Martial World – Chapter 2211 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2211 | Baca Novel Online

Kaisar Jiwa Muncul

Saat langkah Sheng Mei terhenti, suara itu menghilang, seolah-olah itu tidak pernah muncul di semua.

Namun, Sheng Mei tahu bahwa ini bukan ilusi.

Dia menutup matanya, diam-diam merasakan asal suara itu. Setelah keheningan yang lama, panggilan pemanggilan itu muncul sekali lagi. Itu masih lemah, tapi kali ini, Sheng Mei bisa dengan tajam merasakan ke arah mana asalnya.

Dengan beberapa antisipasi, dengan sedikit gelisah, dengan sedikit rasa takut, Sheng Mei berjalan diam-diam ke depan.

>

Dia melewati kuburan dan akhirnya tiba di atas sebuah lapangan es yang luas.

Energi dinginnya kaya di atas ladang es ini, dan salju berhembus angin.

Energi dingin ini berasal dari kekuatan Hukum, dan Sheng Mei merasa bahwa Hukum ini agak akrab. Ini karena dia juga mengolah Hukum Es, dan Hukumnya tampaknya saling terkait di banyak tempat dengan Hukum di tanah terlarang Asura, seolah-olah mereka berasal dari asal yang sama.

Sheng Mei tetap termenung. Kemudian, di atas bidang es ini, dia melihat celah raksasa, lembah es. Dan di bawah keretakan ini ombak besar bergulung dan jatuh; ini adalah sungai es.

Meskipun air sungai tidak membeku, dingin yang membeku di udara berkali-kali lebih dingin daripada es dunia fana.

Namun, Sheng Mei adalah seseorang yang mengolah Hukum Es dengan ekstrem. Dalam lingkungan seperti itu, bukan saja dia tidak berpikir itu terlalu dingin, tapi dia benar-benar merasa agak nyaman.

Dia berjalan menuruni celah es ini untuk waktu yang lama. Lalu, di akhir keretakan ini dia bisa melihat permukaan cermin raksasa yang halus seperti es.

Cermin es ini menjulang ke awan. Permukaan biru muda menghadap Sheng Mei, memantulkan seluruh dunia padanya.

Tampaknya di dalam es yang dingin ini, ada dunia lain.

Sheng Mei mengerti bahwa sepotong besar es adalah Cermin Es Dingin yang disebutkan oleh Lin Ming!

Dan tampaknya seonggok jiwa yang tersisa dari kehidupan masa lalunya ada di dalam Cermin Es Dingin.

Sheng Mei menggunakan panjang periode waktu berjalan perlahan di depan Cold Ice Mirror. Ketika dia melihat ke dalamnya, dia melihat angin dan es menutupi segalanya.

“Apakah itu di sini …”

Sheng Mei dengan lembut berpikir keras ketika dia berdiri di depan Cermin Es Dingin untuk lama.

Satu-satunya balasannya adalah diam.

Sheng Mei dengan sabar menunggu beberapa lusin napas waktu. Kemudian, di permukaan Cermin Es Dingin, riak-riak cahaya tiba-tiba muncul.

Suara lembut dan dalam, suara yang telah tertidur selama miliaran tahun yang tidak diketahui, tiba-tiba terbangun dan bergema di telinga Sheng Mei –

“Anakku, kamu datang …”

Hati Sheng Mei bergetar!

Suara ini adalah panggilan samar yang memanggilnya. Merasakannya dekat, ada kebaikan dan keakraban yang tak dapat dijelaskan, seolah-olah itu datang dari suatu tempat di bagian terdalam dari jiwanya. Perasaan semacam ini benar-benar tidak seperti kehidupan masa lalunya.

“Kamu …” Suara Sheng Mei bergetar.

“Aku adalah ibu kehidupan terakhirmu …”

Ibu?

Sheng Mei bergetar, seolah-olah dia tersambar petir. Apakah itu ayah atau ibu, ini adalah masalah yang sangat jauh bagi Sheng Mei. Bahkan ketika dia berada di Makam Dewa Setan di mana dia mengalami kenangan masa lalunya, dia jarang memiliki kenangan tentang orang tuanya. Di masa kecilnya, yang dia tahu adalah pergulatan, kesengsaraan, pembantaian!

Kemungkinan hanya ada satu alasan untuk ini. Itu karena ketika dia masih kecil, dia jarang bersentuhan dengan ayah dan ibunya.

Tapi hari ini, ibu kehidupan masa lalu Sheng Mei telah muncul. Ini adalah koneksi garis keturunan, persekutuan yang menyebabkan jiwanya berdetak. Tanpa sadar, air mata menetes ke matanya.

Ibunya sebenarnya berada di tanah terlarang Asura …

Sheng Mei bisa merasakan bahwa ibunya sudah mati; yang tersisa hanyalah gumpalan jiwanya yang tersisa.

Sheng Mei berlutut dan membungkuk diam-diam.

Awalnya, Sheng Mei mengambil puncak seni bela diri sebagai tujuan yang dia inginkan. mengejar sepanjang hidupnya. Dia tidak pernah mencari orang tuanya sendiri tetapi dia tidak berpikir dia punya ayah atau ibu.

Bahkan, bagi Sheng Mei pada waktu itu, kekerabatan, keluarga, cita-cita itu hanyalah awan mengambang di matanya. Selain itu, dia tidak pernah memiliki keluarga sehingga dia tidak pernah tahu bagaimana rasanya; dia bahkan tidak punya teman. Yang dia kenali hanyalah mereka yang berasal dari sekte atau ras yang sama, serta Kaisar Jiwa yang mewariskan perintah kepadanya.

Tapi selama aliran waktu yang panjang, karakter Sheng Mei mengalami perubahan yang halus. Ini terutama benar ketika dia melahirkan Jiuer. Pada saat itulah dia pertama kali menyadari bagaimana rasanya memiliki orang lain dalam hidupnya yang hidupnya dia hargai lebih dari hidupnya …

Pada saat itu pula dia memahami arti penting keluarga. Tetapi, ketika dia akhirnya menyadari arti ini, dia menemukan bahwa ayah dan ibunya telah binasa dan semua yang tersisa dari mereka adalah jiwa-jiwa mereka yang tersisa.

“Anak, bangkit …”

Suara lembut itu bergema di telinga Sheng Mei sekali lagi. Sheng Mei membungkuk lagi sebelum berdiri dan melangkah ke dunia Cermin Es Dingin.

Di dunia ini, dia perlahan bisa merasakan keberadaan ibunya. Ini adalah perasaan ringan dari garis keturunan campuran yang mengalir melalui semua arah dunia Cold Ice Mirror.

Dia tiba-tiba mengerti apa ini. “Ibu … jiwamu yang tersisa adalah roh artefak dari Cermin Es Dingin?”

“Ya … ini adalah harta roh yang disempurnakan oleh Asura. Saya sudah terbiasa berada di sini … ”

Suara lembut ini terus menerus lemah dan pingsan. Sheng Mei menyadari bahwa jiwa sisa ibunya tidak akan seperti jiwa Kaisar Laut Tulang, tetap dalam keadaan abadi selamanya. Akan ada suatu hari ketika jiwa sisa ibunya akan menjadi sangat lemah sehingga pada akhirnya akan menghilang ke dalam kekosongan.

Ini membuat hati Sheng Mei sakit.

Dia bisa menebak apa yang telah terjadi . 10 miliar tahun yang lalu, Master Jalan Asura tidak tahan melihat ibunya lenyap menjadi kehampaan. Dengan demikian, ia telah melindungi jiwa ibunya yang tersisa di dalam Cold Ice Mirror …

Tetapi ini juga berarti bahwa ibunya telah menahan kesepian 10 miliar tahun di sini. Tentu saja, mungkin ada beberapa orang yang menemaninya.

Sheng Mei memiliki perasaan di hatinya. Dia berbalik dan melihat bahwa seribu kaki jauhnya, di atas gletser, seorang wanita berpakaian biru mengenakan kerudung berdiri diam-diam.

Angin dingin bergoyang di sekelilingnya dan rambut hitamnya menari-nari ditiup angin. Perasaan yang dia berikan adalah seperti lotus es yang mekar di atas gunung bersalju, tidak ternoda oleh tangan manusia.

Meskipun wanita ini mengenakan kerudung, Sheng Mei dapat langsung mengkonfirmasi sesuatu – ini … adalah masa lalunya .

Rasanya seperti menatap cermin, keduanya saling memantulkan.

Sheng Mei tidak yakin harus berkata apa. Pikirannya dibiarkan dalam kekacauan.

Sebenarnya, Sheng Mei adalah ‘diri’ yang sepenuhnya lahir dari hidupnya yang kesepuluh. Tetapi, karena beberapa alasan yang tidak diketahui, dia telah dipisahkan dari sembilan kehidupan pertamanya. Ada banyak teka-teki dalam benaknya dan juga banyak keraguan.

Jika memungkinkan, Sheng Mei tidak ingin repot dengan hal-hal ini. Apa yang paling dia inginkan adalah melepaskan diri dari kekacauan dunia dengan Lin Ming, membawa Jiuer bersama mereka. Meskipun mereka tidak bisa mengalami kehidupan kebahagiaan abadi, itu masih akan menjadi kehidupan yang panjang, bahagia, dan sederhana.

Namun, seperti kehidupan masa lalunya, Sheng Mei sebenarnya tidak ingin menyatu kembali bersama dengan kepribadiannya sebelumnya. Dia hanya ingin tetap menjadi dirinya yang murni.

Namun …

Ada banyak hal dalam hidup yang tidak mungkin terjadi hanya karena dia mengharapkannya.

Takdir seperti roda yang hebat. Apakah seseorang dipersiapkan atau tidak untuknya, apakah seseorang dapat menahannya atau tidak, itu akan tetap bergulir ke arah Anda.

Sama seperti saat ini …

Saat Sheng Mei hilang dalam berpikir, dia tiba-tiba merasakan sakit yang menusuk di dadanya. Wajahnya langsung memucat.

Keringat dingin mulai turun dari dahinya. Balapan jantungnya yang tak dapat dijelaskan membuatnya merasa cemas.

Pada saat itulah ibu Sheng Mei menemukan sesuatu yang aneh terjadi pada Sheng Mei. Dia bertanya dengan khawatir, “Anakku, ada apa? Apakah Anda terluka? ”

Sheng Mei terengah-engah, sebuah tangan menempel di dadanya. “Aku … aku tidak tahu … tiba-tiba merasa cemas, seolah-olah aku tidak bisa mengatur napas …”

Perasaan ini datang tiba-tiba dan tak dapat dijelaskan. Itu meninggalkan awan gelap melayang di atas hati Sheng Mei.

………….

Pada saat ini, melintasi lapisan ruang dan waktu yang tidak diketahui, dalam kekacauan yang luas, ada lautan yang menjulur keluar hingga bermil-mil jauhnya.

Karena akan ada lautan di langit berbintang sungguh tak terbayangkan. Dan laut ini kotor dan kuning, dengan tulang-tulang yang tak terhitung jumlahnya mengambang di dalamnya.

Samar-samar, orang bisa mendengar tangisan pahit jiwa-jiwa di angin laut, ratapan sedih yang membuat orang merasa takut dan ketakutan.

Pada waktu yang tidak diketahui, di atas permukaan laut yang awalnya tenang, badai tiba-tiba naik. Badai semakin besar dan semakin besar dan air laut seperti dua air terjun yang naik ke udara. Kerangka yang tak terhitung jumlahnya hancur berantakan oleh gelombang laut yang bergolak.

Dan di laut yang mengamuk ini, seorang pemuda muncul, melangkah melalui kekosongan saat ia muncul dari para pelaut. Dia memiliki rambut panjang seputih salju dan wajah yang putih kertas.

Dia perlahan-lahan bangkit ke atas sampai dia terbang 100.000 kaki ke udara. Lalu, dia melihat laut di langit berbintang dan dengan santai melambaikan tangannya.

Laut yang luas dan tak terbatas mulai menyusut dengan cepat. Dari jutaan mil, hingga ratusan ribu mil, hingga ribuan mil, hingga ratusan mil, hingga beberapa kaki, hingga beberapa inci, dan akhirnya ia menyusut menjadi setetes air.

Penurunan ini air mengalir ke pupil mata pemuda berambut putih, melembabkannya seperti air mata tunggal.

Namun, setelah mata pemuda ini dibasahi dengan setetes air ini, air itu masih tetap setua dan kotor seperti sebelumnya. , memancarkan energi kematian yang hanya dimiliki oleh mayat.

Laut besar yang berisi tulang tak berujung telah berubah menjadi setetes air dan kemudian menyatu menjadi mata anak muda. Siapa pun yang melihat ini akan merasakan kulit kepala mereka menggeliat ketakutan.

Pemuda itu tenggelam dalam pikirannya. Dia melihat ke langit berbintang yang jauh, ekspresi gembira di wajahnya. Tapi, senyum bahagia ini membuat seseorang merasakan rasa takut yang tak bisa dijelaskan.

“Saya tidak pernah berpikir bahwa akan ada beberapa orang yang tidak sabar ingin melihat saya …”

Pemuda itu berbicara dengan keras. Dia melangkah ke dalam kehampaan, seolah-olah ada tangga tak terlihat yang hanya bisa dilihatnya. Seperti ini, sosoknya tenggelam ke dalam kekosongan, tenggelam dalam diam dan hanya meninggalkan riak spasial yang ringan.