Martial World – Chapter 332 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 332 | Baca Novel Online

Kecemerlangan Thunderfire

“Saudara-saudara, sementara kita memiliki dua tuan di depan yang berurusan dengan monster tentakel, kita akan bertahan melawan gelombang binatang buas! Selama kita bisa bertahan, dan kedua tuan itu bisa membunuh makhluk aneh tentakel itu, kita akan menang! “Seorang prajurit berteriak dari medan perang.

Namun, kata-kata prajurit itu tidak memiliki banyak efek. Siapa pun bisa melihat bahwa pemuda berpakaian kuning dan Lin Ming berada dalam posisi yang sangat tidak menguntungkan melawan Sludge Monster. Setelah pemuda berpakaian kuning itu terluka pada awalnya, dia dipaksa ke dalam bahaya. Adapun Lin Ming, dia lebih buruk dari pemuda berpakaian kuning, menghindari sisi dan bahkan tidak menyerang sekali pun.

Dalam situasi ini, itu sudah baik untuk pemuda berpakaian kuning dan Lin Ming untuk tidak mati melawan Monster Sludge, apalagi membunuhnya.

Meski begitu, tidak ada tentara yang mundur. Di belakang mereka ada Green Mulberry City, tempat orang tua, istri, anak-anak, dan semua orang yang mereka cintai tinggal. Jika Green Mulberry City jatuh, semua orang di dalamnya akan mati.

Bagaimana mereka bisa berpikir untuk mundur?

Tentakel mencambuk seperti kesibukan cambuk. Pemuda berpakaian kuning itu dengan putus asa menghindari semua serangan; dia bahkan tidak memiliki kekuatan untuk meluncurkan serangan balik penuh. Kadang-kadang, dia akan kehabisan nafas dan menebas dengan beberapa energi pedang menuju pesona alam mimpi.

Namun, pesona alam mimpi itu bukanlah sesuatu yang bisa diharap oleh pemuda berpakaian kuning yang bisa dihancurkan; pedangnya bahkan tidak bisa menyebabkan penghalang bergetar.

“Bocah memanggil Lin, aku … aku sudah … menarik perhatiannya, cepat … cepat dan serang Monster Sludge! Kalau tidak, kita berdua akan mati di sini! “

Pemuda kuning berpakaian berpikir untuk melarikan diri dan memiliki serangan Lin Ming untuk menarik perhatian Sludge Monster. Namun, Lin Ming tetap tidak tergerak.

Melihat Lin Ming menutup telinga untuk permohonannya dan bahkan tidak membantu sedikit pun, pemuda berpakaian kuning itu menjadi marah. Dia bergegas ke Lin Ming, berniat untuk menyeretnya ke bawah juga, tapi Lin Ming terlalu cepat dan gesit. Tidak mungkin pemuda berpakaian kuning itu bisa menangkapnya.

“Ah !!!”

Anak muda berpakaian kuning itu tiba-tiba mengeluarkan tangisan yang menyedihkan. Kakinya telah bergesekan dengan lendir korosif, dan segera berlumuran darah.

Luka pada level ini tidak cukup untuk melumpuhkannya, tapi itu membuat menghindar semakin sulit.

Pada saat ini, Lin Ming sudah menuangkan sebagian besar esensi sejati dalam tubuhnya ke Seed God sesat, terus-menerus mengompresnya. Kekuatan Benih Dewa sesat telah dipulihkan hingga 95 persen!

“Tunggu sebentar lebih lama.”

Lin Ming melihat hambatan pesona yang bergetar di sekelilingnya, pikirannya dalam konsentrasi penuh. Meskipun Sludge Monster menyerang pemuda berpakaian kuning, setiap kali melakukannya, serangan itu juga akan memukau pesona alam mimpi, menyebabkan dampak yang sangat besar padanya.

Kekuatan Sludge Monster lebih dari 100.000 jins . Tidak mungkin pesona alam mimpi akan mampu menahan kekuatan semacam ini lebih lama.

“Hampir siap.”

Lin Ming bisa merasakan bahwa kompresi total dari kekuatan sesat God Seed akan segera selesai, tetapi pesona alam mimpi tidak akan bisa bertahan lebih lama.

Pesona alam mimpi memiliki nilai praktis yang bagus untuk Lin Ming, ia tidak ingin hilangkan seperti ini. Sama seperti pesona alam mimpi mencapai batasnya, pada saat itu, Lin Ming melambaikan tangannya dan langsung menyimpan Mutiara Dreamland.

Pada saat ini, Pasukan Dewa sesat sepenuhnya jenuh!

< Pemuda berpakaian kuning itu ditampar oleh tentakel Sludge Monster. Dia terbang mundur, meludahkan darah, tidak berbeda dengan ragdoll yang rusak.

Saat pemuda berpakaian kuning itu terbang kembali, meludahkan darah, udara bersiul di telinganya, dia tidak perlu melihat untuk melihat bahwa tentakel menyerangnya sekali lagi. Pada saat kritis ini, pemuda berpakaian kuning menggerakkan semua kekuatan yang tersisa yang dia miliki, benar-benar rela dirinya dengan naluri bertahan hidup, melawan rasa sakit yang hebat di organ-organnya, dan kemudian bergegas ke depan, nyaris tidak lolos dari pukulan fatal. < / p>

Dia mati-matian berteriak pada Lin Ming, “Jika … aku … jika aku mati, maka kau akan mati lebih buruk lagi! Cepat dan serang matanya … kelemahannya! Kalau tidak … kita semua akan mati! “

Dalam angin yang bergejolak, suara pemuda berbaju kuning itu nyaris tidak terdengar, terputus lagi dan lagi. Sebenarnya, dia tidak tahu kelemahan Monster Sludge. Mungkin Monster Sludge bahkan tidak memiliki kelemahan. Pemuda berpakaian kuning hanya mengatakan ini karena dia ingin memancing Lin Ming untuk menyerang mata Sludge Monster, membuatnya marah.

Namun, pemuda berpakaian kuning juga tahu bahwa tidak ada cara yang malu-malu dan sesama pengecut seperti Lin Ming akan pernah menyerang.

Tapi dia tidak berharap untuk melihat tombak dan seluruh tubuh Lin Ming berkedip dengan percikan guntur dan nyala api yang terang, sangat bercahaya.

Melihat ini, pemuda berpakaian kuning itu tertegun, dan kemudian mulai tertawa sendiri. Bocah ini akhirnya tertipu!

Sepertinya bocah yang dipanggil Lin akhirnya bergerak, dan bukan hanya itu, tetapi sepertinya serangan akhirnya. Dengan bocah itu sebagai pengalih perhatian, pemuda berpakaian kuning itu mungkin bisa selamat. Beberapa saat yang lalu, dia merasakan pesona alam mimpi akhirnya lenyap, atau dia akan mengenai penghalang.

Saat pesona dunia mimpi menghilang, bocah bernama Lin dengan terburu-buru bergegas menuju Monster Sludge untuk meluncurkan serangannya. Serangan ini pasti akan menarik Sludge Monster ke arahnya.

Ini adalah kesempatan terbaik yang harus dia hindari. Pemuda berpakaian kuning hanya bisa berharap bahwa serangan Lin Ming cukup kuat untuk memprovokasi Sludge Monster. Dia akan berterima kasih kepada Lin Ming sebagai rasa terima kasih karena memberinya kesempatan untuk melarikan diri, tapi itu tidak lain hanyalah lelucon. Jika bukan karena Lin Ming, bagaimana dia akan pernah terjebak dalam situasi berbahaya ini? Dia melihat ke depan untuk melihat Lin Ming mati di bawah serangan Sludge Monster.

Pemuda kuning berpakaian menahan rasa sakit dan menampilkan teknik gerakan tertinggi untuk melarikan diri. Kali ini, satu-satunya hal yang penting baginya adalah melarikan diri dari semua ini. Apa itu Green Mulberry City? Dia sama sekali tidak peduli tentang kehidupan para prajurit, dan bahkan kehidupan Lan Yi tidak ada artinya dibandingkan dengan ini.

Angin bersiul. Lin Ming membuka Pasukan Dewa sesat, Jiwa Guntur dan Esensi Api di tubuhnya bergetar.

Meskipun semua orang bisa melihat bahwa Lin Ming akan meluncurkan serangannya, tidak ada orang selain dia yang tahu betapa menakutkannya kekuatan serangan ini akan menjadi.

Esensi sejati dengan gila mengalir ke Benih Dewa sesat. Kekuatan guntur dan api yang terkompresi berada pada batasnya, seperti bendungan yang hampir meledak. Dengan Purple Comet Spear di tangannya, kekuatan guntur dan api ditingkatkan menjadi ekstrim.

Purple Flood Dragon Divine Thunder!

Earthcore Crimson Flame!

< p> Dengan Guntur Jiwa dan Esensi Api sebagai sumbernya, ini akan menjadi Pemusnahan Guntur Api terkuat. Bahkan jika Lin Ming membuka Pasukan Dewa sesat, itu akan sangat sulit untuk mengendalikan kekuatannya.

Titik tombak menghadap keluar. Seluruh tubuh Lin Ming dipintal dengan busur petir dan karangan bunga api; dia langsung menembak ke arah Monster Sludge seperti meteor yang menyala!

Waktu sepertinya melambat. Tentakel melambai, teriakan para prajurit, deru binatang buas, semua ini menghilang, hanya menyisakan gema menakutkan guntur dan api bergema di udara.

Dua tentakel menyapu Lin Ming. Tapi, mereka langsung ditembus oleh Lin Ming dan tombaknya! Lendir korosif berwarna hijau langsung terbakar habis oleh kekuatan guntur dan api yang tebal di udara. Lin Ming bergegas menuju Monster Sludge, luar biasa, tak terbendung!

Pemusnahan Thunderfire!

Kekuatan utama pecah. Di langit malam, itu seperti matahari ungu telah terbit. Celah besar muncul di Sludge Monster, sejumlah besar darah dan cairan hijau kental mengalir keluar.

Lin Ming melanjutkan pembantaiannya, menembus tubuh Sludge Monster dan bergegas ke sisi lain, sebuah hujan darah hijau muncul di belakangnya!

“Houu — aa—!”

Pilar api dan guntur yang indah dan bersinar menusuk langit; Sludge Monster meraung kesakitan.

Api membakar seluruh langit malam. Binatang buas yang tak terhitung jumlahnya hangus terbakar oleh api, ada korban yang tak terhitung banyaknya saat binatang buas jatuh ke lantai.

Bahkan pemuda berpakaian kuning di dekatnya hampir mati. Gelombang kejut api menabraknya, membuatnya jatuh ke lantai, rambut dan pakaiannya terbakar.

Saat ini, ia tidak bisa peduli dengan hal-hal ini. Dia hanya bisa melihat neraka yang mengamuk itu dengan rasa tidak percaya, merasakan kekuatan hidup Monster Sludge melemah, hatinya bergetar.

Monster Sludge mati?

Bagaimana … apa … hanya … apa yang terjadi?

Monster Sludge tampaknya menjadi pemimpin gelombang kedua dari binatang buas. Saat mayatnya terbakar di dalam api, semua binatang ganas berhenti seolah-olah mereka telah kehilangan seluruh keberanian mereka, dan berhenti menyerang.

Setiap binatang ganas berbalik ke arah Rakasa Sludge yang terbungkus jubah api. Kemudian, setelah beberapa napas waktu, mereka mulai mundur seperti pasang surut, melarikan diri dari Green Mulberry City.

Segera, semua binatang buas di medan perang mundur, hanya menyisakan mayat.

Binatang buas itu mundur?

Semua prajurit Green Mulberry City, berdiri di antara gundukan daging dan darah, tubuh mereka kelelahan dan hampir tidak bisa berdiri, hampir tidak percaya ketika mereka menyaksikan binatang buas itu. mundur.

Neraka mengerikan yang menembus langit itu tampaknya membuat kehangatan di tubuh mereka, memanaskan semangat dingin mereka.

Kita menang?

Tidak orang bisa percaya ini ketika mereka menatap bukit raksasa yang merupakan Monster Sludge. Sludge Monster yang tak terkalahkan itu sebenarnya telah dibunuh oleh Lin Ming dalam satu gerakan.

“Kami menang!”

“Binatang buas telah mundur!”

Setelah sesaat hening, semua prajurit meledak dengan sorakan gemuruh. Banyak orang saling berpelukan dalam kegembiraan, air mata panas mengalir di wajah mereka. Air mata mengalir di wajah-wajah yang kusut oleh debu dan darah, meninggalkan jejak yang jelas.

Para prajurit ini berbeda dari Lin Ming. Bagaimanapun, mereka hanya manusia biasa. Jika Green Mulberry City tidak bisa dipertahankan, Lin Ming bisa dengan bebas mundur. Tetapi bagi mereka, mereka tidak memiliki kemewahan seperti itu. Selama perang ini, para prajurit yang datang sudah siap untuk mati di medan perang ini. Gelombang binatang buas tampak tak berujung. Mereka sudah pada batas mereka, tetapi kemudian Monster Sludge telah muncul, dan binatang buas tumbuh semakin keras, hampir membuat hati mereka kewalahan. Namun, terhadap harapan semua orang, Monster Sludge telah benar-benar dihancurkan oleh Lin Ming dalam satu serangan. Setelah pembalikan luar biasa yang mengikuti, mereka telah menang! ………………………… Di samping Sludge Monster, Lin Ming berlutut di lantai, menopang dirinya dengan tombaknya. Konsumsi energinya sangat besar; pukulan tunggal ini telah menghabiskan 60 persen esensi sejatinya. Dengan kekuatannya saat ini, meskipun dia telah membuka Pasukan Dewa sesat dan juga memiliki peningkatan kekuatan Tombak Komet Ungu, dia tidak bisa menggunakan kekuatan penuh Pemusnahan Guntur Api . Dia nyaris tidak bisa menggunakan 70-80 persen dari kekuatannya. Meski begitu, itu masih mengeringkannya begitu banyak energi. Sebagai Lin Ming melihat tumpukan api raksasa, dia mengambil napas dalam-dalam, dan mengeluarkan pil dari cincin spasial, memakannya untuk membantu memulihkan esensi sejatinya. Meskipun terdengar menakutkan bahwa ia telah membunuh Sludge Monster dalam satu pukulan, ini tidak berarti bahwa Lin Ming memiliki kekuatan yang sama dengan puncak sekte seniman bela diri Houtian. Monster Sludge memiliki tubuh yang besar, dan itu juga lambat. Pada akhirnya, itu tidak bisa menghindari serangan dan menjadi sasaran empuk. Aspek paling menonjol dari Ming adalah kekuatan serangannya. Setelah dia menggunakan Thunderfire Annihilation, kekuatannya benar-benar menghancurkan bumi. Tapi, ketika menghadapi artis bela diri Houtian top seperti Qin Ziya, dia mungkin tidak memiliki kesempatan untuk melakukannya.