Martial World – Chapter 2212 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2212 | Baca Novel Online

Krisis

Di dalam alam semesta yang liar, tidak hanya terdapat banyak gugus bintang dengan medan yang rumit, tetapi ada juga banyak area ruang yang dipelintir, membuat mereka hampir mustahil untuk diselidiki.

Ini adalah tempat yang jauh di alam semesta liar, di dunia yang terisolasi dari luar –

Dunia ini tidak besar. Itu hanya beberapa ratus mil lebarnya dan bersinar seolah-olah itu adalah hari musim semi yang cerah. Suara gemericik air dari mata air roh memenuhi udara. Di atas rumput hijau yang rimbun, kelinci-kelinci kecil yang lucu berlari-lari dan anak-anak nakal berkeliaran.

Seorang gadis mengenakan pakaian bunga mengendarai unicorn bersayap. Dia berlari keluar dari hutan, melaju di sepanjang dataran, tawanya yang merdu terdengar seperti lonceng perak.

“Kakak, ajari aku teknik transformasi tubuh besok!”

Gadis itu teriak dari jauh. Dia adalah Jiuer. Saat berbicara, dia memeluk leher unicorn bersayap dan melompat.

Kakak yang dia ajak bicara adalah Lin Huang. Pada saat ini Lin Huang sedang melatih tombaknya. Tindakannya terfokus dan teliti.

Shua –

Unicorn bersayap itu terangkat ke atas, kukunya terangkat tinggi ke udara sebelum dibawa jatuh kembali. Potongan rumput hijau harum terbang, beberapa jatuh di tombak Lin Huang dan beberapa jatuh di wajahnya. Tapi, dia sepertinya tidak terpengaruh sama sekali.

Jiu membalik dan mendarat di sisi Lin Huang. Dia bisa melihat bahwa Lin Huang tidak menatapnya dan tidak bisa menahan senyum. Dia menampar telapak tangan di poros tombak Lin Huang, tapi tombak poros memiliki esensi sejati Lin Huang dituangkan ke dalamnya, jadi itu tetap seperti patung besi, tidak bergerak.

“Aku harus mengatakan Big Brother, bahkan Ayah berkata bahwa kita bisa bersantai selama setahun, jadi kenapa kamu masih berlatih di sini? ”

Dunia kecil ini adalah dunia tersembunyi yang dipilih dengan cermat oleh Lin Ming. Lin Ming menghabiskan banyak waktu dan upaya untuk meletakkan formasi array yang cukup untuk sepenuhnya menyegel seluruh dunia ini. Bahkan jika puncak pembangkit tenaga listrik True Divinity untuk menyelidiki langit berbintang di sekitarnya dengan indera mereka, mereka masih tidak akan dapat menemukan apa pun.

Sekarang, selain Sheng Mei, Mu Qianyu, Qin Xingxuan, dan Xiao Moxian, empat anak Lin Ming juga tinggal di sini. Mereka semua tinggal di sini, di dunia ini yang telah dia atur, untuk memberi keluarganya kesempatan untuk menetap dan stabil. Dia tahu bahwa dalam waktu dekat dia harus melawan Kaisar Jiwa, dan dia ingin menenangkan keluarganya untuk menghindari mereka terseret ke dalam perang besar itu.

Dunia ini didukung dengan pesona yang stabil yang membentuk sistem yang komprehensif. Ini menyerap energi dari alam semesta dan sangat tahan lama. Tanpa Lin Ming secara pribadi mengurai formasi array, bahkan jika True Divinity atas menghabiskan sepanjang hari menyerang itu, mereka masih tidak akan bisa menerobos masuk.

Sebenarnya, Lin Ming telah mempersiapkan untuk kemungkinan hasil terburuk. Jika kecelakaan terjadi dan sesuatu terjadi padanya, maka keluarganya bisa tinggal di dunia yang tersembunyi ini. Paling tidak, akan ada peluang kecil bagi mereka untuk hidup.

Bencana besar menimpa mereka semua tetapi belum tiba. Niat asli Lin Ming adalah untuk menemani keluarganya selama beberapa waktu dan memungkinkan mereka untuk menikmati sedikit kedamaian yang ada sebelum bencana datang. Tetapi untuk periode waktu yang singkat dan nyaman ini, Lin Huang sebenarnya menghabiskan sebagian besar waktunya untuk berlatih.

“Adik kecil, Anda tidak cocok untuk transformasi tubuh.” Lin Huang menggambar bunga di udara sebelum meletakkan pergi tombaknya. Pada saat ini, orang bisa melihat energi berkumpul di sekitarnya seperti dua ular besar yang kemudian tersedot ke dalam tubuhnya. “Energi kultivasi ganda dan ilahi lebih dari cukup bagi Anda untuk berjalan sangat jauh. Bahkan Ayah masih menggunakan dua sistem kultivasi yang hebat sebagai fokus utamanya, dan sistem ketiga sebagai alat bantu. “

” Aiya, Saudaraku sangat membosankan! Transformasi tubuh sepertinya sangat keren. Saya telah memutuskan lebih lambat daripada saya juga akan menggunakan tombak sebagai senjata saya! Tunggu, tidak, aku akan menggunakan tombak, tombak perang kuno, tipe yang panjangnya lebih dari 10 kaki! ”

Saat Jiuer berbicara, dia mengambil posisi lurus. Di tangannya, energi dari langit dan bumi berkumpul, membentuk ke dalam bentuk tombak.

Tombak energi ini memiliki panjang sepuluh kaki. Saat dia membawanya datar di depan tubuhnya, rasanya cukup mempesona ketika dikombinasikan dengan sikap heroiknya.

Lin Huang menggaruk kepalanya. “Kakak, pelatihan seni bela diri adalah untuk memperkuat dirimu sendiri, bukan untuk bermain-main …”

“…”

Jiuer sudah tidak bisa berkata apa-apa oleh Lin Huang. Dia merasa bahwa itu terlalu sulit untuk berkomunikasi dengan Big Brother ini, Lin Huang, dan itu lebih mudah untuk bergaul dengan kakak keduanya. Namun saudara laki-lakinya yang kedua tampaknya tidak terlalu menikmati latihan bela diri. Sebenarnya, saudara lelakinya yang baru berusia sekitar 2000 tahun, dan akan sulit baginya untuk memainkan peran apa pun dalam bencana yang akan datang. Jangankan saudara laki-lakinya yang kedua, bahkan saudara laki-laki tertuanya, Lin Huang akan merasa tidak mungkin untuk membantu ayah mereka berperang melawan Kaisar Jiwa.

Ayo pergi dan melihatnya. Ayah itu sesuatu, ya? Dia mengatakan bahwa dia akan menemani kami selama beberapa tahun, tetapi kami bahkan belum melihat bayangannya beberapa hari terakhir. Saya ingin tahu apa yang dia lakukan. “

Jiuer adalah anak yang banyak bicara. Mungkin itu karena dia dibesarkan di Makam Dewa Setan yang pengap dan sunyi, tetapi bahkan ketika dihadapkan dengan Lin Huang ini yang tidak banyak merespons, dia masih mengobrol tanpa henti.

Lin Huang menggelengkan kepalanya. Dia mengikuti adik perempuannya.

Mereka melewati lereng bukit dan tiba di sebuah danau kecil yang beriak dengan air biru jernih.

Air di dalam danau ini semuanya berasal dari mata air roh. Jika seorang manusia diminum setetes pun, mereka dapat memperpanjang hidup mereka selama seratus tahun. Semua ini telah diatur oleh Xiao Moxian, dan seluruh keluarga Lin Ming telah tinggal di sini di dunia independen ini selama tiga setengah tahun.

Lin Ming mengatakan bahwa ia akan tinggal di dunia kecil ini selama lima tahun. Kemudian, dia akan pergi untuk pergi ke pengasingan sendirian, memahami Hukum dan berdampak pada batas yang lebih tinggi.

Untuk Lin Ming saat ini, dalam situasi di mana dia tidak mengalami peluang keberuntungan yang besar dan hanya dengan pahit terlatih, dia tidak akan bisa meningkatkan kekuatannya dalam lima tahun.

Ketika tali busur selalu tegang, akhirnya akan patah. Untuk selalu tegang tidak selalu merupakan hal yang baik. Untuk menenangkan, memperlambat, dan membiarkan diri santai sebelum kembali berlatih lagi, ini mungkin memungkinkan seseorang untuk berkultivasi lebih baik daripada sebelumnya.

Dengan demikian, Lin Ming menggunakan waktu ini untuk menemani keluarganya. Dan yang paling penting, dia tidak tahu apakah dia akan memiliki kesempatan untuk melakukannya di masa depan.

Dengan pertempuran hebat yang membayang di cakrawala, Lin Ming selalu merasa gelisah.

Ketika mereka tiba di tepi danau, Jiuer memanggil, “Saudara Kedua! Bibi Xuan! Apa yang kita makan untuk makan siang hari ini? ”

Ketika seorang seniman bela diri mencapai ranah Xiantian, mereka sudah bisa menangkal kelaparan. Pada saat ini, mereka dapat menyerap energi asal langit dan bumi atau mengambil pil untuk mempertahankan hidup mereka.

Seluruh keluarga Lin Ming secara alami mampu menangkal kelaparan. Tetapi, ketika keluarganya datang bersama mereka suka menyiapkan makanan dan makan bersama; ada harmoni dan sukacita tertentu dalam hal ini. Tentu saja, makanan yang dimakan keluarga Lin Ming adalah semua makanan semangat, tidak jauh lebih buruk jika dibandingkan dengan pil ilahi yang transenden.

Dan Jiuer sangat menyukai makanan yang disiapkan Qin Xingxuan. Tapi, saat dia berteriak keras, langkah kakinya berhenti.

Dia menatap danau yang jauh dengan ragu. Dia bisa merasakan aura aneh.

Ini adalah energi kematian yang ringan.

Energi kematian masuk ke dalam danau kecil yang telah diisi dengan kehidupan dan dipenuhi dengan kekuatan spiritual. Danau itu tercemar, dan bahkan rumput hijau di sekitarnya mulai layu.

Di tepi danau, seorang pemuda berpakaian putih sedang duduk di atas batu besar, punggungnya menghadap Jiuer dan Lin Huang. Dia menggenggam pancing bambu hijau. Saat pancing jatuh ke air, itu menyebabkan lingkaran riak menyebar.

Jiuer menahan napas. Dari kejauhan, dia tidak melihat orang ini, tetapi ketika dia mendekat dia telah muncul seperti hantu dan dewa. Perasaan semacam ini seolah-olah dia selalu ada di sini, tapi dia sama sekali tidak pernah menemukannya. Jelas bahwa ini bukan bagian belakang saudara laki-lakinya yang kedua! Hati Jiu semakin menegang. Lin Ming tidak pernah mengungkapkan lokasi dunia ini kepada siapa pun. Selain ibunya Sheng Mei yang bisa menemukan tempat ini karena hubungan antara jiwa mereka, serta Bibi Mo mereka, Mo Eversnow, yang sesekali berkunjung, tidak pernah ada orang lain yang datang. Dan sekarang orang ini muncul entah dari mana, mereka seluruh tubuh dipenuhi dengan niat membunuh. Selain itu, ayah mereka tidak ada di sini dan juga tampaknya tidak mengetahui hal ini. Bagaimana bisa Jiuer tidak panik? Orang ini tidak tampak seperti Empyrean manusia mana pun. Bahkan, dia bahkan tidak tampak manusia sama sekali! Selain Jiuer, Lin Huang sudah memegang tombaknya untuk menghadapi musuh besar ini. Adapun Jiuer, meskipun dia memegang cincin spasial, dia tidak pernah merencanakan untuk mengambil senjatanya. Samar-samar dia bisa merasakan bahwa orang ini datang sendiri. Agar seseorang dapat dengan diam-diam menembus pesona ayah mereka tanpa pemberitahuan, seberapa kuat mereka? Dia tidak berani membayangkan, tetapi dia tahu bahwa orang ini adalah seseorang yang tidak bisa dia maupun Lin Huang tidak bisa atasi. Dia diam-diam mengeluarkan jimat transmisi suara dan bersiap untuk mengirim pesan kepada Lin Ming. Hanya jika Lin Ming tiba di sini ada kesempatan untuk berurusan dengan orang asing ini. Jiu bisa merasakan telapak tangannya basah oleh keringat. Tapi, ketika dia mengeluarkan jimat pemancar suara, punggung aneh itu tetap tak bergerak seperti sebelumnya. Ini menyebabkan hatinya tenggelam. Orang lain ini benar-benar menyadari tindakan kecilnya sendiri, tetapi tidak peduli sama sekali, hanya tetap di sana seperti batu. Ini adalah bukti bahwa dia tidak takut sama sekali dengan ayah mereka …