Martial World – Chapter 2232 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2232 | Baca Novel Online

Dunia yang Berbeda

Semangat juang seseorang terangsang oleh panggilan pertama, menghilang oleh yang kedua, dan kemudian kelelahan oleh yang ketiga. Jika serangan pertama tidak mampu melukai sang Kaisar Jiwa maka pertarungan berikut akan menjadi jauh lebih sulit!

“Kamu benar-benar membuatku terkejut …”

Di kejauhan batal, rambut Kaisar Jiwa tersebar di sekelilingnya. Senyum menyeramkan menyebar di wajahnya. Dalam tahun-tahun pengasingan ini, kekuatan Sheng Mei meningkat dengan tingkat astronomi. Selain Fishy dan Kartu Ungu, ketika mereka mengumpulkan semua potensi mereka untuk menyerang bersama, meskipun Kaisar Jiwa dipersiapkan dia masih terluka.

Lengan yang dia gunakan untuk memblokir Kartu Ungu telah sudah rusak dan sekarang tergantung lemas di sudut yang aneh. Tapi meskipun Kaisar Jiwa telah terluka, ekspresi bahagia menyebar liar di wajahnya.

“Aku berharap kamu mengambil keuntungan dari momen terlemahku untuk mempertaruhkan hidupmu dalam serangan putus asa, tapi aku tidak mengharapkan serangan Anda menjadi sangat kuat. Anda telah berkembang terlalu cepat. Di masa lalu saya hanya ingin melatih Anda untuk membuka Dinding Abadi, tetapi saya tidak pernah membayangkan akan membuat karya seni yang begitu sempurna. Jika Anda tidak mengkhianatiku, betapa indahnya hal itu? “

Suara Kaisar Jiwa dipenuhi dengan niat membunuh. Meskipun dia pikir sangat disayangkan dia harus menghancurkan Sheng Mei, dia tidak punya niat untuk menunjukkan belas kasihan atau pengampunan.

Dan, menghancurkan hal yang paling sempurna juga bisa memberinya kesenangan. < / p>

Ka ka ka!

Lengan patah Kaisar Jiwa dengan cepat beregenerasi.

Pada saat yang sama, di bawah Kaisar Jiwa, Tembok Kekal terus memecah dan meledak. Aliran energi yang keras menabrak tubuhnya, tetapi sang Kaisar Jiwa tampak tak peduli dengan semuanya. Pandangan dan inderanya masih sepenuhnya terkunci pada Amethyst Origin Crystal yang tidak terlalu jauh. Dia tahu bahwa Sheng Mei masih memiliki kekuatan yang tersisa dan tidak akan menyerah di sini; dia akan terus menyerang.

Tapi serangannya tidak akan berdampak besar padanya.

Ini adalah perbedaan antara batas-batas mereka.

Kaisar Jiwa pindah ke Amethyst Origin Crystal, selangkah demi selangkah. Dengan sang Kaisar Jiwa sebagai pusatnya, sebuah proyeksi medan kekuatan dari Demon God Tomb ditembakkan, menghalangi kekosongan di sekitarnya.

Bang!

Ledakan di sekitar Kaisar Jiwa semakin meningkat galak dan gila. Di bawah kakinya, Dinding Abadi jatuh ke bawah. Tanpa dukungan medan gaya, bumi yang gelap runtuh karena beratnya sendiri. Itu mulai jatuh ke Dark Abyss dalam potongan besar. Pemandangan apokaliptik ini seolah-olah akhir zaman telah tiba!

Energi yang mengerikan meletus dari Dinding Abadi. Awalnya, Dinding Abadi dihubungkan bersama dengan kekosongan. Dan sekarang karena Dinding Abadi telah runtuh, sebagian besar ruang terkoyak dan pemandangan yang tidak terduga terjadi.

Celah keruangan lebih dari seribu mil panjangnya muncul setelah ruang angkasa robek. Dan dalam celah spasial ini, aura dunia kabur dan halus, seolah-olah … itu adalah dunia yang sama sekali berbeda.

“Mm?”

Melihat celah spasial yang besar ini, Kaisar Jiwa tertegun.

Ini adalah …

Dunia ini jelas berbeda dari dunia Makam Setan, dan Jiwa Kaisar juga merasa bahwa ini bukan 33 Surga.

Dunia seperti itu bersembunyi di dalam Dark Abyss? Bagaimana ini bisa terjadi?

Tetapi pada saat yang sama, ketika Sheng Mei melihat ini di dalam ruang batu kecubung, ombak yang bergelombang naik di dalam hatinya.

Dia telah melihat sepotong ini dunia sebelumnya!

Dia tidak tahu apa dunia ini atau dari mana asalnya. Tetapi lebih dari 10.000 tahun yang lalu, dia menemukan pintu masuk ke dunia ini secara tidak sengaja.

Di dunia ini, semua aturan berbeda. Aturan-aturan ini tampaknya sepenuhnya independen dari sistem yang membentuk 33 Surga dan Gelap Abyss.

Sebenarnya, Gelap Abyss dan 33 Surga berasal dari akar yang sama. The Dark Abyss adalah pendahulu dari 33 Surga, sisa-sisa era universal sebelumnya. Dari aspek ini, kedua dunia pada awalnya adalah satu tubuh.

Tapi dunia lain ini benar-benar berbeda!

Sheng Mei tidak tahu mengapa pintu masuk ke dunia seperti itu akan muncul dalam Dark Abyss juga dia tidak tahu apa itu. Setelah dia secara tidak sengaja menemukan dunia ini, dia menyembunyikan rahasia ini.

Hukum misterius di dunia ini menyebabkan Sheng Mei merasakan firasat saat pertama kali melihatnya.

Itu … dia merasa bahwa pintu masuk ke dunia ini hanya berjalan satu arah, dan setelah pergi untuk memasuki dunia ini, tidak ada jalan untuk kembali.

Rencana awal Sheng Mei adalah menggunakan dunia ini sebagai rute pelariannya. Jika kontradiksinya dengan Kaisar Jiwa benar-benar naik ke tingkat yang tidak dapat didamaikan, maka dia akan pergi begitu saja. Pada saat itu, Sheng Mei tidak tahu nasibnya yang gelap dan mengerikan, juga dia tidak tahu apa yang akan dilakukan Kaisar Jiwa dengannya. Meskipun dia dan Kaisar Jiwa seperti air dan api, itu bukan alasan yang cukup baik baginya untuk melarikan diri ke dunia yang berbeda dimana dia tidak akan bisa kembali darinya.

Tapi setelah itu, Sheng Mei menemukan bahwa pintu masuk ke dunia ini perlahan menutup. Tidak akan lama sebelum sepenuhnya menghilang …

Jadi, dia menyebutkan dunia ini kepada seseorang, dan orang itu adalah … Lin Ming!

12.000 tahun yang lalu, Lin Ming berada di ranah Tuhan Suci. Dia baru saja mengalahkan Good Fortune Saint Son dan umat manusia akan segera menghadapi perang hebat dengan orang-orang kudus.

Untuk menyelamatkan manusia, Lin Ming berkelana ke segala arah untuk mencari semua kemungkinan. Dia bahkan berpegang pada secercah harapan samar bahwa dia bisa datang ke Dunia Jiwa untuk mencari Sheng Mei dan bernegosiasi dengannya. Jika memungkinkan, umat manusia dapat bersekutu dengan para roh untuk berurusan dengan ‘musuh bersama’ di antara orang-orang suci.

Pada saat itu, Sheng Mei sudah mengetahui kebenaran bahwa Kaisar Jiwa adalah abyssal. Di matanya, perang manusia dengan orang-orang kudus pada dasarnya tidak ada artinya, dan bahkan lemah. Dan ketika dia melihat Lin Ming bekerja keras untuk balapan yang tidak memiliki kemampuan untuk melawan bencana besar yang akan mereka derita, dia hanya menghela nafas. Dia sangat bersimpati dengan Lin Ming dan bahkan merasa … kasihan.

Lin Ming bertanya mengapa Sheng Mei menghela nafas, dan jawabannya adalah – “Menghela nasibmu.”

Lin Ming bingung . Namun, Sheng Mei tidak sepenuhnya menjelaskan apa pun kepadanya. Sebaliknya, dia hanya bertanya kepadanya apakah dia ingin mengikutinya ke suatu tempat. Mereka tidak akan pergi ke Alam Ilahi atau pergi ke Dunia Jiwa. Begitu mereka pergi, mereka akan pergi selama seratus juta tahun!

Yang disebut seratus juta tahun itu sebenarnya seumur hidup. Mereka akan pergi jauh dari pusaran besar malapetaka besar, meninggalkan segalanya di belakang sehingga mereka dapat mengejar jalan seni bela diri dengan sepenuh hati.

Pada saat itu, Sheng Mei masih memiliki ambisi sendiri. . Dia berharap bahwa suatu hari dia akan bisa melangkah melampaui Ketuhanan dan menciptakan dunianya sendiri.

Dia berpikir bahwa Lin Ming adalah teman yang cocok karena dia memiliki cukup bakat untuk tumbuh hingga ketinggian seperti itu. Jika mereka bisa berkultivasi ke puncak seni bela diri bersama-sama maka mereka bisa meniru Immortal Sovereign dan istrinya dari 10 miliar tahun yang lalu, melangkah bersama Melampaui Keilahian bersama-sama.

Selain itu, begitu mereka pergi ke dunia misterius yang merupakan akan disegel, mereka bisa melepaskan diri dari kendali Kaisar Jiwa begitu saja, menyelesaikan semuanya dalam sekali gerakan!

Tentu saja, pergi ke dunia yang sama sekali tidak dikenal sudah berarti risiko yang sangat besar. Risiko ini tidak datang dari bahaya asli dunia itu, tetapi apakah dunia itu cocok untuk mereka kembangkan.

Tapi, ketika Sheng Mei bertanya pada Lin Ming, jawabannya sebenarnya adalah … < /p>

Refusal.

Sheng Mei tidak terkejut. Dia percaya bahwa nasibnya dan nasib Lin Ming akan berakhir di sana, dan jika mereka bertemu di masa depan, itu hanya akan menjadi musuh.

Dia tidak pernah berpikir bahwa segala macam hal akan terjadi antara dia dan Lin Ming di masa depan, dan mereka berdua bahkan akan memiliki seorang putri … Hidup itu seperti mimpi dan mungkin nasib sudah merupakan jalan yang mapan. Tetapi bagi mereka yang terus melihat ke depan ke masa depan, semuanya masih tampak terlalu tak terbayangkan dan luar biasa … Semua pikiran ini langsung terlintas di benak Sheng Mei. Di saat berikutnya, dia langsung mengirim transmisi suara ke Fishy. “Kami bergegas! Berikan semua yang kita miliki dan terbang ke dunia itu! “