Martial World – Chapter 230 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 230 | Baca Novel Online

Pertempuran Martial Intent

Saya juga sudah lama menunggu pertikaian ini. Sejak Anda mengalahkan Zhang Cang, saya pikir saya harus menunggu beberapa tahun, tapi saya tidak pernah membayangkan hari yang ditakdirkan ini akan tiba begitu cepat! “

Pertama kali Ling Sen mulai memperhatikan Lin Ming adalah ketika dia melihat duel Lin Ming melawan Zhang Cang. Dia telah tiba di tempat kejadian bersama dengan Ta Ku, tidak menyebabkan keributan kecil.

Lin Ming hanya memasuki Tujuh Rumah Bela Diri Mendalam selama sebulan yang sepele, namun dia mampu mengalahkan master Balai Bumi, Zhang Cang. Pada saat itu, Ling Sen memiliki firasat bahwa ia akhirnya akan menghadapi Lin Ming suatu hari. Baginya, ini sudah merupakan evaluasi keterampilan Lin Ming yang sangat tinggi. Tapi sekarang melihat ke belakang, sepertinya dia telah meremehkan Lin Ming sejauh ini.

Selama seperempat jam, Lin Ming duduk bermeditasi, menyesuaikan kondisinya ke puncak meskipun dia tidak mengkonsumsi sekuat apa pun kekuatannya.

Dengan pikirannya yang benar-benar rileks, ia memasuki kondisi halus, menunggu pertandingan yang dinantikan ini.

Penonton sudah gelisah dengan harapan. Pertarungan yang telah lama ditunggu-tunggu ini adalah pertarungan antara dua talenta muda paling sengit dari Sky Fortune Kingdom!

Ini jarang terlihat sekali dalam peristiwa akbar seumur hidup. Sejauh menyangkut seorang seniman bela diri, apa yang mungkin bisa lebih mengasyikkan?

Meskipun salju turun dari langit, antusiasme penonton yang begitu panas tampak cukup panas untuk melelehkan es musim dingin.

“Siapa yang akan menang?”

“Menurutmu siapa yang akan menang?”

“Aku ingin tahu siapa yang akan menjadi seniman bela diri nomor satu di antara generasi muda Sky Fortune Kingdom kami yang lebih muda ? ”

Hampir seluruh audiens membahas masalah ini. Mereka masing-masing mulai mengekspresikan pandangan dan pendapat mereka sendiri tentang pertandingan itu. Bahkan ada beberapa ‘ahli’ cerdas yang menyimpulkan bagaimana pertarungan akan berlangsung, meskipun pertandingan bahkan belum dimulai. Ling Sen dan Lin Ming belum bertempur, tetapi sudah ada sejumlah versi dan hasil yang mungkin telah dibayangkan, masing-masing dari mereka diriwayatkan dengan intensitas yang jelas.

Kisah-kisah ini begitu bersemangat dan imajinatif bahwa jika orang tidak tahu, mereka bahkan mungkin berpikir bahwa seniman bela diri percikan ludah ini sudah melihat hasil pertandingan Lin Ming dan Ling Sen.

Pertarungan ini akan menentukan siapa yang berada di puncak Sky Generasi muda Kerajaan Keberuntungan. Tapi, Ling Sen sebenarnya berpikir bahwa peluangnya untuk menang tidak tinggi. Bahkan jika dia menang, dia juga tidak akan mengambil posisi talenta pemuda nomor satu. Dia sudah berusia 21 tahun, sementara Lin Ming hampir 16. Kesenjangan usia 5 tahun di antara mereka adalah kesenjangan yang tidak dapat diatasi.

5 tahun ini adalah tahun yang paling penting dan penting dalam kehidupan seorang seniman bela diri. Lima tahun kemudian, Lin Ming pasti akan menjadi master Houtian.

Tapi pada saat itu, Ling Sen hanya akan menerobos ke periode Kondensasi Pulse.

Seperempat jam berlalu dengan cepat .

Ling Sen adalah orang pertama yang berjalan ke panggung bela diri. Langkahnya stabil, tenang, dan seluruh tubuhnya memancarkan aura pembunuh. Salju yang jatuh ke arahnya terpesona oleh aura ini; tidak ada kepingan salju pun mendarat di tubuhnya.

Lin Ming mengeluarkan Heavy Deepound Soft Spear-nya. Tombak dan pedang Ling Sen keduanya adalah harta langkah manusia tingkat menengah; senjata itu adil dan setara.

Keduanya berdiri 100 kaki terpisah, diam-diam menatap yang lain. Aliran udara di sekitar mereka terganggu oleh kehadiran mereka, seolah-olah pusaran tak terlihat telah dipanggil. Salju yang mengepul menutupi langit dengan ceroboh.

Aturannya tidak akan diulang. Cocok, mulai! ”

Setelah wasit Elder mengumumkan awal pertandingan, mereka berdua di atas panggung bahkan belum bergerak. Tangan kanan Lin Ming mencengkeram Heavy Spear Soft Deep, ujung tombak miring ke tanah. Ling Sen memegang pedang yang berat di kedua tangan, gagang menekan dadanya.

Meskipun mereka tidak bergerak, keduanya perlahan mulai mengumpulkan momentum mereka.

Aura pembunuh Ling Sen terbentuk dari pemenggalannya yang tak terhitung jumlahnya dan pembantaian Setan Ashura dalam niat bela diri Ashura-nya. Jika seorang seniman bela diri yang lebih lemah berhadapan langsung dengan aura pembunuh Ling Sen, itu akan sama seperti jika orang biasa berdiri telanjang bulat di dunia beku salju dan es. Mereka hanya akan dapat menggunakan setengah dari kekuatan mereka, dan mereka yang pikirannya tidak sadar, bahkan mungkin langsung dilanda ketakutan dan dipaksa menjadi kekalahan tanpa melakukan apa-apa.

Tapi Lin Ming adalah yang seberang. Auranya yang megah dan megah dibentuk oleh kekuatan vitalitasnya. Kekuatan rohnya yang kuat seperti nyala api yang mencapai awan. Orang biasa mungkin tidak merasakan sesuatu yang aneh, tetapi jika seorang seniman bela diri yang mengolah teknik seni gelap yang melibatkan penggunaan roh-roh jahat mendekat, maka mereka akan merasa seolah-olah berada dalam neraka yang menyala-nyala. Hantu atau setan apa pun yang mendekat akan segera kembali ke ketiadaan.

aura pembunuh sedingin es Ling Sen dan kekuatan vitalitas Lin Ming terlibat dalam pertempuran di udara. Yang satu kedinginan dan yang lainnya terasa panas. Saat kedua kekuatan ini bertemu, mereka akan bertempur. Es tidak akan hidup berdampingan dengan api!

Namun pada akhirnya, vitalitas Lin Ming yang mengepung mengatasi Yin Ling Sen yang dingin. Ling Sen secara merata dapat dengan jelas mendengar aura pembunuhannya terkoyak oleh kekuatan vitalitas Lin Ming.

‘Saya tidak pernah berpikir bahwa seseorang akan dapat menekan niat membunuh Ashura saya hanya dengan kekuatan vitalitas darah mereka! ‘

Kecepatannya seperti hantu, kekuatan tubuhnya sangat kuat, esensi sejatinya murni dan tebal, dan dia juga mendapat dukungan vitalitas darah yang luar biasa; ketahanannya tanpa diragukan menakutkan. Lin Ming ini hanya serbaguna dalam semua aspek!

Ekspresi Ling Sen menjadi lebih bermartabat. Dia langsung menyatukan semua aura pembunuhnya, mengembunkan esensi pembunuh itu ke permukaan tubuhnya bersamaan dengan pedang yang berat. Pada saat itu, dia seperti keberadaan yang tidak dapat diatasi di mata semua yang hadir.

Bahkan dua Jenderal Besar di antara hadirin, yang telah mencapai periode Pulse Kondensasi tengah dan akhir, tidak dapat membantu tetapi bertanya-tanya jika mereka bisa menang melawan Ling Sen jika mereka bertarung.

Untuk seniman bela diri periode Pulse Kondensasi menengah untuk tidak dapat mengalahkan seniman bela diri tahap Penempaan Tulang awal. itu hanyalah fantasi yang tak terbayangkan.

“Temui pedangku!”

Seperti kata kata ‘pedang’, aura pembunuh yang terkonsentrasi pada tubuh Ling Sen mulai mengalir ke pedang hitam yang berat. Pedang berat lima kaki panjang ini mulai mengeluarkan tangisan menusuk!

Seolah-olah ruang itu sendiri tercabik-cabik. Angin pedang tak tertandingi menembak ke depan seperti pelangi gelap, menusuk ke arah dada Lin Ming.

Seluruh area tersapu oleh akibat angin pedang; bahkan ubinnya pecah dan meledak di bawah tekanan. Batu pecah yang tak terhitung jumlahnya yang dihancurkan oleh esensi sejati dilemparkan ke angin. Dari kejauhan, bilah Ling Sen seperti rudal yang membuat tanah hancur di jalurnya; itu hanya tak terbendung.

“Naga Banjir Pergi ke Laut!”

Lin Ming berteriak keras dan 5000 filamen esensi sejati yang bergetar meletus ke luar. Menjelang gelombang esensi sejati yang bergulir ke arahnya, Tombak Lunak Mendalam yang Berat seperti Naga Banjir perak, mendorong ke depan dengan momentum muluk!

Dampak kuat membentuk gelombang kejut yang terlihat oleh orang telanjang. mata. Ubin lantai yang longgar semuanya dikirim ke belakang, dan semua salju dalam radius seratus meter tersapu bersih. Esensi sejati buas terus mengalir keluar. Ditemui dengan aliran esensi sejati ini, bahkan seorang seniman bela diri Pelatihan Daging atau Pelatihan Viscera merasa seolah-olah mereka hanya daun dalam badai; mereka bisa terpesona kapan saja!

Untungnya, tokoh penting di antara hadirin memiliki pengawal utama yang melindungi mereka. Sebuah perisai esensi sejati dipasang, menjaga mereka dari setelah tabrakan esensi sejati.

Setelah Ling Sen membuat langkah pertamanya, ia tidak lagi berhenti; menindaklanjuti serangan pertamanya dengan serangkaian serangan. Pedang yang berat membawa keagungan epik saat esensi sejati yang tebal membeku di setiap serangan pedang. Setiap pemogokan mengandung potensi yang sangat besar, seolah-olah gunung sedang runtuh!

Lin Ming tanpa tergesa-gesa dan dengan tenang memutar Formula True Primal Chaos hingga batasnya. Dia terus memblokir setiap serangan, perlahan mundur. Tapi tidak peduli seberapa tenang ekspresinya, setiap kali dia melakukan pukulan, panggung di belakangnya akan meledak, membuat semua orang menonton dengan alarm!

Lin Ming mundur selangkah setelah setiap serangan dan setiap kali dia melangkah mundur , ubin panggung akan meledak berkeping-keping. Kemudian, angin pedang Ling Sen akan mengangkat semua fragmen ini, sebelum melemparkannya ke atas panggung. Hanya dalam beberapa saat, seluruh panggung menjadi sangat tidak pantas.

Ini terlalu menakutkan. Hanya esensi sejati yang tersebar dari serangan mereka sudah membawa kekuatan destruktif seperti itu. Jika seseorang menghadapi mereka secara langsung dalam pertarungan, bagaimana mungkin ada yang bisa melawan? ”Ada beberapa seniman bela diri, yang percaya mereka kuat, menonton pertempuran di atas panggung. Ketika mereka melihat pertandingan terbuka, mereka secara bertahap dipenuhi dengan depresi. Mereka telah berkultivasi selama beberapa puluh tahun, tetapi belum ada perbedaan besar antara mereka dan dua pemuda di atas panggung.

“Kekuatan Ling Sen setidaknya sama dengan periode normal Pulse Kondensasi menengah militer artis. Dia bahkan mungkin bisa bersaing dengan periode Kondensasi Pulse yang terlambat! ”Setelah tuan-tuan yang hadir membuat beberapa perbandingan, mereka tidak bisa tidak menarik kesimpulan ini.

Untuk seseorang dengan budidaya Penempaan Tulang awal untuk menyeberang di seluruh dunia dan melampaui seseorang di periode Pulse Kondensasi tengah sungguh luar biasa.

Bai Jingyun mendengarkan argumen yang terjadi di sekitarnya dan dengan diam-diam menatap sosok Lin Ming, ekspresinya yang kompleks.

< p> Lin Ming, kartu apa yang Anda pegang di tangan Anda? Berapa batas kekuatanmu?

Pertempuran di panggung semakin intens. Esensi sejati bertabrakan di udara menyebabkan ledakan memekakkan telinga, seolah-olah mereka berada di tengah badai musim semi yang bergolak.

Namun, selama pertarungan, wajah Lin Ming tidak memerah; detak jantungnya normal. Vitalitas darahnya kuat, dan napasnya panjang, ia menghirup seperti ular dan mengembuskan seperti bellow. Dalam keadaan tenang seperti itu, satu nafas saja sudah cukup untuk membiarkannya bertarung demi tongkat waktu.

Tapi Ling Sen memiliki stamina yang sedikit kurang.

“Slaughter Aura!”

Ling Sen berteriak keras, dan Slaughter Domain-nya meledak. Ini adalah serangan domain khusus yang dia kembangkan menggunakan niat bela diri Ashura! Ketika dia menghadapi Zhao Jifeng, pedang Ling Sen bahkan belum menyentuh tubuh lawannya. Ini karena dia telah menggunakan Slaughter Domain untuk mengalahkan musuhnya!

Pada saat itu, lingkungan Lin Ming langsung berubah. Para hadirin menghilang, semua menjadi sunyi, dan panggung di bawah kakinya menghilang; dia tiba di dunia yang benar-benar baru dan aneh.

Dunia dilemparkan dalam abu-abu suram redup. Langit di atas kepala diwarnai dengan warna krem ​​pudar. Singkapan bebatuan tak berujung menghiasi dunia, dan di balik batu-batu ini bersembunyi Iblis Ashura yang tak terhitung jumlahnya.

Di antara bebatuan raksasa, ada lubang tak berdasar yang tampaknya mengarah ke jurang, memancarkan dingin tanpa batas yin. Hantu terus-menerus merangkak keluar dari jurang ini. Ekspresi mereka ganas, dan mereka dengan lapar menatap Lin Ming dengan mata kosong mereka, gemetar dengan keserakahan dan keinginan untuk kehidupan manusia.

Perasaan yang sangat dingin ini seperti angin beku yang dapat mengebor jalan menuju seseorang jiwa. Meskipun Lin Ming memiliki vitalitas darah yang meriah, dalam lingkungan seperti itu, dia masih merasa seolah-olah dia didorong ke bawah.

Ashura?

Jadi ini adalah serangan niat bela diri Ashura !

Niat bela diri tidak hanya digunakan dalam kultivasi; beberapa juga bisa digunakan secara ofensif. Itu semua tergantung pada pemanfaatan dan pemahaman seniman bela diri, tetapi juga kualitas yang melekat dari niat bela diri.

Maksud bela diri Ashura ini adalah niat bela diri yang memupuk pertempuran!

Dari aspek ini , itu lebih unggul bahkan dari niat bela diri halus Lin Ming.

Namun, Lin Ming tidak hanya memiliki niat bela diri halus.

Lin Ming mendengus dingin, dan keduanya matanya berubah menjadi pusaran hitam yang berputar-putar. Dua badai berputar muncul. Dengan mata Lin Ming sebagai pusatnya, mereka tanpa pandang bulu tersapu keluar!

Iblis yang tak terhitung jumlahnya mengeluarkan jeritan menusuk jantung. Namun, mereka tidak dapat menahan kekuatan tarik dari tornado dan tersapu di dalam pusaran, tercabik-cabik menjadi serpihan!

Batuan abu-abu yang mereka sembunyikan di belakang hancur di bawah kekuatan pusaran; bahkan ruang itu sendiri mulai retak di bawah tekanan besar.

“Ini hanya Setan Ashura yang dibentuk oleh niat bela diri; bagaimana bisa sama dengan neraka yang ditemukan dalam percobaan peleburan hidup dan mati? “

Lin Ming melepaskan raungan resonan.

Dengan ledakan, dunia gelap runtuh!

Fragmen ilusi yang tak terhitung jumlahnya semuanya tersapu ke pusaran hitam raksasa yang berputar-putar dan benar-benar lenyap hingga terlupakan.

Niat bela diri Lin Ming Samsara dipahami setelah mengalami dunia 100 Samsara. Dalam hal serangan ilusi, bagaimana mungkin Ling Sen bisa membandingkan!? Lin Ming muncul kembali di panggung bela diri yang akrab Di seberangnya, Ling Sen terbatuk-batuk dan berlutut di atas panggung, menopang dirinya dengan pedangnya yang berat, wajahnya pucat. Penonton bingung. Mereka hanya melihat Lin Ming berhenti sejenak, dan kemudian Ling Sen berlutut seolah-olah dia telah dipukul. Dalam periode waktu ini, tombak Lin Ming bahkan belum menyentuh Ling Sen. Hanya apa yang terjadi?