Martial World – Chapter 3 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 3 | Baca Novel Online

Jiwa Tanpa Tuan

Lin Ming mencuci batu dengan air dari sungai. Setelah ragu-ragu sebentar, dia mengangkat kapak yang diletakkan di tanah dan menggunakan ujungnya yang tumpul untuk dengan ringan menjatuhkan batu berbentuk kubus. Batu itu tetap utuh tanpa goresan tunggal di atasnya.

Ini yang diharapkan. Fakta bahwa batu ini mampu tetap utuh setelah ditelan oleh Goldback Pangolin adalah bukti daya tahannya yang luar biasa. Lin Ming secara bertahap meningkatkan kekuatan di balik serangannya. Akhirnya, ia jatuh dengan sekuat tenaga yang mengakibatkan lekuk pada kapak dan landasan palu. Namun, tidak ada satu pun cacat muncul di kubus.

Persetan !?

Lin Ming tertegun. Dia mengira batu itu keras, tetapi dia tidak akan pernah bisa berharap batu itu sekuat ini. Bagaimana item ini dibuat?

Lin Ming tidak dapat menemukan jawaban. Batu ini dan bentuknya terlalu aneh. Mungkin beberapa ahli pemurnian membuat batu ini menggunakan beberapa bahan yang sangat tahan lama. Mempertimbangkan kemungkinan seperti itu, Lin Ming memutuskan untuk mengantongi kubus. Bahkan jika dia tidak bisa mencari tahu apa itu, dia masih bisa menggunakannya sebagai bentuk hiasan.

Setelah merapikan alat, Lin Ming menuju ke kamar yang disiapkan Grand Clarity Pavilion untuknya dan melanjutkan untuk beristirahat.

Setelah berlatih pukulannya, ia terlibat dalam deboning selama empat jam. Lin Ming saat ini merasa sangat lelah.

Setelah bermeditasi dan mengatur napas untuk sementara waktu, Lin Ming merosot di tempat tidur tanpa melepas pakaiannya dan jatuh tertidur. Tempat tidur yang disiapkan Grand Clarity Pavilion untuk para stafnya sangat nyaman. Selain itu, putra kedua Lord Army tidak bisa membuat masalah untuknya di sini.

Setelah mencapai kesimpulan ini, Lin Ming bisa tidur nyenyak. Dalam tidurnya, ia bermimpi aneh. Dia memimpikan sebuah istana megah yang terbuat dari batu giok. Setiap paviliun terbuat dari batu giok, tingkat pengrajinnya sangat tinggi.

Mengenakan gaun elegan, sekelompok wanita cantik yang tampaknya baik hati, berkeliling di sekitar istana. Hewan-hewan yang tampak beruntung menjelajahi langit, menciptakan citra dunia yang abadi.

Lin Ming belum pernah melihat istana yang begitu indah, bahkan dalam lukisan. Pada saat ini, pemandangan tiba-tiba berubah dan istana yang gemilang runtuh. Angka yang tak terhitung jumlahnya telah muncul di langit di atas. Dari antara sosok yang tak terhitung jumlahnya, aliran cahaya melesat keluar. Aliran cahaya indah untuk dilihat; Namun, ketika turun ke tanah, itu menyebabkan tanah dan gunung dihancurkan!

Tanah terbelah sementara langit ditutupi dengan api iblis. Sebuah array mantra besar yang menutupi area permukaan ratusan li (0,5 km) muncul dari udara tipis dan sejumlah simbol misterius menutupi seluruh langit.

Perang pada skala ini adalah sesuatu yang bisa dilakukan Lin Ming tidak pernah membayangkan! Tuan! Ini adalah penguasa kekuatan yang tak terbayangkan! Tingkat kekuatan ini adalah sesuatu yang orang-orang di Tahap Pelatihan Fisik dan Tahap Kumpulan Primal tidak bisa berharap untuk bersaing!

Semua orang dalam citra ini adalah makhluk yang Lin Ming tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk melihat sekilas. Namun, bagaimana bisa begitu banyak makhluk seperti Tuhan muncul di sini?

Setelah itu, pemandangan berubah dan berubah menjadi dunia salju dan es. Seorang wanita yang tampak ketakutan memegang sebuah kubus inci kubik, berhadapan dengan sepuluh ribu sosok yang berdiri di langit.

Wanita ini sebenarnya berdiri hanya kurang dari tiga kaki dari Lin Ming. Meskipun dia mengerti bahwa ini semua ilusi, Lin Ming bisa merasakan aura yang sangat kuat namun lembut dan suci memancar dari tubuh wanita itu!

Apa yang paling mengejutkan Lin Ming adalah bahwa kubus bahwa wanita itu memegang adalah batu yang ditemukan Lin Ming di dalam perut Goldback Pangolin!

Wanita itu mengucapkan serangkaian kata-kata, tetapi kata-kata yang diucapkan tidak jelas. Lin Ming hanya bisa membuat dua kata – Magic Cube!

Magic Cube?

Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, begitu dia mendengar kata-kata itu, pikiran Lin Ming memikirkan batu itu. Mungkinkah nama batu itu adalah Magic Cube?

“Hong!”

Ledakan! Ruang itu sendiri disewakan terpisah, langit dipelintir menjadi pusaran air yang mengamuk dengan kekuatan yang tampaknya tak terbatas, menyapu semua langit dan bumi. Di mana pun ia mencapai, gunung akan runtuh dan langit akan runtuh. Gletser yang sedingin es itu langsung berubah menjadi ketiadaan dan sepuluh ribu sosok itu menjadi debu. Jiwa mereka terfragmentasi dan terserap ke dalam kubus!

Adapun Lin Ming, ia menemukan dirinya berdiri di tengah-tengah pusaran air, menyaksikan dengan matanya sendiri saat semuanya terserap ke dalam pusaran air. Segala sesuatu di sekitarnya menjadi abu sementara dia sendiri tetap tidak terpengaruh. Perasaan ini hanya tak terlukiskan dan kemungkinan akan menjadi pengalaman yang tak terlupakan untuk Lin Ming!

Lin Ming merasa dirinya basah kuyup oleh keringat dingin. Pada saat ini, dia tiba-tiba menemukan bahwa dia telah tiba di ruang yang sangat besar dan gelap. Di sini, berbagai bintik cahaya melayang-layang di suspensi, menyerupai potongan-potongan cermin yang rusak. Bercak-bercak itu beragam ukuran, ada yang besar dan ada yang kecil. Yang lebih besar sebesar kelapa, sedangkan yang lebih kecil hanya sebesar sebutir beras. Di tengah-tengah semua titik cahaya itu, ada bola cahaya, yang memancarkan cahaya lembut, cahaya lembut dan suci.

Entah kenapa, Lin Ming merasa bahwa atmosfer di sekitar bola cahaya ini sangat mirip dengan wanita yang telah dilihatnya sebelumnya. Tidak, itu persis sama!

Mungkinkah bola cahaya ini adalah bentuk yang ditinggalkan oleh wanita itu?

Lin Ming ingat bahwa wanita itu telah berubah menjadi aliran cahaya putih dan diserap ke dalam Magic Cube tepat setelah ledakan terjadi …

Aliran cahaya putih … mungkinkah itu berubah menjadi bola cahaya ini? Jika itu masalahnya, maka ini akan menjadi ruang di dalam Magic Cube. Itu berarti bahwa titik-titik cahaya ini …

Lin Ming terkesiap. Mungkinkah bintik-bintik cahaya ini adalah semua fragmen dari sosok yang tak terhitung jumlahnya yang diserap oleh Magic Cube setelah mereka dihancurkan oleh badai spasial itu?

Lin Ming sangat terkejut!

Sampai sekarang, dia dengan jelas mengerti bahwa adegan jelas yang baru saja dilihatnya benar. Meskipun dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia hanya bermimpi, dia tidak dapat percaya bahwa itu hanya mimpi. Semua yang telah dilihatnya dalam mimpi ini terlalu realistis dan gambar pusaran air spasial yang memecah dunia terukir dalam benak Lin Ming. Sebagai remaja belaka yang belum mencapai Tahap Kondensasi Denyut nadi, bagaimana ia bisa memiliki mimpi yang melibatkan tingkat kekuatan yang begitu besar?

Lalu, semua penglihatan itu benar? Batu kubus yang satu ini benar-benar telah menelan tuan yang tak terhitung jumlahnya yang kekuatannya berada pada tingkat di mana ia tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk menatap?

Lin Ming tidak bisa membayangkan kerajaan mana yang bisa memiliki begitu banyak tuan yang memiliki kekuatan bisa mencekiknya sedemikian rupa. Dia memfokuskan matanya dan mengintip ke dalam ruang gelap yang dipenuhi dengan bintik cahaya yang tak terhitung jumlahnya. Setelah ragu-ragu untuk jangka waktu yang lama, dia mengulurkan tangannya dan dengan lembut menyentuh setitik cahaya yang merupakan yang terkecil dan terdekat dengannya. . Lin Ming tidak punya waktu untuk menanggapi sama sekali, karena kepalanya merasa seolah-olah palu berat tiba-tiba menimpanya dengan kejam. Dia menjerit dan jatuh ke tanah.

“Aaah!”

Lin Ming mencengkeram kepalanya dengan erat; dia merasa seolah ada sesuatu yang mati-matian menyerang benaknya. Rasa sakit yang menusuk menyebabkan Lin Ming berharap dia bisa membuka tengkoraknya dan menghilangkan apa pun yang menyebabkan rasa sakit!

Dia tidak bisa menahan! Lin Ming merasa seolah-olah dia akan ditelan!

Ditelan?

Itu dia! Ini harus menjadi sifat naluriah fragmen jiwa; ia mencoba melahap lautan kesadaranku!

“Sialan kau!”

Menyadari fakta ini, Lin Ming sempat panik tapi segera menenangkan dirinya. Hal yang mengancamnya hanyalah sepotong kecil jiwa. Selain itu, tuannya sudah binasa. Bagaimana dia bisa kehilangan kesadaran kecil yang tidak memiliki tuan?

Lin Ming tiba-tiba berteriak, mengepalkan tinjunya, kukunya menggali jauh ke dalam daging dan darahnya: Pertahankan hati dan pikiranku! Hati saya yang berdetak untuk Jalan Martial!

Saya telah bersumpah untuk mengejar ekstremitas Jalan Martial, bagaimana saya bisa membiarkan jalan saya berakhir di sini?

Lin Ming tidak tahu tentang cara menyingkirkan kesadaran yang terfragmentasi yang tidak memiliki pemilik. Yang bisa ia lakukan hanyalah menggertakkan giginya dan bertahan dengan semua yang dimilikinya. Berbagai gambar kacau mengalir ke lautan kesadarannya, menyebabkan dia mengalami rasa sakit yang tidak manusiawi, mengancam untuk membuatnya tidak sadar. Namun, dia terus mengertakkan giginya, mempertahankan cengkeramannya pada sisa-sisa kesadarannya dan berpegang pada hati Martial yang tak tergoyahkan!

Setelah yang tahu berapa lama, penyiksaan yang tidak manusiawi ini perlahan memudar. Akhirnya, Lin Ming bangun dari mimpinya. Dia membuka matanya untuk melihat bahwa hari sudah fajar dan dia bermandikan keringat dingin; seprai tempat tidurnya basah kuyup dan telapak tangannya meneteskan darah karena terlalu erat dipegang!

Mengamati semua ini, Lin Ming seratus persen yakin bahwa apa yang terjadi bukanlah mimpi. Tidak ada mimpi buruk yang bisa menghasilkan efek seperti itu.

Dia dengan tenang merenung dan tidak bisa menahan rasa takut. Jiwa seseorang terdiri dari dua bagian: kesadaran dan kenangan yang tercetak. Begitu kesadaran yang tercetak terhapus, jiwa akan menjadi tidak memiliki pemilik. Jiwa tanpa pemilik hanya bisa bertindak berdasarkan naluri. Saat itu, jiwa yang disentuhnya hanya setengah ukuran sebutir beras, cahayanya redup. Namun, dia hampir saja tertelan olehnya, sungguh mengerikan! Jika dia menyentuh titik yang lebih besar, kemungkinan dia akan berubah menjadi keranjang sekarang!

Kubusnya terlalu berbahaya!

Saat Lin Ming merenungkan tentang masalahnya, wajahnya tiba-tiba berubah: Eh … lautan kesadaranku …

Ada lebih banyak hal di dalam!

Array … prasasti … ukiran … berbagai simbol aneh, karakter misterius, teknik senjata yang tampak sederhana dan kuat …

Apa semua ini?

Mungkinkah ini kenangan yang dibawa oleh jiwa tanpa pemilik?

Pikiran ini menyebabkan Lin Ming menjadi kaget. Dia samar-samar menyadari bahwa rangkaian kenangan ini bisa membuktikan menjadi gunung kekayaan yang tak terbayangkan …

Meskipun telah memasuki lautan kesadaran Lin Ming, kenangan itu kompleks. Mereka bukan sesuatu yang bisa diingat Lin Ming dan bagaimana dia suka. Kenangan itu perlu dikonsolidasikan dan diintegrasikan lebih lanjut.

Saat melakukan hal itu, Lin Ming mengabaikan ingatan tentang array dan prasasti. Ingatan ini sedikit terfragmentasi dan tidak teratur. Ingatan itu tampaknya tentang profesi yang mengukir prasasti pada senjata. Ling Ming tidak tertarik pada profesi ini. Ada sesuatu yang dia butuhkan, sesuatu yang dia inginkan. Dia terus mencari melalui lautan kesadarannya dan akhirnya menahan napas saat menemukannya: Formula Tahap Pelatihan Fisik – Kebaikan Chaotic Combat Meridian!