Lin Ming, ia menghabiskan sebagian besar waktu mempelajari relief iblis di bawah tebing dan juga mempelajari peti mati perunggu kuno yang dipegang di mulut relief iblis.

< Mereka berdua kadang-kadang bertemu mata, tetapi seringkali mereka bertukar obrolan ringan dan salam. Bahkan jika mereka berbicara, sebagian besar akan menjadi spekulasi tentang ranah mistik ini dan diskusi tentang Hukum.

Selain itu, Lin Ming dan Sheng Mei pada dasarnya tidak berbicara satu sama lain. Mungkin karena peristiwa khusus yang terjadi 7000 tahun yang lalu, mereka berdua mungkin memiliki permulaan yang dibanjiri dengan kesalahpahaman dan kebencian. Karena itu, mereka berdua mungkin tidak dapat dengan jelas melihat hati satu sama lain, dan bahkan jika mereka melakukannya, mereka masih menjaga jarak, yang tidak terlalu ramah atau terlalu menyendiri.

Ini mungkin menjadi bentuk pelestarian diri, mungkin merupakan cara untuk melindungi harga diri dan harga diri masing-masing, itu mungkin karena rasa takut akan masa depan yang tidak pasti, atau bahkan mungkin dalam ketakutan bahwa di masa depan, dua dari mereka akan menuju ke arah yang berlawanan …

Untuk menghindari tragedi yang lebih besar di masa depan, untuk menghindari mereka saling melukai satu sama lain, tidak ada yang mau mengambil langkah pertama ke depan.

Waktu berlalu. Sheng Mei dengan hati-hati menjaga jarak ini. Dia seperti kucing bangsawan dan sensitif yang berkeliaran di malam hari.

Hanya saja kadang-kadang di malam hari, dia akan berbicara dengan anak itu di perutnya, menuangkan semua emosi dan pikiran yang telah dia sembunyikan. dalam hatinya …

… ..

Seperti ini, dua tahun berlalu.

Kehidupan Lin Ming dan Sheng Mei berlanjut tanpa banyak perubahan. Kadang-kadang, mereka akan saling menyentuh fluktuasi jiwa dan bidang kehidupan. Entah itu Lin Ming atau Sheng Mei, jenis kontak antara medan magnet dalam hidup mereka adalah pengalaman yang menyenangkan.

Pada hari ini, mata Sheng Mei terbuka lebar dari meditasi. Pada saat ini dia merasakan fluktuasi kehidupan yang sangat jelas muncul dari perutnya.

Kemudian, sebuah suara yang kekanak-kanakan terdengar, “Mommy … Mommy … Aku ingin melihatmu sedikit lebih cepat …” < / p>

Meskipun suara ini lemah, itu menyebabkan jantung Sheng Mei bergetar!

Di alam mimpi setan-setan hatinya, dia telah mendengar anaknya berbicara. Dia tidak pernah membayangkan bahwa dalam kenyataan, sama seperti anaknya akan lahir, bahwa anaknya akan benar-benar berbicara, dan nadanya sebenarnya sangat mirip dengan anak itu di alam mimpinya!

Segala sesuatu yang terjadi hati iblis mimpi itu jelas palsu, tetapi ketika dia mengingat kembali pengalamannya di sana, Sheng Mei tenggelam dalam kecemasan.

Dia sudah bersumpah bahwa bahkan jika dia dihancurkan berkeping-keping dan jiwanya dihancurkan, dia akan jangan pernah membiarkan adegan dalam mimpinya itu terjadi dalam kenyataan!

“Anak saya, ibu ada di sini, cepat dan tumbuh sedikit lebih cepat dan Anda bisa melihat ibu segera.” berkata dengan ekspresi agak bersemangat saat dia membelai perutnya.

Dan pada saat ini, Lin Ming yang sedang mempelajari bantuan setan di bawah tebing juga mendengar percakapan antara Sheng Mei dan anak itu.

Napasnya meningkat. Sosoknya melintas dan dia tiba di samping Sheng Mei.

“Dia … dia berbicara?”

Ekspresi Lin Ming dipenuhi dengan sukacita. Anaknya sudah dapat berbicara bahkan di dalam ibunya. Persepsi dan kesadaran semacam ini sama sekali bukan sesuatu yang dimiliki oleh anak fana.

Setelah anaknya lahir, dia benar-benar akan menjadi jenius mengerikan ketika berkultivasi.

Sebelum Sheng Mei bisa mengangguk, kehidupan kecil di perutnya bertanya, dengan nada yang tidak pasti, “Kamu … Ayah?”

Meskipun kehidupan kecil ini tidak bisa melihat luar, dia bisa melihat menggunakan hatinya untuk memahami dunia di luar.

“Itu benar!” Mendengar kehidupan kecil ini memanggilnya ayah, Lin Ming merasakan perasaan melonjak dalam hatinya. Ada kepuasan, kebanggaan, kebahagiaan … dia ingin menggendong anak ini dalam pelukannya dan merawatnya dengan baik.

Tapi sayang sekali, dia belum lahir …

Anakku, kamu harus tumbuh dengan baik. Setelah kamu lahir, ayah akan mengajarkan kamu seni bela diri sehingga kamu bisa mengalahkan semua orang jahat. “

Lin Ming berbicara dari hatinya, ekspresinya dipenuhi dengan cinta yang lembut.

Namun, kehidupan kecil di perut Sheng Mei dengan hati-hati berkata, “Ayah, apakah kamu menyukaiku?”

“Tentu saja!” Jawab Lin Ming tanpa ragu-ragu. Apakah itu bahkan sebuah pertanyaan?

“Tapi …” Suara kekanak-kanakan sedikit ragu, “Kalau begitu, mengapa Anda tidak pernah menyentuh saya dan jarang datang menemui saya? Selalu ibu yang berbicara kepada saya, tetapi Anda tidak pernah berbicara dengan saya? Ayah terasa seperti orang asing … “

Suara bayi lembut ini terdengar di telinga Lin Ming, mengetuknya konyol seolah itu memukulnya seperti palu yang berat.

Dia sebenarnya … tidak bisa berkata apa-apa .

Itu benar. Dua tahun yang lalu, dia menyentuh perut Sheng Mei, dan itu untuk merasakan fluktuasi kehidupan anak dan menentukan bahwa kehidupan kecil ini adalah darah dan dagingnya sendiri.

Tapi setelah itu, dia tidak pernah menyentuh anak lagi, karena menyentuh anak itu sebenarnya sama dengan menyentuh Sheng Mei …

Adapun berbicara dengan anaknya sendiri, Lin Ming tidak pernah membayangkan bahwa ini akan terjadi. Dia tidak pernah berpikir bahwa kehidupan kecil ini akan mengembangkan tingkat kesadaran seperti itu dan dia tidak pernah berbicara kepada anak itu karena itu akan berbicara dengan perut Sheng Mei. Dalam sudut pandang Lin Ming, ini tampak agak bodoh …

Jadi, selama dua tahun terakhir ini adalah Sheng Mei yang berbicara kepada anak itu dengan perutnya sendiri. Pertukaran Lin Ming dengan kehidupan kecil ini hampir nol …

Jadi, tidak salah bagi kehidupan kecil ini untuk memanggilnya orang asing sama sekali.

“Bu, saya tidak Kurasa Ayah menyukai kita … “

Kehidupan kecil itu tampaknya semakin yakin akan perasaannya. Suara lembutnya bergema di telinga Lin Ming dan Sheng Mei.

Lin Ming dibiarkan lebih membisu. Dia membeku. Dia awalnya ingin mengulurkan tangan untuk menyentuh anaknya, tetapi ketika itu setengah jalan, dia mengambilnya kembali, sangat malu.

Dan di sisi lain, pikiran Sheng Mei juga rumit. Dia dengan lembut menelusuri perutnya. Dia awalnya ingin mengatakan, “Bagaimana mungkin ayahmu tidak menyukai kita?”, Tetapi ketika kata-kata ini mencapai ujung lidahnya, mereka jatuh sekali lagi. Ini karena dia tidak memiliki kepercayaan untuk mengatakan kata-kata seperti itu.

Dia menatap Lin Ming, tidak yakin apa ekspresi yang harus dibuat …

“Ayah benar-benar tidak suka kami. Saya sudah dibenci sebelum saya dilahirkan. Aiya, aku pikir aku harus mengikuti Mommy saja. ”

Suara kekanak-kanakan itu sepertinya mendesah seperti orang dewasa. Dan samar-samar, orang bisa merasakan kelucuan dari seorang anak dalam suara itu.

Tetapi pada saat ini, apakah kata-kata ini atau tidak adalah pikiran sebenarnya dari anak kecil yang aneh dan lucu ini tidak penting. dengan jarum. Dia diam-diam membungkuk dan memegangi Sheng Mei serta anak di perutnya. Dia berkata dengan nada hangat, “Ayah menyukaimu. Tidak peduli apa yang terjadi pada Anda di masa depan, tidak peduli bahaya apa yang Anda hadapi, ayah akan berdiri di depan Anda dan menjaga Anda dan melindungi Anda … “Seperti ini, Sheng Mei dipegang oleh Lin Ming. Dia menegang sedikit, pikirannya kacau saat dia bergegas untuk mengatakan sesuatu, “Kalau begitu kau juga akan melindungi Mommy?” Kehidupan kecil dengan sungguh-sungguh bertanya. “Tentu saja!” Suara Lin Ming tidak keras, tapi itu padat dan benar. Sheng Mei menggigil. Dia menatap Lin Ming dan perutnya, matanya tanpa sadar menjadi basah … Dia tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan, tapi selama dia menghadapinya dengan berani, lalu apa masalahnya? Pada saat ini, Lin Ming diam-diam berbicara di telinga Sheng Mei. “Setelah kita meninggalkan Demon God Tomb, ikut denganku …” Komitmen sederhana dan ringan ini tidak memiliki kata-kata terkenal juga tidak diisi dengan sumpah cinta antara pria dan wanita, tetapi beberapa kata sederhana ini menyebabkan hati Sheng Mei untuk mengguncang dan matanya yang berkabut mulai merobek … “Dia … akan menemukan kita …” kata Sheng Mei dengan sedih. Dia sudah memutuskan untuk berani menghadapi masa depan, tapi dia tidak pernah berpikir untuk menemani Lin Ming. Bagi sang Kaisar Jiwa, dia seperti suar di malam hari. Ke mana pun dia pergi, dia akan dapat dengan mudah menemukannya. Dia tidak ingin menyeret Lin Ming ke dalam kekacauannya. Hanya janji sederhana darinya sudah lebih dari cukup. “Aku tahu …” Lin Ming dengan lembut menelusuri pipi Sheng Mei. Saya pernah punya apa-apa di dunia ini, tetapi saya tumbuh selangkah demi selangkah sampai saya mencapai tempat saya sekarang. Saya pernah menerobos rantai Dao Surgawi untuk mengubah hidup dan takdir saya. Saya pernah jatuh ke lembah terendah, tetapi saya merangkak kembali. Saya pernah menghadapi kekuatan sombong para santa untuk menemukan saat istirahat bagi ras saya. Saya sudah melalui banyak ‘serangan’ sebelumnya, jadi mengapa saya harus takut akan masa depan? ” Saat Lin Ming berbicara, dia perlahan menarik Sheng Mei ke dadanya.