Martial World – Chapter 2246 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 2246 | Baca Novel Online

Pria Seperti Giok

“Diwuhen Senior …”

Saat Diwuhen mengajukan diri, banyak dari mereka yang berada di pihak ras dewa primal tidak tahan kehilangan dia.

Diwuhen adalah Patriark mereka. 20.000 tahun yang lalu, ras dewa primal telah diserang oleh Good Fortune Saint Sovereign dan Patriark tua telah tewas dalam pertempuran. Setelah itu, Diwuhen ditugaskan untuk mengelola semua hal yang berkaitan dengan ras dewa primal, menjadi Patriark baru.

Dia diam-diam memegang posisi ini selama 20.000 tahun. Dalam menghadapi kepunahan rasnya, ketika mereka berdiri di atas angin dan ombak yang mengamuk, tidak ada kegembiraan dan keindahan dalam posisi Patriark. Sebaliknya, membawa gelar ini berarti tanggung jawab besar dan tekanan besar.

Tinta dan Clear menatap Diwuhen dan menghela nafas dalam hati. Master Jalan Asura telah menjadi ras dewa primal di masa lalu, namun ras dewa primal yang sangat kuat telah jatuh ke tingkat seperti itu.

“Bagus … kalau begitu, kita masih membutuhkan satu orang lagi …”

Saat Clear menyapu matanya ke True Divinities lainnya, seorang pemuda berpakaian putih diam-diam berdiri. “Kalau begitu seharusnya aku …”

Suara tenang dan acuh tak acuh ini membuat hati semua orang bergetar!

“Jun Bluemoon !?”

Semua orang terkejut. Jika seseorang berdiri untuk menjadi sukarelawan dengan Ink and Clear, maka kematian sudah pasti. Mereka yang memilih untuk melangkah maju sebagian besar berasal dari generasi yang lebih tua. Generasi muda masih memiliki masa-masa indah menunggu mereka. Misalnya, jika Jun Bluemoon harus berjalan lebih jauh dia bisa menjadi Dewa Divinity tengah; bahkan True Divine Divinity yang lebih tinggi berada dalam bidang kemungkinan.

Sangat disayangkan. Sayang sekali.

“Nak, jangan terlalu impulsif …” Tinta tidak cukup kejam untuk mengorbankan Juni Bluemoon di sini. Dia memiliki banyak pencapaian lebih tinggi yang bisa diraihnya.

Jun Bluemoon tersenyum samar. Luka saya berat dan saya tidak memiliki sisa kekuatan tempur yang tersisa. Saya tidak akan bisa memainkan banyak peran dalam pertarungan di masa depan yang akan datang … “

Dalam pertempuran sebelumnya, Jun Bluemoon telah terluka dua kali dan luka-lukanya berat.

Meskipun dia terluka parah, sumber kehidupannya tetap tidak terluka. Seperti itu, tidak akan sulit baginya untuk bergabung dengan Ink dan Clear untuk mengaktifkan array hebat.

Clear dan Ink tidak bisa berkata apa-apa. Mereka bisa menghentikan Jun Bluemoon, tetapi siapa yang akan mengorbankan diri di tempatnya?

Sayang sekali jika Jun Bluemoon mati di sini, tetapi bagi orang lain, yang mereka miliki hanyalah hidup mereka. Jika mereka mati maka mereka tidak akan memiliki apa-apa sama sekali. Mereka tidak punya hak untuk memaksa siapa pun untuk melakukan apa pun, jadi mereka berdua sama sekali tidak mencoba untuk mencegah Jun Bluemoon lagi.

“Kamu … ah …”

Clear menggelengkan kepalanya. Karena ini adalah keputusan yang telah kamu buat, aku tidak akan mengatakan apa-apa lagi. Orang-orang yang dibutuhkan sudah dikumpulkan. Setiap orang dapat memiliki dua jam untuk bermeditasi serta mengucapkan selamat tinggal … “

Tinta dan Clear menghela nafas ketika mereka berbicara.

Empyreans dan Dewa Sejati dari 33 Surga telah membudidayakan 10.000 tahun bersama. Selain pesona waktu, mereka saling mengenal lebih lama. Tidak dapat dihindari bahwa orang-orang akan membentuk persahabatan, dan jika ada orang-orang yang mati maka pasti akan ada hal-hal yang harus diselesaikan sebelumnya.

Diwuhen memanggil orang-orang dari dewa primal berlomba ke sisinya dan mulai menyatakan apa yang harus terjadi setelah kematiannya serta termasuk siapa yang akan menjadi kandidat berikutnya untuk posisi Patriark. Nada suaranya lembut, seolah-olah dia hanya mengucapkan selamat tinggal sebelum pergi untuk perjalanan panjang. Banyak seniman bela diri ras dewa primal duduk dalam pemujaan dan pemujaan yang mendalam, dan beberapa seniman bela diri diam-diam meneteskan air mata. Mereka berdua terdiam saat mereka melewati dua jam terakhir sebelum mereka tidak akan pernah bertemu lagi.

Vast Universe menatap siluet Divine Dream, melihat rambut hitam menggantung di dahinya. Ini akan menjadi yang terakhir kalinya dia melihat Mimpi Ilahi …

Dari spiritas, seorang Empyrean atas melewati slip batu giok yang berisi seluruh masa studinya kepada temannya. Dia meminta temannya untuk tetap hidup dan mencari keturunan untuknya yang dapat melanjutkan warisannya.

Dari orang-orang suci, seorang Empyrean yang tinggi dan tampan mengucapkan selamat tinggal kepada istrinya. Istrinya hanya di perbatasan Raja Dunia dan tidak memiliki kualifikasi untuk berpartisipasi dalam pertempuran. Dia hanya bisa melemparkan dirinya ke dada suaminya dan menangis kesedihan.

Dari ras manusia, seorang Empyrean mengeluarkan seorang anak yang masih terbungkus kain dari cincin spasialnya. Kemudian, dia dengan hati-hati menyerahkan bayi ini kepada temannya yang telah tumbuh bersamanya sejak kecil dan memintanya untuk merawat anaknya dengan baik.

Meskipun dia menyerahkan anaknya kepada temannya, Empyrean ini masih tampak enggan untuk lepaskan tangan bayi yang tidur. Saat dia melihat bayi yang sedang tidur, matanya dipenuhi dengan cinta dan keterikatan …

Di berbagai daerah, adegan serupa terjadi di seluruh penjuru.

Adapun untuk Jun Bluemoon, dia diam-diam berdiri di sudut sendirian, menahan kesepian dan kesendirian …

Dalam pelukannya, ada kelinci kecil putih dan lucu. Jun Bluemoon membelai kelinci lembut dan gemuk itu lagi dan lagi. Kelinci kecil menikmati ini, tetapi tampaknya memahami sesuatu dan kemudian menatap Jun Bluemoon dengan sedih …

Xiao Moxian diam-diam memandang Jun Bluemoon. Dia berpikir bahwa dia adalah karakter yang sangat aneh.

Lebih dari 20.000 tahun yang lalu di Pertemuan Bela Diri Pertama Alam Ilahi, itu adalah pertama kalinya Xiao Moxian bertemu dengan Jun Bluemoon dan juga pertama kali dia bertemu Lin Ming.

Pada saat itu, Pertemuan Bela Diri Pertama Alam Ilahi pada dasarnya setara dengan panggung untuk semua keturunan Empyrean. Keturunan Empyrean pada dasarnya menempati semua sepuluh tempat teratas, dan itu sudah menjadi kehormatan seumur hidup jika seorang murid Great World King mampu masuk ke dalam 50 besar. Adapun seniman bela diri dari rakyat jelata, hampir tidak ada dari mereka seperti itu. sulit bagi mereka untuk bahkan melewati pendahuluan.

Namun, dalam Pertemuan Martial Pertama dengan banyak master tak tertandingi dan jenius saingan, sebenarnya ada dua seniman bela diri dari rakyat jelata yang mampu bergegas ke dalam final dan masukkan 10 besar!

Satu adalah Lin Ming dan yang lainnya adalah Jun Bluemoon.

Seperti Lin Ming, Jun Bluemoon telah naik dari alam yang lebih rendah. Di sisi Pertemuan Bela Diri Pertama, dia selalu memegang kelinci putih berbulu dan dengan lembut membelainya, benar-benar tidak peduli pada sekelilingnya.

Kelinci kecil ini meninggalkan kesan mendalam pada Xiao Moxian. < / p>

Jun Bluemoon mengenakan pakaian putih, benar-benar terlihat seperti pemuda yang sedang berpikir. Jika ini adalah dunia fana, maka tidak akan ada orang yang mengira dia adalah seniman bela diri dari pandangan pertama, tetapi sebaliknya akan berpikir dia adalah seorang sarjana yang lemah dan rapuh yang sedang bersiap untuk belajar dalam ujian kekaisaran.

< Dia selalu diam dan terkumpul, dan jika seseorang menggambarkannya, itu akan menjadi - pria seperti batu giok.

Setelah itu, Jun Bluemoon menjadi Raja Dunia, Empyrean, dan kemudian melangkah ke True Dewa, menjadi salah satu penguasa tertinggi umat manusia. Meski begitu, wataknya tetap sama seperti sebelumnya, tanpa sedikit pun kesombongan di sekitarnya.

Dia bergabung dengan Gunung Potala, menjadi murid awam. Dia berdiri tak peduli dengan dosa duniawi, mendekati buddha dengan sepenuh hati.

Banyak dari mereka yang berada di generasi muda memiliki lingkaran sosial yang luas. Bahkan Dragon Fang punya teman sendiri dan bahkan menerima murid dan menikahi istrinya.

Tapi Jun Bluemoon tetap menjadi bujangan tunggal seumur hidupnya, dan dia tetap tak tersentuh oleh ketertarikan terhadap seksualitas feminin.

Seperti ini, dia hidup sendiri. Dia sepertinya terbiasa membawa kesepian ini, seperti pedang yang tersegel di dalam kotak. Perasaan yang dibawanya selalu sederhana, benar-benar bersahaja.

Selama satu jam penuh, Jun Bluemoon terus mengelus kelinci kecil di dadanya, tidak berbicara sepatah kata pun.

Saat momen terakhir mendekat, dia berdiri dan melihat ke arah Xiao Moxian.

“Peri Ji, tolong bantu aku membereskannya …”

Jun Bluemoon memberikan kelinci kecil itu kepada Xiao Moxian. Kemudian, ia mengeluarkan pedangnya dari cincin spasial dan menyerahkannya kepada Xiao Moxian.

“Kelinci ini …” Ketika Xiao Moxian menerima kelinci putih kecil yang dipegangnya dekat dengan dadanya, bingung. Sebenarnya, dia selalu bingung; mengapa Jun Bluemoon membawa kelinci putih kecil ini ke mana-mana dengannya?

Dia secara tidak sadar membelai kelinci putih kecil itu. Ketika dia melakukannya, energinya bersentuhan dengan kelinci putih kecil dan kemudian hatinya bergetar.

kelinci ini …

Dia bisa merasa tersegel di dalam kelinci ini adalah sangat gumpalan lemah jiwa yang tersisa.

Jika dia hati-hati memeriksa, dia bisa merasakan bahwa ini adalah sisa jiwa seorang wanita!

Dengan kata lain, apa yang dia peluk di dadanya hanyalah bukan kelinci kecil, tetapi inkarnasi seorang wanita?

Menyadari hal yang luar biasa ini, Xiao Moxian memandang Jun Bluemoon, tidak dapat menemukan kata-kata untuk diucapkan.

“Dia adalah milikmu … “

Ketika Xiao Moxian memandang Jun Bluemoon, dia tiba-tiba mengerti banyak hal.

Jun Bluemoon dengan lembut menelusuri kepala kelinci kecil dan dengan lembut berkata,” Peri Ji … jika ada adalah hari ketika Sir Lin dapat menggunakan Surgawi Dao dan bahkan membalikkan siklus hidup dan mati, maka saya meminta Anda untuk meminta Sir Lin untuk memberinya kehidupan yang baik …

“Ini adalah keinginan terakhir saya … dengan saya sendiri, saya selamanya tidak akan bisa menghidupkannya lagi. Tetapi jika itu adalah Sir Lin, mungkin ada harapan tipis … “

” Siapa dia … “Xiao Moxian menarik napas dalam-dalam. ‘Dia’ yang disebut Jun Bluemoon secara alami adalah gumpalan sisa jiwa yang tak tertandingi yang tersegel di dalam kelinci. Xiao Moxian tidak tahu persis apa cerita Jun Bluemoon itu.

Tapi tanpa ragu, kepastian Jun Bluemoon yang teguh dalam melangkah maju kemungkinan terkait dengan inkarnasi wanita misterius ini. Karena dia merasa bahwa dia tidak bisa menyelamatkan wanita misterius ini, maka dia berharap begitu Lin Ming melangkahi Beyond Divinity dia akan dapat membalikkan hidup dan mati dan menghidupkannya kembali.

Xiao Moxian terkejut oleh semua realisasi ini.

Jun Bluemoon tersenyum samar. Tanpa banyak hal lain, dia hanya berkata, “Jika itu tidak mungkin, maka tolong kubur dia dan aku bersama-sama …”

Lalu, Jun Bluemoon berbalik dan berjalan menuju Clear and Ink.

“Tunggu … tunggu sebentar!”

Xiao Moxian melangkah maju dan meraih Jun Bluemoon serta Clear dan Ink. Lansia, apakah benar-benar tidak ada cara lain? Akankah mereka yang bergabung dengan Anda benar-benar mati? Jika saya juga membantu, jika lebih banyak orang membantu, dapatkah kita berbagi beban dan mempertahankan hidup mereka? Bahkan sedikit saja, bahkan sedikit pun akan baik! ”