Martial World – Chapter 312 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 312 | Baca Novel Online

Pemimpin Gereja Fire Worm

“Penolong, Cacing Api Budidaya Shaman setidaknya di ranah Houtian tengah, dia bahkan mungkin berada di ranah Houtian akhir!” Na Yi mencoba untuk membuatnya tenang, tapi suaranya masih bergetar . Dia tahu betapa menakjubkannya bakat Lin Ming, tetapi dia merasa sulit membayangkan bahwa kekuatan Lin Ming akan berkembang begitu banyak hanya dalam beberapa bulan.

Sekarang, dia tidak memiliki informasi akurat tentang seberapa kuat Dukun Cacing Api itu. Apalagi seberapa kuat dia, Dukun Cacing Api tidak diragukan lagi akan dikelilingi oleh tuan yang tak terhitung jumlahnya. Jika Lin Ming ingin membunuh Shaman Worm Api dalam situasi seperti itu, dia harus memiliki setidaknya kekuatan master Houtian puncak untuk berani melakukan hal seperti itu.

Melihat bahwa Lin Ming kultivasi saat ini paling banyak dalam periode Kondensasi Pulse, akankah kekuatan sejatinya benar-benar berhasil melewati hampir dua ranah keseluruhan?

Na Yi menemukan ini tidak dapat dipercaya. Bahkan jika itu adalah Feather Emperor Southern Wilderness yang dicatat dalam teks kuno Faith of the Sorcerer, kekuatannya tidak akan terlalu dilebih-lebihkan pada usia yang begitu muda. Dalam hati Na Yi, Kaisar Bulu dari Hutan Belantara Selatan hanya kalah dengan Faith of the Sorcerer. Tuan yang tiada banding ini pernah menciptakan kerajaannya sendiri di Gurun Selatan yang setara dengan sekte kelas tiga. Kekuatannya sulit diperkirakan, tidak terduga.

“Penolong, izinkan saya mencari-cari lebih banyak sehingga saya bisa belajar seberapa kuat Dukun Cacing Api.”

Kata Lin Ming , Itu tidak masalah. Bahkan jika kekuatannya ada di puncak ranah Houtian, aku memiliki kemampuan tersembunyi yang cukup untuk membunuhnya, atau aku bahkan bisa bebas mundur jika aku mau. Alasan saya datang hari ini adalah untuk memberi tahu Anda bahwa saya akan menyelesaikan janji saya kepada Anda, bukan untuk mencari tahu informasi dari Anda. “

Na Yi terdiam. Sungguh, jika Lin Ming datang ke Wilderness Selatan untuk membunuh Dukun Cacing Api, dia akan sudah memiliki semacam rencana Tidak perlu baginya untuk datang meminta informasi tentang cara membunuh Shaman Dukun Api. Bagaimanapun, informasi yang dia miliki terbatas, dan dia tidak akan dapat memberikan saran yang berharga.

“Saya mengerti.” Na Yi mengangguk. Dalam benaknya, Lin Ming adalah sebuah paradoks yang berhasil menyelesaikan keajaiban luar biasa yang tidak bisa dilakukan orang lain. Dia tidak berpikir bahwa Lin Ming gila atau hothead, dia hanya merasa itu tidak dapat dipercaya.

“Ketika saya pergi untuk membunuh Dukun Cacing Api, apakah saya berhasil atau tidak, Anda perlu membawa adik perempuan Anda jauh, sejauh dari Fire Worm Tribe yang Anda bisa. Tempat ini terlalu dekat, itu tidak akan aman. “Saat Lin Ming mengatakan ini, dia mengambil kotak persegi panjang dari cincin spasialnya, dan kemudian memberikannya kepada Na Yi, mengatakan,” Ini untuk kalian, saudari. Di masa depan, apakah Anda ingin menjalani kehidupan yang makmur seperti biasa atau mencoba mengubah nasib Anda dan membangun kembali suku Anda, semua akan diputuskan oleh Anda. “

Lin Ming menempatkan kotak di atas meja. Saudari-saudari memberinya kesempatan kebetulan yang sangat besar. Ini adalah kebaikan yang dia kembalikan kepada mereka untuk mempertimbangkan semua hutang mereka yang telah dilunasi sepenuhnya.

“Kakak Mo Mo … kamu …” Ketika Na Shui melihat bahwa Lin Ming akan pergi, dia mengerutkan bibirnya, matanya gemetar dan bersinar basah. Dia tidak tahu harus berkata apa.

Lin Ming samar-samar tersenyum, dengan lembut menggosok kepala Na Shui dan berkata, “Berkultivasi dengan baik. Mungkin, di masa depan, kita akan bertemu lagi. “

Saat Lin Ming mengatakan ini, dia meninggalkan rumah, mengaktifkan teknik gerakannya dan langsung menghilang ke cakrawala.

Na Yi melihat kerinduan adik perempuannya seolah-olah dia enggan berpisah, dan kemudian menghela nafas, menggelengkan kepalanya.

Di masa depan, Lin Ming kemungkinan besar akan menjadi keberadaan yang mirip dengan Kaisar Bulu. Dia akan menjadi sosok yang mendominasi tanah beberapa ratus ribu mil. Perbedaan di antara mereka hanyalah jurang yang tidak bisa mereka lewati.

Bagaimana dia bisa tetap menjadi Kakaknya, Mo Lin?

Saat Na Yi tenggelam dalam pikirannya, dia dengan santai berpikir, dia dengan santai membuka kotak yang ditinggalkan Lin Ming. Ketika dia melihat isi di dalamnya, dia tertegun konyol.

Kotak itu penuh dengan uang kertas emas, masing-masing bernilai 1000 tael emas. Bungkusan uang kertas ini terlihat kokoh, dan melihat ketebalannya, pasti ada setidaknya satu atau dua ratus. Ini berarti bahwa ini adalah beberapa ratus ribu tael emas. Orang biasa dapat menghabiskan seluruh hidup mereka dengan mewah dan tidak pernah menghabiskan semuanya. Bahkan jika mereka menggunakan ini untuk membeli bahan budidaya untuk seniman bela diri, mereka masih tidak akan menghabiskan semuanya. Sudah cukup bagi kedua saudari itu untuk tidak perlu lagi mengkhawatirkan uang.

Di dekat tumpukan uang kertas emas, ada slip giok. Dan di dekat slip batu giok, ada beberapa botol pil. Setelah membuka botol pil, aroma ringan menguar. Ini benar-benar pil kelas atas!

Saat Na Yi memegang slip giok di tangannya, dia menghembuskan napas ringan. Itu adalah metode budidaya langkah manusia tingkat menengah. Selain pil dan uang kertas emas ini, nilai kotak ini tidak kurang dari satu juta tael emas.

Meskipun Na Yi adalah penyihir Suku Na yang hebat dan telah terbiasa dengan kekayaan, Wilderness Selatan lebih miskin dari daratan. Suku besar dengan setengah juta orang akan merasa sulit untuk mengeluarkan begitu banyak uang.

Tapi Lin Ming sebenarnya dengan santai menghadiahkan ini, hanya seberapa besar pengaruh yang dia miliki?

Na Yi tiba-tiba merasa bahwa, relatif terhadap dunia besar ini, suku-suku di selatan adalah semut yang tidak berarti …

.

Fire Worm City berada 900 mil di barat Fog Valley Tribe. Itu adalah pusat komando untuk Suku Cacing Api, dan juga asal-usul Gereja Cacing Api.

Sebagian besar suku di Wilderness Selatan memiliki teokrasi yang mendominasi pemimpin sekuler. Suku Api Cacing tidak terkecuali. Cacing Api Shaman Chi Yue memiliki tingkat pengaruh yang lebih tinggi daripada Kepala Suku.

Di tengah-tengah pusat Kota Cacing Api, ada tujuh menara spiral besar. Menara spiral ini semuanya berada di atas 200 kaki, dengan yang terbesar di tengahnya lebih dari 300 kaki.

Kompleks raksasa tempat tujuh menara spiral ini berputar adalah Fire Worm Church.

Tirai malam perlahan jatuh ke tanah. Jalan-jalan yang bising pada hari itu tenang, dan lampu-lampu dari 10.000 keluarga di Fire Worm City bersinar, menyinari langit berbintang yang tak berujung. Ini adalah pemandangan langka di seluruh Wilderness Selatan. Beberapa tahun terakhir ini, Suku Fire Worm terus berperang, menjarah suku-suku lain dan mengambil budak. Sekarang, total populasi Suku Api Cacing mencapai beberapa juta. Fire Worm City juga menjadi salah satu kota terbesar di Wilderness Selatan.

Di dalam ruangan tertinggi di puncak menara, ada beberapa orang yang duduk mengelilingi meja bundar. Pria yang duduk di kursi kehormatan itu adalah pria botak. Dia mengenakan jubah hitam gelap, dan di kepalanya ditato dengan pola yang aneh. Wajahnya tenang dan acuh tak acuh. Selain itu dia adalah staf yang panjang dan tebal. Staf ini berbentuk seperti gelendong, dan ada lingkaran tengkorak putih yang tergantung darinya.

Pria ini adalah Dukun Cacing Api, Chi Yue.

Di tangan kanan Chi Yue kursi, ada seorang pria paruh baya yang gemuk. Dia memeluk pelayan yang tampak lembut, dan tangannya yang gemuk dan gemuk sedang menggali pakaian seorang gadis budak, dengan sembarangan menggosoknya. Budak perempuan itu menggigit bibirnya sampai terasa sakit, seluruh tubuhnya gemetar tetapi tidak berani berbicara atau bereaksi.

Meskipun tindakan pria gendut ini menjijikkan dan cabul dan matanya tersenyum dengan nyengir penuh gairah, matanya sebenarnya mengungkapkan sedikit niat membunuh. Shaman Chi Yue, para prajurit dan kuda sudah siap, kita hanya menunggu beberapa guru Gereja untuk bergabung. Selama Shaman Chi Yue menghitung hari keberuntungan, kita akan maju terus, dan kita akan meratakan Suku Agu dalam sekali sapuan! Kami akan menjarah sumber daya kultivasi mereka, memberikannya kepada Gereja, membunuh para penyembah berhala mereka, dan menjual budak untuk memasok harta. Sisa budak akan digunakan untuk melayani kita. “

Ketika pria gemuk itu berbicara, senyumnya tumbuh lebih lebar, dan kekuatan tangannya meningkat. Gadis budak memucat kesakitan, dan keringat mulai terbentuk di dahinya.

Tapi, dia mengepalkan giginya, tidak berani mengucapkan satu suara pun. Pria yang meraba-raba dia adalah Kepala Suku Api Cacing, dan dia memiliki metode yang sangat kejam dan brutal untuk berurusan dengan orang-orang yang tidak disukainya. Dia bahkan lebih ganas daripada Pendiri Gereja Fire Worm. Beberapa tahun terakhir ini, ada banyak budak perempuan yang dihina atau dibunuh olehnya. Jika dia tidak tahan sakit dan mengganggu konferensi tiga orang ini, nasibnya akan benar-benar menyedihkan. Dia memiliki saudara perempuan yang tidak tahan rasa sakit dan batuk, dan kemudian dia dilemparkan ke dalam kamp tentara sebagai budak pelacur untuk digunakan siapa pun. Sekarang, tidak diketahui apakah dia sudah mati atau masih hidup.

Chi Yue duduk di kursi kehormatan, tangan kanannya terangkat, telapak tangannya naik, dan ibu jarinya mengetuk empat jari lainnya. Dia sepertinya menghitung sesuatu. Sesaat kemudian, Chi Yue perlahan berkata, “Tiga bulan kemudian, ketika Bintang Serigala bersinggungan dengan Bintang Langit, saat itulah Anda dapat mengirim pasukan.”

“Tiga bulan? Apakah itu harus selama itu? ”Ketua Gendut itu mengerutkan kening. Dia tidak ingin menunggu, dan dia tidak puas dengan kali ini.

Dengan kekuatan Fire Worm Tribe saat ini, merobohkan Suku Agu itu mudah. Satu-satunya masalah adalah berapa banyak kerugian yang akan terjadi. Kata-kata Chi Yue mewakili seluruh Gereja Cacing Api. Bahkan jika Ketua Gendut adalah Ketua, dia tidak bisa membantahnya.

Saat Pemimpin Gendut itu memandang Jendral Api Cacing Besar di sisi kanannya, dia mengangguk dan berkata, “Kalau begitu kita akan masuk tiga bulan. Pada saat itu, kita akan bergantung pada Gereja Dukun untuk membantu kita pada waktu itu. “

” Tentu saja! “Chi Yue berkata tanpa istirahat dalam ketenangan.

Saat Ketua Gendut melihat ekspresi Chi Yue, dia agak tidak senang. Setiap kali, Ketua Gendut ini harus memohon Gereja Cacing Api untuk mengirim master. Setelah sumber daya budidaya dijarah, mereka semua diserahkan ke Fire Worm Church. Jika hal-hal berlanjut seperti ini, kapankah tentara akan melatih seorang master yang setara dengan para master Gereja Cacing Api? Apakah mereka akan selalu bergantung pada Fire Worm Church?

Karena Ketua Fat tidak senang, dia meraba-raba bahkan lebih kuat. Sekarang, gadis budak tidak lagi bisa menahan rasa sakit dan mengerang.

“Mm !?” Kepala Gemuk itu mengerutkan kening.

Saat gadis budak mendengar suara ini, seluruh tubuhnya tubuh langsung menjadi sedingin es.

Tubuhnya mulai bergetar, dan sekarang dia hanya berpikir dalam benaknya, dia sudah selesai. Nasibnya akan lebih buruk daripada kematian.

Sebagai budak, mereka bahkan tidak memiliki kualifikasi untuk bunuh diri. Menurut hukum Suku Api Cacing, para budak yang bunuh diri akan digunakan untuk memberi makan binatang buas. Dan, menurut kepercayaan spiritual Wilderness Selatan, jika orang mati dimakan oleh binatang buas atau manusia, mereka tidak akan bisa masuk ke dalam siklus samsara, dan mereka tidak akan pernah bereinkarnasi. Oleh karena itu, sementara banyak budak berharap bahwa mereka bisa mati, tidak ada dari mereka yang berani bunuh diri. Wajah Ketua Gendut menjadi gelap ketika dia tersenyum. Dia sedang memikirkan bagaimana dia akan menghukum gadis budak ini malam ini untuk melampiaskan depresi hatinya. Tetapi, pada saat ini, suara sedingin es jatuh dari langit, menutupi seluruh menara spiral. Saya khawatir Anda tidak akan memiliki kesempatan untuk menunggu tiga bulan lagi! “Suara ini penuh dengan niat membunuh yang mengerikan, cukup bahwa siapa pun yang mendengarnya akan merasakan jantung mereka berdetak ketakutan karena aura bermusuhan. Kepala Gendut itu segera terkejut. Dia berdiri, ketakutan, dan melihat ke atas kepalanya. Dia hanya melihat langit-langit yang gelap. “Siapa itu!?” Pemimpin Gemuk mendorong gadis budak itu ke tangannya, tampak terkejut dan khawatir. Tapi, berpikir bahwa Dukun Cacing Api berada tepat di dekatnya bersama dengan banyak master lainnya, dia merasa sedikit lebih nyaman. Orang-orang ini akan memakan orang dan tidak memuntahkan tulang mereka, mereka benar-benar kuat. Kalau tidak, tidak mungkin Suku Api Cacing akan dapat menyapu melintasi Batas Selatan utara seperti yang mereka alami beberapa tahun terakhir ini. Kulit Chi Yue juga berubah. Orang ini sebenarnya bisa bersembunyi dari indranya, dan bahkan menyelinap ke Menara Cacing Api yang dijaga ketat. “Siapa itu? Keluar dan tunjukkan dirimu! Jangan bersembunyi di bayang-bayang! “Chi Yue tetap tenang, dan dia memiliki kemampuan dan modal untuk tetap tenang. Kultivasinya telah mencapai akhir kerajaan Houtian, dan dengan bantuan Eternal Flame Flame Essence, akan sulit bagi setiap seniman bela diri lain di dunia Houtian untuk menyaingi dia. Di seluruh Wilderness Selatan, dia tidak akan mengatakan bahwa dia adalah yang terkuat, tetapi kekuatannya pasti peringkat di lima besar. Terutama karena dia berada di wilayahnya sendiri, dia mendapat bantuan dari banyak anak buahnya. Tidak perlu takut pada siapa pun atau apa pun.