Martial World – Chapter 323 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 323 | Baca Novel Online

Tamu Tidak diundang

Malam itu ketika Lin Ming pergi, semua tentara yang melihatnya akan secara spontan berhenti dan memberi hormat sehubungan.

Orang-orang militer menghormati yang kuat. Karena tindakan Lin Ming selama pertempuran sebelumnya, kerusakan mereka telah sangat berkurang.

“Pahlawan Muda Lin!”

Seorang pria yang mengenakan kulit serigala berjalan, tersenyum senang mukanya. Orang ini adalah Pemimpin Klan Salt Clan, Shi Linkai.

“Clan Leader Shi.” Lin Ming memiliki kesan yang baik tentang pria ini. Selama serangan Serigala Korup, pria ini mengikuti dari belakang, berkelahi dengan berani dan berani. Kecuali Lin Ming sendiri, Shi Linkai yang paling banyak membunuh.

“Pahlawan Muda Lin terlalu baik, tidak apa-apa jika kau memanggilku Shi Tua.”

“Apa korbannya?” di tentara seperti? “Lin Ming sangat prihatin dengan keadaan tentara saat ini. Tanpa pasukan, tidak mungkin untuk memblokir gelombang binatang; tidak mungkin bagi Lin Ming sendiri untuk menghentikan banjir raksasa binatang buas tidak peduli seberapa kuat dia Jika mereka melewatinya, binatang buas akan bisa lari ke Green Mulberry City. Green Mulberry City memiliki tembok kota setinggi 50 kaki, tetapi binatang buas tingkat tinggi akan dapat menskalakannya hanya dalam beberapa lompatan.

Setelah itu terjadi, tidak ada gunanya tidak peduli bagaimana Lin Lin membunuh.

Kami telah kehilangan lebih dari 50 pelempar lembing dan pemanah, 300 prajurit tombak panjang, 400 prajurit menara perisai, dan ada juga banyak yang terluka parah dan tidak bisa bertarung. Secara keseluruhan kami kehilangan sekitar 10 persen dari pasukan tempur kami. Ada juga beberapa saudara dari Klan Garam saya yang telah binasa … “

Saat Shi Linkai berbicara, dia mendengar suara melengking dari Elang Angin Surgawi di atas kamp militer. Itu jauh lebih mantap dan jelas daripada Elang Angin Surgawi normal.

Mm? Bala bantuan? “

Ini adalah pikiran pertama yang muncul dalam pikiran Lin Ming, tapi dia segera menolaknya. Itu baru satu hari sejak dia berada di stasiun pemancar transmisi dan mengirim berita, tidak mungkin bala bantuan datang begitu cepat.

Begitu keduanya meninggalkan kamp untuk melihat, mereka melihat sebuah Heavenly Wind Eagle raksasa itu empat atau lima kali lebih besar dari biasanya. Sayapnya bersinar seperti mereka diukir dari emas.

Lin Ming telah melihat semacam ini Heavenly Wind Eagle sebelumnya. Itu adalah gunung yang dikendarai utusan Gunung Merak. Itu memiliki garis keturunan Saint Beast, sangat cepat, dan bisa membawa 10 kali lebih banyak dari Heavenly Wind Eagle normal.

Mereka yang bisa mengendarai Heavenly Wind Eagle bersayap emas seperti ini kemungkinan besar datang dari sekte.

Saat elang raksasa menukik ke bawah, angin sepoi-sepoi langsung meniup beberapa tenda tentara. Para prajurit di dalam juga tertiup angin, dan mendarat di tanah dengan banyak memar.

F * ck! Siapa yang berani sombong !? ”Shi Linkai adalah pria yang jujur ​​dan jujur ​​dengan emosinya. Dia berpikir bahwa ini adalah bala bantuan, tetapi sekarang orang ini tidak hanya datang ke kemah tentara mereka tanpa mengatakan apa-apa, tetapi juga membalik banyak tenda, melukai prajurit mereka. Ini menggugah sarafnya dan menyebabkan kemarahannya meningkat.

“Kakak junior-magang, kami akhirnya menemukan tanah yang dihuni. Sangat sulit bagi Anda selama empat atau lima hari terakhir. Orang-orang liar yang hidup di Hutan Belantara Selatan benar-benar orang barbar, bahkan tidak ada tempat untuk mandi. ”

Di atas Heavenly Wind Eagle, seorang pemuda berpakaian kuning sekitar 25 atau 26 dengan pedang di tangannya kembali berbicara dengan seorang gadis berusia 18 atau 19 tahun.

Saat Lin Ming melihat pemuda berpakaian kuning ini, dia tertegun sejenak. Kultivasi pemuda ini sudah berada di ranah awal Houtian. Seniman bela diri Houtian awal dari sekte masih bisa dianggap agak terampil. Bukan hanya itu, tetapi ia telah menembus ke ranah Houtian pada usia yang relatif muda. Dia harusnya setidaknya seorang murid pengadilan tingkat tinggi, atau mungkin bahkan seorang murid inti.

Gadis yang dia panggil ketika Junior-apprentice Sister mengenakan pakaian serba putih. Ada lambang bulan sabit yang samar-samar disulam di gaunnya, dan dia memiliki penampilan seorang wanita yang cantik dan lembut.

Matanya tanpa ekspresi saat dia mengamati sekeliling tempat dia mendarat, diam. Dia sepertinya tidak memiliki keinginan untuk berbicara.

Suster junior-magang, gelombang buas ada di mana-mana sekarang. Kami tidak punya tempat untuk tinggal saat ini, jadi mari kita sementara waktu tinggal di sini. “

” Mm … “Gadis itu dengan enggan berkata, lalu kembali diam.

Pemuda berpakaian kuning itu senang, akhirnya dia berhasil membujuk Suster Junior-magangnya. Selama dia bisa tinggal di sini untuk sementara waktu dan mengatur napas, dia akan dapat mewujudkan keinginannya.

Sebelum pemuda berpakaian kuning itu bisa mengatakan apa-apa, sebuah suara yang marah tiba-tiba memotongnya. “Siapa kamu? Anda berani untuk bergegas ke markas tentara kami dan melukai tentara kami! Dan Anda masih memiliki keberanian untuk berbicara begitu santai di depan semua orang! Di mana pikir ini? Toilet rumah Anda? Ayo! ”

Shi Linkai sangat marah; pemuda berbaju kuning ini hanya sombong, seperti tuan muda yang sombong.

Dengan suara senjata yang berdering, tentara dari seluruh penjuru mengeluarkan senjata mereka. Lusinan anak panah disiapkan, ditarik hingga batasnya, anak panah yang dingin dan berujung logam itu menunjuk langsung ke arah pemuda berpakaian kuning itu. Beberapa saudara Klan Garam juga mengitari pemuda berpakaian kuning, semuanya marah. Jika Shi Linkai tidak membalas mereka, perkelahian mungkin akan pecah.

Meskipun Shi Linkai marah, dia tidak kehilangan rasionalitasnya. Dia tidak bodoh; dia telah melihat cukup banyak dari dunia untuk mengetahui bahwa Elang Angin Surgawi yang bersayap emas itu luar biasa, dan jika binatang terbang ini mampu menciptakan hembusan angin surgawi yang kuat yang bisa menerbangkan beberapa tenda, maka itu mungkin berasal dari sekte besar.

Kemungkinan besar anak laki-laki dan perempuan ini juga berasal dari sekte besar. Orang-orang semacam ini adalah eksistensi yang Green Mulberry City tidak bisa marah kecuali Lin Ming turun tangan. Tapi saat berdiri, ini sangat merepotkan bagi Lin Ming. Lagipula, kultivasi orang lain berada di ranah Houtian awal.

Untuk sementara waktu, suasananya tegang. Gadis berpakaian putih di tengah masih memiliki wajah tanpa ekspresi, benar-benar mengabaikan semua senjata yang menunjuk ke arahnya.

Pemuda berpakaian kuning itu memberikan humph dingin, dan melotot ke arah para prajurit di sekelilingnya. . Matanya penuh dengan penghinaan; menurutnya, orang-orang ini tidak lebih dari petani.

Siapa komandanmu? Bawa dia ke saya. Anda banyak yang tidak memenuhi syarat untuk berbicara kepada saya. “Pemuda berpakaian kuning bahkan tidak peduli dengan Shi Linkai. Seluruh penampilan Shi Linkai menunjukkan bahwa dia adalah seseorang dari Jianghu, tidak mungkin baginya untuk menjadi jenderal.

“Kamu pikir kamu siapa?” Melihat pemuda berpakaian kuning ini bahkan tidak menempatkannya Di matanya, Shi Linkai sangat marah. Dia berharap bisa mengeluarkan pedang dan memotong keduanya menjadi dua.

Pada titik ini, Lord Zhao Yanming City dari Green Mulberry City berhasil keluar dari kerumunan. Ekspresinya gelap ketika dia berkata, “Saya adalah Penguasa Kota Green Mulberry City, apakah ada hal yang dapat saya bantu?”

Anak laki-laki dan perempuan itu memiliki kultivasi dari wilayah Houtian awal dan puncak Pulse Masa kondensasi, dan mereka juga berasal dari sekte besar. Setelah melihat Lin Ming beraksi, Zhan Yanming sudah dibuat sadar betapa mengerikan kekuatan seniman bela diri dari sekte itu. Meskipun gadis muda itu terlihat rapuh, mungkin bahkan semua seniman bela diri periode Pulse Kondensasi di Green Mulberry City bergabung bersama tidak bisa memaksanya untuk menggunakan kekuatan sejatinya.

Pada saat itu, anak laki-laki dan perempuan ini pasangan akan membantai mereka dan terbang dengan Elang Angin Surgawi mereka, dan mereka tidak berdaya untuk melakukan apa pun. Ini adalah skenario yang tidak ingin dilihat Zhao Yanming.

“Kamu adalah Penguasa Kota? Siapa namamu? “Pemuda kuning berpakaian memandang Zhao Yanming, berbicara dengan angkuh dan angkuh.

Zhou Yanming mengerutkan kening. Tanpa melihat Lin Ming, dia mengiriminya transmisi suara esensi sejati. “Pahlawan Muda Lin, di mana dua orang ini berasal?”

“Saya tidak tahu … mungkin dari beberapa sekte selatan.” Saat Lin Ming melirik simbol bulan sabit di dada mereka, dia memiliki tebakan samar. Apakah mereka berasal dari Sekte Perebutan Bulan?

Sekte Perebutan Bulan terletak di pantai Laut Selatan, dan juga berbatasan dengan Hutan Belantara Selatan bersama dengan wilayah Tujuh Mendalam. Itu sangat dekat dengan Divine Phoenix Island dan Daerah Demon Laut Selatan. Sekte mereka relatif lemah, jadi mereka adalah yang pertama yang memiliki malapetaka menimpa mereka, dan seluruh sekte mereka dimusnahkan oleh Daerah Setan Laut Selatan.

Mendengarkan percakapan mereka, sepertinya mereka telah melakukan perjalanan melalui Wilderness Selatan selama beberapa hari. Moon Seizing Sect juga hancur sebelum letusan pasang binatang. Jika kedua ini selamat dari Moon Seizing Sect, maka itu akan cocok, apakah itu waktu atau lokasi.

“Lalu kekuatan mereka dibandingkan dengan Pahlawan Muda Lin …” Zhao Yanming beralasan bahwa Lin Ming tidak akan menjadi cocok untuk keduanya. Lin Ming hanya pada periode Pulse Kondensasi tengah, dan mereka semua dari sekte, jadi perbedaannya tidak bisa sehebat itu.

Tapi pada siang hari, kinerja Lin Ming di lapangan terlalu menakjubkan bagi semua orang yang menonton. Zhao Yanming merasa seolah-olah Lin Ming hampir tak terkalahkan, jadi itu sebabnya dia mengajukan pertanyaan ini.

Lin Min tidak menjawab. Sulit untuk mengatakan seberapa kuat master Houtian dari sekte itu. Tidak hanya itu, tetapi situasi di Green Mulberry City sangat kompleks, dan dia tidak ingin mengekspos kekuatannya yang sebenarnya.

Zhao Yanming menekan kemarahan dan dengan tenang berkata, “Saya Zhao Yanming , siapa kamu? “

” Zhao Yanming? Mm, dengarkan. Anda tidak perlu tahu siapa saya. Saya ingin kalian menyiapkan rumah yang sangat bagus dan merapikan tempat ini. Ganti semua tempat tidur dan perabot, dan kirimkan tujuh atau delapan pelayan yang bersih untuk mengurus kebutuhan hidup sehari-hari Suster Junior-magang saya. Saudari Junior-Magang saya adalah seorang vegetarian dan suka tetap bersih. Persiapkan pemandian mata air setiap hari, dan tiga kali makan rebung dan buah bambu. Ketika gelombang buas datang besok, saya akan membantu Anda sedikit. “

Saat pemuda berpakaian kuning itu mengucapkan kata-kata yang begitu merajalela, Shi Linkai merasa seolah-olah paru-parunya akan meledak karena marah. Dia belum pernah melihat pria muda yang sombong seperti itu dalam hidupnya sebelumnya!

Yang benar adalah, Shi Linkai tidak tahu bahwa sikap pria berpakaian kuning ini adalah sikap hampir universal yang paling jenius dari sekte diperlakukan manusia biasa dengan. Bagi mereka, rakyat jelata tidak lebih dari semut. Bagi manusia untuk berbicara dengan seekor semut dengan cara yang sama dalam jenis dan cara yang wajar tentu tidak mungkin.

Adapun seseorang seperti Lin Ming, ia memiliki asal yang rendah hati dan temperamen yang masuk akal. Meskipun statusnya melonjak ke langit, watak alaminya tidak pernah berubah karena itu. Selain itu, dia juga dari Green Mulberry City, dan bahkan ketika melihat Lin Wanshan dia akan menyapanya seperti yang akan dilakukan keluarga junior lainnya. Tapi sekarang setelah genius normal dari sekte datang, genius ini bahkan tidak mau repot-repot mencari cara mereka – perbedaan status akan terlalu besar. “Kamu benar-benar berpikir kamu adalah semua itu? Anda pikir kami tidak memiliki master di sini? Anda benar-benar berpikir kami membutuhkan seseorang seperti Anda untuk ‘membantu sedikit’ !? ”Shi Linkai mengeluarkan pedang dan mulai menebas tanah, memotong balok batu. Jika dia tidak menyadari bahwa pemuda berpakaian kuning ini puluhan kali lebih kuat darinya, dia pasti sudah memulai perkelahian. Mendengar penghinaan Shi Linkai, pemuda berpakaian kuning itu mengerutkan kening. Dia menyipitkan matanya dan menatap Lin Ming yang berdiri di dekat Shi Linkai. Saat visinya jatuh pada Lin Ming, dia berkata, Begitu. Saya tidak berharap ada sedikit bakat di sini. Jadi ini yang disebut tuanmu. Tetapi apakah Anda pikir Anda layak mendapatkan gelar itu? Selama kamu … “Saat pria berpakaian kuning itu berbicara, bibirnya melengkung membentuk senyum. Dia mengangkat tangannya dan membentuk jari pedang, lalu menebas dua kali pada Lin Ming. Energi pedang yang tajam menerobos udara, memotong ke arah Lin Ming. “Mm?” Ekspresi Lin Ming tenggelam. Ada beberapa musuh tersembunyi yang bersembunyi di bayang-bayang, jadi dia tidak ingin menimbulkan masalah. Tapi sekarang dia benar-benar telah digulung bersama ke dalam kekacauan ini.