Martial World – Chapter 2222 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2222 | Baca Novel Online

Pilihan

Pikiran Lin Ming bergetar. Dia mengepalkan tinjunya.

Dia tahu bahwa hidupnya tidak lagi sepenuhnya miliknya sendiri.

Nya adalah kehidupan yang Impian Ilahi, Jelas, Tinta, dan Penguasa Abadi telah mati-matian mempertaruhkan diri mereka sendiri untuk menyelamatkan dari cengkeraman Kaisar Jiwa.

Tidak hanya itu, tetapi di jalan pertumbuhan Lin Ming, dia telah bertemu banyak guru dan dermawan. Mereka telah mendorongnya ke depan, menuangkan semua harapan mereka ke dalam dirinya sehingga dia bisa mewarisi warisan mereka.

Jika dia mempertaruhkan hidupnya untuk Sheng Mei dan akhirnya dibunuh oleh Kaisar Jiwa, maka bagaimana mungkin dia menjawabnya?

Menyadari hal ini, Ink berkata, Kami tidak hanya menyelamatkan Anda, tetapi juga menyelamatkan diri kita sendiri. Tanpa Anda, tidak ada orang lain yang mampu menghentikan iblis tua itu. Ketika malapetaka besar menghampiri dunia ini, saya khawatir tidak akan ada lagi kehidupan yang tersisa di 33 Surga … “

” Sebenarnya, saya tidak memiliki kualifikasi untuk meminta Anda melakukannya apa pun; pilihan Anda adalah pilihan Anda sendiri. Namun, saya tidak ingin Anda mengirim diri Anda untuk mati. Pertanyaan kuncinya di sini adalah, jika Anda mati, dapatkah Anda menukar hidup Anda dengan nyawanya? ”

Clear menghela nafas. Kata-kata ini menyebabkan pikiran Lin Ming menjadi gelap. Memang, jika dia pergi untuk menyelamatkan Sheng Mei, maka belum lagi perbedaan kekuatan di antara mereka, jika Kaisar Jiwa menjadi sedikit tercela dan mengancamnya dengan Sheng Mei maka dia tidak akan punya pilihan selain berhati-hati di sekitarnya takut menyakitinya. Dalam situasi seperti itu, bagaimana mungkin dia bisa menang?

Peluangnya untuk mengalahkan Kaisar Jiwa bisa disebut hampir mustahil. Dan jika dia tidak membunuh Kaisar Jiwa, bagaimana dia bisa menyelamatkan Sheng Mei?

Bahkan jika dia menawarkan nyawanya sendiri, akankah Kaisar Jiwa bahkan mempertimbangkan ini dan cukup ramah untuk membebaskan Sheng Mei? < / p>

Kebencian Kaisar Jiwa terhadap Sheng Mei sudah cukup baginya untuk memperhalus jiwanya dan sumsum seribu kali lipat!

Tapi, jika dia tidak mencoba menyelamatkannya …

Saat Lin Ming memikirkan nasib Sheng Mei jatuh ke tangan Kaisar Jiwa, dia merasa seolah-olah hatinya ditarik; hampir tak tertahankan untuk bernafas!

Dia tersesat.

Di satu sisi, dia adalah harapan umat manusia dan bahkan mungkin harapan semua kehidupan di 33 Surga. Di sisi lain adalah seorang wanita yang telah menjalani hidup dan mati bersamanya, yang telah mempertaruhkan dirinya untuk menyelamatkannya …

Di satu sisi adalah penyebab utama rasnya, warisan dari seniornya. Di sisi lain adalah apa yang diinginkan hatinya, serta cinta antara seorang pria dan seorang wanita.

Untuk Lin Ming, ini adalah pilihan yang sangat menyakitkan.

Lin Ming mengeluarkan Grandmist Spirit Bead. Dalam keadaan linglung, ia melepaskan Impian Ilahi, Xiao Moxian, Mu Qianyu, dan yang lainnya.

Impian Ilahi juga sangat lemah. Dalam ruang Spirit Bead, Xiao Moxian telah kehabisan setiap metode yang dimilikinya untuk menstabilkan api kehidupan Dewa Ilahi yang melemah.

“Mimpi Ilahi!”

Melihat Mimpi Ilahi muncul, Empyrean Vast Alam semesta segera tergerak dan tergetar. Dari semua yang ada di sini, dia memiliki perasaan terdalam untuk Mimpi Ilahi.

Tubuh Mimpi Ilahi berlumuran darah. Wajahnya pucat dan kekuatan hidupnya terus-menerus mengering darinya.

“Usia, apakah Anda memiliki pil yang dapat menebus vitalitas darah?”

Lin Ming bertanya, menemukan agak sulit untuk dikatakan. Dia bisa menebak bahwa Clear dan Ink kemungkinan tidak memiliki terlalu banyak pil berharga dengannya.

“Ya, tapi nilainya lebih rendah daripada yang kami berikan kepada Anda.”

Ink mengeluarkan botol pil dari cincin spasialnya. Dengan gerakan samar, pil obat hijau jatuh keluar dari botol pil.

“Usia, Anda tidak akan mengambil?” Lin Ming bertanya dengan khawatir; dia bisa merasakan Clear dan kekuatan hidup Ink yang melemah.

Clear menggelengkan kepalanya. Ini adalah pil dari tungku pil tuan kami. Pil ini cocok untuk ras 33 Surga. Sebagai roh kuil, kekuatan vitalitas darah kami berbeda dari milik Anda dan memakan pil ini akan sia-sia. “

” Tuan … “hati Lin Ming bergetar. Dia ingat bahwa Clear dan Ink mengatakan bahwa Asura Road Master belum mati, tetapi dia tidak tahu ke mana Asura Road Master pergi. Ketika dia bertanya kepada Clear dan Ink tentang ini, jawaban mereka adalah bahwa begitu Lin Ming memiliki kekuatan untuk menjadi pemain catur alih-alih bidak catur, maka saat itulah dia akan diberi tahu tentang keberadaan Asura Road Master.

Dan sekarang, Lin Ming percaya dia memiliki kekuatan ini.

Tapi sekarang bukan saatnya untuk bertanya. Lin Ming cepat-cepat menyerahkan pil itu ke Divine Dream.

Tidak peduli betapa berharganya pil ini, itu hanya bisa mempercepat kemampuan Divine Dream untuk mengembalikan vitalitas darahnya. Untuk benar-benar menebus semua efek samping yang diderita Divine Dream sebenarnya sangat sulit.

Setelah Divine Dream menelan pil, sedikit warna merah akhirnya muncul di wajahnya.

Lin Ming menghela nafas lega. Dia melihat ke arah Clear dan Ink, Senior…”

Clear dan Ink saling melirik; mereka sudah menebak apa yang hendak dikatakan Lin Ming.

Jelas berkata, “Sudah saatnya kami mengarahkan Anda untuk melihat tuan kami …”

“Lihat Asura Senior?” p>

Lin Ming bertanya, pikirannya bergetar. Dia merasa sulit untuk menenangkan diri. Untuk sebagian besar hidupnya dia telah mendengar legenda yang terkait dengan Asura Road Master. Ini adalah lokomotif terbesar yang ada dalam sejarah semua ras di 33 Surga, sebuah eksistensi yang melampaui Immortal Sovereign!

Dia tangguh dan misterius. Namun, apa yang Lin Ming tidak mengerti adalah mengapa dia belum bergerak?

Mungkinkah luka yang dideritanya di masa lalu benar-benar parah sehingga bahkan 10 miliar tahun tidak cukup waktu untuk pulih ?

Beberapa luka dapat dipulihkan setelah periode istirahat atau dengan memakan pil.

Tapi ada beberapa luka yang tidak dapat dipulihkan. Misalnya, jika satu tubuh dipotong menjadi dua, dan potongan itu dihancurkan. Atau misalnya, jika jiwa atau dunia batin seseorang terbelah dan dihancurkan.

Tubuh fana, dunia batin, dan jiwa adalah tiga bagian terpenting dalam kehidupan. Ketika seorang seniman bela diri berlatih seni bela diri, itu untuk meningkatkan dan meredam ketiga bagian ini; ini adalah manifestasi akhir dari kultivasi seorang seniman bela diri.

Jika tubuh atau jiwa terbelah dua dan dihancurkan, maka meskipun seseorang dapat mereformasi diri mereka sendiri, itu sama dengan mengurangi kultivasi seseorang menjadi setengahnya. Bakat dan potensi seseorang akan mengalami cedera dan luka semacam ini juga akan menyebabkan kultivasi seseorang jatuh. Sejak saat itu, kultivasi seseorang akan terhenti dan akan sulit untuk pulih dari ini.

Hal ini terutama berlaku untuk keberadaan Beyond Divinity seperti Asura Road Master. Mungkin tidak ada harta roh True Divinity roh yang ada yang dapat membantu memulihkan luka-lukanya.

Atau, bisa seperti ketika Lin Ming berada di Sky Spill Planet dan sumber jiwanya tersedot keluar darinya tanpa apapun yang tersisa. Luka seperti itu bahkan lebih serius. Mereka mirip dengan seseorang yang membakar semua esensi darah atau esensi jiwa mereka, dan pada akhirnya kekuatan hidup mereka akan mengering dan mereka akan mati.

Kamu juga datang, juga kalian semua. Kami akan bermeditasi untuk sementara waktu untuk memulihkan luka kami dan kemudian pergi. “

Tinta berkata kepada Divine Dream serta anggota keluarga Lin Ming.

Divine Dream telah pulih banyak oleh kali ini dan Xiao Moxian dan yang lainnya baru saja muncul dari Grandmist Spirit Bead. Mereka semua terkejut mendengar ini; mereka tidak pernah berpikir bahwa Clear dan Ink akan memanggil mereka.

Clear dan Ink bermeditasi untuk jangka waktu tertentu. Kemudian, Ink mengeluarkan Perintah Asura. Bergabung bersama dengan Clear, mereka membuka saluran ruang angkasa yang mengarah ke Jalan Asura.

Alam semesta yang liar berjarak jauh dari Jalan Asura dan akan butuh waktu untuk membuka saluran ruang angkasa. Selama masa ini, Xiao Moxian, Mu Qianyu, Qin Xingxuan, serta anak-anak Lin Ming, terbang ke sisinya dan memegang tangannya.

“Big Brother Lin …”

“Lin Ming …” “Ayah …” “Ayah …” Panggilan keluarganya bergema di telinga Lin Ming, menyentuh hatinya. Ketika seseorang berada di saat-saat yang paling tak berdaya, perawatan keluarga mereka dapat menghilangkan ketidakberdayaan dan kebingungan ini. Lin Ming memandang keluarganya. Pada saat ini, mereka sudah mengetahui apa yang terjadi pada Sheng Mei dan bagaimana hal itu terjadi. “Jiu’er …” Lin Ming menelusuri wajah Jiuer, tidak yakin dengan apa yang bisa dia katakan. Jiu dengan erat mencengkeram tangan Lin Ming. “Ibu akan baik-baik saja.” Jiuer menggigit bibirnya dan berbicara dengan nada lambat dan jelas, seolah-olah dia tidak hanya memberi tahu Lin Ming ini, tetapi juga dirinya sendiri. Xiao Moxian, Mu Qianyu, dan Qin Xingxuan memegang Lin Ming tangan. Mereka secara alami bisa merasakan rasa sakit di hatinya. Tidak ada yang bisa mereka lakukan untuk membantunya dengan beban ini. Mereka hanya bisa memegang tangannya dan mengirimkan kenyamanan mereka kepadanya. Xiao Moxian berkata dengan transmisi suara, “Jika Anda telah memutuskan sesuatu, maka pergi dan lakukan itu. Tidak perlu mempertimbangkan kami … “Hati Lin Ming menghangat. Dia tahu bahwa keputusannya mungkin berarti bahwa dia akan jatuh ke bahaya lebih lanjut di masa depan. Jika sesuatu terjadi padanya, sulit untuk membayangkan apa yang akan dialami keluarganya. Xiao Moxian tidak ingin mengalihkan perhatian Lin Ming, tetapi bagaimana ia bisa sepenuhnya mengabaikan pikiran keluarganya? Situasi yang dia hadapi terlalu sulit. “Aku akan kembali dengan selamat. Saya berjanji ini untuk kalian semua! ” Lin Ming menggertakkan giginya dan berkata. Setelah periode impulsif itu, Lin Ming akhirnya tenang. Jika dia terburu-buru pergi untuk mencari Kaisar Jiwa, maka dia tidak hanya tidak akan bisa menyelamatkan Sheng Mei tetapi dia juga akan mati sia-sia; tidak akan ada artinya untuk ini. Dia ingin menyelamatkan Sheng Mei bukan hanya agar dia bisa hidup dengan hati dan pikiran yang jernih, tetapi juga karena dia ingin benar-benar menyelamatkannya. Pada saat ini, saluran ruang angkasa ke Jalan Asura dibuka. “Ayo pergi.” Kata Tinta dan Clear. Mereka terbang menuju Jalan Asura bersama. Lin Ming, Divine Dream, dan keluarga Lin Ming mengikuti dari belakang. Setelah terbang melalui saluran ruang angkasa untuk periode waktu yang tidak diketahui, pemandangan di sekitar mereka berubah dan mereka tiba di dataran liar. Ini adalah Desolate Besar Jalan Asura Road. Adegan di depannya, Lin Ming dipenuhi dengan segudang emosi. Dia telah kembali ke Jalan Asura sekali lagi. Dunia ini telah menemani Lin Ming selama sebagian besar hidupnya.